Tuesday, May 08, 2012

Islam tidak sekali-kali berkompromi dengan Jahiliyyah.



Bismillahirrahmanirrahim.....

Firman Allah SWT yang bermaksud.......
"Dan sesiapa yang mencari deen selain deen Islam , maka tidak akan diterima darinya, dan dia pada hari kiamat kelak dari orang-orang yang rugi." Surah Ali 'Imran : 85.   

Dari ayat di atas, jelaslah bahawa deen atau cara hidup yang diterima oleh Allah untuk seluruh manusia adalah hanya Islam, bukan deen atau agama yang lain.....Itulah satu-satunya,  dari dahulu hinggalah dunia ini dikiamatkan!

Sebagai Muslim, perlu lah kita memahami apakah dia deen Islam yang Allah terima ini.  Setelah kita memahaminya perlulah kita menghayatinya, menyerahkan jiwa kita sepenuhnya supaya benarlah pengakuan diri kita ini mengambil Islam sebagai cara hidup kita......

Kita juga perlu memahami bahawa Islam yang kita terima ini mempunyai cara hidup yang berbeza dari cara hidup yang bukan Islam. Ia ada sistemnya yang tersendiri yang datangnya dari Allah SWT melalui Rasulullah   SAW. Ia bersifat syumul (lengkap), sempurna kerana ia adalah dari Allah yang Maha Sempurna yang mengetahui apakah yang terbaik untuk manusia.

Penerimaan kita juga terhadap Islam yang syumul dan sempurna ini sepatutnya juga bersifat sempurna....kena ambil semua sekali apa yang ada dalam sistem Islam itu, barulah akan jadi soleh: individu soleh, keluarga soleh dan masyarakat pun soleh. Sebaliknya apabila yang diterima dari Islam itu cuma diambil sebahagian sahaja....ambil yang sesuai dengan nafsu jiwa, tolak yang tidak sesuai...maka individu tidak akan jadi soleh, keluarga akan tunggang langgang dan masyarakat haru biru! Maka kehinaan akan diperolehi di sisi Allah di dunia ini.  Inilah dia realiti yang berlaku sekarang ini!!

Apabila kita menolak sebahagian dari Islam dan mengambil sebahagian yang lain sama ada secara sedar mahupun tidak sedar.....sebenarnya kita telah melakukan jenayah terhadap Islam yang datangnya secara sempurna dari Allah. Kita telah mencampuraduk sistem Allah dengan yang lain. ! Kita telah mengambil illah atau sembahan lain selain Allah.   Ubudiah kita tidak bulat, suci pada Allah yang satu bila kita berbuat demikian.  

Sama-samalah kita renungi peringatan keras dari Allah tentang hal ini.....
" Maka apakah kamu beriman terhadap sebahagian kitab dan kamu kufur pula pada sebahagian yang lain?  Maka tiada balasan terhadap orang yang berbuat demikian dikalangan kamu melainkan kehinaan di dalam kehidupan dunia dan di hari kiamat nanti akan ditolak ke dalam azab yang pedih.  Dan ingatlah  Allah SWT tidak   lalai daripada apa-apa yang kamu kerjakan." 
 Surah Al- Baqarah  :85.

Sebenar, perlu sangat-sangat kita fahami Islam dan jahiliyyah itu tidak ada kompromi sama sekali.....
Islam dan jahiliyyah itu amat bertentangan sama sekali...

Apabila kita mengaku Muslim, mestilah Muslim semua sekali....muslim di hati, muslim pada pemikiran, muslim pada percakapan dan perbuatan. Antara cara hidup Muslim  dan bukan Muslim (jahiliyyah) perlu ada pemisahan yang jelas. Perbezaan Muslim dengan bukan Muslim adalah satu perbezaan yang sangat jauh sekali. Bukannya kita hanya mengaku Muslim ,bersolat, puasa , zakat , haji dsb.... tapi masih cakap bohong, masih suka pada perbuatan jahiliyyah,  bergaul bebas, akhlak buruk, melakukan maksiat dengan sedar dan macam-macam lagi......... 

Kita mestilah menjadi Muslim secara faham dan sedar.....faham apa Islam kehendaki dari kita, sedar bahawa untuk menjadi Muslim yang Allah terima, kita mestilah keluar dari tabiat jahiliyyah yang bukan Islamik keseluruhannya dan masuk berhijrah  kedalam Islam keseluruhannya. Kalau dulu tidak tutup aurat dengan betul, sekarang tutup aurat yang sebenarnya. Kalau dulu tidak solat, mencuaikan solat, makan rasuah dsbnya...sekarang bertaubat tak buat dah!

 Mesti ada perbezaan yang jelas dari tak faham kepada faham Islam. Inilah dia hijrah yang Allah kehendaki! Ada pemisahan jiwa yang  total dari jahiliyyah bila mengaku Muslim. Perbezaan yang asalnya bermula dihati dan akan lahir dalam tindakan.!

Firman Allah lagi.....
"  Wahai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhannya dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang jelas terhadap kamu." Surah Al-Baqarah :208.

Apabila kita tidak mengambil Islam sebagai rujukan hidup kita,  dalam mencari penyelesaian masalah kita sebenarnya kita telah mengikuti hawa nafsu kita, mengikuti langkah syaitan yang merupakan musuh utama kita. Musuh yang sentiasa mencari ruang dan peluang untuk menyelewengkan kita dari jalan yang benar. Kerja penyelewengan dari syaitan itu jadi lebih mudah apabila kita lupa pada Allah dalam hidup ini.

Dalam Islam,  itulah sebabnya mengapa hati seorang mukmin itu perlu sentiasa ingat pada Allah pada setiap ketika dan suasana. Syaitan tidak akan mampu menggoda hati orang mukmin yang sentiasa terikat jiwanya dengan Allah! Maka sama-samalah kita usahakan untuk selalu ingat pada Allah, insyaAllah.

Sebagai orang Islam yang benar-benar beriman pada Allah SWT, seharusnya kita mengasingkan jiwa kita dari rasahati jahiliyyah secara total. Hati kita tidak bersama, tidak menyokong sistem Jahiliyyah yang tidak Islamik ini samada dari segi konsepnya, sistemnya, tindak-tanduknya serta amalan aktiviti kehidupannya. Kita juga seharusnya tidak menerima sebarang penyelesaian yang tidak syara dalam masalah kehidupan ini kerana penyelesaian Islam sudah cukup baik,  sempurna dan menyeluruh.  Perlu di sematkan dijiwa hanya Islam sahaja yang Allah redai......dan inilah yang nak kita hayati!

Sepertimana firman  Allah SWT.......

" Sesungguhnya deen di sisi Allah hanyalah Islam." ( Surah Ali 'Imran: 19)

"  Hari ini telah Ku sempurnakan bagi kamu deen kamu dan telah Ku sempurnakan ke atas kamu nikmatKu, dan Aku telah reda Islam itu menjadi deen  ikutan kamu." ( Surah Al- Maidah :3) 

Jadi, perlulah kita mengembalikan diri kita kedalam Islam 100 % ,  asalnya kita datangnya dari Allah dan kita akan kembali pada Allah.....maka biarlah kembalinya kita pada Allah dalam keadaan Allah reda dengan kita dan kita juga reda dengan Allah.  Keredaan Allah hanya bila kita mengambil deen Islam yang syumul dan sempurna! 

Memang benarlah, sesiapa jua yang membelakangkan deen Allah ini, membelakangkan Al-Quran, tidak membacanya, tidak memahaminya, tidak menghayati dan mengamalkannya, kehidupan ini akan jadi kusut,  tidak diredai dan diberkati,  resah gelisah selalu , tersiksa jiwa dan sentiasa terpenjara dalam kebimbangan. Jiwa dihantui dengan pelbagai penyakit jiwa yang kronik yang turut memberi kesan pada jasmaninya. Hakikat ini dijelaskan oleh Allah dalam firmanNya dalam surah Thaha ayat 124-127 yang bermaksud.....

"Dan barang siapa yang berpaling dari peringatanKu, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami himpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta, Berkatalah ia,' Ya Tuhanku, mengapa Engkau menghimpunkan aku dalam keadaan buta, padahal aku dahulu di dunia adlah seorang yang melihat?' Allah berfirman,' Demikianlah telah datang kepadamu ayat-ayat Kami, maka kamu melupakannya dan begitu pula pada hari ini kamu akan dilupakan. "  Demikianlah Kami membalas orang yang melampaui batas dan tidak percaya kepada ayat-ayat RabbNya dan sesungguhnya azab di akhirat itu lebih berat dan lebih kekal."

Maka sama-samalah kita tanamkan rasa takut di hati kita tentang peringatan Allah ini.  Rasa takut yang sebenarnya yang mendorong kita untuk  melaksanakan segala perintah Allah dan menjauhi segala laranganNya supaya di akhirat nanti kita tidak menerima nasib yang sunguh malang yang tidak boleh ditebus ganti........

Sementara usia ini masih ada tersisa, tak kiralah kita ni masih muda ke lebih-lebih lagi yang dah tua ...kembalilah kepangkuan Islam yang penuh rahmat dan barokah Allah....sebagaimana anak kecil kembali kepangkuan bondanya....rasa begitu teruja dan  selamat ! 

Inilah dia jalan yang lurus yang menuju kepada kebahagiaan yang sebenarnya....insyaAllah.
Wallahualam...  

Rujukan Tarbawi








Thursday, May 03, 2012

Tingkatkan kualiti ibadah dan mengurus masa dengan baik!


Bismillahirrahmanirrahim....

Ahamdulillah setinggi-tinggi kesyukuran kehadrat Allah SWT kerana dengan izinNya sekali lagi dapat ku menulis sedikit coretan perkongsian pada kali ini. Walaupun sedang berada dalam kesibukan, kekadang rasanya menjadi satu keperluan bagi diriku untuk menulis bagi menghilangkan kejemuan membuat kerja-kerja yang rutin itu..... supaya diri ku kembali bermotivasi.  Dengan membaca dan menulis entri di blog ini dapat ku mengisi jiwa dan perasaan yang sering berbolak balik ini.....Mudah-mudahan Allah memberikanku kekuatan, insyaAllah.

Setelah ku belek-belek buku-buku yang ada, tertarik aku dengan satu topik tentang tingkatkan kualiti ibadah dan gunakan masa sebaik-baiknya....sungguh kena pada diri ini yang lemah dalam pengurusan masa sejak kebelakangan ini. Entah kenapa,  mungkin ujian pada diri ini ....nak dapatkan semuala momentum seperti dulu mengambil masa! Ya Allah ampunilah diri  yang lemah ini, sering terlalai dan leka.........

Untuk mengawal  emosi dan diri  bagi mengatasi perasaan sedih, pilu dan gejolak jiwa yang lainnya...satu perkara yang penting adalah mengurus masa iaitu berdisiplin dalam melakukan kerja-kerja  ibadah yang telah ditetapkan, contohnya solat tepat pada waktunya ataupun di awal waktu. Hal ini ditekankan kerana ada kerberkatan disitu. Mengikut kajian, melakukan suatu perkara secara berulang-ulang sebanyak 40 kali, akan dapat membentuk tabiat diri. Jadi , apabila  sudah terbiasa bersegera menunaikan ibadah solat wajib berkali-kali tepat dan cepat pada waktunya , hal ini akan membentuk  tabiat diri yang tidak suka bertangguh-tangguh dalam melakukan sesuatu. 

Kenapa hal ini perlu ditekankan?  Melaksanakan amal ibadah dalam Islam sangat mementingkan masa.  Setiap pelaksanaan ibadah ada masa yang ditetapkan. Melalui latihan-latihan melakukan ibadah ini tepat pada waktunya,  kita akan  menjadi pengurus masa yang baik. Dengan pengurusan masa yang  baik, maka banyaklah tanggungjawab yang dapat kita tunaikan.  Sebenarnya kita bukannya tidak cukup masa, tetapi lemahnya pengurusan diri, lantas banyak masa kita terbuang dengan perkara yang tidak bermanfaat.......! Sama-samalah check dan  perbaiki diri ......!

Dalam Surah Maryam ayat 59 yang bermaksud.....

" Kemudian mereka digantikan dengan keturunan-keturunan yang mencuaikan solat serta menuruti hawa nafsu (dengan melakukan maksiat), maka mereka akan menghadapi azab (dalam neraka)." 

Mencuaikan solat bukan bermaksud meninggalkan solat tapi melewatkannya dari waktunya.....contohnya melakukan solat zuhur dalam waktu asar, solat asar dalam waktu maghrib dsbnya.....dengan alasan mengqadanya!  Maka sesiapa yang mati dalam keadaan begini tanpa bertaubat, dia akan dihumbankan ke lembah neraka bernama ghay diberi makanan yang menjijikkan.....itulah satu bentuk kesedihan yang berpanjangan!  

Begitu juga hal nya dengan ibadah yang lain seperti puasa, zakat,  haji..... Apabila ibadah ini dilakukan dengan sempurna menepati syaratnya, kesannya lahirlah umat yang produktif yang cukup menjaga masa. 
Ini tidak,  bangsa Melayu kita cukup dikenali dengan istilah " janji Melayu". Sukar  menepati masa dan janji....Jika nak mula program pukul 10.00 selalunya telewat setengah jam kadang-kadang sejam pun ada! 

Kenapa agaknya kita jadi begitu? Mungkin salah satu nya disebabkan pelaksanaan ibadah kita yang tidak sungguh-sungguh, lewat, nak cepat sahaja, tidak khusyuk, banyak yang slack di sana sini! Disiplin diri kita juga kurang dan budaya Melayu yang juga suka santai, rehat-rehat dan banyak berhibur menyumbang pada hal ini..... 

Saidina Ali pernah berkata.....
" Seharusnya mereka yang berakal tidak bersungguh-sungguh melainkan di dalam tiga perkara iaitu berusaha untuk keperluan hidupnya, beramal untuk hari kemudian dan bersuka-suka dalam perkara yang halal." 

Hakikatnya,  sikap suka menangguhkan kerja  atau amal bukanlah tabiat mereka yang sempurna imannya.......Sebagai seorang Muslim, kita berpotensi untuk berjaya  kerana Islam sentiasa mengaitkan kebaikan iman dengan kemampuannya mengurus masa dengan baik. Sebaliknya, sikap suka buang masa ini mengundang bencana pada diri...ditakuti bila maut menjemput diri, diri masih lalai dan leka dan tidak tahu menghargai masa!  Nauzubillahi min zaalik....

Menurut Imam Ghazali dalam bukunya Ihya Ulumiddin ....
"Apabila telah jelas tentang bahaya suul- Khatimah ( pengakhiran yang buruk), hendaklah kamu keluarkan dari hatimu perasaan cinta pada dunia dan beri tumpuan pada zikrullah. Anggota jasadmu hendaklah dijaga dari melakukan maksiat dan hatimu dijaga dari memikirkan tentangnya.  Peliharalah matamu dari maksiat kerana ia akan memberi kesan buruk pada hatimu. Jangan tangguhkan kerja-kerja ini ke masa hadapan kerana kemungkinan nyawamu akan dicabut ketika kamu sedang menangguhkannya."

Akhirkata, sama-sama kita renungi ungkapan ini........

Sesungguhnya,   semua manusia berada dalam kebinasaan kecuali mereka yang berilmu. Semua yang berilmu akan binasa kecuali yang beramal. Semua yang beramal akan binasa kecuali yang ikhlas. Namun golongan yang ikhlas ini belum tentu selamat sepenuhnya dari bahaya besar di sisi Allah. Semua ini akan membebankan kita kecuali jika kita mengambil dunia sekadar keperluan sahaja.

Jadi, tingkatkan kualiti amal ibadah diri dan pengurusan masa kita, insyaAllah!
Wallahualam

Rujukan
Terapi Duka
Dr. Aidh Al-Qarni


Bismillahirrahmaanirrahim 30 MENU LAZAT SEPANJANG RAMADHAN Jom Prepare! 1. Tilawah al Quran sejuzuk sehari paling kurang....