MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Tuesday, May 17, 2016

6 perkara jika dimiliki sesaorang bererti Allah menghendaki kebaikan bagi nya

Bismillahirrahmanirrahim

Allah Ta’ala telah memberikan banyak ayat, baik qauliyah maupun kauniyah, kepada umat manusia. Sayangnya banyak yang lalai dan tidak menyedarinya.
 Hanya orang beriman yang benar-benar menyedari tanda-tanda tersebut, lantas memanfaatkannya dengan baik dalam menjalani kehidupan dunia yang fana ini.

Di dalam Risalah al-Mustarsyidin, Imam al-Harits al-Muhasibi menyebutkan enam tanda yang jika terdapat pada diri seseorang, berarti Allah Ta’ala menghendaki kebaikan baginya.

Mari periksa enam hal ini, adakah di dalam diri kita? Jika tidak, bergegaslah untuk mengupayakannya dengan sungguh-sungguh hingga titisan darah terakhir.

1. Allah Ta’ala berikan kecerdasan baginya.

Kecerdasan imani yang membuat seseorang bergegas untuk beriman dan bertaqwa kepada Allah Ta’ala. Kecerdasan yang mengantarkan seseorang pada mendekatkan diri kepada-Nya. Kecerdasan yang melahirkan kesedaran, bahwa dunia ini sementara dan bergegas untuk beramal bagi menghadapi kehidupan akhirat yang abadi.

2.Allah Ta’ala membuatnya menyukai ilmu.

Bermaksud ilmu sejati yang sekadar pengetahuan. Iaitu ilmu yang membuatkan seorang hamba semakin besar rasa takutnya kepada Allah Ta’ala. Ialah ilmu yang mampu membezakan antara yang haq dan bathil. Juga ilmu yang mampu melihat dengan jelas antara halal dan haram dan ilmu yang mendekatkan pemiliknya pada Zat yang Maha Berilmu.

3.  Allah Ta’ala membekalinya dengan sikap waspada.

Waspada terhadap semua keburukan dan sebab yang menghantarkan kepadanya, lalu bergegas untuk menjauhinya. Dan waspada dalam melihat sekecil apa pun peluang kebaikan, lantas bersegera mengamalkannya sebelum datangnya ajal yang tiba-tiba.

4.  Allah Ta’ala anugerahi sikap berkasih sayang.

Ialah manifestasi dari Kasih Sayang Allah Ta’ala kepada seluruh makhluk-Nya. Maka orang yang dikehendaki kebaikan padanya amat besar rasa kasih sayangnya kepada seluruh makhluk, namun tetap tegas dengan segala jenis keburukan dan kekufuran di sekitarnya.

5. Allah Ta’ala membuatnya kaya dengan merasa cukup terhadap yang sedikit.

Mereka memiliki sikap qana’ah. Puas dan cukup dengan sekecil apa pun pemberian, karena menyedari bahwa Zat yang Memberinya adalah Allah Ta’ala Yang Maha Besar. Mereka merasa cukup lantaran memahami hakikat dunia yang amat sementara sehingga tidak pernah berlebih-lebihan dalam melabuhkan harapan.

6.  Allah Ta’ala membuatnya mampu melihat kekurangan diri.

Mereka yang dikehendaki kebaikan oleh Allah Ta’ala tidak pernah merasa baik. Kesibukannya adalah memohon ampun dan memperbaiki diri. Mereka selalu merasa serba kekurangan dalam amal. Mereka tidak pernah berbesar hati, sebab menyadari bahwa sebanyak apa pun amal kebaikan tidak akan bisa memasukkannya ke dalam surga, kecuali atas Rahmat dari Allah Ta’ala.

Wallahu a’lam.
 [Pirman/Kisahikmah]

Smoga bermanfaat.

Thursday, June 11, 2015

AZAM DAN PERSEDIAAN RAMADAN 2015


Bismillahirrahmanirrahim....

Assalamualaikum warohmatullahi wabarokatuh...

Bulan Ramadan yang akan tiba tak lama lagi sebenar adalah bulan yang teristimewa berbanding bulan-bulan yang lain....

Pada bulan ini di gandakan pahala amal soleh, dibuka segala pintu kebaikan, diberi limpahan rahmat dan keampunan bagi yang melaluinya dengan penuh rasa keimanan pada Allah...semestinya kita rasa gembira menerima limpahan rahmat Allah ini dengan menjalani latihan intensif selama sebulan penuh...!!!

Apabila kita menjalani ibadah puasa ini , kita melatih diri kita untuk sabar...kerana sabar ini satu elemen penting yang perlu ada dalam diri. Bukankah sabar itu separuh dari iman?? Amat pentingnya kita memiliki sifat sabar ini kerana Allah sangat menyukai orang yang sabar dan sentiasa bersama orang yang sabar...

Dan lagi....apabila kita bermasalah, ditimpa musibah, bukankah kita disuruh mohon pertolongan dari Allah dengan sifat sabar dan solat....??

Jadi latihan intensif Ramadan ini sebenaarnya mendidik dan membina sabar yang praktikal dalam diri...supaya tertingkatnya sabar yang menyeluruh..

Sesungguhnya dunia ini adalah medan ujian....maka itulah sebabnya kita perlu ada sifat sabar untuk kita menghadapinya!!

Sabar dalam menahan lapar dan dahaga
Sabar menunaikan solat dengan khusyuk
Sabar menahan diri dari sifat ammarah
Sabar untuk menjauhi perbuatan dosa dan sia-sia
Sabar dan ikhlas dalam menjalani ibadah-ibadah lain


...dan banyak lagi kesabaran yang perlu kita ada....

Menjalani puasa Ramadan ini umpama kita menjalani ujian......ujian sama ada kita berjaya atau tidak mengekang diri melawan hawa nafsu di sepanjang bulan ini..

Sama juga sebelum kita mengambil ujian atau peperiksaan yang penting seperti SPM, STPM...perlu ada persediaan yang rapi supaya lulus dengan cemerlang....!!

Tanpa persediaan...mampukah kita meraih kejayaan yang di idam-idamkan??

Persediaan penting untuk menghadapi Ramadan ini di antaranya....

Persediaan hati
sediakan hati dan sucikan ia dengan perbanyakkan taubat dan istighfar untuk kita mempersembahkan amalan yang paling bersih di sisi Allah SWT dengan harapan Allah menerima segala amalan kita di sepanjang bulan Ramadan yang mulia ini.
Amatlah rugi kita melalui Ramadan tapi apa yang kita perolehi cuma lapar dan dahaga sahaja, tiada nilai di sisi Allah, tiada pahala, tiada keampunan, tiada rahmat dan limpah kurnia dariNYa...!!
Umpamanya kita melalui satu tempat yang terdapat bermacam-macam nikmat...tapi kita lalui sahaja tempat tersebut tapi tak ambil apa-apa pun...sedangkan ramai orang berebut- rebut untuk memperolehinya dengan penuh rasa ghairah dan seronok dengan hadiah-hadiah dan anugerah yang tidak terhingga....!!

Persediaan Ilmu
Ilmu untuk memahami tentang cara-cara menghayati puasa dengan sempurna, melaksanakan ibadah lain seperti solat tarawikh, solat solat sunat, ilmu untuk meningkatkan kefahaman tentang Islam perlu di cari, di fahami supaya dapat dihayati dalam diri.
Orang yang berlimu mempunyai darjat yang tinggi disisiNya, kerana dengan imu ini dapat meningkatkan rasa takwa kita pada Allah. Dengan ilmu kita dapat mebezakan mana yang hak dan batil, mana yang betul dan salah....
Menghadiri majlis ilmu yang mendekatkan diri kita pada Allah umpama berada di taman-taman syurga, di naungi oleh para malaikat yang sentiasa mendoakan orang yang berada di dalamnya...
Orang yang berjalan kerana pergi untuk menuntut ilmu umpama mereka yang pergi berjihad di atas jalanNya....

Persediaan fizikal
Untuk kita kuat beramal, ia perlukan fizikal yang kuat dan sihat. Jadi persiapkan diri sebelum menghadapi Ramadan dengan menjaga kesihatan diri dengan pemakanan sihat, senaman dan berpuasa sunat..
Sebelum Ramadan, itulah sebabnya mengapa kita di suruh banyakkan berpuasa sunat di bulan Rejab dan Syaaban sebagai persediaan awal menghadapi Ramadan. Jadi fizikal kita sudah terbiasa dengan latihan diri sebelum Ramadan....dah warming up sebelum menghadapi perjuangan yang sebenarnya. Tanpa warming up ini...sama seperti orang yang nak pergi bersukan marathon, di separuh jalan dah tak mampu nak teruskan sebab tidak ada stamina untuk meneruskan perjalanan yang jauh ini.....
Ingatlah, mukmin yang kuat lebih dikasihi oleh Allah dari mukmin yang lemah, jadi cari jalan untuk kita rasa lebih sihat dan kuat supaya kita dapat meningkatkan amal kita pada Allah, untuk kita meraih kasih sayaang Allah yang tiada batasannya!!

Persediaan Azam dan Amal
Perlu ada sasaran diri yang ingin dicapai di sepanjang bulan Ramadan ini dari segi ibadah kita, bacaan Quran, zikir, ibadah, sedekah, dan lain-lain amal..
Perlu setkan target diri yang mampu dicapai dan berazam untuk melaksanakannya nanti... umpamanya nak baca Quran 1 juzu sehari, usahakan supaya target dicapai dengan izin Allah.
Berazam dan berdoa banyak-banyak supaya Allah beri kemampuan diri untuk istiqamah melaksanakan apa yang kita targetkan.

Mudah-mudahan kita dapat menghadapi Ramadan kali ini dengan ada persediaan awal supaya kita dapat bertahan dan berupaya melaksanakan ibadah puasa yang lebih baik dari tahun-tahun yang lepas....

Apa yang kita hajati dalam hidup ini adalah keampunan dariNya...kerana kita ini adalah hambanya yang banyak silapnya, banyak lalainya, banyak dosanya...!!

Siapakah yang dapat mengampuni dosa kita selain Allah?

Kepada Allah seharusnya kita kembalikan segala urusan diri kita, kerana Dialah pemilik sebenar kita!!
WALLAHUALAM

RAW
JUN 2015

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....