Sunday, October 27, 2013

Konsep perubahan menurut Islam


Bismillahirrahmaanirrahim...

Salah satu daripada sifat -sifat Islam ialah ia bersifat merubah. Bila kita mengaku Muslim kita perlu mengubah diri kita menjadi Muslim seperti yang dikehendaki oleh Allah. Dan perubahan tersebut bersifat kulli atau menyeluruh bukan hanya perubahan separuh atau sebahagian sahaja (juz'iyy). Kita perlu sebenarnya mengubah diri kita secara keseluruhannya Islam...Islam di hati dan dalam tindakan, samada seorang diri, berkeluarga atau masyarakat sehingga semua sekali Islam. Ini sesuai dengan ajakan Allah kepada kita dalam surah Al-Baqarah ayat 208 yang bermaksud...

" Hai orang-orang yang beriman masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan dan janganlah kamu mengikut langkah-langkah syaitan.  Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu."

Islam sebenarnya tidak reda berkompromi dengan jahiliyyah dimana campur aduk antara Islam dan jahliyyah adalah tertolak sama sekali.  Manhaj  atau cara Rasulullah menghadapi jahilyyah adalah dengan melakukan perubahan....terutamanya perubahan dari segi perhambaan atau ubudiyyah perlu hanya senya kepada Allah SWT semata-mata.

Pernah Rasulullah saw di datangi orang kafir Quraish supaya baginda berkompromi dengan mereka dari segi ubudiyyah ini.....iaitu mereka menyuruh baginda menyembah tuhan mereka selama sebulan dan sebagai balasan orang kafir Quraish ini akan menyembah Allah pula selama sebulan! Tapi Allah dengan tegas menurunkan firmanNya dalam Surah Al- Kafirun ayat 1-6 yang menolak campuraduk dalam ubudiyyah ini....

"Katakanlah : Hai orang-orang kafir. Aku tidak menyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu pula bukan penyembah Tuhan yang aku sembah. Dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah. Untukmu agamamu dan untukku agamaku."

Penolakan ini adalah tegas dan total tiada kompromi sama sekali!

Satu pengajaran dalam hidup kita supaya inilah sepatutnya kita laksanakan dalam kehidupan kita....penyembahan yang total kepada Allah tanpa ada sedikitpun campuraduk dengan jahliyyah. Semua adat-adat yang baik dalam masyarakat yang tidak bercanggah dengan ubudiyyah kepada Allah bolehlah dikekalkan sebaliknya jika adat tersebut bercanggah perlulah dihapuskan. Adat-adat yang di anjurkan dalam Islam yang belum wujud dalam masyarakat hendaklah di hidupkan.  Dengan kata lain amalan sunnah Rasulullah dijadikan sebagai satu cara hidup kita.!!  

Sebenarnya adalah menjadi satu kewajipan yang penting bagi seorang Muslim atau kaum Muslimin bersiap siaga dengan pelbagai kekuatan diri untuk melakukan perubahan dan menghadapi pelbagai cabaran zaman.

Kenapakah perlunya pada perubahan ini?

Ada banyak sebab diantaranya....
  • tuntutan syarak
  • melepaskan umat islam daripada kehinaan dan kecelakaan akibat tamadun Barat
  • Tamadun Barat dan Timur telah bangkrap
  • hancur leburnya teras-teras Islam seperti aqidah dan amalan asas  Islam seperti solat
  • untuk mencapai kesempurnaan ibadah dan ubudiyyah pada Allah dalam praktik hidup secara keseluruhan
Perubahan yang perlu dilakukan mestilah menepati ciri-ciri yang dikehendaki dalam Islam iaitu...
  • berasaskan aqidah tauhid kepada Allah
perubahan ini perlu betul matlamatnya kerana Allah dan wasilahnya adalah wasilah yang syarak menepati roh Islam
  • perubahan yang menyeluruh
perubahan yang meliputi semua aspek kehidupan manusia yang bukan berasaskan metode rekaan manusia tapi hanya merujuk pada matlamat dan jalan Allah sahaja. Persiapan yang menyeluruh perlu untuk melakukan perubahan yang menyeluruh.
  • perubahan bersifat rahmah dan kasih sayang
perubahan  tidak terbina atas paksaan, kezaliman dan penindasan bahkan ia terbina diatas kemuliaan, rahmah dan kasihsayang.

Tujuan dari perubahan Islam yang menyeluruh ini sebenarnya untuk mencapai kesempurnaan amal itu.  Amal.  yang sempurna bukan dinilali dari segi hasil kerjanya sahaja bagus tapi proses melakukan amal itu perlu juga di perhatikan. Setiap amal itu mesti di mulai dengan niatnya yang benar kerana Allah dan penyempurnaan amal tersebut seperti yang dikehendaki oleh Allah tanpa ada sedikitpun campur aduk dengan nilai yang tidak syarak.

Yang kita kehendaki adalah penilaian Allah dalam kesempurnaan amal yang di lakukan.  Jadi sebenarnya setiap kerja yang kita perbuat sama ada kecil mahupun besar....perlu di teliti proses pelaksanaannya dari awal lagi, kita bukan hanya mementingkan natijah sahaja!!

Apapun disini titik tolak kepada setiap perubahan...dimulai dengan perubahan jiwa yang melahirkan perubahan rasahati, perubahan tindakan dan amalan...perlulah di atas titik tolak yang betul yang lahir dari kefahaman dan kesedaran yang benar, barulah perubahan yang dilakukan itu berkekalan dan istiqamah. Yang nak mantain perubahan ini adalah keimanan dan taqwa yang di proses yang tahan melalui ujian dan dugaan yang mendatang. 

Thursday, October 17, 2013

Tazkirah Aidil Adha....pengorbanan hati!


Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah setinggi rasa syukur ku panjatkan ke hadrat Allah SWT kerana dengan izinNya, akhirnya dapat ku duduk sejenak, meluangkan sedikit masa untuk membuat sedikit coretan di sini setelah sekian lama aku berhenti sejenak...sejak Aidil fitri yang lepas! Aduh...betapa aku ingin menulis  namun disebabkan kekangan masa yang ada...atau mungkin juga dek kelemahan diri mengatur dan mencari masa terluang untuk berkongsi sedikit peringatan.... ..!

Banyak peristiwa berlaku sebulan dua ini....diantaranya, aku menerima ahli baru dalam keluargaku...kini aku sudah mendapat gelaran baru...sebagai ibu mertua! Alhamdulillah setelah bertahun merancang, maka dengan izin Allah anak sulungku sudah pun berkahwin....begitulah ketentuan Allah tentang jodoh ni, kita hanya merancang, namun segalanya Allah yang menentukan. Kekadang lain yang kita rancang, lain pula yang jadi....masyaAllah,  semua itu tersembunyi hikmah yang tidak kita ketahui!!  Sebagai hamba Allah, kita hanya mampu bertawakkal dan pasrah padaNya.....Allahlah sebaik-baik perancang dan Maha Mengetahui apa yang terbaik bagi kita!! Kita perlu berlapang dada seluas lautan dan alam buana , dan bersangka baik dengan Allah di atas segala apa yang terjadi pada diri kita....

Segala yang berlaku adalah tarbiyyah untuk diri....
Kepahitan dan kesedihan yang dilalui mengajar kita erti sabar dan reda.....
Kegembiraan yang dinikmati mengajar kita erti syukur......
Segala yang berlaku semua itu baik belaka...
Tiada satu pun yang sia-sia!!

Interaksi diri dengan semua permasalahan kehidupan merupakan interaksi jiwa, bagaimana seharusnya kita bawa jiwa kita ini, adakah kita menuruti hawa nafsu diri dan masih mempunyai sifat mazmumah yang merajai hati.....??

Ku rasai banyak lagi yang kita kena laksanakan proses membersihkan dalaman diri kita....kekadang walaupun luaran mampak cantik dan bersih belum tentu dalaman kita sebegitu! Kita hiasi fizikal kita dengan pakaian yang cantik dan up to date tapi kita lupa dan tak kisah hiasi hati kita dengan apa yang Allah suka!!

Ya....itulah sebenarnya yang bermakna buat dunia dan akhirat kita...yaitu apa yang Allah suka! Kita kena korbankan apa yang kita suka untuk apa  yang Allah suka.Sebagai contoh, sifat perempuan memang  suka berhias diri dan  tabarruj, tapi Allah suka kita bersederhana di luar dengan menutup aurat yang betul, tapi berhias di rumah untuk suami! Tapi adakah kita kisah apa yang Allah suka...??

Disinilah sebenarnya terletak kerelaan jiwa kita mengorbankan kesukaan kita untuk Allah. Nilai pengorbanan sebenarnya terletak pada sejauhmana sayang kita pada sesuatu itu. Nilai pengorbanan itu semakin tinggi bila sayang semakin tinggi juga....kerana jiwa terpaksa melakukan mujahadah yang pahit! Mujahadah yang menuntut kesabaran yang tinggi untuk istiqamah berpegang pada prinsip. Mampukah kita buat begitu??

Sematkan dijiwa ...kemampuan dan kekuatan itu dari Allah jua. Kita kena mencari jalan-jalan untuk mendapatkan kekuatan dan kemampuan diri dengan Allah. Kita perlu selalu mendekatkan diri dengan Allah melalui jalan ibadah dan zikir kita, melalui pembacaan buku-buku  yang dapat menyentuh jiwa, melalui pembacaan dan penghayatan Al-Quran, berbuat baik pada manusia, banyak bersedekah, bergaul dengan orang-orang yang soleh....dan banyak lagi....satu senarai panjang yang boleh kita buat!

Apapun...langkah pertama itu penting, biarlah bermula dengan yang sedikit tapi istiqamah dari buat banyak tapi tidak istiqamah. Terlebih penting lagi...segala usaha yang kita laksanakan kena iringi dengan doa kerana itulah senjata mukmin yang ampuh! Bawalah senjata ini kemana jua dan panjatkan doa padaNya dalam apa jua suasana. Dengan cara ini kita dapat menjalin hubungan yang erat dengan Allah dan dekat dengan Allah selalu!

Ingati selalu pesanan dari Allah buat manusia yang selalu lupa,  tanda kasih sayang Allah pada kita...
"Ingatlah pada Allah , hanya dengan mengingati Allah jiwa akan jadi tenang..." 
Itulah sebenarnya kebahagiaan yang nak dicari ..ketenangan jiwa yang sebenarnya! 

Wallahualam....setakat inilah yang termampu  untuk coretan jiwa kali ini, insyaaAllah.
Segala yang benar itu  sohehlah dari Allah tapi yang banyak silap itu dari diri ini.
Mohon ampun dari Allah di atas segala dosa-dosa dan mohon maaf  dari semua yang mengenali diri ini di atas segala salah silap yang sengaja dan tidak disengajakan. Itulah dia hakikat diri yang tidak sempurna dan banyak kelemahan. Astaghfirullahal  'azim.


Bismillahirrahmaanirrahim 30 MENU LAZAT SEPANJANG RAMADHAN Jom Prepare! 1. Tilawah al Quran sejuzuk sehari paling kurang....