Monday, July 30, 2012

Tazkirah Ramadhan 2012.....Betulkan yang biasa dan biasakan yang betul!

Bismillahirrahmanirrahim....

Alhamdulillah setinggi-tinggi kesyukuran dipanjatkan ke hadrat Allah SWT kerana dengan izinNya kita berada di bulan yang mulia ini, melaksanakan ibadah puasa yang ditaklifkan keatas kita....mudah-mudahan Allah SWT merahmati kita, insyaAllah.  Ya, kita sudah hampir melewati fasa pertama puasa (10 ramadhan yang pertama) iaitu fasa rahmat dan akan memasuki fasa kedua iaitu fasa keampunan (10 ramadhan kedua).

 Cepatnya masa berlalu...masyaAllah sudah 10 ramadhan berpuasa! Bagaimanakah kita telah menjalani puasa kita di fasa pertama itu? Sama-samalah kita muhasabah diri kita...sejauh mana kita telah berjaya mengawal seluruh pancaindera diri kita, meningkatkan amalan kita, sedekah dan infaq kita dan menyibukkan diri kita dengan Al Quran?? 

Jika masih banyak lagi kekurangan...sama-sama kita mohon keampunan dari Allah SWT. Giatkan lagi usaha kita dan betulkan yang biasa  dan biasakan diri dengan yang betul dalam diri dan keluarga !  Segala kekurangan, tabiat-tabiat  diri yang kurang baik....perlu dibuang, gantikan dengan yang lebih baik......Perlunya kita mengganggap Ramadhan ini adalah peluang untuk berubah kearah yang lebih baik!   Segala amalan biasa yang kita buat ketika berbuka puasa, ketika sahur dan disepanjang bulan Ramadhan kita betulkan agar ia menepati sebagaimana yang sepatutnya, insyaAllah. 

Lalui Ramadhan ini dengan hati yang hidup iaitu hati yang merasai  sensitif dengan apa yang kita perbuat 
walaupun perkara kecil....semua yang dilihat, didengar dan  dirasai dijiwa menjadi bahan tarbiah untuk meningkatkan hubungan kita dengan Allah, untuk kita menjadi hamba yang lebih baik disisi Allah!!

Sebagai insan yang lemah, kita tidak dapat lari dari berbuat kesilapan dan dosa, dihati kita bertekad untuk mengawal dan mentarbiah diri dalam apa jua suasana....namun kadang-kadang kita kecundang juga bila berada dalam suasana tertekan dan tegang. Mohon keampunan juga dari Allah SWT diatas segala kesilapan yang dibuat.! Memang tabiat lama masih belum berjaya kita proses. Nak tukar dan ubah diri perlu ada kekuatan iaitu kekuatan hubungan dengan Allah.!

Justru itu.  dibulan Ramadhan yang mulia dan barokah ini,  untuk kita meningkatkan  kekuatan hubungan kita dengan Allah  adalah dengan meningkatkan iman dan taqwa dihati melalui tadabbur Al-Quran setiap masa yang terluang. Menyibukkan diri sentiasa dengan Al-Quran adalah diantara amalan yang afdol dibulan ini. Dikala nafsu telah lemah akibat disempitkan laluannya dengan puasa...peringatan Al-Quran akan senang meresap dijiwa bila dibaca dan dihayati. 

Hati yang diresapi Al-Quran akan jadi lebih sensitif. Semuanya kerana jiwa tersebut telah jadi bersih dan lembut!  Inilah dia mukjizat Al-Quran. Sebagaimana Al-Quran telah dapat melembutkan hati Saidina Omar yang keras sehingga apabila ia mendengar ayat Quran yang dibacakan oleh adiknya Fatimah , begitu jugalah ia juga boleh melembutkan hati kita !

Janganlah kita terlalu ghairah nak cepat mengkhatam Quran tanpa memahami  makna disebalik ayat yang kita baca....memang setiap huruf yang kita baca pahalanya digandakan, namun adakah setakat itu sahaja yang kita hajati? Sepatutnya setiap ayat yang dibaca kita fahami  untuk kita hayati dan meningkatkan kesedaran dijiwa supaya jiwa kita merasai setiap panggilan Allah, setiap suruhan dan laranganNya, merasai kebesaran Allah, merasai takut akan siksa dan azabNya dan gembira dan suka dengan pahala dan nikmat syurgaNya?

Jadi fokus kita adalah pada sekeping hati yang perlu merasai semua ini. Hati yang tidak ada rasa sebegini adalah hati yang mati yang tidak  akan mampu berfungsi untuk menjadi hamba Allah dalam ertikata yang sebenarnya! Kita hanya ingin meraih setakat pahala bacaan sahaja, tapi kita mengabaikan sesuatu yang sangat penting yang perlu kita perbaiki, bersihkan dan pertingkatkan iaitu hati kita! Sedangkan pandangan Allah kepada manusia bukan terletak pada fizikalnya tapi pada hatinya yang salimah.

Selalunya kita dengari peringatan dari hadith Rasulullah saw ini.....Allah tidak memandang pada rupa wajahmu, tapi Allah memandang pada hatimu. Adakah kita berusaha untuk menjadikan hati kita ini tempat tumpahnya pandangan Allah? Atau kita biarkan saja hati kita begitu......memang saya macam ni atau macam tu?  

Jadi dibulan ini....satu kesempatan yang sangat baik untuk kita berusaha bermujahadah mengekang nafu, memperbaiki  hati yang telah lama kita biarkan.....
Matlamat akhirnya....kita nak proses hati kita jadi hati yang bersih , lembut dan sensitif, perlunya usaha yang berterusan walaupun Ramadhan telah berakhir nanti...

InsyaAllah sama-sama kita mohon kekuatan, petunjuk hidayah dari Allah supaya kita sentiasa berada diatas landasan yang lurus yang menuju ke matlamat akhirnya mencari keredhaan Allah dalam hidup ini. 
Itulah jalan yang benar, jalan yang seharusnya kita ikuti.......

Buat renungan diri...
Pandangan mata selalu menipu
Pandangan akal selalu tersalah
Pandangan nafsu selalu melulu
Pandangan hati itulah yang hakiki
jika....hati itu bersih!



Tuesday, July 24, 2012

Menjalani Ramadhan bukan sekadar adat tahunan!

Bismillahirrahmanirrahim...

Bak kata pepatah....

Dunia itu adalah racun, maka zuhud itu adalah ubatnya.
Harta itu adalah racun, maka zakat itu adalah ubatnya.
Perkataan yang sia-sia itu adalah racun, maka zikir itu adalah ubatnya.
Seluruh umur itu adalah racun, taat itu adalah ubatnya.
Seluruh tahun itu adalah racun, Ramadhan itu adalah ubatnya!!

Ramadhan datang sebagai penawar bagi diri yang kelesuan dengan mehnah ujian kehidupan.! 
Justru itu sewajarnya kita bergembira dan bersyukur dengan kedatangan bulan yang mulia yang penuh barokah ini.  Tidak seharusnya terlintas dihati kita ini, ianya sebagai satu beban  untuk melaksanakan amal soleh dalam keadaan berpuasa pulak tu dan lagi...... perlu menahan lapar dahaga dan hawa nafsu! 

Sebenarnya bulan ini adalah bulan latihan intensif bagi diri.....mensucikan hati nurani kita agar dengan hati yang bersih ini kita dapat menghubungkan jiwa kita dengan Allah,  merasai panggilan Allah sebagai orang yang beriman yang siap siaga melaksanakan suruhan Allah persis seorang askar yang patuh menyahut panggilan melaksanakan tugas mempertahankan negara!

Walaupun matlamat akhirnya cukup murni....kenapa  ramai yang kecundang dalam menghayati hakikat puasa yang sebenarnya? Di siang hari di bulan puasa hanya menahan lapar dan dahaga, bila tiba malam lain pula ceritanya. Nafsu yang dikekang tadi....sudah lepas bebas, belum pun habis bulan puasa! Nafsu dijamu sepuas-puasnya dengan makanan yang enak, sudah jadi pesta makanan menjamu selera!!

Hakikatnya ramai tidak faham dan tidak sedar akan tuntutan puasa ini dalam diri.  Sebenarnya dibulan ini tidak kira siang atau malam perlunya kita mengekang nafsu diri kita mengikut yang disyariatkan....
dan keadaaan ini kita teruskan di bulan-bulan yang lainnya. Janganlah jadikan ibadah puasa ini sebagai adat tahunan setahun sekali.....yang ditunggu bukan bulan puasa tapi hari raya Aidil Fitri! Dari sebelum bulan puasaa lagi dah buat persediaan nak beraya, sibuk shopping itu ini, sehinggakan melaksanakan ibadah puasa ini hanya sebagi rutin sahaja.....setakat tahan lapar dahaga tidak lebih dari itu! Alangkah ruginya kita jika itulah  kita lakukan selama ini!!

Kita sepatutnya kurangkan makan kita, kurangkan bercakap yang tidak perlu, kurangkan pembaziran, kurangkan tidor kita...tapi tambahkan amal ibadah kita ; solat fardu ditambahkan dengan solat sunat, tahajjud, tarawih, witir, taubat, tasbih, hajat dsbnya.., tingkatkan bacaan Quran kita sekurang-kurang sejuzuk sehari,  tadabbur dan tadarrus Quran, tingkatkan sedekah kita dari segi wang ringgit , masa dan tenaga kita digunakan untuk jalan Allah......Kita jaga mata dari melihat perkara yang haram , begitu juga  telinga, mulut , kaki tangan dan yang pentingnya hati kita.

Sebenarnya kita kena menjadikan nafsu diri kita tunduk dibawah telunjuk iman yang ada di dada....segala nilai yang kita pegang perlu selari dengan nilai Allah, nilai syarak........bukan ikut ego sendiri, logik akal masing-masing!

Dibulan yang mulia kita di galakkkan perbaharui iman kita dengan banyak menyebut kalimah tauhid, perbanyakkan istighfar  untuk membersihkan jiwa kita dan memperbanyakkan doa mohon ampunan dosa supaya  dibebaskan dari api neraka dan dimasukkan ke dalam syurga ! Inilah sebenarnya yang wajar kita pohon dari Allah dan kita maksimakan amal soleh kita agar doa kita Allah makbulkan.

Mudah-mudahan dengan kesungguhan diri dan keikhlasan hati melaksanakan ibadah puasa sejak hari pertama hinggalah ke akhir Ramadhan, Allah mengizinkan kita bertemu dengan satu malam yang lebih baik dari seribu bulan, malam yang penuh keberkatan iaitu malam Lailatul qadar....... ini satu anugerah yang tidak terhingga dari Allah! 

MasyaAllah.... mudah-mudahan Allah izinkan bertemu dengan malam  keberkatan itu! Ameen. 


Sunday, July 22, 2012

Alangkah Istimewanya Ramadhan...!!



Bismillahirrahmanirrahim............

Alhamdulillah, sehari telah berlalunya Ramadhan....adakah kita telah isi hari tersebut dengan bermanfaat? Seharusnya....di bulan Ramadhan ini , agenda sehariannya mesti dijadualkan!  Jika tidak ia akan berlalu begitu sahaja, sedar-tak sedar.....habis dah Ramadhan!  Apa yang telah kita perbuat di bulan barokah ini pun kita tak tau! Sama-samalah kita perhatikan apa yang kita perbuat setiap hari di bulan ini...

Ramadhan bukanlah untuk dilalui detik-detik keberadaannya begitu sahaja tanpa apa-apa planning yang rapi dan terancang.  Ia harus di programkan dan dijadualkan!  Jika tidak termasuklah kita di kalangan orang yang rugi seperti yang digambarkan dalam sebuah hadith Rasulullah saw yang bermaksud.....

"Rugilah sesaorang yang memasuki bulan Ramadhan, namun bulan ini berlalu sementara dosa-dosanya belum diampuni. " (Riwayat Ibnu Khuzaimah dan Ibnnu Hibban)

Maka janganlah kita jadi manusia yang rugi, kerana tidak mendapat rahmat Allah, dosanya tidak terampun dan tidak dibebaskan dari api neraka setelah melalui Ramadhan.  Ramadhan yang berfungsi sebagai terminal atau stesyen pembersihan dosa tidak beroperasi sepenuhnya dalam diri. Akibatnya...rugilah kita membiarkan  Ramadhan berlalu begitu sahaja. Untuk itu, perlulah kita letakkan satu target yang ingin dicapai.........dan ushakan ke arah itu dengan jiwa yang besar!

" Zero dosa se usai Ramadhan yang berlalu tahun ini" 
Ganjaran taqwa dari Allah SWT. Inilah target kita! Namun, bukanlah semudah itu nak dapatkan taqwa itu tanpa usaha yang bersungguh-sungguh!

Jadi......
Perlunya ditanamkan keazaman untuk melakukan sesuatu yang luar biasa di bulan mulia ini.
Perlunya istiqamah dengan keazaman tersebut dan memfokuskan hala tuju dan target kita.
Perlunya pelaksanaan yang bersungguh-sungguh dalam mencapai target.
Perlunya keikhlasan diri dalam beramal sehingga ke akhir bulan Ramadhan.
Anggaplah ini adalah Ramadhan terakhir buat kita!

Bayangkan, andainya ini adalah Ramadhan terakhir  kita, tentulah ia merupakan motivasi diri untuk menjadikannya Ramadhan yang terbaik, insyaAllah!

Gambarkan juga Ramadhan ini juga adalah bulan menghadapi peperiksaan dan ujian-ujian yang pelbagai, dimana semestinya kita berhajatkan pada keputusan yang cemerlang! Setelah membuat persediaan fizikal dan mental di bulan sebelumnya iaitu bulan Rejab dan Syaaban, maka sekarang kita menghadapi bulan peperiksaan ini dengan yakin dan penuh persediaan!

Para sahabat dan para salafussoleh menganggap bulan Ramadhan ini sebagai musim tengkujuh.....yang membawa hujan rahmat, kebaikan, keampunan, belas kasihan  dan keberkatan dari Allah SWT. Bukankah ini merupakan satu anugerah yang tidak terhingga dan cukup berharga dari Allah SWT? Melalui madrasah Ramdhan ini dapat memberi kekuatan ruhiyyah kepada jiwa-jiwa mukmin yang mengasihi dan mencintai Allah SWT!

Justru itu, masih awal dan belum terlambat lagi untuk kita melakukan persiapan dan persediaan diri untuk melakukan ibadah ini. Di bulan ini, peluang terbuka luas untuk membuat amalan kebaikan dan merasai kemanisan beribadah padaNya dengan jiwa yang bersih, hati yang tenang damai. Perbanyakkan istighfar , taubat dan zikir  kita setiap masa untuk membersihkan jiwa kita........jangan biarkan walaupun sedkit masa kita di bulan ini terbiar begitu sahaja! Hanya hati yang bersih sahaja dapat merasai kelazatan ibadah ini!!

Maka, sama-samalah kita isi bulan ini dengan menghitung kelalaian diri, memperbaiki kesilapan, menyuluh kesihatan rohani kita, melakukan amal soleh yang dapat menjernihkan hati yang terpancar di wajah. Sebelum waktu sahur di waktu pagi yang sunyi sepi...panjatkan doa dan munajat melalui qiyamulalil disertai dengan rintihan memohon ampunan dosa. InsyaAllah, Allah sentiasa membuka pintu langit keampunannya bagi setiap hamba yang berdosa....Allah itu Maha luas Rahmat dan PengampunanNya!
Jadi, jangan lepaskan peluang ini begitu sahaja!

Insafilah peringatan Nabi saw tentang celakanya mereka yang keluar dari Ramadhan tapi gagal mendapat rahmat, manfaat dan  mendapat keampunan dari Allah SWT .



Satu harapan untuk muslim semua.....
" Islam itu tidak akan diperjuangkan oleh mukmin yang bangun tidur selepas azan Subuh.  Pesan para ulama , mukmin itu dikira lalai apabila ia bangun setelah azan Subuh berkumandang .  Jadi oleh itu marilah kita berazam dengan penuh tekad untuk bangun di awal pagi sebelum subuh dan mempertingkatkan amalan soleh."

" Jadikan Ramadhan kali ini turning point untuk berubah kerana Allah SWT."

Semoga Ramadhan kali ini dicintai kehadirannya, dimanfaati masanya, dirindui kedatangannya dan ditangisi pemergiannya nanti.  Sama-sama kita berdoa agar  Allah SWT  memberikan kita kekuatan jiwa melalui madrasah Ramadhan ini dengan sabar dan tabah menjalani proses tarbiyyah diri dan hawa nafsu yang sentiasa mengajak kepada kebatilan...Dengan melalui tarbiyyah Ramadan ini....mudah-mudahan.kita mendapat kekuatan roh yang menjadi pendorong diri kita untuk menjadi hamba Allah yang taat, soleh dan bertaqwa untuk bulan-bulan yang seterusnya insyaAllah!!

Rujukan
Artikel Pengajian Umum 
Masjid Putra bersama Haluan Putrajaya


Saturday, July 21, 2012

Kelebihan tadarrus Al-Quran di bulan Ramadhan

tadarus-al-quran

BULAN Ramadan mengingatkan kita dengan turunnya wahyu yang pertama (al-’Alaq: 1-5) yang bermaksud: 


"Bacalah (Wahai Muhammad) dengan nama Tuhanmu yang menciptakan (sekalian makhluk). Ia menciptakan manusia dari sebuku darah beku. Bacalah, dan Tuhanmu yang Maha Pemurah. Yang mengajar manusia melalui Pena dan tulisan. Ia mengajarkan manusia apa yang tidak diketahuinya.'


Dengan sebab itu digalakkan membaca al-Quran terutamanya pada bulan Ramadan. Ini kerana al-Quran digandingkan dengan puasa dan juga bulan Ramadan.
Rasulullah SAW yang bermaksud:

 “Puasa dan al-Quran memberi syafaat kepada hamba pada hari kiamat. Puasa berkata: Hai Tuhanku, aku menegahnya daripada makan dan syahwat pada siang hari. Maka berilah syafaatku padanya. Al-Quran pula berkata: Tuhanku, aku tegahkannya daripada tidur malam, maka berilah syafaat kepadaku padanya. Kemudian kedua-duanya diberi syafaat.” (riwayat Ahmad dengan sanad sahih)

Dr. Muhammad al-Zuhaili dalam bukunya Mausu’ah Qadaya Islamiah Mu’asirah 1/328 berkata:
 “Sesungguhnya al-Quran adalah kalam Allah, dan sesiapa yang mahu berbicara dengan Tuhannya, maka hendaklah membaca al-Quran. Ini kerana al-Quran merupakan hidangan Allah yang diturunkan-Nya kepada hamba-hamba-Nya untuk dinikmati dan dikecapi.”

Sebuah hadis riwayat al-Hakim dan beliau mensahihkannya menyebut: Daripada Abdullah bin Mas’ud, daripada Nabi SAW bersabda yang bermaksud: 


“Sesungguhnya al-Quran merupakan hidangan Allah, maka terimalah hidangan-Nya semampu kamu. Sesungguhnya al-Quran ini tali Allah, cahaya yang nyata, penyembuh yang bermanfaat, penyelamat bagi siapa yang berpegang dengannya, kesejahteraan bagi siapa yang mengikutinya. Tidaklah ia menyeleweng, pasti diperbetulkan dan sesat pasti ditunjukkan keajaibannya tidak putus-putus. Ia tidak binasa dengan sebab banyaknya dibaca. Bacalah al-Quran kerana Allah menggandakan kepada kamu pahala pada setiap bacaannya. Setiap huruf dengan sepuluh kebajikan. Adapun sesungguhnya aku tidak berkata ali lam mim satu huruf tetapi alif itu satu huruf, lam itu satu huruf dan mim itu satu huruf.”

Rasulullah SAW menggalakkan umat Islam berhimpun untuk membaca al-Quran dan bertadarus. Baginda menjelaskan kepada mereka kelebihannya antaranya: Diturunkan sakinah dan tama’ninah serta ketenangan, rahmat dan pelbagai lagi kelebihan kepada yang cintakan al-Quran.

Sebuah hadis riwayat al-Turmuzi daripada Abi Sa’id bahawa Rasulullah SAW bersabda yang bermaksud:
 “Firman Allah SWT dalam hadis Qudsi, siapa yang disibukkannya oleh Al-Quran daripada memohon kepadaku, nescaya Aku kurniakannya yang lebih afdal daripada yang Aku kurniakan kepada orang yang meminta. Dan kelebihan kalam Allah SWT berbanding dengan semua kalam sama seperti kelebihan Allah atas segala makhluknya.”

Artikel oleh Dr. Zulkifli Muhammad Al-Bakri.

Tuesday, July 17, 2012

Menjelang Ramadhan kali ini....Ahlan Wasahlan Ya Ramadhan! Ku nantikan kedatanganmu....

Bismillahirrahmanirrahim...

Alhamdulillah, setinggi-tinggi kesyukuran dipanjatkan kehadrat Allah SWT kerana dengan izinNya...akhirnya dapat ku coretkan juga sedikit perkongsian buat kali ini setelah agak lama berhenti menulis sejak kembalinya dari US baru-baru ini. Hampir sebulan lebih.......setiap kali aku cuba  menulis , teringat kerja sekolahku yang bertimbun yang belum terusik, program sekolah pulak hampir setiap hujung minggu memenuhi jadual dan kerja rumah yang tidak pernah habis........ 

Begitulah sebagai wanita bekerjaya ni terpaksa membahagikan masa antara kerjaya, rumahtangga dan lain-lain.....dan hal pengurusan masa yang cekap inilah yang merupakan kelemahan yang perlu diatasi sejak kebelakangan ini.Mudah-mudahan Allah memberikan ku kekuatan semangat dan motivasi diri semula, insyaAllah! Itulah yang di harapkan.

Alhamdulillah kedatangan bulan Ramadhan Al- Mubarak ini, tepat pada masanya untuk mengecas semula bateri iman  yang lemah dan asyik turun naik  akibat menghadapi mehnah dan ujian kehidupan yang tidak putus-putus menimpa diri, insyaAllah. Umpama kedatangan tetamu yang sangat istimewa yang datang mengunjungi hanya setahun sekali.....satu kedatangan yang ditunggu-tunggu! Alhamdulillah. 

Ya Allah berkatilah bulan Rejab dan Syaaban yang akan berlalu ini...dan sampaikanlah aku ke bulan Ramadhan yang mulia dan penuh barokah ini, insyaAllah! Inilah doa yang perlu kita panjatkan supaya kita dapat menghirup udara bulan Ramadhan yang suci ini...inilahlah sebaik-baik bulan dalam setahun yang di dalamnya terdapat beribu kebaikan dan keberkatan. Mudah-mudahan Allah menyampaikan kita kebulan ini....kerana ada orang yang tidak dapat berjumpa bulan Ramadhan tahun ini kerana sudah dijemput pulang kerahmatullah. Izinkan aku bertemu lagi , ya Allah , untuk berada di bulan yang mulia ini!

Perlunya kita mempunyai tekad dan keazaman yang kuat untuk menjadikan Ramadhan kali ini lebih baik dari tahun lepas. Kemudian merancang strategi berkesan untuk  menjadikan setiap masa dalam bulan ini dapat di manfaatkan sebaik-baiknya. Mungkin buat satu checklist khusus amalan di bulan Ramadhan ini dan cuba mengikutinya sebaik mungkin. Sebenarnya di bulan rejab dan syaaban lagi kita sudah melatih diri melakukan banyak amalan sunat seperti tahajjud, sunat nawafil, bersedekah , puasa sunat...amalan ini sudah terbiasa kita buat dan seterusnya dapat dilanjutkan ke bulan Ramadhan. Dalam erti kata lain....... warmimg up first before Ramadhan in order to get the real momentum during Ramadhan! 

Di antara aktiviti warming up before Ramadhan,  yang boleh kita lakukan...
1.  Perbaiki dan tambahkan perbacaan Quran dan maknanya sekali supaya kita memahami dan menghayati apa yang di baca, dan seterusnya berusaha menghayatinya. Juga membaca buku-buku fikrah islam, fikh berpuasa , sirah dan banyak lagi...set kan target bagi pembacaan.

2. Muhasabah diri, perbanyakkan istighfar dan taubat dari dosa dan bersyukur padaNya diatas segala nikmat yang Allah berikan sebelum tidur dan masuk tidur awal agar dapat bangun solat tahajjud nanti 

3. Buatlah sebanyak mungkin amal kebaikan seperti bersedekah walaupun sedikit setiap hari, membantu orang lain yang memerlukan bantuan, jadi orang yang bermanfaat pada orang lain........ semuanya atas dasar mencari keredhaaan Allah SWT!

4. Tingkatkan solat-solat sunat  nawafil dan tahajjud dan banyakkan doa kita setiap masa..Pada masa lapang  pula hadirkan diri ke masjid, bersolat jemaah sekerap mungkin disana  dan  menghadiri majlis-majlis ilmu . 

5. Jauhi dari melihat TV, gambar lucah dan tidak senonoh, mendengar muzik yang haram dan melalaikan, bercakap yang sia-sia dan kotor, membuang masa dengan sia-sia seperti melayari internet, facebook  yang tidak kira masa ....jauhi juga dari merokok yang membazirkan wang dan merosakkan kesihatan!!

InsyaAllah , mohon kekuatan dari Allah agar kita dapat sama-sama  melaksanakan seperti diatas.....mungkin boleh buat banyak lagi insyaAllah, alhamdulillah teruskan......
Apapun, buatlah dengan kemampuan diri, tingkatkannya dan beristiqamahlah dalam beramal. Bab istiqamah ini yang paling sukar....... tapi kita kena cuba dan terus bertahan dengan izin Allah....!!

Ahlan Wasahlan ya Ramadhan.....sambutlah ia dengan hati yang terbuka, jiwa yang bersih dan suci, memuliakan tetamu istimewa ini, insyaAllah!

Bismillahirrahmaanirrahim 30 MENU LAZAT SEPANJANG RAMADHAN Jom Prepare! 1. Tilawah al Quran sejuzuk sehari paling kurang....