Tuesday, May 24, 2011

Hakikat kehidupan yang baik disisi Allah

Bismillahirrahmanirrahim

Firman Allah dalam surah An-Nahl ayat 97 yang bermaksud....

"  Barangsiapa yang melakukan kebajikan baik lelaki dan perempuan, sedangkan dia adalah seorang mukmin, nescaya akan Kami hidupkan dia dengan kehidupan yang baik dan Kami balas mereka dengan pahala yang lebih baik daripada apa yang mereka amalkan.""

Apakah yang dimaksudkan dengan kehidupan yang baik dari ayat di atas?  Kehidupan yang baik sudah tentulah bukan hanya ditentukan oleh banyaknya harta benda dan kekayaaan, kedudukan dan pangkat yang tinggi, pengaruh yang besar, ilmu yang banyak atau pergaulan yang luas, tetapi sesungguhnya ia ditentukan oleh kekayaan jiwa sesaorang.

Kaya jiwa kerana tingginya rasa syukur pada Allah diatas segala nikmat yang Allah berikan tidak kiralah sama ada banyak atau sedikit......
Kaya jiwa kerana jiwa sentiasa  rasa cukup dengan segala pemberian Allah, tidak pernah merungut mahupun keluh kesah dengan segala ketentuan Allah padanya.......
Adakah kita punyai jiwa sedemikian?  Jika belum, sebenarnya kita masih belum mencapai hakikat kehidupan yang baik!

Imam Al Qurthubi dalam bukunya Al-Jamiah Al-Ahkam Al- Quran  menerangkan tentang hakikat dan pengertian kehidupan yang baik yang terdiri dari 5 unsur..........
  • Rezeki yang diperolehi dengan cara yang baik dan  halal serta dibelanjakan pada jalan Allah
  • Merasa puas dengan apa yang dimiliki dan memadai dengan apa yang ada (qanaah)
  • Taufik yang diperolehinya sebagai ganjaran daripada ketaatannya dalam melaksanakan tuntutan dan perintah Allah
  • Sa'adah atau kebahagiaan diperolehinya setelah keperluan-keperluan hidupnya terutama keperluan rohaninya tercapai dengan sempurna.
  • Jannah atau syurga tempat tinggal yang dipenuhi rahmat dan kurnia Allah. 
Untuk mencapai kehidupan yang baik ini perlu melalui 2 jalan iaitu
  •  Amal soleh
Melakukan amal kebaikan yang mendatangkan manfaat pada diri, keluarga dan umat manusia umumnya. Setiap amal yang dilakukan menjadi amal soleh apabila niatnya ikhlas kerana Allah dan jalan melakukan amal itu mengikut apa yang telah digariskan oleh Allah, Inilah sebenarnya tujuan kita melakukan apa sahaja amal walau pun ia berbentuk duniawi......  jika niat dan caranya betul kerana Allah dan di atas jalan Nya....semuanya jadi amal soleh! Kehidupan kita di dunia ini sebenarnya tidak terpisah dengan matlamat akhirat..!
  • Iman
Apabila setiap  pekerjaan yang di buat di atas dasar iman pada Allah, semuanya jadi bernilai di sisiNya, walaupun dengan hanya memberikan senyuman ikhlas pada sahabatnya! Amal yang kecil jadi besar dan bermakna jika kita laksanakannya atas dasar iman padaNya. Sebaliknya amal yang besar jadi kecil dan tidak bernilai jika ia tidak dihubungkan dengan Allah! Jadi mulailah dengan melakukan amal-amal yang nampak kecil di mata manusia tapi sebenarnya besar disisi Allah. Jangan kita meremehkan amal yang kecil kerana kita nak kejar amal yang besar kerana belum tentu ia dinilai tinggi oleh Allah!  

Sentiasa sematkan dijiwa kita bahawa dalam setiap apa yang kita kerjakan......
  •  Allah sentiasa bersama dan menyertai kita yang beramal soleh
  • Allah akan beri balasan yang lebih baik dari apa yang dikerjakan hambaNya
  • Allah akan pasti menghukum sesiapa yang melanggar laranganNya
  • Allah pasti akan minta pertanggungjawabkan atas setiap amal perbuatan hambaNya
Jadi didalam kehidupan yang singkat dan penuh ujian ini......perlunya kita sentiasa ingat akan peringatan Allah yang sebenarnya hanya menginginkan kita menempuh jalan yang lurus yang menyampaikan kita kepada kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat. 

Ingatlah kehidupan kita yang sebenarnya berada di akhirat, dunia ini hanyalah merupakan persiapan semata-mata menuju akhirat. Di dunia ini kita mempersiapkan diri kita dengan membersihkan jiwa kita dan amalan kita kepada Allah......!

Saturday, May 21, 2011

Memburu kemanisan iman


Semasa aku membaca buku Majalah Solusi, aku tertarik dengan tajuk yang ku baca  tentang memburu kemanisan iman yang di tulis oleh Ustaz Pahrol yang merupakan ketua editor  majalah Solusi. Dalam artikelnya,  ustaz menggariskan tentang kualiti hati yang perlu kita miliki untuk mendapatkan kemanisan iman, bagaimana caranya untuk kita  menggapai kemanisan iman dalam diri dan bagaimana mengekalkan kemanisan iman itu di dalam diri agar ia tidak tawar dan hambar.........

Kenapa kita perlu memburu kemanisan iman itu? Kemanisan iman itu bukanlah boleh didapati sepertimana kita dapati barang murah di pasar lambak! Senang di perolehi dan murah pula! Tanpa mujahadah diri yang berterusan kita sukar memperolehinya. Kita sepatutnya menjadikan perkara ini prioriti utama dalam hidup kita. Kita hidup di dunia ini dalam iman, kita mati dalam iman bahkan kita dimasukkan ke syurga pun dengan iman.!

Pentingnya kita miliki kemanisan iman ini, supaya apa yang di rasai dijiwa inilah yang akan mencorakkan tindakan kita. Bila terasa manisnya dan lazatnya iman, maka kita akan mencorakkan diri dan kehidupan kita sesuai dengan iman di jiwa; kita akan rasa sesuatu yang tidak kena jika kita buat sesuatu dalam hidup ini bukan atas dasar iman. Pahit dan gelisahnya di jiwa apabila iman menjauh dari diri kita!

 Apabila kemanisan dan kelazatan iman telah bertapak di jiwa, tiada lagi rasa penat, sukar, bosan, malas dan rugi dalam melaksanakan tuntutan Allah SWT. Ia mengatasi segala sesuatu di dunia ini!  Kemanisan  ynag dirasai di jiwa dan tidak dapat digambar dan dihuraikan dengan kata-kata! Hati akan rasa bahagia bila melaksanakan ketaatan dan meninggalkan kemungkaran. Jiwanya reda dan pasrah diatas segala ketentuan dan  kehendakNya baik berupa rahmat yang datang mahupun musibah yang melanda.

Inilah keajaibannya seorang Mukmin dalam menempuh hidup ini.  Bila ia mendapat nikmat dia bersyukur tapi bila mendapat musibah dia bersabar. Dia dapat menukarkan segala sesuatu yang susah dan sukar itu menjadi kebaikan pada dirinya. Dia dapat menerima segala cabaran dengan jiwa yang tenang dan hati yang penuh dengan rasa kemanisan iman.

Hati orang yang beriman itu sangat mencintai Allah; maka Allah juga akan mencintainya.  Bila Allah mencintai sesaorang, maka akan dipermudahkan segala baginya.  Dalam satu hadith Qudsi yang bermaksud...
" Jika Allah mencintai seorang hamba, maka Allah akan berfirman, " Wahai Jibrail, Aku mencintai sorang hamba maka cintailah dia."  Kemudian Jibrail memanggil penduduk langit dan berkata, " Sesungguhnya Allah SWT mencintai si fulan maka cintailah dia. (Riwayat Ahmad dari Abu Hurairah)..

Bagaimana pula cara memburu kemanisan iman ini? Cukup ke setakat amalan biasa yang kita selalu buat hari-hari? Kita sama-sama lah teliti hadith Rasul dari Anas bin Malik ra. tentang hakikat jiwa yang merasai kemanisan iman ini....
" Tiga perkara apabila terdapat pada diri sesaorang, ia merasai kemanisan iman iaitu  sesiapa yang cintanya kepada Allah dan Rasul melebihi segalanya, mencintai sesaorang kerana Allah dan benci kembali kepada kekufuran seperti bencinya dicampakkan ke api neraka.".   

Ketiga-tiga ciri tersebut bila dimiliki oleh sesaorang.....ia akan dapat merasai manis dan lazatnya iman. Namun untuk mendapatkannya perlu melalui perjuangan dan perjalanan yang sukar. Kemanisan iman itu adalah kemuncak pendakian dalam melalui perjalanan yang sukar ini. Ia perlu melepasi tahap-tahap perjuangan bermula dengan tahap kepahitan dan kepedihan, dilkuti dengan tahap kebiasaan dan akhirnya tahap kemanisan.  

Tahap awal kepahitan dan kepedihan hati untuk membuang segala rawsib jahiliyyah, kesukaan yang tidak syarak, berusaha untuk taat dan patuh dalam segala ketaatan dan menjauhi segala larangan dengan sungguh-sungguh.  Jiwa rasa amat terseksa dan kesabaran yang sungguh tinggi untuk kekal dalam ketaatan dan menjauhi maksiat. Inilah dia, hati yang ikhlas  ingin kembali kepada Allah walaupun perit!

Tahap kedua iaitu apabila telah membiasakan diri untuk taat dan patuh dengan konsisten, keperitan dan kepedihan di peringkat awal itu akan hilang dengan izin Allah. Ia akan jadi satu kebiasaan yang mudah untuk melakukannya. Bermula dengan cara membetulkan yang biasa,  diikuti dengan membiasakan yang betul , Alhamdulillah , sesudah kepayahan itu pasti datangnya kemudahan pula!

Akhirnya ibadah yang telah dibiasakan secara konsisten, lama-kelamaan akan merasai kemanisan melaksanakannya. Sehingga dirinya akan berusaha lagi untuk menambahkan lagi ibadahnya pada Allah.....dimana kemanisan melakukan ibadah itu mengatasi segala kemanisan di dunia ini.  Seperti kata Saidina Abu Bakar,' Sesiapa yang telah mengecapi sebahagian dari kemurnian cinta pada Allah SWT, maka hal itu akan menyibukkannya dari mencintai dunia dan ia mengasingkan diri daripada seluruh cinta manusia." 

Begitulah besarnya pengaruh iman dan kemanisan yang dirasai oleh jiwa.....hanya mereka yang merasainya yang mengetahui hakikat kelazatan yang sebenarnya  tidak boleh dijual beli dengan wang ringgit!

Jadi apa yang harus kita lakukan sekarang? Kembalikan jiwa kita pada Allah, kenali Allah dengan hakikat pengenalan yang sebenarnya, didik iman sehingga ia mendasari jiwa dan dan bermujahadah diri supaya apa yang diperkatakan dan diperbuat selaras dengan kehendak iman, dan perlunya kita beristiqamah di atas jalan mujahadah diri ini!  

Bak kata pepatah genggam bara api biar jadi arang! Jadi gengamlah dengan kuat iman ini jangan biarkan ia tergelincir dari diri.......dan sentiasalah hubungankan hati dengan Allah dengan doa kita supaya Allah membantu diri kita untuk terus berada di atas jalanNya yang lurus!. Tanpa bimbingan dan taufik dariNya...kita tak mampu buat apa-apa pun!!

Tuesday, May 17, 2011

Pergunakan lima sebelum tibanya lima.....


Dari hadith Rasul saw...
" Pergunakan lima sebelum tibanya lima. Mudamu sebelum tuamu, sihat sebelum sakit, lapangmu sebelum sibuk , kayamu sebelum miskin dan hidupmu sebelum mati..."

Seringkali kita mendengar peringatan ini...malah menjadi dendangan kumpulan nasyid Raihan..tentang bagaimana kita sepatutnya mempergunakan masa dalam kehidupan ini.  Setiap keadaan dan peringkat masa  yang penting itu diperingatkan oleh Rasul kita yang mulia...... Rasulullah telah menghimpunkan ilmu yang banyak memberi pelajaran kepada kita tentang perlunya kita peka dengan keadaan diri kita dan memanfaatkannya sebaik mungkin.

 Kealpaan kita akan memberi kesan dalam kehidupan kita di dunia dan akhirat.......seorang pemuda  akan dapat melakukan  apa yang tidak dapat dilakukan oleh orang tua di ketika tenaga dan semangat masih kuat dan tinggi. Seorang pemuda yang telah terbiasa melakukan dosa dimasa mudanya , akan merasa sukar untuk berhenti di masa tua kerana ia sudah jadi tabiat diri.

Jadi sewajarnya kita  di kala masih muda lagi....tingkatkan ilmu yang boleh menambahkan iman dan amal, biasakan diri dengan amal kebajikan.....bukannya berkata aku masih muda lagi, nak enjoy dulu, buat dan kejar cita-cita tanpa mengira batas agama.......! Kebiasaan yang baik yang dilatih dikala umur muda , akan menyebabkan kita ringan melakukannya di kala tua!

Bila umur kita sudah menjangkau warga emas, dikala semakin mendekatnya kematian....sepatutnya kita lebih dekat dengan masjid, banyak buat amal ibadah sunat, kurangkan kehendak keduniaan dan nafsu......fokus diri pada akhirat! Jika perkara ini tidak dilakukan......ini yang kita lihat ramainya terjadi sekarang ini...orang tua kembali muda...bukan umur bertambah muda, tapi perangai, sikap lebih hebat dari orang muda!

Penampilan diri , gaya hidup dan sikap lebih ekstrem dapat dilihat....
Sanggup berhabisan ribuan ringgit untuk mencapai keinginan di hati...yang sememangnya tidak terbatas!
Alangkah lebih baiklah wang itu disedekahkan untuk saham akhirat nanti!

Orang tua sepatutnya  sedar diri kerana....rumah kata pergi , kubur kata mari... peringatan hanya sekadar nak mengingatkan diri supaya tidak keterlaluan, prioriti diri sepatutnya sudah berubah bila umur semakin bertambah!!  Macam-macam sikap dan perangai yang tidak sepatutnya berlaku bila hati manusia itu tidak terikat sepenuhnya dengan Allah.  Kefahaman dan kesedaran sebenar tidak ada cuma  setakat Islam tradisi yang berpuas hati bila solat, puasa dan ibadah ikut musim!

Demikian juga ketika sihat sebelum sakit, seharusnya masa sihat itu digunakan untuk lebih rajin melakukan amal soleh. Jika sudah sakit, badan sudah lemah dan kurang kekuasaan diri dalam mempergunakan harta kekayaannya.  Sihat itu sebenarnya satu aset yang lebih berharga dari wang ringgit! Bila sakit hampir nak mati, orang akan sanggup berbelanja walaupun seluruh kekayaannya untuk sihat semula kerana takutnya mati dan cintanya pada dunia!

Begitu jugalah dengan masa lapang yang kita ada....manfaatkan sebaik-baiknya, contohya diwaktu malam yang sunyi sepi disarankan agar kita solat malam, dan diketika siang yang sibuk pula, berpuasalah lebih-lebih lagi pada musim sejuk; malamnya lebih panjang dari siang. Sabda Rasulullah saw berkenaan hal ini...

"Musim sejuk itu keuntungan bagi orang Mukmin, panjang malamnya maka gunakan ia untuk solat malam, dan pendeknya siang, maka gunakan ia untuk berpuasa,...................."

Dalam satu riwayat lain mengatakan, " Malam itu panjang , maka jangan engkau singkatkannya  dengan tidurmu, siang itu terang dan jangan engkau gelapkan ia dengan dosa-dosamu, Gunakan kesempatan di waktu kaya dan cukup sebelum masa berkurang dan miskin iaitu di masa engkau berasa serba kecukupan dan tidak berhajat pada apa yang ditangan orang. Dan terutamanya masa hidup sebelum mati sebab setiap detik  dari hidupmu itu sebagai permata yang sangat besar harganya bila engkau benar-benar gunakan untuk kesejahteraan dunia dan akhiratmu." 

Ada empat macam perkara yang tidak dapat di nilai dan dirasakan kecuali oleh orang-orang berikut....... 

  • Nilai muda tidak akan diketahui dan dihargai kecuali oleh orang-orang yang dah tua.
  • Nilai kesihatan tidak akan diketahui dan dihargai kecuali oleh orang yang sakit.
  • Nilai keselamatan tidak akan di ketahui dan dihargai kecuali oleh orang yang terkena bala'
  • Nilai hidup tidak akan diketahui dan dihargai kecuali oleh orang yang telah mati.
Sahabat-sahabat Rasulullah saw sering memikirkan perkara yang berkaitan dengan dunia dan akhirat yang membuatkan mereka tertawa dan menangis.....
Tiga perkara yang menghairankan mereka dan membuat mereka ketawa...
  • Orang yang panjang angan-angan dalam hidup padahal ia sentiasa dikejar maut, dan sama sekali tidak memikirkan pasal mati.
  • Orang yang lupa pada maut, tapi maut tidak pernah sama sekali melupakannya.
  • Orang yang tertawa padahal dia belum mengetahui apakah Allah redha atau murka padanya
Tiga perkara pula yang menyebabkan mereka menangis...
  • Berpisah dengan sahabat-sahabat Rasulullah saw dan kawan-kawannya.
  • Memikirkan akan dahsyatnya maut bila tiba saatnya
  • Memikirkan kelak bila berhadapan dengan Allah SWT nanti, akan diperintahkan kepada aku ...apakah ke syurga atau neraka?
Bagi sesiapa yang sering mengingati mati dia akan dimuliakan oleh Allah dengan tiga cara iaitu segera dan mudah bertaubat, redha dan menerima rezeki serta tidak tamak dan tangkas dalam melakukan ibadah. Bagi yang melupai mati pula, dia akan suka menunda-nunda taubat, tamak dalam rezeki dan malas beribadah.

Sesungguhnya manusia itu dijadikan untuk mati sebenarnya kerana setelah matilah segala perbuatan akan dibalasi setimpal dengan amalnya. Untuk persediaan mati ini perlunya sesaorang itu...
  • Tekun beribadah pada Allah sentiasa dalam apa jua suasana
  • Sangat bermanfaat kepada orang lain 
  •  Semua orang selamat dari gangguannya samada gangguan fizikal atau emosi.
  • Tidak iri hati pada orang lain
  • Selalu bersiap sedia untuk menghadapai maut.
Apa yang kita hajatkan sebagai seorang mukmin  ialah kita mendapat berita gembira dikala kematian kita
yang disampaikan oleh malaikat di manakah tempat kita dan kita termasuk dalam golongan kanan nanti.  Disaat orang menangisi kematian kita, kita tertawa gembira menghadap Allah dengan wajah yang berseri-seri ! Bukankah itu idaman hati kita?

 Kematian itu bukan satu nokhtah tapi sebenarnya bermulanya sebuah perjalanan yang sungguh panjang di akhirat nanti setelah kita melalui perjalanan singkat di dunia fana ini. Bukankah sepatutnya fokus kita pada mencari bekal di perjalanan yang sungguh panjang ini? Dangkal sungguh fikiran kita jika kita abaikan fakta yang jelas ini!

Sama-sama kita renungi hadith ini...

" Siapakah mukmin yang utama. Nabi menjawab, Yang terbaik akhlak budinya. Dan mukmin manakah yang terkaya? Jawabnya, Yang banyak ingat mati dan baik persediaannya (untuk mati). "

" Orang yang paling sempurna akalnya ialah yang selalu bermuhasabah atas dirinya dalam beramal untuk bekal sesudah mati. Sedangkan orang yang bodoh ialah orang yang selalu menurutkan hawa nafsunya dan mengharapkan pengampunan Allah (tanpa melakukan amal)." 

Ya Allah, tingkat iman kami, tambahkan amal kami, perbaiki akhlak kami  dan masukkanlah kami dikalangan orang-orang yang beriman dan beramal soleh. Jauhkanlah kami dari azab dan siksa api nerakaMu yang sungguh panas! Kami hanya insan lemah yang tidak sanggup menanggung panasnya neraka Mu. Dengan belas ikhsanMu masukkan kami ke dalam surgaMu.
  
Amin Ya Rabbal Alamin...

Rujukan 
Tanbihul Ghafilin..
(Peringatan bagi yang Lupa)







Tuesday, May 10, 2011

Jauhi diri dari 12 perkara yang dimurkai Allah!

Bismillahirrahmanirrahim............

 Dalam kehidupan ini sebagai manusia sebenarnya tidak akan sunyi dari ujian-ujian dalam hidup kita , kadang-kadang ujian ini terus dari Allah dimana kita ditimpa musibah seperti sakit, kemalangan, kematian, hilang harta benda. Kadang-kadang pula kita dapat ujian disebabkan gangguan dari manusia itu sendiri yang boleh memudaratkan diri kita. Gangguan dari manusia yang kurang kefahaman dan kesedaran Islam yang menyebabkan kita mengalami kesusahan baik dari kesusahan fizikal mahupun kesusahan dari segi emosi dan mental. Bagi kita perlulah menanamkan kesabaran dijiwa kita dan mohon bantuan dari Allah untuk menghadapi segala ujian ini......dan apabila melalui ujian ini akan tertingkatnya iman kita padaNya, insyaAllah!

Bagi kita yang faham dan sedar perlu menjauhi perkara-perkara yang Allah murkai yang sebenarnya sangat banyak tapi di tulis di sini 12 perkara untuk kita renung-renungkan........dan cuba memproses diri kita supaya tidak memiliki sifat -sifat tersebut iaitu....
1.    Menganiaya orang lain sama ada menganiaya dari segi fizikal iaitu melukai, memukul, membunuh.....mahupun penganiayaan emosi ataupun mental. Perbuatan ini menyebabkan mangsa itu mendapat mudarat seperti kecederaaan fizikal, hilang maruah diri, merasa tertekan, kesedihan yang amat sangat sehingga hilang semangat diri, hilang pekerjaan, runtuh rumahtangga dan lain-lain lagi... 

2.    Memakan harta orang lain dengan cara yang batil.....seperti menipu, rasuah, merompak, mencuri, mungkin juga memperhambakan orang lain (pembantunya, pekerjanya..) dan tidak menunaikan hak orang tersebut....contohnya tidak membayar gaji pekerja, membayar gaji yang tidak setimpal dengan kerja yang dibuat, mengambil harta orang lain secara hutang tanpa ada niat nak bayar hutang, tidak memnuhi syarat-syarat akad dalam jual beli, sewa menyewa, menjual barangan dengan menyembunyikan aib barang jualan...dan banyak lagi.

3. Mengumpat orang..., memperkatakan hal yang benar tentang sesaorang dibelakangnya dimana bila didengari tentu tidak disukai.......perbuatan ini umpama memakan bangkai saudaranya sendiri.

4.    Menganggu jiran tetangga......ada bermacam-macam kes gangguan umpamanya mengumpat tetangga, menjatuhkan maruah dan kehormatannya, menzaliminya, membuang kotoran didepan pintu atau kawasan jirannya, mencari-cari kesalahan jiran, tidak peduli atau memerhatikan jiran yang berkeperluan.

5.  Mencari-cari aib seorang Muslim.....mencari kesalahan  dan kemudian menyebarkan dikalangan manusia lain dengan tujuan merosakkan maruah dan kehormatan orang lain.

6.    Mencaci maki, memperolok-olokkan dan mencela orang lain.   Mungkin orang yang dicaci maki lebih baik dari orang yang memaki. Pada dasarnya semua manusia itu sama sahaja secara fizikalnya, masing-masing ada kelemahan diri sendiri ....tidak ada yang membezakan diantara dua orang di sisi Allah melainkan kelebihan takwa yang terletak dihati!  

7.    Khianat dan mungkir janji........ini merupakan diantara ciri-ciri munafik yang perlu dijauhi....bila ditambah dengan dua sifat lagi iaitu bila bercakap, ia berdusta dan bila ia berselisih,  ia melampaui batas....maka jadilah orang itu munafik tulen. Nauzubillah!  Orang Munafik ini tempatnya di neraka  adalah di neraka yang paling bawah sekali.......

8.    Meminang pinangan (tunangan) orang lain.  Ini adalah satu kezaliman yang dilakukan terhadap orang lain...sama juga halnya membeli barang yang akan dibeli orang lain (sudah ada perjanjian). Keadaan ini boleh menimbulkan permusuhan dan perpecahan yang dilarang oleh Rasulullah.

9.    Mengganggu dan menggoda perempuan................termasuk perilaku yang tercela yang nyata banyak berlaku sekarang ini sehingga boleh membawa kepada penzinaan, kehancuran rumahtangga, pergaduhan malah boleh membunuh juga..... . Demi Allah,  perilaku seperti ini kebanyakan juga akan dibalasi oleh Allah terhadap keluarganya sendiri.....sepertimana ia mengganggu orang lain! Jika ia tertarik dan berhajat kepada sesaorang perempuan, ikutilah jalan yang syarak iaitu mengahwininya, bukannya menggodanya dan mengajaknya melakukan zina! Lelaki begini adalah lelaki yang keji di sisi Allah....yang niat di hati tidak tulus dan ingin merosakkan orang lain!

10.  Duduk di pinggir jalan....dengan tujuan menggangu orang yang lalu lalang  atau menghalanginya tanpa tujuan yang benar. Renungilah hadis Rasul ini  yang bermaksud....." Janganlah kamu duduk dipinggir jalan." Sahabat bertanya, "Wahai Rasulullah, bagaimana bila kami terpaksa duduk untuk membicarakan sesuatu? Beliau menjawab, " Jika kalian terpaksa, berikanlah jalan itu haknya.' Mereka bertanya lagi, " Apakah haknya? "  Rasulullah menjawab, " Tundukkan pandangan, menahan gangguan, menjawab salam dan beramar maaruf dan nahi mungkar"

11. Mengadu domba (Namimah).  Melaga-lagakan orang supaya timbul api permusuhan dikalangan orang yang bersengketa. Perbuatan ini lebih kejam dari mengumpat. Sipelakunya akan diazab dengan azab yang sungguh besar!

12. Mengugut....Ugutan yang mengganggu ketenteraman penghuni rumah dengan menakut-nakutkan mereka dengan pelbagai cara. Kes along yang menuntut hak hutangnya dengan ugutan-ugutan sehingga sanggup mencederakan keluarga sipemiutang.....banyak kita dengari sekarang ini. Hak perlu dituntut dengan cara yang dibenarkan dalam Islam...!  Namun seringkali  yang berhutang, hanya tahu menimbun hutang tapi tidak mampu membayar hutang! Setengahnya ada yang melarikan diri......inilah yang mengundang tindakan drastik si along tadi! Yang berhutang tidak menunaikan hak yang sepatutnya dan yang memberi hutang juga perlu meminta haknya dengan baik! Namun....disebabkan kurangnya kefahaman dan kesedaran Islam...maka terjadilah hal ini.  Siapa yang perlu di persalahkan? 

Banyaknya kes kes di atas berlaku kerana sistem yang bukan Islam menguasai masyarakat di mana aktiviti mengajak kepada maaruf dan mencegah kemungkaran tidak berjalan, kurang kefahaman dan kesedaran Islam yang sebenar sehingga berleluasanya kemungkaran! 

 Masing-masing hanya menjaga hal diri  sendiri, tidak ambil peduli hal orang lain......rakan taulan, jiran tetangga, orang tua dan perempuan yang lemah. Kepentingan diri dan keluarga didahulukan.... ! Sikap begini sebenarnya mengundang padah, kerana kejahatan dan kemungkaran yang dilakukan oleh orang lain pasti akan mengenai diri, jika tidak hari ini, mungkin di masa akan datang!

Sebenarnya masyarakat Muslim perlu kembali semula kepada sistem Islam yang syumul yang  dapat menyelesaikan masalah sosial yang berlaku dalam masyarakat sekarang. Kefahaman dan kesedaran itu perlu ditanam dan dipupuk dalam diri individu Muslim kerana hanya dengan melalui cara ini,  sesaorang itu dapat kembali kepada Islam dan berubudiyah secara total pada Allah SWT. Bila tiadanya kesedaran, sesaorang itu akan leka dan lalai dalam kehidupan dunia ini sehingga lupa tentang tanggung jawab mereka pada Allah SWT dan tidak rasa takut dengan azab Allah. Orang sebegini perlu di sedarkan dari tidurnya yang panjang!

Pentingnya kesedaran dalam diri yang akan mencetuskan tindakan segera........... 
Contohnya yang mungkin pernah berlaku pada diri kita iaitu disebabkan kesibukan kita , terlupanya kita memperbaharui roadtax dan insuran kereta kita kerana kita tidak sedar  ia sudah mati/ tamat tempoh. Oleh kerana tidak sedarnya akan hal ini, kita tidak rasa takut  memandu kereta tersebut kemana sahaja, walaupun ada polis atau pegawai JPJ sedang buat roadblock. Kita rasa tenang  walaupun ia menyalahi undang-undang jalan raya. Tetapi apabila kita tersedar akan  hal ini , barulah kita tersentak....masyaAllah, dah lama rupanya mati road tax ini......timbul rasa takut, tidak beranilah bawa kereta ni nanti kena tahan JPJ dan dikenakan tindakan saman!! Lantas cepat-cepatlah kita akan uruskan hal ini supaya jiwa rasa tenang supaya  kita tidak lagi menyalahi undang-undang lalulintas!


Begitulah juga halnya bila kita memandu dan melayari kehidupan ini, bila kita tersedar  dari kelalaian  kita ,  ini akan membuatkan kita tersentak sepertinya kita tersentak seperti kes di atas.....   kita akan  berusaha mengikuti undang-undang Allah dalam hidup ini supaya tidak dikenakan tindakan Allah  nanti. Kesedaran yang ada bukan setakat tinggal di jiwa tapi ia mendorong pemilik diri cepat-cepat membuat tindakan yang sewajarnya iaitu kembali segera agar berada di atas landasan yang betul! Alangkah  bagusnya jika kesedaran sebegini  di miliki  oleh masyarakat Muslim!  

Tanpa kesedaran dan kefahaman yang sebenarnya, tidak akan dapat merubah suasana gawat yang melanda umat Islam sekarang. Menyebarkan kefahaman dan kesedaran ini perlu dipikul oleh setiap individu Muslim walaupun dengan apa cara yang ia termampu. Pendekata, tanggungjawab ini bukan hanya terpikul di atas bahu golongan tertentu sahaja.  Setiap diri kita akan dipertanggungjawabkan oleh Allah nanti dan akan ditanya apakah sumbangan kita kepada masyarakat Muslim, terutama sumbangan dakwah dan tarbiah supaya mereka kembali pada Allah!  

Mudah-mudahan Allah memberikan kita kekuatan diri untuk sama-sama menyedarkan diri, keluarga, sahabat handai, jiran tetangga, masyarakat seluruhnya.......semua kita ini adalah hamba Allah yang perlu menunaikan hak Allah ...iaitu menyembah hanya Allah dan tidak menyengutukanNya dalam semua aspek kehidupan samada nyata atau tersembunyi! 



    Friday, May 06, 2011

    Menempuh jalan ke syurga......

    Bismillahirrahmanirrahim....

    Menempuh jalan ke syurga......? Memperkatakan hal ini ku rasakan tidak layaknya aku ke situ.....dengan amalan yang sedikit, kelemahan yang banyak.....namun..... aduh,  tak sanggup pula aku di campakkan ke neraka! Sakitnya bila tanganku terkena api, benda panas ketika memasak di dapur....panasnya neraka berganda-ganda lagi! Bagaimana aku harus menghindari dari dicampak kesana? Memang menempuh jalan kesyurga itu, sesungguhnya dilingkungi dengan onak dan duri, dugaan yang banyak, tapi jalan ke neraka itu dikelilingi dengan keinginan nafsu dan syahwat! Seronok dan melekakan!!

    Menurut kata ulama, untuk melayakkan diri kesyurga itu bukanlah mudah, tidak ditaburi dengan bunga-bungan dan permaidani merah .....tapi perlu menempuh banyak ujian, melaksanakan segala suruhanNya dan menjauhi segala laranganNya. Melaksanakan tuntutan Allah ini sebenarnya memerlukan semangat dan kekuatan......dan kekuatan ini kena dimulakan dari kekuatan iman pada Allah SWT. Nak kerja solat , puasa, haji dan amal kebajikan sebenarnya amat sukar kecuali bagi mereka yang beriman pada Allah.........!

    Contohnya, semakin ramainya orang yang mengaku Islam tidak solat..............
    Pada suatu hari Jumaat, bila aku ke Putrajaya, .....ku lihat orang Melayu Islam lelaki bermuka selamba sahaja membeli belah, makan-makan di restoran waktu tengahari Jumaat  ...sedangkan itu waktu untuk solat Jumaat! Mereka  tiada rasa malu malah biasa sahaja.....sedangkan meninggalkan solat itu dosa besar!  Ini solat Jumaat seminggu sekali....bagaimana pula solat 5 waktu setiap hari?

    Maka tidak hairanlah sekarang ini berleluasanya maksiat di sekeliling kita....tak kira dilakukan oleh orang tua ke, muda ke, malah remaja dan budak kecil pun turut sama!! Solat itu tiang agama dan benteng diri, bila tumbang tiang dan runtuh benteng....apa lagi yang boleh diharapkan dari umat Islam yang semakin lalai dengan dunia ini?

    Itu yang tidak solat....bagi yang solat pun, mungkin  hanya setakat solat touch n go saja, janji buat tapi kesannya?? Bila solat tidak  mendasari jiwa hanya  solat touch n go sahaja, ia  tidak mampu mencegah diri sendiri dari perbuatan keji dan mungkar! 

    Jadi dalam melakukan ibadah dan amal kebajikan.....natijahnya ia akan boleh meningkatkan iman, kesedaran, komitment sesaorang terhadap agamanya......hatinya bertambah khusyuk, akhlaknya semakin baik.....pendekata melalui ibadah tersebut sesaorang dapat mengawal dirinya sendiri dari terjebak dalam dosa!  Jika ibadah tersebut gagal berbuat demikian, sebenarnya roh ibadah itu tidak ada....walaupun solat tapi hakikat solat tidak dijelmakan dalam kehidupan. Seolah-olah solat tidak memberi kesan dalam pembentukan peribadi...!    

    Hakikat solat yang paling bawah yang perlu kita capai ialah bagaimana melalui amalan solat kita dapat zahirkan sifat-sifat ketaatan dalam solat di bawa dalam kehidupan sebenarnya diluar solat.   Jadi adalah sangat penting bagi kita memastikan solat kita benar-benar mempunyai hakikat bukan sekadar gambaran sahaja!  Begitu juga dengan ibadah dan amal kebajikan yang lain!

    Jalan kesyurga  ini bukanlah mudah....perlu bermujahadah melawan nafsu untuk melakukan ketaatan pada Allah SWT. Jalan ke neraka memang mudah, kerana dikelilingi dengan kehendak syahwat yang sememangnya manusia cenderung ke arahnya. Jadi terpulanglah kepada kita pilih jalan yang mana  kita ikuti.  Maka tepuklah dada...tanyalah iman , bukan tanya selera sendiri yang memang suka pada kehendak nafsu! 

    Renungilah kata-kata ini... 
    Semua orang jahil akan musnah kecuali yang berlimu. Orang yang berilmu akan musnah kecuali yang beramal. Orang yang beramal akan musnah kecuali yang ikhlas.  Untuk mencapai darjah keikhlasan, perlu banyak bermujahadah......ibarat mendaki bukit yang tinggi, hanya orang yang lasak dan kuat semangat akan sampai ke puncak!'

    Kebahagiaan yang kita capai didunia ini, belum tentu menjadi paspot  untuk kesyurga. Dikatakan kufur nikmat yang merupakan satu kesalahan jika harta yang kita miliki tidak digunakan dengan cara yang tidak Islamik. Semua yang ada pada kita ini hanya sementara sahaja, bukan boleh pun di bawa pulang nanti ke akhirat.  Sepatutnya kita menjadi orang yang bijak yang mengutamakan kesenangan di akhirat
    berbanding dengan kesenangan dunia yang fana!

    Dalam melakukan amalan, kita tidak sepatutnya merasakan amalan yang kita buat dah banyak dah, berbanding dengan orang lain.......belum tentu lagi amalan yang kita buat tu Allah terima, mungkin ada bercampur dengan niat tak bersih, riak contohnya. Perlunya kita sentiasa memohon pada Allah memperbaiki amalan kita....bukanlah kuantiti amalan yang kita perlu kejar tapi adakah berkualitinya amalan dan ibadah kita?  Kadang-kadang kita sering kritik orang itu dan ini tentang amalannya.....awaslah sebenarnya kita membuka pintu-pintu syaitan yang akan membisikan sesuatu  yang mengotori jiwa kita! Bukannya tak boleh kritik...tapi ada caranya...yang lebih penting jagalah hati kita selalu lebih dari kita menjaga harta kita!

    Kesimpulannya.......kita sebenarnya terpaksa mengharungi kesusahan demi kesusahaan dalam mengharungi hidup ini.  Ia merupakan satu sunnahtullah! Apa yang penting , semasa melalui kesusahan ini,  Allah akan mengampunkan dosa dan meninggikan darjat kita jika kita sabar , redha dan pasrah pada kehendak dan ketentuan Allah. Allah akan mengurniakan kita ganjaran pahala yang besar disisiNya.....sebenarnya itu yang kita hajati sebagai bekal pulang menghadapNya!




    Bismillahirrahmaanirrahim 30 MENU LAZAT SEPANJANG RAMADHAN Jom Prepare! 1. Tilawah al Quran sejuzuk sehari paling kurang....