MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Monday, April 25, 2011

Keterikatan hati (0bsesi) kepada akhirat


Bismillahirrahmanirrahim.....

Dari Hadis Rasulullah yang diriwayatkan oleh At- Tirmidzi yang bermaksud......
“ Barangsiapa yang menjadikan akhirat obsesinya, Allah menjadikan hatinya kaya, melancarkan semua urusannya dan dunia datang kepadanya dalam keadaan tunduk.  Barangsiapa yang menjadikan dunia obsesinya, Allah akan menjadikannya miskin, mengacaukan semua urusannya dan dunia datang kepadanya sebatas yang ditakdirkan untuknya.”

Dari hadis  di atas menjelaskan kepada kita , sesiapa yang memahami hakikat tujuan penciptaan dirinya iaitu berubudiah hanya senya pada Allah SWT dan menjadikan perkara ini sebagai kesibukannya yang utama dan pertama, insyaAllah, Allah akan memberikan kemudahan dari seluruh  urusan dunianya, tidak perlu bersusah payah mengejar dunia!

Sebaliknya dunia akan lari dari orang yang obsesinya  adalah dunia, dimana ia lupa akan tujuan penciptaan dirinya dan hanya mementingkan keinginan hawa nafsu dalam dirinya. Semakin di kejar dunia semakin ia terlepas dari tangan mereka.

Pesanan orang –orang soleh tentang perkara ini......
1.      Sesiapa yang bekerja untuk  akhiratnya, maka Allah SWT membuatkan kecukupan dalam masalah dunia
2.      Sesiapa yang memperbaiki hubungan dirinya dengan Allah, maka Allah akan memperbaiki hubungannya dengan manusia.
3.      Sesiapa yang memperbaiki keadaan dirinya di saat bersendirian, maka Allah akan memperbaiki keadaan dirinya di saat bersama orang lain.

Namun perkara kedua dan ketiga tidak mampu dilaksanakan jika perkara pertama tidak di kerjakan terlebih dahulu.

Para generasi tabiin pencari akhirat menjelaskan tentang bagaimana seharusnya kita berjalan
menuju akhirat dalam kehidupan kita didunia ini.  Salah seorang generasi tabiin Al- Harits bin Qais Al-Ja’fi berkata......
“ Jika kamu mengerjakan salah satu dari urusan akhirat janganlah terburu-buru. Sebaliknya jika kamu sedang mengerjakan urusan dunia hendaklah kamu terburu-buru. Jika kamu inginkan kebaikan , janganlah tunda. Jikalau syaitan datang kepada kamu ketika kamu sedang solat, dan berkata kepada kamu, ‘ Kamu berbuat riya’, maka solatlah lebih lama lagi.”

Persoalan-persoalan  yang perlu kita fikirkan......
·        Jika kita menjadikan akhirat obsesi kita, kenapakah kita perlu terburu-buru? Disaat kita mengerjakan urusan akhirat kita, contohnya solat kita, zikir dan qiyamulail kita kenapa perlu terburu-buru ingin mempercepatkannya?  Sepatutnya memperuntukkan lebih banyak masa dan tenaga dalam urusan akhirat ini!
·         Jika kita takut mati dalam suul khatimah (kesudahan yang buruk) dan takut salah dan berbuat dosa, kenapa mesti berlama-lama dalam urusan dunia? Padahal kita tahu dunia adalah penyebabnya suul khatimah ini! Percepatkan urusan dunia kita yang memang pasti akan melalaikan kita jika banyak masa dan tenaga kita tumpukan untuk hal-hal keduniaan ini!  Perlunya kita berhati-hati dengan tipu daya dunia yang menjadikan indah segalanya yang terbentang di hadapan mata....!

Apa yang penting ambilah sekadar keperluan untuk dunia ini.....cukup sebagai bekal kita sebagai seorang musafir lalu dalam perjalanan menuju kampung akhirat yang kekal abadi. Dalam perjalanan kita menuju akhirat yang kekal abadi , segala sesuatu yang kita perolehi di dunia ini kita meng’akhirat’kan dunia kita. Maknanya,  matlamat hidup kita adalah untuk mencari kebahagiaan di akhirat semata-mata! Dunia ini bukanlah tempat kita mencari harta  milik kita. Tiada sesuatupun yang kita miliki sebenarnya hatta diri kita ini adalah milik Allah SWT.  Harta hakiki yang perlu kita cari bukanlah harta dunia yang sering direbut-rebutkan tapi harta kita adalah iman dan takwa yang tersemat kukuh di sanubari! 


Sahabat-sahabat generasi tabiin begitu obses dengan akhirat, mereka tidak pernah meminta harta dunia dari pemilik hakiki harta ini iaitu Allah SWT, apatah lagi meminta harta dari manusia!
Satu contoh untuk kita renungi iaitu kisah seorang cucu kepada Saidina Umar Al-Khattab iaitu Salim bin Abdullah bin Umar  bila ditanya oleh Khalifah pada masa itu, Hisyam bin Abdul Malik......

Suatu hari ketika Hisyam masuk ke dalam Kaabah , disana sudah ada Salim di dalamnya.  Ketika kedua-duanya berada di dalam Kaabah, Hisyam berkata kepada Salim, “ Hai Salim , Beritahu kepadaku apakah keperluanmu?
Jawab Salim,  “ Aku malu pada Allah jika meminta selain Dia di Baitullah ini.” 
Apabila Salim keluar dari Kaabah , Hisyam mengikutinya keluar dan bertanya lagi kepada Salim,” Sekarang engkau telah keluar dari Kaabah, beritahu aku apakah keperluanmu. Salim bertanya pula kepada Hisyam, “ Keperluan apa, keperluan dunia atau keperluan akhirat? Hisyam  menjawab, “ Tentulah keperluan dunia.”
Tapi Salim menjawab dengan penjelasan ini.....
“ Aku tidak pernah meminta dunia pada pemilik hakiki dunia.  Bagaimana aku harus memintanya pada orang yang tidak memilikinya?’  

Generasi Tabiin yang soleh seperti Salim bin Abdullah bin Umar ini sentiasa merasai pengawasan Allah dalam semua aspek kehidupan mereka di dunia ini. Mereka ‘melihat’ Allah dalam segala hal. Dengan pengawasan Allah yang mereka rasai ini,  menjaga mereka dari dari berbuat dosa dan maksiat kepada Allah. 

Berbezanya dengan kita . Akibat lupanya kita kepada pengawasan Allah dalam diri kita,  membuatkan kita senang bermaksiat pada Allah.. Seorang ahli ibadah Bilal bin Saad  berkata......
“ Kamu janganlah melihat kecilnya dosa , namun lihatlah kepada siapa kamu bermaksiat.”

Jadi tidak boleh kita meremehkan dosa-dosa kecil yang kita lakukan, apatah lagi dosa besar! Melakukan dosa menunjukkan keingkaran kita untuk taat pada Allah dan menzalimi diri kita sendiri.   Cepat cepat kembali padaNya bila tersasar dalam kehidupan ini....Rahmat Allah begitu luas kepada sesiapa yang ingin bertaubat dan kembali pada Allah SWT.

Rujukan
Taujih Ruhiyyah

1 comment:

  1. asm

    Muhasabah diri selalu...segagah mana kita, sekaya mana kita, sepandai mana kita atau bermacam-macam kelebihan yang ada pada kita...umur di pinjamkan hanya sekitar 60 tahun sahaja di dunia ..tetapi Akhirat selama-lamanya..buatlah pilihan supaya kita tak menyesal di Akhirat kelak...berdoalah.

    Abu Hasan

    ReplyDelete

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....