Tuesday, November 22, 2011

Kesibukan yang tidak memberi manfaat (sambungan)......

Bismillahirrahmanirrahim....

Alhamdulillah setinggi kesyukuran dipanjatkan kehadrat Allah SWT kerana dengan keizinanNya, dapat ku luangkan masa mengisi masa santaiku semasa pergi bercuti untuk menulis sedikit peringatan bagi diriku untuk di kongsikan bersama dengan pembaca-pembaca blogku ini, insyaAllah. Ya, sememangnya dua keadaan yang sering dilupai oleh manusia iaitu masa lapang/santai dan masa sihat dimana kita mengisikannya dengan perkara-perkara yang tidak ada hubungannya dengan Allah...kita sibuk dengan perkara-perkara yang kita rancangkan untuk di buat...tapi kita kurang berfikir bagaimanakah menggunakan masa-masa tersebut dengan optimum dengan perkara-perkara yang memberi manfaat kepada kita dari segi dunia dan lebih-lebih lagi akhirat kita! Termasuklah diriku ini....... sememangnya manusia ini lemah, lalai, leka, selalu lupa dan selalu tidak kisah!! Aduhai...bantulah aku ya Allah untuk memperbaiki diriku ini.....!!

Pada entri yang lepas, ku bicarakan tentang perkara kesibukan yang tidak memberi manfaat pada kita.....habisnya masa kita melakukan perkara tersebut, sehingga bertambahnya usia hari demi hari....sehingga sedar tidak sedar...kita sudah pun semakin tua dan berusia! Usia bertambah tapi amal di takuk lama, mungkin amal soleh belum mampu mengatasi amal yang tidak soleh! Inilah yang ditakuti....

Kecintaan pada dunia, panjang angan-angan dan suka menunda ibadah merupakan di antara sebab yang menyebabkan  masa kita hilang dengan sia-sia. Bila hilangnya masa , sebenarnya hilanglah kesempatan bagi kita membuat amal soleh dan hilangnya keberkatan dalam hidup. Tiadanya amal soleh maka tiadanya bekal untuk kita bawa pulang nanti menuju Allah. Bagaimana nanti perasaan kita bila kita pulang kepada Allah dengan tangan kosong, muflis dan miskin sedangkan orang beriman yang telah membuat persiapan membawa bekalan amal yang banyak?

Aduh.....pastinya penyesalan yang tidak terhingga  menyelubungi diri!!

Perkara ketiga yang mencuri masa , menyibukkan kita  disamping yang telah diperkatakan di atas dan dalam entri yang lepas adalah televisyen, computer, internet, vcd , alat-alat elektronik yang lain ....

Sungguh,  sebenarnya dunia mengalami bencana yang besar akibat penyalahgunaan alat-alat di atas kerana ia banyak menghabiskan masa dan melalaikan.  Kebanyakan manusia memiliki alat-alat tersebut termasuk umat Islam juga dengan alasan ia  mempunyai banyak manfaat sebagai media informasi, sebagai sarana menambah ilmu pengetahuan, sebagai hiburan kepada masyarakat , alat komunikasi , media massa dll.... Sememangnya alat-alat tersebut ada kesan positif dan negatifnya...tetapi yang negatifnya lebih banyak dan lebih terkesan dalam menpengaruhi jiwa jika tidak di awasi penggunaannya......  

Alat media elektronik  seperti iphone, itune, ipad, TV, VCD, computer internet banyak menghabiskan waktu kita menontonnya, melayarinya dimana  paparannya yang begitu menarik dan mengasyikkan, melekakan kita....sehingga berjam-jam kita terpaku didepannya sehingga ketagih dengannya! Benda-benda ini mengambil alih kehidupan sosial kita sehingga kita tidak rasa perlu mempunyai kawan.....kita jadi manusia individualistik yang tidak kisah orang! Inilah masalah yang semakin menjadi-jadi dalam dunia tanpa sempadan sekarang ini..

Hakikat ini diakui walaupun oleh musuh Islam iaitu seorang  Rabbi Yahudi   tentang impak negatif ini dalam surat khabar News Straits Time 22 Nov semalam..... penghasilan ipad, iphone, itune  berbagai i lagi,  sebenarnya  membina budaya masyarakat konsumer yang pentingkan diri sendiri, individualistik dan egosentrik.... Masyarakat berlumba-lumba ingin memilik gadget elektronik yang tercanggih dan terkini.....ada yang sanggup beratur berjam-jam dari awal pagi semasa pelancaran jualan gadget  terkini  hanya kerana ingin memiliki alat tersebut....dan menghabiskan banyak masa  dengannya dan kerananya. Sedangkan masa berharga itu sepatutnya digunakan bersama famili , untuk perkara-perkara yang lebih penting dan membina keyakinan diri! Kesannya akan menyebabkan ketidakbahagiaan dalam masyarakat dalam jangkamasa yang panjang.


Ledakan internet misalnya banyak menghasilkan siaran-siaran berunsur negatif , seperti mengugut, jenayah siber, pornografi dan banyak lagi yang mana sekiranya tidak dikawal akan menimbulkan masalah sosial di kalangan masyarakat. Kajian yang dijalankan oleh David S.Wall (2005) mendapati terdapat hubungan yang signifikan di antara penggunaan internet dengan masalah sosial yang berlaku dewasa ini......

Menyedari akan hal ini,  di manakah pendirian kita? Sebagai seorang Muslim kita tidak sepatutnya terikut-ikut dengan trend begini.... kembalilah kita kepada trend islamik yang menghargai masa, bersifat qanaah dan memanfaatkan sebaik mungkin segala yang ada pada kita, insyaAllah 

 Bukanlah salah memiliki alat tersebut tapi penggunaannya perlu untuk kebaikan dan, tidak melalaikan pemiliknya. Ini sebenarnya memerlukan pengawalan dalaman dan disiplin diri yang tinggi.  Yang perlu kita sedari sejauh mana  dengan memiliki alat-alat elektronik ia dapat meningkatkan hubungan kita dengan Allah, meningkatkan iman kita.....jika tidak ia jadi bencana pada kita! 

Renungilah kata kata ulamak Islam  Syeikh Hasan Ali-AnNadwi yang berkata.....

'Saat kejayaan adalah saat iman, dan saat keruntuhan adalah saat hilangnya iman. Sebagaimana iman menciptakan keajaiban di dalam jiwa, ia juga menulis cerita keajaiban di alam nyata. Gelora dalam jiwa pun menjelma menjadi prestasi-prestasi sejarah.'
S
Jika di dalam hati kita masih ada secebis iman,  rasa wara' dan takut pada Allah, kita tidak akan duduk berjam-jam di depan TV menonton  rancangan yang mempamirkan aurat lelaki dan perempuan, pergaulan bebas   tiada adab Islam, kita tidak akan melayari internet berjam-jam menonton you tube yang lucah dan download gambar pornografi, bermain video game berjam-jam sampai solat pun di saat-sat akhir dan tidak tidur malam, melayari laman sosial sehingga leka sampai tidak sedar masa .........! Semuanya melekakan  dan merugikan kita!

Bagaimana mungkin kita punya rasa wara dan takut pada Allah sedangkan perasaan hati kita sudah beku, hati kita keras dan kita lupa pada sabda Rasulullah saw yang bermaksud....

"  Kelak akan ada di umatku orang,orang yang menghalalkan zina, sutera, minuman keras dan alat-alat musik." HR Bukhari dan lain-lain...

" Hai Ali, Jagalah pandangan. Jagalah pandangan. Engkau hanya boleh melihat kali pertama dan tidak boleh kali keduanya. (HR Bukhari).

" Dan mata juga berzina dan bentuk zinanya ialah melihat orang yang bukan muhrimnya." (HR Bukhari).

Apabila kita tidak menjaga pandangan mata kita, perasaan iman akan membeku dan otomatik ia berkurang. Diantara mata dan hati ada jalan penghubung, jika pandangan mata tidak di jaga ia akan memberi kesan dihati. Benarlah kata pepatah dari mata turun kehati. Jika mata tidak dijaga pandangannya ia boleh merosakkan jiwa.  Dan jiwa yang rosak tidak layak menjadi tempat makrifatullah, cinta padaNya, bertaubat padaNya, damai dan bahagia dekat kepadaNya. Jiwa akan jadi gelap tiada sinar cahaya di dalamnya.

Sebaliknya menahan pandangan menghasilkan sinar cahaya dihati.  Hati-hati yang disinari cahaya, 'tetamu-tetamu' kebaikan akan datang dari semua arah sehingga dia dapat menghasilkan firasat yang jujur yang boleh membezakan antara kebenaran dan kebatilan. 

Salah seorang soleh berkata, ' Sesiapa yang menggunakan fiziknya untuk mengikuti sunnah, mengisi perasaan hatinya dengan perasaan selalu diawasi Allah, menahan pandangannya dari perkara-perkara yang diharamkan oleh Allah, menjaga diri dari perkara-perkara yang syubhat dan makan makanan yang halal, maka firasatnya tidak meleset.'

Jadi perlunya kita menjaga diri kita, keluarga, anak-anak kita supaya tidak terjebak dalam dalam perkara yang melalaikan ini dan kesibukan diri yang tidak bermanfaat . Kita perlulah sentiasa di peringatkan akan hal ini dari masa kesemasa sebab fitrahnya manusia ini mudah lupa, lalai dan leka. Apabila kita terbabas, maka perbetulkanlah semula perjalanan hidup ini agar kita mengikuti jalanNya yang lurus yang akan menyampaikan kita pada kebahagiaan hidup yang abadi.

Sempena Tahun Baru Hijrah yang akan datang minggu hadapan, sama-samalah kita memohon kepada Allah SWT supaya memberikan kita selalu taufik dan hidayahNya, memandu kita berada di atas jalanNya, memberikan kita kekuatan untuk mendidik diri kita supa kita dapat berpegang teguh di atasa jalan Allah......  Mudah-mudahan di  tahun baru ini , kita akan terus berusaha menjadikannya lebih baik dari tahun yang lepas, insya Allah. 

Amin Ya, Rabbal Alamin.

Rujukan
Manajmen waktu wanita solehah.

Sunday, November 13, 2011

Kesibukan yang tidak bermanfaat....



Bismillahirrahmanirrahim.....

Dalam satu hadith Rasulullah saw yang bermaksud.....

" Tanda kemurkaan Allah  SWT kepada hambaNya ialah kesibukan hamba tersebut kepada apa yang tidak mendatangkan faedah kepadanya atau pun dalam hidupnya sibuk dengan perkara-perkara yang tidak diredai oleh Allah SWT.  Sekiranya beberapa ketika dari umur sesaorang itu habis kepada perkara-perkara yang tidak berfaedah padanya, maka akan panjanglah sesalannya.  Sesiapa yang melewati umur empat puluh tahun, sedangkan kebaikannya tidak mengatasi kejahatannya, maka seolah-olah dia bersedia atau menenpah untuk masuk ke neraka."   

Dalam hadith ini, Rasulullah menjelaskan akan tanda kemurkaan Allah pada sesaorang adalah dengan membiarkannya tengggelam dalam kesibukan yang tidak bermanfaat bagi dirinya, samada melakukan perkara yang Allah tidak redai atau tenggelam dalam kesibukan dunianya......

Tenggelam dalam kesibukan dunia sehingga sibuk dan tiada masa untuk akhiratnya....jika dia bekerja ia bekerja pagi  dan petang, bersungguh-sungguh  sehingga tiada masa untuk perkara-perkara yang berkaitan dengan akhiratnya...contohnya, solat berjemaah ke masjid, menghadiri kelas pengajian ilmu, berdakwah, membuat kerja-kerja amal islami......perkara ini berlarutanlah sehingga usianya semakin bertambah hari demi hari......sehingga lah ia meningkat tua .........

Jika di usia yang sudah semakin tua....masih meneruskan lagi kerja yang sia-sia, mengejar dunia,  lupa diri dan lupa akhirat akhirat, membuat perkara-perkara yang Allah tidak redhai, dan amal kebaikannya atau amal solehnya tidak mengatasi amal kejahatannya......maka sebenarnya dia berada dalam keadaan yang bahaya.....ia sedang menempah tiket ke neraka!

 Jadi perlunya kita mengambil berat dan memperhatikan amal perbuatan yang kita dilakukan setiap hari ;  jangan sampai terlalai dan terleka dengan kesibukan dunia sampai tidak sempat nak memperhatikan akhirat sehingga mengundang kemurkaan Allah! 

Walaupun kerja yang dibuat bukanlah  suatu perbuatan dosa, mungkin perkara yang harus tetapi sebenarnya tidaklah boleh berlebih-lebihan, apatah lagi jika perkara yang tidak mendatangkan faedah seperti berbual kosong, membuang masa, suka pada hiburan dan santai,  mempunyai hobi yang tidak berfaedah dan melalaikan...... Kelalaian kita  dalam membahagikan masa yang berharga kita sebenarnya boleh mengundang padah; kita terleka dan tidak sempat mengurus masa kita dengan baik!

Justru itu , masa  yang ada perlu uruskan dengan baik dan jangan disia-siakan. Disini dijelaskan diantara perkara yang menyebabkan waktu hilang dengan sia-sia dan kita sibuk dengan perkara yang tidak bermanfaat.... .
  • Cinta Dunia
Beberapa hadith Rasulullah saw untuk kita sama-sama renungkan......
" Sesiapa yang mencintai dunianya, ia merugikan akhiratnya. Dan sesiapa yang mencintai akhiratnya ia merugikan dunianya. Pilihlah yang abadi (akhirat) daripada yang fana (dunia)." HR Ahmad

Diriwayatkan dari Ibnu Mas'ud, sabda Rasulullah saw, " Kiamat semakin dekat, sedangkan manusia semakin rakus dengan dunia dan semakin jauh dari Allah."

Dalam satu hadith Qudsi, " Allah SWT berfirman," Hai manusia, fokuslah untuk beribadah kepadaKu, tentu Aku memenuhi hatimu dengan kekayaan dan menghilangkan kemiskinanmu. Jika engkau tidak berbuat seperti itu, Aku memenuhi kedua tanganmu dengan kesibukan dan tidak menghilangkan kemiskinanmu."

Imam Hasan Al- Basri mengatakan dunia terbaik adalah milik orang mukmin sebab ia hanya beramal dengan amal soleh dan mengambil bekal di dalamnya menuju kesyurga. Dunia terburuk adalah milik orang kafir dan munafik kerana kedua-duanya mensia-siakan amalan-amalanya dan mengambil bekal darinya menuju keneraka.

Rasulullah saw bersabda dalam satu hadith yang diriwayatkan dari Ibnu Masud....
" Sesiapa yang menjadikan seluruh kesibukan sebagai satu kesibukan iaitu sibuk kepada akhirat, maka Allah melindunginya dari kesibukan dunia dan akhirat . Dan sesiapa kesibukan dunianya banyak, maka Allah azzawa jalla tidak peduli di lembah mana ia meninggal dunia." 

Ramai di antara kita yang terlalu sibuk dengan dunia kita. Kita tidur dan kita bangun sambil memikirkan dunia. Dunia menjadi impian hati kita. Tapi anehnya kita berkata dunia tiada dihati kita! Cubalah kita perhatikan dan renung-renungkan diri kita ini contohnya pakaian kita, hajat kita, kenderaan kita, .......sememangnya kita sangat cintakan dunia! Kita mengambil dunia ini melebihi keperluan diri kita! Jadi sewajarnyalah kita perlu pisahkan dunia dari hati kita supaya kita dapat menuju ke akhirat dengan langkah yang cepat dan deras kerana kita sebenarnya tidak punya banyak masa......setiap hari berlalu kita kekurangan waktu untuk mencari bekal akhirat kita! 
  • Panjang angan-angan dan suka menunda ibadah
Diriwayatkan dari Saidina Ali r.a. yang berkata " Ada dua hal yang paling aku takutkan pada kalian iaitu panjang angan-angan dan mengikuti hawa nafsu. Ketahuilah panjang angan-angan itu menyebabkan orang lupa akhirat dan mengikuti hawa nafsunya dengan  memalingkan kamu dari kebenaran di mana segenap fikiran kamu tertumpu untuk memikirkan dunia dan sarana-sarana kehidupannya....Panjang angan-angan itu mengeraskan hati, mengurangkan ketaatan, meningkatkan kerakusan pada dunia dan memperbesarkan kelalaian.  Adakah bahaya yang lebih besar dari itu? Hati akan menjadi tipis(tidak panjang angan-angan)  dan jernih hanya dengan mengingati kematian dan kejutannya,  kuburnya, pahala dan siksanya dan kejadian-kejadian di hari akhirat."  

Imam Al-Ghazali mengatakan jauhilah panjang angan-angan kerana panjang angan-angan itu akan menghasilkan empat perkara .
  1. Manusia menjadi tidak taat dan malas beribadat. Ia akan berkata, " Aku akan berbuat itu dan ini kerana masih ada masa/hari."
  2. Manusia enggan bertaubat dan suka menundanya. Ia berkata, " Aku bertaubat di kemudian hari sahaja kerana aku masih muda."
  3. Manusia lebih ghairah mengumpul harta dan sibuk dengan dunia dari akhirat. Ia berkata, " Aku takut miskin ketika tua dan tidak dapat bekerja kerana itu aku harus ada tabungan untuk aku gunakan ketika aku sakit, tua atau miskin. Malah mungkin banyak lagi alasan-alasan lain yang mendorong sesaorang itu untuk cinta dan rakus dunia.
  4. Hati mengeras dan lupa akhirat. Jika mengimpikan kehidupan yang panjang, kamu tiada akan ingat kematian dan kuburan.
Imam  Hasan Al-Basri berkata, "Siapa yang lebih cintanya kepada dunia dari akhirat, Allah akan menghukumnya dengan enam hukuman: tiga di dunia dan tiga di akhirat.  Hukuman di dunia adalah panjang angan-angannya yang tiada penghujung, keinginan yang meluap-luap tanpa batas dan kemanisan ibadah dicabut dari hatinya.  Hukuman di akhirat pula dahsyatnya padang mahsyar, sulitnya hisab dan kesedihan berpanjangan."

Imam Hasan juga berkata ," Janganlah kamu suka menunda-nunda ibadah /amal soleh kerana kamu hanya berada di hari ini dan belum tentu hidup di hari esok. Jika kamu hidup di hari esok jadilah kamu seperti hari ini. Jika kamu tidak hidup  sampai di hari esok kamu tidak akan menyesal di atas kelalaian kamu di hari ini."

Sikap suka bertangguh dan menunda amal soleh dengan berkata nanti aku perbuat  atau esoklah aku lakukan merupakan sumber keletihan dan kerosakan serta penyebab ajal datang tanpa amaran. Perlunya kita bersegera berbuat amalan kerana ada sesuatu yang datang kepada kita dengan cepat tanpa amaran. Bersungguh-sungguhlah dalam berbuat amal kebajikan kerana masalahnya adalah sangat berat untuk kita pikul nanti.  Bangunkanlah  diri  dari tidur dan kelalaian kita kerana menundakan kewajipan itu memberikan kesan negatif diantaranya.....
  1. Kita tidak ada mempunyai jaminan bahawa kita pasti hidup sampai hari esok dan dimasa akan datang.
  2. Jika kita hidup sampai hari esok kita tidak akan pernah aman dari segala ujian dan rintangan, sakit yang tiba-tiba,  kesibukan baru ataupun musibah yang melanda.  Justru itu, orang yang berakal dan bertekad kuat perlu segera memanfaatkan semua kesempatan yang ada, mengerjakan kebajikan,  menunaikan kewajipan dan tidak suka menunda ketidakmampuannya.
Apabila suka menangguh-nangguhkan ibadah dan ketaatan pada Allah, ini akan membuatkan jiwa malas dan tidak terbiasa melakukannya. Jika suatu kebiasaan telah mengakar dijiwa , ia akan menjadi satu tabiat yang sukar dilepaskan. Walaupun ia mengakui kewajipan bersegera melakukan ibadah dan ketaatan, oleh kerana kebiasaan diri suka bertangguh-tangguh , ia sukar melaksanakan ketaatan tersebut kerana sifat malasnya dan lengah terhadap amal soleh ini.   

Ibnu Masud r.a mengatakan ada empat perkara yang menyebabkan kegelapan dihati, iaitu perut yang kenyang tanpa peduli dari mana makanan itu berasal, berkawan dengan orang-orang yang zalim, lupa dosa-dosa masa lalu dan panjang angan-angan. Ada empat perkara yang menyinari jiwa iaitu perut yang lapar kerana takut kenyang dari makanan yang haram dan tidak tentu halal haramnya, bersahabat dengan orang-orang soleh, sentiasa ingat akan dosa-dosa lalu  dan pendek angan-angan. 

Jadi sebenarnya dalam kita melayari kehidupan ini.......yang mana setiap hari kita sibuk mengurusi dunia dan kehidupan kita, perlulah kita renungkan sejenak bagaimana kita melakukannya. Adakah kita lebih mengutamakan dunia dari akhirat kita? Sejauhmana kita isi masa-masa dalam dairi hidup kita seharian dengan perkara yang bermanfaat dan amal soleh kita? Bagaimanakah kita membelanjakan harta, wang ringgit , masa dan tenaga  kita di atas jalan Allah? Sama-samalah kita fikir-fikir dan renung-renungkan......

Sumber Rujukan...
Tips Manajmen waktu Wanita Muslimah
Ilham Muhammad Ibrahim

Bismillahirrahmaanirrahim 30 MENU LAZAT SEPANJANG RAMADHAN Jom Prepare! 1. Tilawah al Quran sejuzuk sehari paling kurang....