MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Tuesday, May 17, 2011

Pergunakan lima sebelum tibanya lima.....


Dari hadith Rasul saw...
" Pergunakan lima sebelum tibanya lima. Mudamu sebelum tuamu, sihat sebelum sakit, lapangmu sebelum sibuk , kayamu sebelum miskin dan hidupmu sebelum mati..."

Seringkali kita mendengar peringatan ini...malah menjadi dendangan kumpulan nasyid Raihan..tentang bagaimana kita sepatutnya mempergunakan masa dalam kehidupan ini.  Setiap keadaan dan peringkat masa  yang penting itu diperingatkan oleh Rasul kita yang mulia...... Rasulullah telah menghimpunkan ilmu yang banyak memberi pelajaran kepada kita tentang perlunya kita peka dengan keadaan diri kita dan memanfaatkannya sebaik mungkin.

 Kealpaan kita akan memberi kesan dalam kehidupan kita di dunia dan akhirat.......seorang pemuda  akan dapat melakukan  apa yang tidak dapat dilakukan oleh orang tua di ketika tenaga dan semangat masih kuat dan tinggi. Seorang pemuda yang telah terbiasa melakukan dosa dimasa mudanya , akan merasa sukar untuk berhenti di masa tua kerana ia sudah jadi tabiat diri.

Jadi sewajarnya kita  di kala masih muda lagi....tingkatkan ilmu yang boleh menambahkan iman dan amal, biasakan diri dengan amal kebajikan.....bukannya berkata aku masih muda lagi, nak enjoy dulu, buat dan kejar cita-cita tanpa mengira batas agama.......! Kebiasaan yang baik yang dilatih dikala umur muda , akan menyebabkan kita ringan melakukannya di kala tua!

Bila umur kita sudah menjangkau warga emas, dikala semakin mendekatnya kematian....sepatutnya kita lebih dekat dengan masjid, banyak buat amal ibadah sunat, kurangkan kehendak keduniaan dan nafsu......fokus diri pada akhirat! Jika perkara ini tidak dilakukan......ini yang kita lihat ramainya terjadi sekarang ini...orang tua kembali muda...bukan umur bertambah muda, tapi perangai, sikap lebih hebat dari orang muda!

Penampilan diri , gaya hidup dan sikap lebih ekstrem dapat dilihat....
Sanggup berhabisan ribuan ringgit untuk mencapai keinginan di hati...yang sememangnya tidak terbatas!
Alangkah lebih baiklah wang itu disedekahkan untuk saham akhirat nanti!

Orang tua sepatutnya  sedar diri kerana....rumah kata pergi , kubur kata mari... peringatan hanya sekadar nak mengingatkan diri supaya tidak keterlaluan, prioriti diri sepatutnya sudah berubah bila umur semakin bertambah!!  Macam-macam sikap dan perangai yang tidak sepatutnya berlaku bila hati manusia itu tidak terikat sepenuhnya dengan Allah.  Kefahaman dan kesedaran sebenar tidak ada cuma  setakat Islam tradisi yang berpuas hati bila solat, puasa dan ibadah ikut musim!

Demikian juga ketika sihat sebelum sakit, seharusnya masa sihat itu digunakan untuk lebih rajin melakukan amal soleh. Jika sudah sakit, badan sudah lemah dan kurang kekuasaan diri dalam mempergunakan harta kekayaannya.  Sihat itu sebenarnya satu aset yang lebih berharga dari wang ringgit! Bila sakit hampir nak mati, orang akan sanggup berbelanja walaupun seluruh kekayaannya untuk sihat semula kerana takutnya mati dan cintanya pada dunia!

Begitu jugalah dengan masa lapang yang kita ada....manfaatkan sebaik-baiknya, contohya diwaktu malam yang sunyi sepi disarankan agar kita solat malam, dan diketika siang yang sibuk pula, berpuasalah lebih-lebih lagi pada musim sejuk; malamnya lebih panjang dari siang. Sabda Rasulullah saw berkenaan hal ini...

"Musim sejuk itu keuntungan bagi orang Mukmin, panjang malamnya maka gunakan ia untuk solat malam, dan pendeknya siang, maka gunakan ia untuk berpuasa,...................."

Dalam satu riwayat lain mengatakan, " Malam itu panjang , maka jangan engkau singkatkannya  dengan tidurmu, siang itu terang dan jangan engkau gelapkan ia dengan dosa-dosamu, Gunakan kesempatan di waktu kaya dan cukup sebelum masa berkurang dan miskin iaitu di masa engkau berasa serba kecukupan dan tidak berhajat pada apa yang ditangan orang. Dan terutamanya masa hidup sebelum mati sebab setiap detik  dari hidupmu itu sebagai permata yang sangat besar harganya bila engkau benar-benar gunakan untuk kesejahteraan dunia dan akhiratmu." 

Ada empat macam perkara yang tidak dapat di nilai dan dirasakan kecuali oleh orang-orang berikut....... 

  • Nilai muda tidak akan diketahui dan dihargai kecuali oleh orang-orang yang dah tua.
  • Nilai kesihatan tidak akan diketahui dan dihargai kecuali oleh orang yang sakit.
  • Nilai keselamatan tidak akan di ketahui dan dihargai kecuali oleh orang yang terkena bala'
  • Nilai hidup tidak akan diketahui dan dihargai kecuali oleh orang yang telah mati.
Sahabat-sahabat Rasulullah saw sering memikirkan perkara yang berkaitan dengan dunia dan akhirat yang membuatkan mereka tertawa dan menangis.....
Tiga perkara yang menghairankan mereka dan membuat mereka ketawa...
  • Orang yang panjang angan-angan dalam hidup padahal ia sentiasa dikejar maut, dan sama sekali tidak memikirkan pasal mati.
  • Orang yang lupa pada maut, tapi maut tidak pernah sama sekali melupakannya.
  • Orang yang tertawa padahal dia belum mengetahui apakah Allah redha atau murka padanya
Tiga perkara pula yang menyebabkan mereka menangis...
  • Berpisah dengan sahabat-sahabat Rasulullah saw dan kawan-kawannya.
  • Memikirkan akan dahsyatnya maut bila tiba saatnya
  • Memikirkan kelak bila berhadapan dengan Allah SWT nanti, akan diperintahkan kepada aku ...apakah ke syurga atau neraka?
Bagi sesiapa yang sering mengingati mati dia akan dimuliakan oleh Allah dengan tiga cara iaitu segera dan mudah bertaubat, redha dan menerima rezeki serta tidak tamak dan tangkas dalam melakukan ibadah. Bagi yang melupai mati pula, dia akan suka menunda-nunda taubat, tamak dalam rezeki dan malas beribadah.

Sesungguhnya manusia itu dijadikan untuk mati sebenarnya kerana setelah matilah segala perbuatan akan dibalasi setimpal dengan amalnya. Untuk persediaan mati ini perlunya sesaorang itu...
  • Tekun beribadah pada Allah sentiasa dalam apa jua suasana
  • Sangat bermanfaat kepada orang lain 
  •  Semua orang selamat dari gangguannya samada gangguan fizikal atau emosi.
  • Tidak iri hati pada orang lain
  • Selalu bersiap sedia untuk menghadapai maut.
Apa yang kita hajatkan sebagai seorang mukmin  ialah kita mendapat berita gembira dikala kematian kita
yang disampaikan oleh malaikat di manakah tempat kita dan kita termasuk dalam golongan kanan nanti.  Disaat orang menangisi kematian kita, kita tertawa gembira menghadap Allah dengan wajah yang berseri-seri ! Bukankah itu idaman hati kita?

 Kematian itu bukan satu nokhtah tapi sebenarnya bermulanya sebuah perjalanan yang sungguh panjang di akhirat nanti setelah kita melalui perjalanan singkat di dunia fana ini. Bukankah sepatutnya fokus kita pada mencari bekal di perjalanan yang sungguh panjang ini? Dangkal sungguh fikiran kita jika kita abaikan fakta yang jelas ini!

Sama-sama kita renungi hadith ini...

" Siapakah mukmin yang utama. Nabi menjawab, Yang terbaik akhlak budinya. Dan mukmin manakah yang terkaya? Jawabnya, Yang banyak ingat mati dan baik persediaannya (untuk mati). "

" Orang yang paling sempurna akalnya ialah yang selalu bermuhasabah atas dirinya dalam beramal untuk bekal sesudah mati. Sedangkan orang yang bodoh ialah orang yang selalu menurutkan hawa nafsunya dan mengharapkan pengampunan Allah (tanpa melakukan amal)." 

Ya Allah, tingkat iman kami, tambahkan amal kami, perbaiki akhlak kami  dan masukkanlah kami dikalangan orang-orang yang beriman dan beramal soleh. Jauhkanlah kami dari azab dan siksa api nerakaMu yang sungguh panas! Kami hanya insan lemah yang tidak sanggup menanggung panasnya neraka Mu. Dengan belas ikhsanMu masukkan kami ke dalam surgaMu.
  
Amin Ya Rabbal Alamin...

Rujukan 
Tanbihul Ghafilin..
(Peringatan bagi yang Lupa)







1 comment:

  1. asm

    Ingatan yang baik dan perlu diulang-ulangi bagi kita yang selalu lalai dan lupa...ingat Allah dan takutlah hisab dan azab Allah...

    Abu Ulwan

    ReplyDelete

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....