Surah Al-Ahzab :70-71

"Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada ALLAH s.w.t. dan katakanlah perkataan yang benar, nescaya ALLAH s.w.t. akan memperbaiki amalan mu dan mengampuni dosa-dosamu. Barangsiapa yang mentaati ALLAH s.w.t. dan RasulNYA maka sesungguhnya dia telah mendapat kemenangan yang besar".
Photobucket

MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Thursday, April 03, 2014

Mengapa kita diuji.......Ustaz Pahrol



Mengapa Allah menguji kita?

Apabila diuji dengan kesakitan, perpisahan, kegagalan, kemiskinan... terdetiklah rasa , "Apakah Tuhan sayangkan aku?Kenapa aku diuji sebegini berat sekali?"

Kenali Tuhan yang mengujimu !

Tanpa kita sedari kita sudah mempersoalkan kuasa Tuhan, padahal kita hanyalah hambaNya. Hamba tidak berhak menyoal, sebaliknya akan disoal. Namun, itulah kelemahan manusia. Kita sering alpa dan terlupa.

Paling malang, manusia kerap terlupa dirinya hamba. Terutama ketika diuji. Sebab itu Allah mengajar kita kalimah 'istirja' setiap kali diuji.

ان لله و إن اليه راجعون

"Kami milik Allah, kepadaNya kami akan dikembalikan"

Ya, inilah kalimah yang mengingatkan bahawa kita milik Tuhan, Tuhan layak menguji kita dan kita layak diuji. Jangan sesekali menolah apalagi 'mengamuk' apabila diuji. Kita hanya hamba...

Namun, untuk meringankan kepedihan ujian yang menimpa, hendak kita mengenal Allah yang memberi ujian itu, Kenallah sifat ilmu, kasih-sayang dan belas ihsan Allah yang Maha Hebat. Sebagai hamba ilmu kita terbatas, ilmu Allah yang Maha Luas. Kasih sayang kita cuma seraut, kasih sayang Allah selaut. Orang yang mengenal Allah, akan mencintaiNya. Bila sudah cinta, kuranglah derita diuji. Bukankah cinta itu buta?

Orang yang mengenal kasih sayang Allah punya keyakinan bahawa keputusan (takdir) Allah itu yang memberikan yang terbaik. Allah Maha Pengasih dan Penyayang, tidak memberi sesuatu yang buruk untuk hambaNya. Justeru, hamba yang baik tidak akan berburuk sangka terhadap Allah dengan merasakan apa yang ditakdirkanNya (ujian) itu ialah sesuatu yang tidak baik.

Yakinlah bahwa semua ketentuan Allah itu adalah baik. Ujian itu pasti ada kemuslihatan yang tersembunyi untuk setiap kita. Pilihan Allah untuk kita adalah yang terbaik, cuma kita tidak tahu atau belum mengetahuinya. Bila berlaku nanti, barulah kita tersedar, Ya Allah, mujur Kau takdirkan begitu. Kata arifbillah (orang yang mengenal Allah):

"Sekiranya kita merasakan kasih sayang Allah itu terpisah apabila Dia menguji kita, itu petanda tumpulnya akal, butanya mata hati"

Di antara hikmah ujian, seseorang akan dapat menambah tumpuan dan tujuannya untuk menjadi hamba Allah. Yang mana selama ini, jalan itu disekat oleh hawa nafsu. Sebab ujian bertentangan dengan kehendak, keinginan nafsu dan syahwat manusia. Nafsu yang buas dan liar untuk melakukan maksiat itu tidak suka pada sakit, rugi, miskin dan lain-lain. Lalu apabila diuji, nafsu itulah yang terdesak, tidak sennag dan ingin segera terlepas daripada ujian itu.


Jadi, apabila nafsu terdesak, hati dan akal akan terbuka. Inilah jalan kebaikan, kerana ajakan untuk melakukan kejahatan akan turut tertahan, kerana nafsu itu sangat mengajak pada kejahatan. Ujian itu sesungguhnya akan melemahkan nafsu, menghilangkan kekuatannya serta batalkan kudratnya. Bila nafsu lemah, manusia tidak akan jatuh ke lembah disa - mengejar keseronokan dunia sehingga melupakan batasan syariat.


Ujian juga menimbulkan rasa taat kepada Allah. Hati tidak dapat tidak mesti bersabar. Hati akan terdidik untuk redha dan tawakal. kerana Qada dan QadarNya mesti berlaku. Manusia akan lebih dekat dengan agama, kepentingan akhirat dan cinta kepada Allah. Hikmah ini walaupun sebesar zarah tetapi apabila emelkat di hati kebaikannya lebih tinggi dari amal lahiriah walaupun sebesar gunung. Inilah kebaikan di sebalik kepahitan ujian. Justeru Allah berfirman :


".... Dan boleh jadi kamu menyukai sesuatu sedangkan sesuatu itu merosakkan kamu. Dan Allah mengetahui, sedangkan kamu tidak tahu"
(Surah al-Baqarah : 216)


Ujian itu menghapuskan dosa dan kesalahan terhadap Allah seperti bahan pencuci membersihkan kain yang kotor. Nabi Isa pernah berkata, "Belum dikatakan seseorang itu kenal Allah, sebelum ia bergembira dengan musibah dan penyakit ke atas dirinya, kerana berharap supaya dihapuskan kesalahannya"


Bila kita benci dengan ujian, ertinya kita belum kenal Allah dan (kerana) ridak faham itulah cara (kaedah) Allah mengampunkan dan membersihkan dosa-dosa kita. Ya, seolah-olah orang yang benci diuji itu tidak suka dibersihkan daripada dosa-dosa atau apakah dia merasa tidak berdosa? Sebaliknya apabila kita gembira (menerima dengan baik) ujian itu, kerana yakin bahawa yang datangkan ujian itu juga daripada Allah. Kita bukan sahaja berikhtiar (berusaha) untuk menghilangnya tetapi juga berusaha untuk mendapatkan hikmahnya.


Rasulullah SAW bersabda, "Barangsiapa yang dikehendaki Allah pada seseorang itu kebaikan, makan Allah akan cuba dengan ujianNya"


Jadi apabila diuji, terimalah dengan baik dengan mencari hikmah-hikmahnya kerana tidak ada takdir Allah yang tiada hikmahnya. Orang-orang soleh bila diuji, hikmah-hikmah ujian akan mendekatkan mereka kepada Allah. Tapi bagi anti diuji, tidak akan dapat melihat hikmah kerana akal dan hatinya melihat sesuatu hanya selari dengan nafsunya sahaja.


Ingatan para hamba kepada Allah akan bertambah dengan ujianNya. Itu petanda Allah pilih dia untuk diuji. Dan bila diuji, bertambah pulalah ingatan hamba kepada Allah. Oleh itu, tiada jalan keluar melainkan tiga langkah ini apabila diuji L


1) Kuatkan Iman, pupuk kesabaran, mantapkan keyakinan menghadapi ujian itu dengan segera mendekatkan diri kepada Allah.


2) Cuba serapkan rasa di dalam hati Kehendak (pilihan) Allah mengandungi hikmah yang baik jika diterima penuh keinsafan dan kesabaran.


3) Berbaik sangka dengan Allah dengan cara menyedari (mencari) hikmah. Inilah hakikat hidup yang dipilih Allah untuk kita.


Ya, Allah timpakan ujian yang besar, untuk 'membesarkan' kita. Ingat itu. Justeru, ahli yang bijaksana sering berkata... Pemimpin yang besar itu dikenali melalui ujian yang dihadapinya. Semakin besar tahap kepimpinannya, maka semakin besarlah ujian yang Tuhan sediakan untuk 'membesarkan' lagi pengaruh kepimpinannya.


Dan setiap kita adalah pemimpin. Sekurang-kurangnya pemimpin buat diri sendiri. Jadi, kita pasti diuji ! Justeru apabila diuji jangan katakan


"Apakah aku tersisih?"


sebaliknya, katakan.


"Aku sudah terpilih!"


"Apabila kira redha atas sesuatu yang mengecewakan kita, maka percayalah Allah akan menggantikan kekecewaan itu dengan sesuatu yang tak dijangka"


"Anehnya orang beriman, apabila diuji dia bersabar, apabila diberi kesenangan dia bersyukur"

Duhai hati, bersabarlah........ 
Sesungguhnya hidup ini fana...
Kesakitan dan kepedihan yang di rasai itu...
Hanya sebentar cuma...
Kuatkan hati tabahkan jiwa...
Biar berderai airmata...
Biar lelah menyapa..
Namun mengalah tiada jua...

Mengadulah padaNya...
Itulah kekuatan jiwa...
Berserah dan bergantung harap padaNya!! 

RAW 2/4/14

Monday, February 03, 2014

Wasiat Allahyarham Prof Dr Abdul Karim Zaidan... utk renungan diri..!!

Bismillahirrahmanirrahim

Kepulangan Prof Dr Abdul Karim Zaidan ke rahmatullah merupakan satu kehilangan besar buat ummat Islam di seluruh dunia kerana beliau merupakan tokoh ilmuan Islam di abad ini yang menjadi rujukan banyak gerakan Islam di zaman ini. Buku beliau Usuluddakwah sering menjadi rujukan kami semasa di awal penglibatan dalam Islam. Semoga Allah merahmati beliau di atas jasa-jasanya yang besar pada Islam, di tempatkan rohnya bersama orang soleh dan diampuni segala dosa2nya. Wasiat beliau dibawah ini merupakan satu wasiat yang berguna untuk kita ikuti dan pegang di akhir zaman penuh fitnah dan mehnah ini. Satu demi satu kita dapati ulama Islam meninggalkan kita....smoga Allah sentiasa memimpin kita di atas jalan yang benar dan sentiasa dapat berpegang teguh di atas jalan yang hak, di atas sunnah Rasulullah saw, insyaallah. Ameen ya rabbal alamin.

WASIAT USTADZ 'ABDUL KARIM ZAIDAN, 1993


Kita mestilah melibatkan diri dalam jama'ah yang menjadikan tarbiyyah sebagai asas yang berpanjangan dan tidak berubah-ubah oleh masa. Jama'ah ini pada masa yang sama membina hubungan yang baik dengan jama'ah Islam yang lain, berasaskan ukhuwwah Islamiyyah yang umum. Kita mestilah memperkenalkan kepada mereka (jama'ah lain) bahawa kita adalah satu jama'ah yang mempunyai anggota dan manhaj.

Jama'ah ini berasaskan tarbiyyah ruhani dan penambahan ahlinya adalah berdasarkan da'wah fardiyyah. Dengan kata lain, kita mengikuti manhaj yang telah digariskan oleh Imam Hassan al Banna, apabila beliau berkata yang kita mahu membina individu muslim, keluarga muslim, dan masyarakat muslim. Apabila kita berbuat demikian, daulah Islam akan lahir dari masyarakat muslim itu sebagaimana buah yang keluar dari sebuah pohon. 

Pembentukan individu muslim pula berdasarkan kepada: 

Iman yang mendalam dalam hati, hubungan yang kuat dengan Allah melalui zikir yang berterusan, tilawah al Qur'an, solat malam, dan puasa sunat seperti tiga hari sebulan. 

Pengkajian Tafsir seperli Tafsir Ibnu Katsir atau ringkasannya (mukhtasar), Fi Zilaal oleh Sayyid Qutb. 

Pengkajian hadith seperti hadith empat puluh an Nawawiyyah. 

Pengkajian fiqih seperti Fiqh as Sunnah oleh Sayyid Sabiq kerana seorang muslim hendaklah mengetahui deen Islam dan perundangannya. Supaya dengan itu, apabila individu itu memperkatakan sesuatu tentang Islam, perkataannya tidak lari dari ilmu Islam. 

Pengkajian sirah seperti Sirah an Nabawiyyah oleh Abul Hassan an Nadawiyy dan Imtaa'a al Asma' Sirah al Makriziyy dalam bahasa Arab. 

Pengkajian rasail oleh Imam al Banna seperli Mu'tamar ke Lima, Risalah at Ta'alim, Usul 'Isyrin, dsb. 

Pengkajian beberapa buku dari al Maududi seperti Mabaadi' Islam (Asas-asas Islam), Syihaadatul Haqq (Penyaksian ke atas Kebenaran) dsb. 

Pengkajian buku oleh an Nadawiyy seperti Madza Khasaril 'Alam bi Inhitotil Muslimin (Kerugian Dunia Akibat Kemunduran Muslimin). 

Pengkajian buku oleh Sayyid Qutb seperti Mustaqbal Lihadza ad Deen (Masa Depan Islam), dsb. 

Wahai anakku, 

Saya mewasiatkan kamu supaya: 

Ikhlas kerana Allah semata-mata, bekerja untuk mencari keredhaanNya, bukan kepada penghormatan (sum'ah) dari manusia dan kedudukan atau jawatan di antara mereka. Amal yang dikerjakan secara rahsia lebih baik dari amal yang didedahkan. 

Mencapai makna ukhuwwah Islamiyyah yang sebenar di antara kamu dan saudara-saudara kamu dengan menubuhkan usrah di tempat kamu belajar atau menetap. 

Sentiasa menyoal diri kamu apakah yang telah kamu sumbangkan untuk da'wah kamu hari ini? Apakah kamu mampu untuk membawa seorang saudara baru ke dalam da'wah kamu? Jadikan slogan kamu dalam hal ini sebuah hadith: 

مَنِ اسْتَوَى يَوْمَاهُ فَهُوَ مَغْبُونٌ 
"Manistawaa yaumahu fahuwa maghbun" 

"Sesiapa yang dua harinya bersamaan (umpamanya tiada peningkatan di antara hari ini dan semalam), maka dia termasuk dalam golongan yang rugi." 

Maksudnya, seorang muslim hendaklah menjadikan amal solehnya lebih baik. dan meningkat dari hari ke hari. 

Apabila kamu hendak tidur, soallah diri kamu, apakah saya telah melakukan dosa? Adakah saya telah mencuaikan tanggungjawab da'wah? Jika kamu menjumpai kesalahan, mestilah kamu memohon ampun dan Allah. Kemudian bacalah al Qur'an setakat yang mampu, dan mengucap kalimah asy Syahadah sebelum tidur. Kamu mungkin mati dalam tidur kamu. Jika kamu dihidupkan kembali keesokkannya, hari itu adalah hari yang baru dan satu lagi peluang untuk kamu bekerja untuk da'wah dan apa sahaja yang disukai oleh Allah. 

Selalu mengingati hadith Rasulullah s.a.w.: 

عن أبي العباس عبد الله بْنِ عَبَّاسٍ قَالَ كُنْتُ خَلْفَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَوْمًا فَقَالَ:" يَا غُلاَمُ إِنِّي أُعَلِّمُكَ كَلِمَاتٍ احْفَظْ اللَّهَ يَحْفَظْكَ احْفَظْ اللَّهَ تَجِدْهُ تُجَاهَكَ إِذَا سَأَلْتَ فَاسْأَلْ اللَّهَ وَإِذَا اسْتَعَنْتَ فَاسْتَعِنْ بِاللَّهِ وَاعْلَمْ أَنَّ الأمة لَوْ اجْتَمَعَتْ عَلَى أَنْ يَنْفَعُوكَ بِشَيْءٍ لَمْ يَنْفَعُوكَ إِلاَّ بِشَيْءٍ قَدْ كَتَبَهُ اللَّهُ لَكَ وَلَوْ اجْتَمَعُوا عَلَى أَنْ يَضُرُّوكَ بِشَيْءٍ لَمْ يَضُرُّوكَ إِلاَّ بِشَيْءٍ قَدْ كَتَبَهُ اللَّهُ عَلَيْكَ رُفِعَتْ الْأَقْلاَمُ وَجَفَّتْ الصُّحُفُ" رواه الترمذي ، وأحمد ، وصححه الألباني في صحيح الجامع برقم 

Dari ibnu 'Abbas r.a., Baginda telah bersabda: "Saya pernah berada di belakang Nabi s.a.w. pada suatu hari, maka beliau bersabda: "Hai anak Aku akan mengajar engkau beberapa kalimat: 'Jagalah Allah pasti Allah akan menjaga engkau. Jagalah Allah pasti engaku akan mendapatkanNya di hadapanmu. Jika engkau minta tolong, mintalah tolong kepada Allah. Ketahuilah, bahawa sesungguhnya jika bersatu ummat (manusia) untuk memberikan manfa'at padamu dengan sesuatu, nescaya tiadalah mereka dapat melakukan hal itu, kecuali dengan sesuatu yang telah ditentukan Allah pada mu, dan jika mereka bersatu untuk mencelakakan kamu dengan sesuatu, nescaya tiadalah mereka dapat mencelakakan kamu kecuali dengan sesuatu yang telah ditentukan oleh Allah padamu. Telah diangkat kalam dan telah kering lembaran-lembaran itu.'" 

Itulah nasihat yang juga ditujukan kepada saya dan juga kamu. 

(Wallahu'alam)





Unlike · · Share

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

Waktu Solat

7

visitor's map....