Saturday, April 30, 2011

Kelebihan ilmu berbanding harta......

Bismillahirrahmanirrahim.....

Ilmu lebih utama daripada harta sebagaimana yang dikatakan oleh Saidina Ali r.a.
  • Ilmu itu warisan para Nabi sedangkan harta adalah warisan Qarun, Syidan dan Fir'aun.
  • Ilmu boleh memelihara pemiliknya sedangkan harta pemiliknya yang memeliharanya.
  • Orang yang berilmu ramai kawannya, sedangkan orang yang berharta ramai musuhnya.
  • Ilmu itu akan bertambah jika diberikan kepada orang lain sedangkan harta berkurang jika diberikan.
  • Orang yang berilmu biasanya digelar dengan karim atau mulia sedangkan orang yang berharta biasanya di gelari bakhil atau kedekut.
  • Ilmu tidak boleh dicuri orang, sedangkan harta boleh dicuri.
  • Orang yang berilmu akan mendapat syafaat di akhirat kelak sedangkan orang yang berharta akan dihisab,
  • Ilmu tidak boleh rosak atau hilang sedangkan harta boleh rosak.
  • Ilmu boleh melembutkan hati pemiliknya sedangkan harta mengeraskan hati tuannya.
  • Orang yang berilmu terbiasa mengaku dirinya sebagai hamba sedangkan orang yang berharta ada yang menganggap dirinya sebagai tuhan.
Kata seorang ahli hikmah...
" Ilmu itu lebih berharga daripada harta kerana ilmu itu menjaga kamu, sedangkan harta kamu yang menjaganya."

Kata Syaikh Ibnu 'Athaillah tentang ilmu yang bermanfaat....
" Jika ilmu itu disertai dengan rasa takut(kepada Allah), maka itulah ilmu yang menguntungkan. Jika tidak, maka celakalah bagimu."

Marilah sama-sama kita renungkan kata-kata hikmah yang diucapkan oleh Sufyan Al-Tsauri....

" Bahawa senya ilmu itu hendaklah dicari dan dipelajari agar dengan ilmu itu orang merasa takut dan mendekatkan diri dengan Allah SWT.  
 Bahawa senya ilmu itu itu lebih diutamakan daripada yang lain-lainnya, kerana dengan ilmu itu orang boleh takut pada Allah.
Apabila sesaorang itu menyeleweng daripada tujuan ini dan merosakkan niatnya, sebagaimana halnya dia merasakan dengan ilmu itu akan mendapat cita-cita keduniaannya seperti memperoleh harta benda, pangkat, pengaruh dan lain-lainnya, maka batallah pahala dan rosaklah amalnya serta rugilah dia dengan kerugian yang nyata." 

Thursday, April 28, 2011

Kaifiyat mempertajamkan mata hati dalam mengenal Allah

Bismillahirrahmanirrahim



Antara buku  yang ku beli tempohari di Pesta Buku di PWTC KL tempohari....setelah membaca sinopsis dan membeleknya...teringin aku memilikinya. Buku ini mengandungi nasihat-nasihat dan  bimbingan untuk membersihkan jiwa. Ia juga memberikan panduan menuju keredhaan Allah sebagai bekal kita ke hari akhirat.

Teringat aku akan kata ustaz yang pernah ku hadiri ceramahnya....awal agama mengenal Allah. Tak kenal maka tak cinta.....apabila kita mengenali Allah maka kita akan mencintaiNya. Sebenarnya itulah cinta hakiki yang kita nak rebut dan tanamkan dijiwa kita.....

Tapi kita manusia yang lemah ini sering terbuai oleh nafsu diri....bila nafsu menguasai diri, maka hilanglah tumpuan diri.... maka ingatan dan khusyuk  hati pada Allah akan hilang!  Maka hadapkanlah seluruh jiwa dan raga kita untuk mengenali Allah, Tuhan kita yang Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang kepada orang-orang yang beriman yang ingin kembali padaNya, mensucikan hati nuraninya....Tuhan yang mengasihi kita lebih dari ibu yang melahirkan kita!

Tuesday, April 26, 2011

Benteng dan keselamatan amal yang dilakukan.....



Bismillahirrahmanirrahim....

Jam di tangan ku menunjukkan hampir pukul 12 malam....mataku agak mengantuk, namun masih banyak lagi kerja yang belum siap....kertas soalan peperiksaan yang perlu ku siapkan secepat mungkin! Untuk menghilangkan mengantukku, aku membelek-belek buku-buku yang baru ku beli dari Pesta Buku di PWTC Ahad lepas...agak banyak juga buku yang dibeli tempoh hari. Juga banyaknya buku yang dijual.....aku teruja melihat semua buku yang dijual terutama buku-buku agama yang berbagai-bagai tajuk! Ahamdulillah ramai juga masyarakat Islam Malaysia yang turut membeli buku-buku agama ini menunjukkan kecintaan kepada meningkatkan ilmu yang semakin bertambah! Cuma aku agak rimas dan kurang senang  kerana kesesakan untuk masuk ke toko buku, agak ramai orang, nak pilih buku tu bersesak sedikit.....terutama bila nak bayar terpaksa beratur panjang! 

Aku teringat akan kata kata seorang ulama Indonesia Aa Gym yang berceramah di TV Oasis di suatu pagi ketika aku sedang sibuk bersiap-siap untuk pergi mengajar ke sekolah yang berhampiran dengan rumahku ................
" Pembentukan masyarakat Muslim bermula dari individu-individu Muslim. Untuk membentuk diri menjadi individu Muslim perlulah berilmu.....banyak mengkaji tentang ilmu Islam, tapi mempunyai ilmu yang banyak sahaja  tidak cukup  jika ilmu tidak diamalkan, ilmu itu jadi manfaat apabila kita melaksanakan tuntutan ilmu iaitu wajib di amalkan. Namun ilmu yang di amalkan tidak bermakna disisi Allah jika tidak ikhlas kerana Allah.  Untuk mendapatkan keikhlasan dihati ini, perlunya kita membersihkan hati kita.....mengambil berat tentang amalan hati kita......jika tidak rosak dan sia-sialah segala amalan kita. Kita perlu membangunkan hati kita dengan mengisinya dengan iman ! " 

Kata-kata Aa Gym ini begitu terkesan dihatiku.....sering terngiang-ngiang di telingaku! Sebenarnya susah nak ikhlas ni! Apabila kita berniat sahaja untuk mengikhlaskan diri , ada sahaja ujian yang datang yang menganggu keikhlasan kita. Sebenarnya topik tentang ikhlas ini  yang sering ku ulang-ulang membacanya, supaya benar-benar memahami apakah maksud keikhlasan yang sebenarnya......dan topik ini juga yang sering dibincangkan dalam usrahku.... 

Dari buku Tanbihul Ghafilin,  kata-kata seorang bijaksana....
 " Orang yang ikhlas itu ialah orang yang menyembunyikan perbuatan kebaikannya sebagaimana ia menyembunyikan kejahatannya". 
Ia tidak ingin manusia tahu amal baiknya.....kerana ditakuti riya' yang akan mencemarinya. Namun kadang-kadang syaitan sering membisikkan dihati untuk menghebahkannya....jadi lebih baik banyak berdiam diri dari berkata yang tidak berfaedah. Menurut seorang ulama sembilan bahagian ibadah itu terletak dalam diam!  Sebenarnya diam kita itu lebih bermanfaat.....banyaknya kita bercakap biasanya banyak silapnya, kadang-kadang pada awalnya cakap perkara biasa sahaja......namun diakhiri dengan bercakap-cakap pasal hal orang...!   Kita mengutip dosa kering sahaja apabila memperkatakan hal orang yang tiada kaitan dengan kita. Astagfirullahalazim.....ampunilah aku Ya Allah kerana terjebak dalam hal ini....bukan niat di hati berbuat demikian, tapi kadang-kadang bila berbincang dengan kawan-kawan....kita terheret sama!

Menurut Saidina Ali....Tanda riya itu ada empat, malas jika bersendirian, tangkas jika dihadapan orang, menambah amalnya jika di puji dan mengurangi amalnya jika dicela.  Dan setiap amal itu sebenarnya perlu ada benteng untuk menjaganya dari rosak. Benteng amal itu pula ada tiga iaitu.....
  • Harus merasai pelaksanaan   amalan yang dibuat itu sebenarnya adalah dengan taufik dan hidayah dari Allah, bukan semata-mata dengan usaha sendiri belaka! Rasahati sebeginilah yang     mematahkan sifat ujub atau sombong diri dengan amal yang dilakukan.
  • Harus mengharapkan keredhaan Allah semata-mata dengan segala amalan yang kita perbuat. Tidak boleh ada sedikit pun mengharapkan keredhaan yang selain Allah SWT. Rasahati sebegini dapat mematahkan hawa nafsu dalam diri kita.
  • Harus mengharap pahala dari Allah untuk menghilangkan rasa tamak, rakus dan riya. Amal yang kita buat tidak mengharapkan apa-apa dari manusia walaupun ucapan terima kasih!  Hatta jika ita dicaci atau dipuji orang.....tidak memberi kesan pada jiwa kita dalam melaksanakan amal yang dibuat.
Apabila ada ketiga-tiga benteng amal ini dalam hati kita, maka amal itu akan jadi ikhlas kerana Allah, semata-mata mengharapkan keredhaanNya sahaja.

Untuk menjamin keselamatan amal itu.....ia perlu kepada ilmu kerana amal tanpa ilmu, banyak salahnya. Ia juga perlu pada niat, sabar dan ikhlas. Setiap amal itu bergantung pada niat sesaorang, tapi niat yang tulus ikhlas itu yang terpenting disamping sabar melakukan amal itu. Kesabaran dituntut supaya amal yang dibuat itu baik , sempurna dan tidak terburu-buru.  Jadi dalam berbuat sesuatu amalan itu, renungkan sejenak perkara ini.....kadang kadang kita terlupa, nak cepat siap sahaja! Ruginya dan penatnya kita, apa yang dibuat sia-sia sahaja tidak diterima Allah....mungkin bos kita atau orang lain puji kita, tapi apalah maknanya pujian manusia! Pujian manusia hanya menyuburkan riak dihati...sepatutnya kita hanya berharap pujian Allah semata!  Kadang-kadang pujian manusia ini tidak ikhlas, mempunyai maksud yang tersembunyi.......maka sentiasa awaslah dengan pujian.  

Mudah-mudahan Allah berikan kita ilmu yang bermanfaat , membantu kita untuk ikhlas padaNya selalu, memberikan jiwa kita jiwa yang khusyuk menyembah Allah dengan penuh rasa rendah diri dan rasa fakirnya kita dihadapanNya.......

Ya Allah bantulah kami untuk taat dan ikhlas padaMu.......Amin Ya Allah perkenankanlah!   


  •   

Monday, April 25, 2011

Keterikatan hati (0bsesi) kepada akhirat


Bismillahirrahmanirrahim.....

Dari Hadis Rasulullah yang diriwayatkan oleh At- Tirmidzi yang bermaksud......
“ Barangsiapa yang menjadikan akhirat obsesinya, Allah menjadikan hatinya kaya, melancarkan semua urusannya dan dunia datang kepadanya dalam keadaan tunduk.  Barangsiapa yang menjadikan dunia obsesinya, Allah akan menjadikannya miskin, mengacaukan semua urusannya dan dunia datang kepadanya sebatas yang ditakdirkan untuknya.”

Dari hadis  di atas menjelaskan kepada kita , sesiapa yang memahami hakikat tujuan penciptaan dirinya iaitu berubudiah hanya senya pada Allah SWT dan menjadikan perkara ini sebagai kesibukannya yang utama dan pertama, insyaAllah, Allah akan memberikan kemudahan dari seluruh  urusan dunianya, tidak perlu bersusah payah mengejar dunia!

Sebaliknya dunia akan lari dari orang yang obsesinya  adalah dunia, dimana ia lupa akan tujuan penciptaan dirinya dan hanya mementingkan keinginan hawa nafsu dalam dirinya. Semakin di kejar dunia semakin ia terlepas dari tangan mereka.

Pesanan orang –orang soleh tentang perkara ini......
1.      Sesiapa yang bekerja untuk  akhiratnya, maka Allah SWT membuatkan kecukupan dalam masalah dunia
2.      Sesiapa yang memperbaiki hubungan dirinya dengan Allah, maka Allah akan memperbaiki hubungannya dengan manusia.
3.      Sesiapa yang memperbaiki keadaan dirinya di saat bersendirian, maka Allah akan memperbaiki keadaan dirinya di saat bersama orang lain.

Namun perkara kedua dan ketiga tidak mampu dilaksanakan jika perkara pertama tidak di kerjakan terlebih dahulu.

Para generasi tabiin pencari akhirat menjelaskan tentang bagaimana seharusnya kita berjalan
menuju akhirat dalam kehidupan kita didunia ini.  Salah seorang generasi tabiin Al- Harits bin Qais Al-Ja’fi berkata......
“ Jika kamu mengerjakan salah satu dari urusan akhirat janganlah terburu-buru. Sebaliknya jika kamu sedang mengerjakan urusan dunia hendaklah kamu terburu-buru. Jika kamu inginkan kebaikan , janganlah tunda. Jikalau syaitan datang kepada kamu ketika kamu sedang solat, dan berkata kepada kamu, ‘ Kamu berbuat riya’, maka solatlah lebih lama lagi.”

Persoalan-persoalan  yang perlu kita fikirkan......
·        Jika kita menjadikan akhirat obsesi kita, kenapakah kita perlu terburu-buru? Disaat kita mengerjakan urusan akhirat kita, contohnya solat kita, zikir dan qiyamulail kita kenapa perlu terburu-buru ingin mempercepatkannya?  Sepatutnya memperuntukkan lebih banyak masa dan tenaga dalam urusan akhirat ini!
·         Jika kita takut mati dalam suul khatimah (kesudahan yang buruk) dan takut salah dan berbuat dosa, kenapa mesti berlama-lama dalam urusan dunia? Padahal kita tahu dunia adalah penyebabnya suul khatimah ini! Percepatkan urusan dunia kita yang memang pasti akan melalaikan kita jika banyak masa dan tenaga kita tumpukan untuk hal-hal keduniaan ini!  Perlunya kita berhati-hati dengan tipu daya dunia yang menjadikan indah segalanya yang terbentang di hadapan mata....!

Apa yang penting ambilah sekadar keperluan untuk dunia ini.....cukup sebagai bekal kita sebagai seorang musafir lalu dalam perjalanan menuju kampung akhirat yang kekal abadi. Dalam perjalanan kita menuju akhirat yang kekal abadi , segala sesuatu yang kita perolehi di dunia ini kita meng’akhirat’kan dunia kita. Maknanya,  matlamat hidup kita adalah untuk mencari kebahagiaan di akhirat semata-mata! Dunia ini bukanlah tempat kita mencari harta  milik kita. Tiada sesuatupun yang kita miliki sebenarnya hatta diri kita ini adalah milik Allah SWT.  Harta hakiki yang perlu kita cari bukanlah harta dunia yang sering direbut-rebutkan tapi harta kita adalah iman dan takwa yang tersemat kukuh di sanubari! 


Sahabat-sahabat generasi tabiin begitu obses dengan akhirat, mereka tidak pernah meminta harta dunia dari pemilik hakiki harta ini iaitu Allah SWT, apatah lagi meminta harta dari manusia!
Satu contoh untuk kita renungi iaitu kisah seorang cucu kepada Saidina Umar Al-Khattab iaitu Salim bin Abdullah bin Umar  bila ditanya oleh Khalifah pada masa itu, Hisyam bin Abdul Malik......

Suatu hari ketika Hisyam masuk ke dalam Kaabah , disana sudah ada Salim di dalamnya.  Ketika kedua-duanya berada di dalam Kaabah, Hisyam berkata kepada Salim, “ Hai Salim , Beritahu kepadaku apakah keperluanmu?
Jawab Salim,  “ Aku malu pada Allah jika meminta selain Dia di Baitullah ini.” 
Apabila Salim keluar dari Kaabah , Hisyam mengikutinya keluar dan bertanya lagi kepada Salim,” Sekarang engkau telah keluar dari Kaabah, beritahu aku apakah keperluanmu. Salim bertanya pula kepada Hisyam, “ Keperluan apa, keperluan dunia atau keperluan akhirat? Hisyam  menjawab, “ Tentulah keperluan dunia.”
Tapi Salim menjawab dengan penjelasan ini.....
“ Aku tidak pernah meminta dunia pada pemilik hakiki dunia.  Bagaimana aku harus memintanya pada orang yang tidak memilikinya?’  

Generasi Tabiin yang soleh seperti Salim bin Abdullah bin Umar ini sentiasa merasai pengawasan Allah dalam semua aspek kehidupan mereka di dunia ini. Mereka ‘melihat’ Allah dalam segala hal. Dengan pengawasan Allah yang mereka rasai ini,  menjaga mereka dari dari berbuat dosa dan maksiat kepada Allah. 

Berbezanya dengan kita . Akibat lupanya kita kepada pengawasan Allah dalam diri kita,  membuatkan kita senang bermaksiat pada Allah.. Seorang ahli ibadah Bilal bin Saad  berkata......
“ Kamu janganlah melihat kecilnya dosa , namun lihatlah kepada siapa kamu bermaksiat.”

Jadi tidak boleh kita meremehkan dosa-dosa kecil yang kita lakukan, apatah lagi dosa besar! Melakukan dosa menunjukkan keingkaran kita untuk taat pada Allah dan menzalimi diri kita sendiri.   Cepat cepat kembali padaNya bila tersasar dalam kehidupan ini....Rahmat Allah begitu luas kepada sesiapa yang ingin bertaubat dan kembali pada Allah SWT.

Rujukan
Taujih Ruhiyyah

Sunday, April 17, 2011

Perlunya kita tingkatkan kesedaran hati kita!

Bismillahirrahmanirrahim......

Firman Allah dalam Surah Al-Anbiya ayat 1-3 yang bermaksud,,,,
"Telah semakin dekat kepada manusia perhitungan amal mereka, sedangkan mereka dalam keadaan lalai(dengan dunia) dan berpaling dari (akhirat).  Setiap yang diturunkan kepada mereka ayat-ayat yang baru dari Tuhan, mereka mendengarkannya sambil bermain-main, hati mereka dalam keadaan lalai........"

Dalam ayat di atas Allah menerangkan tentang hakikatnya kebanyakan manusia, walaupun hari hisab semakin dekat dengan setiap hari yang berlalu, manusia amat tidak peduli dan selalunya lalai dengan tujuan mengapa mereka di ciptakan, tidak endah akan hari akhirat , hati mereka terikat dengan dunia dan tidak serius bila mendengarkan peringatan Allah! Seolah-olah peringatan Allah itu singgah pada telinga yang tuli, tidak didengari dan difahami apatah lagi untuk dilaksanakan!

Ramai dari kita yang tidak takut pada Allah dan berharap selain dariNya, tidak peduli akan hari dan saat di mana kita akan pergi meninggalkan dunia fana ini dan tidak benar-benar memikirkan apa yang kelak akan diterima di alam kubur nanti, tidak memikir dan memperhatikan hiruk pikuk kedahsyatan Hari Kiamat!! Kita benar-benar lalai terhadap banyak hal......kerana cintanya pada dunia yang membuatkan kita tidak mengetahuinya!

Perlulah kita sedari umur kita ini umpama bazar tempat berjual beli  dimana ada barang yang baik dan ada barang yang buruk dan jelek dijual. Orang yang berakal akan memilih dan membeli  barang yang baik dan bermutu, walaupun harganya mahal kerana ia lebih tahan dari barang buruk dan jelek meskipun harganya murah.

Dalam dunia jualbeli akan ada orang menasihatkan, hendaklah memburu sesuatu didunia ini yang boleh di beli dengan harga murah tapi nilainya tinggi. Agaknya boleh ke kita dapat sesuatu yang berkualiti dengan harga murah? Tentu sukar sekali! Biasanya sesuatu yang berkualiti tinggi  harganya selalu mahal dan sukar mendapatkannya! Namun, barang yang berkualiti  tinggi itu mampu bertahan dan kekal lama!

Kehidupan ini adalah satu perniagaan jual beli kita didunia untuk mendapatkan akhirat kita. Jadi dalam perniagaan jual beli dalam kehidupan ini, yang kita nak buru adalah yang paling baik, paling berkualiti, paling tahan ....yang semestinya paling mahal iaitu mengenali Allah, mengharapkan redha dan cinta Allah SWT! 

Mengenali  Allah, mencintaiNya dan mengharapkan redhaNya  dalam hidup ini akan menyebabkan manusia itu mengenali dirinya sendiri,  menginsafi dirinya dari manakah dia datang, apakah tujuan penciptaannya dan kemanakah akan pergi selepas hidup di dunia ini. Barulah hidup ini akan menjadi lebih bermakna, bukan setakat makan, tidur, berkeluarga,  bersukaria tanpa tujuan! Setiap detik masa itu akan cuba  di manfaatkan sebaik-baiknya untuk meraih keredhaan dan cinta Allah SWT........

Hati yang sedar akan matlamat hidup ini merupakan hati yang dipimpin dengan hidayah Allah. Kesedaran jiwa sebegini merupakan bukti cinta Allah kepada sesaorang hambaNya dan Dia menginginkan kebaikan darinya.

Menurut Ibnu Qaiyyim Al-Jauzi , orang yang mempunyai kesedaran sebegini ada ciri-cirinya iaitu, hatinya sentiasa sibuk dan obses dengan akhirat. Segala yang dilihatnya di dunia ini memotivasikannya untuk akhirat. Dia melihat sesuatu menurut kacamata akhirat. Segala masa, tenaga, harta ,wang ringgit, kedudukan dan pangkatnya....di pergunakan untuk akhirat. Dalam hatinya sentiasa ingat akan kenapa Allah menjadikannya tak kiralah siapa dia....tujuan penciptaan manusia itu universal untuk semua iaitu menjadi hamba Allah SWT!

Berbezanya dengan orang yang lalai dan orang yang tiada ataupun kurangnya kesedaran! Dia juga selalu sibuk dan ada obsesinya.... iaitu sibuk dan obses dengan kerja-kerja dunia sampai ia lupa pada hari akhirat.  Jika dia membuat  sesuatu kerja, dia akan sibuk dan bersungguh-sungguh  dalam kerja dunianya....tidak mengaitkan sedikitpun apa yang dibuatnya untuk akhirat. Kalau ada pun cuma setakat sampingan sahaja, mainan bibir tidak sampai kejiwa dan melahirkan tindakan!  Allah menghendaki kita manusia ini serius dan tidak main-main dalam kehidupan ini.! Jiwa yang benar-benar sedar tidak mampu bermain-main dan lalai kerana takutnya pada azab dan kemurkaan Allah. Setiap sesuatu akan diperhitungkan!

Tingkat kesedaran yang dimiliki  di antara kita  tidak sama. Ada yang tinggi kesedarannya ada yang sederhana tapi yang banyak adalah  lemah dan kurangnya kesedaran! Semua ini bergantung pada tahap iman yang ada dijiwa, keimanan yang kuat akan melahirkan kesedaran yang tinggi dalam melaksanakan tuntutan Allah dan sentiasa berusaha untuk mencari keredhaanNya. Sebagai Muslim, perlu kita memiliki kesedaran yang tinggi ini, dan perlu ada usha bersungguh-sungguh  untuk memiliki kesedaran ini.

Bagaimanakah caranya kita memperkuatkan kesedaran ini bagi orang yang ingin sedar? Ada beberapa perkara yang perlu kita lakukan untuk tujuan ini di antaranya....
  • Taubat
Melalui taubat dapat menghilangkan dosa, maksiat dan menguatkan kesedaran untuk kembali pada Allah dan mentaatiNya dengan syarat dia menyesali perbuatan tersebut, tidak lagi mengerjakan maksiat itu dan bertekad tidak mengulanginya lagi. Penyesalan tersebut perlu betul-betul datang dari hati! Selalu memikirkan akan akibat perbuatan tadi  dengan kemurkaan Allah, lantas menambahkan kesedaran tidak mengulangi semula perbuatan maksiat  dulu.
  •  Ingatkan kematian
Mengingati mati pemutus segala kenikmatan seperti sabda Rasulullah saw yang  bermaksud...
"Perbanyakkanlah mengingati pemutus segala kenikmatan iaitu kematian."

Dengan mengingati mati  akan membangunkan sesaorang dari tidurnya hati dari kesedaran, mengikis sifat lalai kerana memikirkan saat nyawanya dicabut dan terbaring dirinya kaku dan akan diusung ke kubur yang sempit , gelap gelita dan  dingin , tempat cacing dan ulat! Apabila ingatan tentang mati inti cukup intens dan mendalam ia akan sedar dan berusaha semaksima mungkin agar dia menghadap Allah dengan wajah yang putih berseri, hati yang  suci bersih, penuh keredhaanNya! 
  • Ingat akan Penundaan Siksaan
Penundaan siksaan Allah terhadap manusia tidak sama dengan penundaan siksaan  sesama manusia.! Penundaan siksaan Allah  amat bahaya dan amat berat! 

Allah yang bersifat Maha Pengasih dan Maha Penyayang sentiasa memberi ruang dan peluang bagi manusia yang ingkar dan berdosa kembali kepadaNya. Dengan rahmatNya kepada hamba-hambaNya, Allah memberikan kesempatan demi kesempatan pada manusia yang lalai dan berdosa  untuk bertaubat melalui ujian-ujian yang merupakan peringatan untuk menyedarkan manusia dari kesilapannya.

Namun jika manusia, ambil ringan tidak peduli akan peringatan demi peringatan yang diberikanNya.....lantas Allah akan membiarkannya dalam kesesatan dan mengunci  mati hatinya! Nauzubillah! Akibatnya tiada lagi kesedaran dijiwanya kerana ia tidak dapat melihat , mendengar dan memahami  sesuatu dari peringatan Allah lagi. Renungilah firman Allah dalam Surah Al-Baqarah ayat 7 yang bermaksud.....
" Allah mengunci mati hati dan pendengaran  mereka dan penglihatan mereka ditutup dan bagi mereka siksaan yang berat."

Oleh kerana beratnya siksaan Allah bagi orang yang lalai, orang yang tidak sedar,  orang yang berbuat dosa, selalulah kita menyoal diri.........  
Sampai bila kita terus larut dalam kelalaian kita?
Sampai bila kita anggap remeh tentang penundaan siksa Allah terhadap kita?
Mungkin Allah tidak siksa kita sekarang ...tapi kemudian nanti sanggupkah kita menghadapinya sedangkan betapa sakitnya kita bila tangan kita terbakar melecur didunia ini.....sedangkan api neraka lebih hebat panasnya?

  • Ingat akan dosa-dosa
Mengingati bahawa dosa itu buruk dan keji dan dimurkai Allah menyebabkan kita sentiasa waspada, tidak lalai dan bersemangat agar tidak terjerumus lagi melakukan dosa di masa akan datang.  Ini adalah sifat orang-orang yang mendekatkan diri pada Allah, sifat ahli ibadah dan sifat orang yang zuhud di jalan Allah. Apabila berbuat dosa mereka menangisinya sehingga ada yang berbuat demikian selama empat puluh tahun! Mereka menyesali diri kerana  dosa  yang telah dibuat dan menggap dosa umpama gunung yang akan menghempap mereka! Oleh kerana usaha mereka agar jiwa mereka sentiasa sedar, tidak lalai  dan ingat pada Allah ....Allah membantu mereka dalam meniti jalan yang benar!


Jadi kita seharusnya mengikuti jalan ini..............untuk meningkatkan kesedaran kita. Jiwa yang sedar adalah jiwa yang hidup yang dapat berjalan ditengah-tengah lautan manusia tanpa terpengaruh dengan godaan nafsu dan dunia. Jiwa yang sedar sungguh penting kita miliki agar kita mampu mengharungi hidup ini, mengikuti jalan yang betul dan dapat  kembali semula  kepangkal jalan bila tersasar dengan izin Allah!  

Rujukan 
Taujih Ruhiyah -Pesan-Pesan Spiritual Penjernih Hati
Abdul Hamid Al-Bilali


Tuesday, April 12, 2011

Kembali pada pimpinan Al-Quran!




Bismillahirrahmanirrahim...

Firman Allah dalam surah Azzariyat ayat 56 bermaksud.....
" Dan tidak Ku jadikan jin dan manusia melainkan untuk berubudiyyah kepadaKu."
 Itulah hakikatnya kita manusia ini, diciptakan oleh Allah hanya senya untuk mentauhidkan Allah SWT sahaja dalam kehidupan ini. Perlunya hakikat ini benar-benar dirasai di jiwa kita sebagai seorang manusia.......tanpa kesedaran ini manusia akan enggan mengakui dan mentauhidkan Allah dalam kehidupannya!

Perbezaan dijiwa ini pada tahap awalnya sungguh penting kerana cetusan rasahati inilah yang menentukan tindakan seterusnya. Perbezaan jiwa akan membuahkan perbezaan dalam mengambil nilai nilai dalam kehidupan ini!  Walaupun pada awalnya perbezaan yang wujud di jiwa ini sukar dilihat namun ia nya sungguh penting......kerana segala sesuatu tindakan bermula dari jiwa.....apa yang dirasai di lubuk jiwa inilah yang akan mencorakkan tindakan yang di ambil dalam kehidupan...!! Jadi kita tidak boleh meremehkan keyakinan yang tersemat dijiwa ......perlunya kita benar-benar mentauhidkan  Allah dalam hidup ini!

Sebenarnya jalan untuk kita melaksanakan apa yang dirasai dijiwa ini terbentang luas dihadapan mata kita....dalam Al-Quran yang diturunkan yang merupakan sumber hidayah dan manual kehidupan ini!
Namun sayangnya betapa ramainya manusia tidak mengindahkan dan merasa ragu-ragu untuk mengikuti jalan ini......dirasakan sukar dan terlalu banyak halangan-halangan. Sebenarnya hati itulah yang enggan dan ingkar......bukannya banyaknya halangan yang dihadapi! Hati yang ditipu oleh bisikan iblis dan syaitan yang sentiasa menyesatkan, membisikan di jiwa agar jalan yang baik dan selamat kelihatan susah, buruk  dan jalan yang buruk dan menyeleweng itu kelihatan baik. Perlunya kita melawan bisikan ini dan tetapkan hati......inilah yang perlu ku ikuti iaitu jalan Allah yang sebenarnya walaupun ianya sukar!!

Al Quran yang Allah turunkan itu bukanlah untuk menyusahkan kita manusia ini, malah sebenarnya melalui jalan inilah memudahkan kita untuk sentiasa dapat menghubungi Allah SWT sebagai seorang hamba yang memerlukan Allah setiap masa dalam hidup ini.  Firman Allah dalam surah Toha:1-2
"Hai manusia,  tidaklah Aku turunkanAl-Quran itu untuk menjadi susah." 

Dengan penurunan Al-Quran ini, menjadikan hati cukup senang kerana dapat sentiasa berhubung dengan Allah SWT , berinteraksi dengan Kalamullah yang mulia dan merasai seolah-olah sedang berhubungan terus menerus dengan Allah! Inilah yang dirasai oleh Rasulullah dan para sahabat-sahabat Rasul yang sentiasa menunggu-nunggu penurunan wahyu dari Allah....merasakan bimbingan, peringatan dan kasih sayang Allah pada setiap ayat yang di turunkan!! Bila wahyu Allah agak lambat diturunkan, betapa resah dan gelisah dan rindunya hati mereka menunggunya. Kita lihat bagaimana Bilal bin Rabah setelah wafatnya baginda Rasul.......menangis kerana tiadanya lagi wahyu diturunkan, rindu dan cintanya hati mereka pada peringatan Allah!    

Berbanding dengan kita.....Al Quran sudah lengkap diturunkan dan terbentang luas di hadapan mata kita. Apa yang perlu bagi kita ...hanya menyelak lembaran Al-Quran, membacanya dengan tadabbur dan cuba melaksanakan tuntutanNya. Tapi kita lebih suka menyelak lembaran akhbar yang menyiarkan berita-berita sensasi yang belum tentu kesahihannya! Sebenarnya berita-berita dalam lembaran Al-Quran lebih hebat dan lebih sensasi! Ia menceritakan azab neraka yang hebat, syurga yang penuh nikmat dan janji-janji Allah yang pasti benar dan soheh! Namun,  Al-Quran kita tinggalkan dalam almari buku dan dibaca sekali sekala bila perlu ketika kematian, dibulan Ramadhan dan ketika kita resah dan susah hati sahaja........

Bukan itu tujuan Al Quran diturunkan!! Jadi sama-samalah perbetulkan sikap kita terhadap Al-Quran petunjuk sepanjang jalan hidup ini!   

Bagi hati yang telah diproses dengan iman yang melahirkan ubudiyyah yang benar pada Allah......hati  itu  lembut, tawaddhu dan merasa  cukup senang, cukup gembira dan  cukup bertuah bila mendengar Kalamullah kerana dari setiap ayat yang didengar dan dibaca membawa kesan yang mendalam di jiwa untuk memperhambakan diri pada Allah!  Tapi hati yang lembut dan rendah hati pada yang selain Allah tidak akan merasai ketinggian dan kehalusan didikan Allah dari Al-Quran ini! Malah rasa panas dan tidak selesa setiap kali di perdengarkan peringatan dari Allah spertimana orang kafir Quraish menutup telinga mereka setiap kali Al-Quran dibacakan! 

Hati sebegini dipimpin oleh hawa nafsu yang pemimpinnya adalah syaitan. Syaitan ini hanya dapat  menguasai hawa nafsu bila nafsu ini memutuskan diri dari petunjuk hidayah dan pimpinan dari Allah SWT.

Jadi, jika kita faham dan sedar akan hakikat ini, sewajarnya lah kita tidak sewenang-wenangnya menukarkan pimpinan Allah dengan pimpinan syaitan....kelak kita akan merasai akibatnya bila kita akur dengan bisikan hawa nafsu dan syaitan ini! Hidup kita akan sentiasa keluh kesah, tiada ketenangan abadi, jiwa kita sentiasa diuliti masalah demi masalah yang membuntukan fikiran!  

Sebelum mengambil sesuatu keputusan dalam hidup ini.....berfikir panjanglah...adakah apa yang kita buat ini dalam redha Allah atau tidak,  atau hanya mengikuti kata hati yang tiada pimpinan dari Allah? Kembalikanlah segalanya kepada Allah..... mungkin kita rasa sesuatu itu baik bagi kita tapi sebenarnya ianya tidak baik....hanya Allah sahaja yang Maha Mengetahui apa yang terbaik bagi kita dalam hidup ini! Kita ini  manusia lemah yang hanya boleh mengukur dari pandangan akal yang sempit...tidak dapat menjangkau lebih jauh dari apa yang difikirkan.    

Sebenarnya kita manusia lemah itu tempat pergantungan diri kita dalam setiap aspek kehidupan ini hanya Allah semata-mata bukannya yang lain!! 

Thursday, April 07, 2011

Sedekah yang mulia...


Bismillahirrahmanirrahim

Diriwayatkan oeh Abu Hurairah bahawa ada sesaorang  datang kepada Rasulullah saw dan berkata,” Wahai Rasulullah, sedekah bagaimanakah yang paling mulia? Rasulullah saw menjawab,” Engkau bersedekah dalam keadaan sihat , bakhil, takut miskin dan ingin kaya.  Jangan engkau tunda sedekah itu sehingga roh sudah mencapai kerongkongan, baru engkau berkata , Ini untuk si anu dan yang itu untuk si anu.”  (Riwayat Muslim)

Sesorang yang bakhil bermaksud dia takut hartanya berkurang dan takut miskin dalam keadaan dia sihat walfiat. Jadi dia sangat sayang pada hartanya sehingga ia takut bersedekah.  Jadi jika orang bakhil itu mahu bersedekah dan mengeluarkan hartanya , maka niatnya lebih tulus dan pahalanya lebih besar.

Berbeza sekali dengan orang yang bersedekah tapi pada ketika dia sudah sakit dan mungkin dia tiada harapan untuk hidup lagi.  Sedekahnya pada ketika sihat tadi lebih mulia dan bernilai sisi Allah berbanding ketika sakit!

Bagi syaitan,  tiada lebih berat baginya melainkan cuba mengagalkan niat orang yang ingin sedekah melalui tipudaya dan bisikan-bisikan ke dalam jiwa manusia. Melalui bisikan tadi syaitan akan mencampakkan rasa lemah ke dalam jiwa manusia agar enggan bersedekah kerana takut muflis , berkurangnya harta .

Firman Allah dalam Surah Al-Baqarah :268 yang bermaksud...
“Syaitan menjanjikan kefakiran kepada kamu dan menyuruh kamu berbuat mungkar.  Dalam pada itu Allah menjanjikan keampunan dan anugerahNya.”

Dari hadis Riwayat Ahmad yang bermaksud...
“ Sebaik sahaja seorang itu mengeluarkan sedekah, maka tujuh puluh syaitan berhamburan menghalang sedekah itu.”

 Syaitan berusaha menghalangi sedekah kerana  sedekah merupakah amal jariah yang akan berkekalan.....

Kepentingan bersedekah membantu orang yang susah dan berkeperluan sangat di anjurkan oleh Rasulullah saw. Pernah suatu hari Rasulullah saw ketika bersama sahabatnya di datangi oleh sekelompok kaum yang tidak berkasut dan berpakaian compang camping. Kebanyakannya dari kaum Bani Mudhar.  Wajah Baginda Rasulullah berubah  kerana sedih melihat keadaan mereka yang miskin itu. Beliau masuk  dan keluar smula dan kemudian menyuruh   Bilal supaya azan dan qamat lalu beliau solat. Selepas solat Rasulullah berkhutbah dan membacakan ayat Al-Quran Surah An-Nisa ayat 1 yang bermaksud.....
" Wahai manusia! Bertakwalah kamu kepada Allah yang telah menciptakan kamu dari satu jiwa.  Dari satu jiwa tersebut Dia menciptakan pasangannya dan mengembang biakkan lelaki dan perempuan dengan banyak.  Bertakwalah kepada Allah yang dengan namaNya kamu saling meminta dan jagalah silaturrahim.  Sesungguhnya Allah Maha Mengawasi atas kamu." Kemudian beliau berkata lagi....'hendaknya setiap orang memberi sedekah dari setiap dnarnya, dirhamnya, pakaiannya dan dari tepung atau gandumnya serta kurmanya ........hinggakan beliau berkata, " walaupun dengan setengah buah kurma." 

Kemudian datang seorang lelaki Ansar membawa kantung yang hampir tidak terangkat oleh tangannya, diikuti dengan yang lain sehingga makanan dan pakaian terkumpul.....dan wajah Rasulullah berseri seri bahagia melihatnya. Kemudian beliau berkata," Sesiapa yang mempelopori satu kebaikan dalam Islam, dia mendapat pahala dari perbuatannya itu dan pahala orang-orang yang mencontohinya tanpa mengurangi pahala mereka sedikit pun. Sebaliknya, sesiapa yang mempelopori satu keburukan dalam Islam, ia memperoleh dosa dari perbuatannya dan dosa orang yang mencontohinya tanpa mengurangi dosa mereka sedikit pun... (Hadis Riwayat Muslim).

Jadi buatlah kebaikan yang dapat dicontohi orang lain supaya pahala yang didapati berterusan dan berlipat ganda...tapi jauhilah keburukan yang orang lain mengikuti apa yang kita perbuat...dosanya berlipat kali ganda pula!!

Mudah-mudahan Allah sentiasa merahmati kita semua, insyaAllah dan memimpin kita kejalan yang benar! 

Wednesday, April 06, 2011

Sebab-sebab mengapa taubat itu wajib ..

Bismillahirrahmanirrahim...

Sabda Rasulullah saw dalam riwayat Muslim yang bermaksud....
" Sesungguhnya Allah membukakan tanganNya pada malam hari untuk menerima taubat orang yang melakukan dosa pada siang hari dan membuka tanganNya pada siang hari untuk menerima taubat orang yang melakukan dosa pada malam hari. Keadaan ini  (penerimaan taubat ) ini berterusan sehinggalah matahari terbit dari barat (kiamat)"

Dengan kasih sayang Allah yang Maha Tinggi kepada manusia, Allah membuka pintu taubatNya pada setiap insan yang berdosa pada setiap masa kecualilah pada ketika nyawa sudah berada dikerongkong dan bila kiamat sudah tiba! Justru itu, sebagai manusia yang banyak dosa dan kelalaiannya, sewajarnya kita selalu bertaubat dan beristigfar pada Allah tak kira masa dan ketika. Biasakan hati dan lidah kita sentiasa beristigfar padaNya!

Dalam bukunya, Minhajul Abidin, Imam Ghazali menyatakan bahawa taubat itu adalah satu tindakan hati untuk membersihkannya dari maksiat dan dosa yang menyebabkan hati itu terhijab dari Allah. Hijab disini bermaksud hati tidak merasai hubungan dengan Allah, tiada nikmat dalam ibadah padaNya, selalu rasa keluh kesah dan tidak tenang. 

 Untuk kita melaksanakan ubudiyyah kita pada Allah, bertaubat dari dosa adalah wajib. Ada dua sebab mengapa taubat ini adalah wajib...
  • Taubat wajib agar kita dapat melaksanakan ketaatan pada Allah. Sesaorang yang melakukan dosa menghalangnya untuk taat pada Allah, boleh menghilangkan dan menggugurkan iman pada Allah, lantas boleh menimbulkan perasaan tidak mahu berkhidmat kepada Allah. Dirinya akan semakin jauh dari Allah kerana hati yang menjadi gelap dan hitam akibat dosa yang dilakukan secara berterusan. Keikhlasaan dan kejernihan dalam ibadah sudah hilang! Tanpa rahmat dari Allah, hati sebegini akan terjerumus kelembah kekufuran dan kecelakaan.
Dalam satu hadis Nabi saw ada menyatakan ,"  Bilamana sesaorang itu berdusta, maka kedua-dua malaikat itu akan menyingkirkan diri, mereka tidak tahan dengan bau ucapan dusta yang keluar dari mulutnya."  Jika demikian bagaimana mungkin lisan yang berdusta dapat berzikir pada Allah? 
Apabila sesaorang itu selalu melakukan dosa dan maksiat dan tidak bertaubat darinya, dia tidak mendapat taufik , justru itu ia berat melakukan ibadah pada Allah. Jika ia melakukannya, itupun dengan payah dan tidak ikhlas! Jadi benarlah ,  apabila sesaorang itu susah dan tidak mampu untuk solat malam dan berpuasa, sebenarnya ia sedang di belenggu dosa.
  • Taubat  itu wajib agar ibadah kita diterima oleh Allah kerana taubat itu merupakan asas diterimanya ibadah pada Allah. Seolah-olah kedudukan ibadah itu hanya sebagai tambahan sahaja! Umpamanya bagaimana kita dapat terima kebaikan dengan doa dan munajat kita pada Allah sedangkan Allah murka dan benci dengan kita yang melakukan dosa dan maksiat? Bagaimana hendak jadi baik jika yang halal dan harus ditinggalkan, tapi yang haram berterusan dilakukan?  
Jadi bertaubat bermaksud membersihkan diri dari segala dosa yang dilakukannya dengan mengagungkan Allah dan merasa takut dengan perkara-perkara yang menjadi kemurkaanNya.

Seorang ulama sufi, Syeikh Al-Busyanji menerangkan akan hakikat taubat, " Taubat itu adalah apabila kamu mengenangkan dosa-dosamu , kamu tidak merasai kemanisan ketika mengingatinya kerana penyesalan dan kesedihan terhadap dosa-dosa itu, maka taubat itu adalah taubat yang benar." 

 Bertaubat itu sebenarnya satu kemestian yang perlu kita laksanakan setiap hari kerana memang diri kita tidak sunyi dari melakukan dosa sama ada kita sedari atau tidak!. Jadi perlulah kita sentiasa suburkan rasa ingin bertaubat dalam diri kita melalui dua cara ....
  • Zikrul maut.  Dengan mengingati mati dan membayangkan kehidupan bersendirian di alam kubur dapat menyedarkan jiwa agar segera bertaubat dari dosanya. Kematian yang pasti akan tiba dapat memendekkan angan-angan manusia dan tidak mengejar dunia yang tidak bernilai disisiNya. Apabila melakukan dosa, dia akan cepat sedar dan segera bertaubat bila ingat selalu akan mati yang tidak tahu bilakah akan datang menjemputnya. 
  • Mengingati nikmat dan azab Allah SWT.  Dengan mengingati selalu akan nikmat Allah seperti syurga yang penuh nikmat yang disediakan bagi orang yang taat dan berbuat baik dan  neraka yang penuh azab  yang disediakan bagi orang yang berdosa, dapat menyegerakan taubat sesaorang yang ingat akan janji-janji Allah yang pasti benar itu! 
Melalui taubat yang benar akan mengembalikan manusia itu kepada hakikat kehambaan pada Allah yang sebenarnya. Seperti kata seorang ulama, Al-'Arif Billah Yahya bin Muaz Al- Razi.....
"Beruntunglah bagi sesiapa yang meninggalkan dunia sebelum dunia meninggalkannya, membangunkan kuburnya(bertaubat dan bersiap sedia dengan amalan)sebelum dia memasukinya, dan redha dengan Rabbnya sebelum dia menemuiNya."  

Jadi, marilah kita sama-sama menyegerakan taubat kita pada Allah untuk membersihkan hati kita, memurnikan ubudiyyah kita pada Allah.....Mudah-mudahan Allah menerima taubat kita dan kita tergolong dikalangan orang yang selalu bertaubat padaNya....
Amin Ya Rabbal Alamin...  

Rujukan 
Minhajul Abidin oleh Imam Al-Ghazali
Majalah Solusi 


Tuesday, April 05, 2011

Langkah-langkah untuk menegakkan Islam kembali dalam diri....

Bismillahirrahmanirrahim....

Alhamdulillah setinggi-tinggi kesyukuran dipanjatkan kehadrat Allah SWT kerana dengan izinNya jua dapat mencoretkan sedikit peringatan buat diri untuk sama-sama dapat dikongsi dan dimanfaatkan, insyaAllah. Dalam kita meniti usia kita yang kian bertambah setiap hari, perlulah kita renungkan bagaimanakah kita mempergunakan detik-detik masa yang dilalui itu, apakah ia bermanfaat dan mendapat keberkatan dari Allah SWT ? Samada hari-hari yang kita lalui itu dapat meningkatkan iman dan taqwa kita padaNya atau sebaliknya? Adakah kita mengambil berat akan projek akhirat kita, projek mati kita yang pasti akan kita lalui.....?

Aduh......banyaknya persoalan yang menghantui jiwa! Tapi sebenarnya kita tidak boleh lari darinya....Hendak tak nak....perkara ini perlu kita fikirkan kerana amat rugilah kita fikirkan persoalan-persoalan lain yang bukannya boleh kita bawa sebagai bekalan nanti! Kita semua sebenarnya pasti akan balik ke kampung yang kekal abadi......tapi adakah kita nak balik kampung  nanti dengan tangan kosong tanpa bekalan......? Sama-samalah kita fikirkan dan tingkatkan usaha menambah iman, perkuatkan hubungan kita dengan Allah............itulah punca kekuatan umat Islam yang terdahulu dan itu jugalah punca kekuatan diri kita!!

Sebagai Muslim kita sebenarnya sangat perlu membangunkan semula iman kita, menguatkan ukhwwah sesama kita dan menyemarakkan ruh jihad di jiwa.......untuk membangunkan kembali Islam yang sudah hilang di hati masyarakat....Islam yang syamil dan kamil yang menguasai seluruh kehidupan, bukannya Islam tradisi yang hanya diambil ketika kematian, perkahwinan, haji dan umrah...terpisah dari kehidupan sebenarnya! 

Membangun dan memperkuatkan iman merupakan dasar yang tidak boleh kita tinggalkan dalam apa jua keadaan......pelbagai masalah dan penyelewengan akan berlaku jika dasar itu di abaikan! Iman itu perlu dididik agar ia mendasari jiwa dan menjadikan ianya kuat dan sensitif. Sensitif akan perkara-perkara yang menyeleweng dari landasan Islam......bukannya sensitif yang tidak kena pada tempatnya!
Iman itu bukan sekadar ilmu yang bersifat akademik dan mengisi akal......tapi ia mengisi hati nurani insan sehingga ia jadi ruh yang menghidupkan jiwa, memberi tenaga penggerak dalam pelaksanaan amalan dan tindakan! 

Apabila iman ini  mendasari jiwa insan.....ikatan hati yang kuat dengan Allah ini  akan membuahkan ikatan hati sesama orang Muslim yang beriman tadi. Ukhwwah yang terjalin adalah satu bentuk ikatan yang paling kuat , ampuh dan tinggi kerana didasari oleh hubungan dengan Allah yang Maha Kuat!
Hakikat ini diperakui Allah dalam Surah Al-Hujurat :10 yang bermaksud.......
" Sesungguhnya orang-orang Mukmin itu bersaudara."
Persaudaraan dalam Islam melebihi persaudaraan atas ikatan darah.....!! 

Nikmat berukhwwah itu akan dirasai oleh jiwa-jiwa yang benar-benar beriman pada Allah....sehingga mereka sanggup mendahulukan kepentingan sahabatnya lebih dahulu walaupun dalam keadaan terdesak! Tiada kepentingan diri di sini...malah sanggup berkongsi samada susah atau senang! 

Lain halnya.....kalau hati hanya diikat atas dasar adik beradik.....masa senang masing-masing buat hal sendiri, bila susah langsung tak kenal saudara!  Tanah pusaka yang sekangkang kera pun jadi rebutan....bermasam muka kerana nak dapatkan hak itu walaupun sedikit! Berkecil hatinya berpanjangan sehingga sanggup putus saudara kerana harta atau perkara yang remeh temeh.....! Itulah kesannya bila iman kurang di dada....

Apabila hati tidak jelas dan nampak matlamat  akhir hidup ini......segalanya jadi susah dan jadi masalah! Yang nampak disini bukanlah dua biji mata yang zahir.....tapi mata hati yang ada dijiwa yang merasai  sebenarnya kemanakah hala tuju hidup ini! Ramai manusia yang celik zahirnya...tapi buta matahatinya...hidayah Allah tidak dapat menerangi mata hati dijiwa yang membolehkan ia melihat terus ke alam akhirat.  Jadi selalulah kita berdoa pada Allah agar mata hati kita ini selalu celik...nampak jalan-jalan kehidupan ini dengan jelas, insyaAllah!

Sesungguhnya jika kita ingin melaksanakan Islam dalam diri....akan sentiasa banyak halangan dan ujian, tapi ujian ini akan menjadikan kita lebih cekal dan tabah. Tapi bukannya kita yang mencari masalah atau halangan...ianya datang sebagai satu pakej untuk mentarbiah diri kita, istiqamahkah kita dengan Islam yang dibawa? Semua ini bergantung pada persiapan diri yang telah dibuat sebelum itu.....
insyaAllah akan mampu menghadapi ujian dan mehnah jika keterikatan hati dengan Allah masih utuh. Namun akan kecundang jika ikatan itu longgar....tapi melalui ujian dapat di perkemaskan dan di perkukuhkan semula, insyaAllah!  

 Jadi perlulah kita berusaha menghindari anasir-anasir dan sebab-sebab yang boleh membawa kepada runtuhnya iman dan runtuhnya ikatan ukhwwah sesama Muslim. Perlu cari jalan-jalan yang dapat menjaga iman dan ukhwwah......sentiasalah berbaik sangka sesama sendiri dan berlapang dada supaya hati dapat pelihara dari prasangka buruk yang merupakan dosa yang menghitamkan jiwa! Apabila kita berprasangka buruk, kita sebenarnya memberi ruang dan peluang kepada syaithan membisikkkan gambaran-gambaran negatif pada kita tentang sahabat kita....

Contoh di atas  cukup banyak sekali...kadang-kadang dalam pergaulan kita dengan sahabat-sahabat kita ini, mungkin ada sahabat apabila melintas depan kita terlupa menegur kita,  lupa bagi salam , hanya salam yang dikenal sahaja....terdetik di hati tentang perasaan negatif dari bisikan syaithan...sombongnya  atau pilih kasihnya dia dan macam2 lagi.....kita perlu layan ke bisikan ini? Untuk jaga ukhwwah....kena cantas tunas-tunas bisikan ini....menjaga ukhwwah hukumnya wajib! Kita ini nak cari keredhaan Allah dalam hidup ini, rendahkanlah hati kita bila bersama-sama sahabat kita!

Orang yang beriman ini berjiwa besar....tidak akan melayan perkara remeh temeh yang menggangu iman dan ukhwwahnya...ada perkara lain yang lebih utama yang perlu dibuat...iaitu nak semarakkan roh jihad dijiwa!  Tanpa jihad sukarlah melaksanakan kerja-kerja Islam secara istiqamah....Jihad  dari segi tenaga, wang ringgit, harta bahkan diri sendiri untuk perjuangan menegakkan Islam kembali dalam masyarakat! Inilah kerja utama kita ..bukannya asyik bergolak dengan permaslahan hati yang tidak sudah-sudah!

Jadi ..telitilah diri kita, renungi jalan kehidupan kita...kemanakah arah tujuan kita...jika silap perjalanan hidup ini,  perbetulkanlah sebelum terlambat....
Carilah jalan yang dapat membawa kita kepada jalan keselamatan dan kejayaan...........
Apabila kita sudah menemuinya, beristiqamahlah, jangan patah semula kebelakang atau tersasar semula.... nanti kita yang akan rugi..............
Dan ikatkan jiwa kita dengan Allah....walau apapun keadaan jangan lupa padaNya, hanya Dia sahaja yang dapat membimbing kita di atas jalanNya yang lurus!

Bismillahirrahmaanirrahim 30 MENU LAZAT SEPANJANG RAMADHAN Jom Prepare! 1. Tilawah al Quran sejuzuk sehari paling kurang....