MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Monday, October 20, 2014

Munajat dan luahan hatiku.....



Bismillahirrahmanirrahim....

Setinggi-tinggi rasa syukur ku hadapkan ke hadrat Allah SWT kerana dengan izinNya masih lagi diberi kesempatan olehNya untuk menghirup udara dunia ini, memberikan daku kesempatan  hidup untuk terus memperbaiki diriku yang seringkali jatuh bangun dalam tarbiyyah jiwa ini, memberiku kesempatan untukku bertaubat padaMu, Tuhan yang Maha Mengasihi dan Maha Penyayang......

Setiap hari dalam deraian airmata yang mecucuri...banyaknya dosaku, banyaknya kealpaanku, namun aku masih di beri kesempatan lagi untuk hidup.....mudah2an hidupku ini dapat ku manfaatkan untukMu ya Allah...walaupun aku rasa lemah tidak berdaya menghadapi ujian-ujian yang datang....

Namun aku redo dan  pasrah....jika itu dapat mendekatkan diriku denganMu, merintih memohon padaMu selalu....!! Jauh di sudut jiwaku,  ku rasai  Engkau mendengar keluhan hatiku, kesusahan jiwaku,  kehampaan hatiku, lelahnya semangatku..... keputus asaan harapanku pada selainMu....!!

Aku tahu dan rasai diriMu yang sentiasa Menjaga dan Memerhati...yang mahukan yang terbaik untuk hambaNya....namun semua itu bukan percuma tanpa imtihan di jiwa.....!! Tiada kesabaran boleh di bina tanpa melalui kesusahan  yang melanda...!! Itulah sunnah yang telah tertulis....

Ku mohon berilah  daku kekuatan jiwa, kesabaran dan ketabahan menghadapi semua yang berlaku....
Tanpamu....tinggallah aku keseorangan kesepian tanpa penjaga....!!

Sejak kecil lagi ku telah merasai kehilangan...kasih ibu , kasih ayah, saudara, sahabat, teman yang disayangi...

Namun aku tidak rela kehilangan kasih dan sayangMu.....bantulah aku ya Allah tunjukkilah aku , keluargaku, sahabatku, sanak saudaraku, semua orang yang ku sayang..... menjalani kehidupan ini dalam redoMu, Aku tidak ingin mendurhakaiMu, ya Rabb.....

Tunjukkilah anak2ku yang masih lalai, masih leka, tidak serius dalam hidup untuk mendapatkan akhirat....ampunilah mereka, kasihanilah mereka....

Sesungguhnya hati ini  merasa takut........takut kerana  mereka jadi  sedemikan kerana mungkin kurang didikan dariku, kurang doaku, kurang perihatinku.....masyaAllah semoga Allah mengampuni aku.....!!!!

Benarlah sesungguhnya anak-anak ini adalah ujian.....ujian yang boleh menarik kita samada ke syurga atau neraka!!

 Aku inginkan yang terbaik untuk anak2ku...jadi insan soleh yang bertanggungjawab pada deen Allah....

Kita manusia hanya berusaha mendidik , mengasuh, menasihati dengan kemampuan diri.....namun Allah yang memberikan natijahNya. Allah mengetahui hikmah di sebalik sesuatu......!!

Ku tidak akan putus asa.....doaku sentiasa mengiringmu wahai anak2ku,
Kemaafan dan keampunanku akan sentiasa ku berikan walau kadang- kadang berderai airmata ini....

 Ya Allah ampuni aku...anak2ku,  suamiku, seluruh kaum keluarga ku, sahabat handaiku....., jika kami tersasar dalam hidup ini untuk tunduk dan taat padaMu, menjauhi laranganMu, masih di selubungi kelalaian dan kurang bersegera kearah keampunanMu...
Sesungguhnya kami insan lemah yang perlukanMu untuk menguatkan kami terus istiqamah di atas jalanMU....

Perkenankan doa ku ya Rabb, Tuhanku yang Maha Pengasih Maha Penyayang...
Ameen ya Rabbal Alamin.

Nukilan rasa
RAW  



Thursday, July 24, 2014

Tazkirah Ramadan....Dunia adalah ancaman atau peluang


Bismillahirrahmanirrahim

Alhamdulillah setinggi rasa syukur dipanjatkan ke hadrat Allah SWT kerana dengan izinNya dapat kucoretkan sedikit peringatan buat diri yang lemah ini dan dikongsikan bersama dengan pembaca blog. Mudah-mudan sedikit peringatan ini dapat menyentuh jiwa kita yang paling dalam dan menberikan kesan untuk kita mengambil tindakan seterusnya dalam kehidupan yang semakin singkat ini. Biarlah apa yang kita baca bukan setakat mengisi akal fikiran sahaja tapi ia dapat menjadi ilmu yang bermanfaat dalam hidup ini. 

Alhamdulillah, dihujung minggu yang lepas ku berkesempatan menghadiri satu tazkirah yang mengingatkan diri ini tentang hakikat dunia yang sedang dilalui ini. Dunia yang kita diami ini boleh berupa peluang atau ancaman dalam kehidupan kita? Bagaimana boleh berlaku sedemikian?

 Kita sedari sebenarnya dunia ini adalah tempat kehidupan sementara yang akan hilang…....ia laksana mimpi indah yang ada dalam tidur bila terjaga dari tidur , akan hilanglah segala keindahan dan keseronokannya. Ia juga umpama lautan dalam yang ramai orang akan karam........ yang menyelamatkannya adalah takwa yang ada dijiwa. Ia juga umpama perempuan tua yang buruk rupa parasnya serta buruk akhlaknya....... yang akan dibenci diakhirat nanti. Pendekata dunia ini adalah kesenangan yang menipu, hiburan yang sesia, kenikmatan yang sekejap!!

 Dek kerana dunia, didapati banyak aktiviti kehidupan terhenti, umapamanya Piala Dunia Bola baru2 ni….....hanya kerana permainan 90 minit yang entah apa matlamatnya, aktiviti kehidupan terhenti!! Malah ada yang sanggup bersengkang mata jam 3-4 pagi untuk menonton piala dunia ni.....tapi tak sanggup bersengkang mata untuk tahajjud malam mengejar akhirat yang lebih hebat ganjarannya , lebih baik dan lebih kekal berbanding dunia yang fana ini!

 Sebenarnya itulah tipu daya dunia, tarikannya lebih kuat dari akhirat.....semua ini ada kaitan dengan iman dan keyakinan dalam hati! Iman yang lemah senang dikuasai jiwanya oleh dunia dan isinya.....dan inilah realiti kebanyakan umat Islam sekarang!

Allah SWT memperingatkan kita tentang dunia dalam Surah Muhammad :36

Ingatlah bahawa kehidupan dunia hanyalah ibarat permainan dan hiburan…jika kamu beriman dan bertakwa, Allah akan memberi kamu pahala amal kamu, dan Dia tidak meminta kepada kamu harta benda kamu (melainkan untuk memberi kamu barang yang lebih baik daripadanya)

 Iman dan takwa merupakan aset berharga seorang manusia kerana dengannya dia mampu berjalan menelusuri ranjau kehidupan dunia dengan matlamat yang jelas, langkah kaki yang mantap menuju kejayaan hidup yang sebenarnya....mendapat redo Allah dunia dan akhirat dan diberi ganjaran syurga yang sungguh nikmat!! Bukan ini yang sepatutnya yang kita kejari...??

Kita diperingatkan Allah lagi dalam Surah Luqman :33

Wahai sekalian manusia, bertaqwalah kepada Tuhan Kamu, dan takutilah akan hari (akhirat) yang padanya seseorang ibu atau bapa tidak dapat melepaskan anaknya dari azab dosanya, dan seorang anak pula tidak dapat melepaskan ibu atau bapanya dari azab dosa masing-masing. Sesungguhnya janji Allah itu adalah benar, maka janganlah kamu diperdayakan oleh kehidupan dunia, dan jangan pula kamu diperdayakan oleh bisikan dan ajakan Syaitan yang menyebabkan kamu berani melanggar perintah Allah.

Di hari akhirat nanti tiada yang dapat menolong kita hatta ibu, ayah, anak isteri kita...masing-masing sibuk dengan urusan diri sendiri yang rumit...........sibuk dengan nasib diri untuk dihisab, melalui titian sirat, segala amal disingkapkan, dosa pahala dibentangkan..... gawat sungguh keadaan ketika itu!! Ketika itu tiada yang dapat menolong kita kecuali amal soleh yang kita buat di dunia dahulu.....apa yang kita usaha itulah yang kita dapat, dunia tempat kita bercucuk tanam , akhirat tempat menuai hasil!

Amal kebaikan yang kita tanam di dunia itulah syafaat akhirat buat kita...betapa berharganya ia di ketika itu !!

Justru itu, bersusah-susah dan berpenat-penatlah didunia membuat kebaikan.....supaya dapat berehat di hari akhirat. 

Hadith Rasul juga ada mengatakan bahawa dunia adalah penjara bg mukmin dan syurga bagi kafir.

Sesiapa yang kasihi dunia , ia akan mudaratkan akhiratnya dan sesiapa yang kasihkan akhirat ia akan mudaratkan dunia (Hadith riwayat Ahmad dn Ibnu hibban).

Kedahsyatan hura hara hari akhirat itu di gambarkan Allah dalam Surah Annaziat :46 yang bermaksud.....

Sangatlah dahsyatnya huru-hara hari itu, sehingga orang-orang (yang bersalah merasa) pada masa melihatnya: Seolah-olah mereka tidak tinggal di dunia melainkan sekadar satu petang atau paginya sahaja.

Terlalu dahsyatnya suasana pada hari itu sehingga dirasakan hidup di dunia itu hanya sebentar sahaja...sekadar sepetang atau sepagi!!

Itulah realiti yang Allah gambarkan yang perlu kita yakini...segalanya benar belaka dan pasti akan berlaku. Setiap diri kita menunggu giliran masing-masing memasuki pintu gerbang kematian....laluan pertama menuju hari akhirat!

Maka tanyai diri...adakah kita cukup bersedia melaluinya? Rasa kecutnya perutku memikirkan saat yang akan tiba!! Semoga Allah mengurniakan kita husnul khatimah dan dipermudahkan segalanya bagi kita dunia dan akhirat. Ameen.

Dalam Surah Almukminun 113-114 juga menerangkan tentang singkatnya kehidupan di dunia ini berbanding akhirat yang kekal abadi, seolah-olah hidup didunia itu hanya sebentar sahaja....kita cuma singgah sekejap disini mengambil bekalan sebelum pulang ke kampung akhirat yang abadi selamanya......

  Perlu fahami dan menghayati beberapa perkara semasa hidup di dunia ini…

1. Fikirkan kebesaran Allah…lihatlah seluruh alam dan sentiasa berfikir tentang kebesaran dan kekuatan Allah, pencipta yang Maha Agung dengan segala macam nikmat diberikan untuk seluruh makhlukNya. Renungan ini dapat mendekatkan diri kita dengan Allah SWT dan merasakan kekurangan dan kekerdilan diri di hadapan Allah SWT lantas dapat merendahkan hati kita padaNya , hati tunduk dan patuh atas segala perintah dan laranganNya, sentiasa berusaha memperbaiki diri untuk mendapatkan redoNya.

Cuba kita fikirkan, jika orang buat baik dengan kita, beri kita hadiah, ambil berat tentang kita, sayangi dan cintai kita, tentu kita suka dan gembira sesangat.....kita akan sentiasa ingat orang tersebut dan sebut pasalnya selalu.....

 Apatah lagi bila difikirkan setiap masa dan ketika , Allah buat baik dengan kita, jagai kita, kasihi dan sayangi kita melebihi ibu bapa kita, beri kita begitu banyak nikmat tidak terhitung banyaknya…....adakah kita berterima kasih padaNya??

Sepatutnya kita sebagai hamba Allah , menjadi hamba yang bersyukur pada Allah , selalu kita ingat pada Allah, menyebut-nyebut namaNya selalu, cintai dan kasihi Allah, sentiasa mencari redoNya dalam hidup ini, sanggup berjihad dan berdakwah dijalan Allah untuk mengajak manusia kembali pada Allah, tunduk dan patuh pada perintahNya.....bukankah itu sebenarnya sifat seorang hamba yang berterimakasih pada segala apa yang Allah limpahkan kepada kita??

Justru itu , jangan kita dilalaikan dengan kehidupan dunia, jangan kita lihat dunia hanya sebagai tempat untuk kita bekerja mencari rezeki sahaja, tempat untuk berseronok-seronok sahaja…tapi ianya adalah tempat kita mengabdikan diri pada Allah, tempat untuk kita menzahirkan kesyukuran kita, tempat singgah sekejap untuk mencari bekalan akhirat sebenarnya........!! 

2. Sama-sama kita renungi Surah Al-Qasas ayat 77 yang bermaksud.....

Dan tuntutlah dengan harta kekayaan yang telah dikurniakan Allah kepadamu akan pahala dan kebahagiaan hari akhirat dan janganlah engkau melupakan bahagianmu (keperluan dan bekalanmu) dari dunia dan berbuat baiklah (kepada hamba-hamba Allah) sebagaimana Allah berbuat baik kepadamu (dengan pemberian nikmatNya yang melimpah-limpah) dan janganlah engkau melakukan kerosakan di muka bumi sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang berbuat kerosakan".

Dalam ayat ini juga Allah SWT melarang kita berbuat kerosakan di dunia.....segala yang ada itu adalah amanah dari Allah untuk dijaga dan dipelihara. Namun apa yang kita lihat realiti hari ini kerosakan demi kerosakan berlaku dalam semua aspek....yang paling parah rosaknya nilai kemanusiaan sejagat dimana manusia sanggup melakukan apa sahaja demi mencapai matlamat diri.

Lihatlah realiti dunia hari ini bila pimpinan dunia dipegang oleh orang yang tidak beriman pada Allah....mereka jadi broker pada kerosakan,kejahatan, penindasan, hilangnya sifat kemanusiaan, sanggup membunuh,merompak hak orang lain.......

 Untuk menyelesaikan masalah kemanusiaan ini.....perlu kembali pada Allah, mengambil Al-Quran sebagai panduan hidup, menyerahkan seluruh hidup ini dibawah tadbir Allah......!!!
  
Jangan jadikan Islam umpama kereta bomba atau ambulans, saat kecemasan baru nak panggil untuk minta tolong, pada ketika lain tak kisah pun!  Jadikan Islam sebagai satu-satunya penyelesaian dalam kehidupan ini...bukan di masa susah sahaja!

3. Perlu lihat dunia sebagai peluang dalam kehidupan…ia umpama taman yang hijau......siapa yang mencari rezeki halal dan menginfaqkannya kejalan Allah…diberi pahala dan akan masukkan kedalam syurga.....

Jadi rebut peluang sementara masih bernyawa!

Dunia akan jadi ancaman pada kehidupan...jika dunia kuasai kita. Kita akan jadi lemah, tenggelam dalam keseronokan dunia yang menipu.....ia akan membawa kita jauh tersasar dari matlamat hidup sebenarnya iaitu mendapatkan keredaan Allah SWT

Dunia akan jadi ancaman bagi kita jika kita terpesona degn gaya hidup org kafir.....nak glamor dan popular, suka hiburan dan kemewahan, santai-santai.....Kita akan seronok dengan dunia sehingga kita lupa akhirat. seolah-olah dunia ini adalah segalanya!  

Perlulah kita mempersiapkan diri kita dalam menelusuri kehidupan dunia ini.....

1. Bersikap zuhud dalam hidup, tiada sifat cinta dunia dan benci mati. Letak dunia ditangan dan iman dihati

2. Kita hanyalah seorag musafir pengembara di dunia fana ini, tidak duduk lama di satu tempat, jadi tidaklah sibuk nak kumpul harta, bawa barang sekedarnya setakat keperluan diri sebelum kembali pada Allah SWT

3. Janganlah kita dilalaikan oleh kehidupan dunia,tiada apa yang kita miliki, segalanya milik Allah jua, jadi kita perlu melaksanakn tuntutan Allah SWT.

4. Panggilan menuju Allah atau kematian itu sungguh dekat….sekarang ramai orang mati tanpa di beri peringatan sakit terlebih dulu......contohnya orang mati disebabkan accident, mati sebab strok, sesak nafas dan sebagainya.....sekejap sahaja sudah terkorban walhal semalamnya masih sibuk dengan dunia!!

Perlu berusaha untuk sediakan bekalan mati, untuk meraih takwa di jiwa yang merupakan pakaian diri orang yang beriman pada Allah SWT. Takwa ini penting untuk menjaga diri kita terjerumus ke dalam dosa dan maksiat....ia menjadikan sesaorang itu berhati-hati agar tidak melanggar perintah Allah. Inilah sebenarnya tujuan puasa Ramadan yang sedang kita lalui ini.

Perlu fahami makna puasa itu….ia adalah suatu yang syumul dalam kehidupan……Melaksanakan puasa bererti kita berjihad melawan hawa nafsu kita, mendidik diri dengan sifat-sifat yang mulia seperti murahati, empati, mensyukuri,berdisiplin, sabar,ikhlas, menepati masa....dan banyak lagi. Madrasah Ramadan ini jika dilalui dengan betul dan bersungguh-sungguh...akan melahirkan insan yang bertakwa yang berakhlak mulia, insan yang dapat meletakkan Allah pada makam yang sewajarnya.....!!

Jadi Ramadan kini sudah tiba di penghujungnya....mudah-mudahan kita dapat melaluinya dengan jayanya, smoga di ampunkan dosa2 kita dan dibebaskan kita dari api neraka, dan kita seolah-olah dilahirkan semula suci dari dosa!

Ya Allah Yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang...terimalah segala amal kami...

Masukkan kami dikalangan orang-orang yang beriman dan bertakwa pada Mu. Pimpinilah kami kejalan yang lurus dan rahmatilah seluruh kehidupan kami. Janganlah hendaknya Ramadan ini, merupakan Ramadan yang terakhir buat kami......

Ameen Ya Rabbal Alameen

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

Waktu Solat

7

visitor's map....