MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Friday, October 21, 2011

Hati sebagai sasaran utama dan pertama dalam pendidikan Islam


Bismillahirrahmanirrahim..

Titik awal dalam pendidikan Islam adalah masalah iman. Iman inilah yang terlebih dulu tertanam di jiwa para sahabat sebelum didatangi Al-Quran. Masalah iman ini tersangatlah penting kerana hanya orang-orang yang beriman sahaja yang dapat memanfaati Al-Quran. Al-Quran ini tidak akan dapat menyentuh hati kecuali hati kecil orang-orang yang beriman (mukmin).

Hakikat ini dijelaskan dalam Surah Taubah ayat 124-125 yang bermaksud...
'Dan apabila diturunkan satu surah, maka di antara mereka orang munafik itu berkata ,'Siapakah di antara kamu yang bertambahnya iman dengan (turunnya) surah ini? ' Adapun orang yang beriman , maka surah ini akan menambahkan iman mereka , sedang mereka rasa gembira.  Dan adapun orang yang di dalam hati mereka ada penyakit, maka dengan surah itu bertambahlah kekafiran mereka disamping kekafiran mereka  (yang telah ada) dan mereka mati dalam keadaan kafir."


Dari ayat di atas, sekiranya kita ingin Al-Quran menyentuh hati kita dengan cara yang betul, dan mendapat manfaat darinya, jadi sangatlah perlu mengubati dahulu hati tersebut agar ia beriman dengan keimanan yang tulus pada Allah SWT. Seluruh perhatian perlulah dipusatkan pada usaha memperbaiki hati sebagai sasaran utama tarbiyyah; kegagalan berbuat demikian pada langkah awal akan mengakibatkan kegagalan pada strategi  tarbiyyah., kegagalan dalam mewujudkan peribadi Muslim sejati yang konsisten dalam mematuhi segala perintah Allah secara terus menerus!

Disamping itu, sesungguhnya kegagalan dalam memperbaiki hati mengakibatkan timbulnya pelbagai penyakit hati dan bahkan sering menimbulkan sikap berlebihan dalam amal perbuatan dan tindakan. Keadaan sebegini akan menyebabkan munculnya golongan manusia yang fasik, munafik, pendusta dan murtad disebabkan golongan mereka ini tidak mempunyai hati yang sihat.  Mereka ini ditimpa kehancuran duniawi dan ukhrawi kerana tidak berupaya merenungkan Al-Quran dan meresapinya dalam diri disebabkan hatinya yang berpenyakit!

Maka, apa yang penting bagi kita adalah memusatkan seluruh perhatian pada tarbiyyah jiwa sehingga hati tersebut benar-benar jadi sihat. Ini akan memudahkan perjalanan seterusnya menuju Allah disamping dapat menjaga hati dari godaan, tipu daya, bisikan dan fitnah syaitan sama ada syaitan berbentuk jin atau manusia.

Usaha yang bersungguh-sungguh dan serius sangat perlu untuk mendapatkan hati yang sihat. Sejak langkah pertama lagi kita mestilah memulai perhatian kita menghadap dan kembali pada Allah agar mencapai natijah mendapatkan hati yang sihat.

Penjagaan kita pada hati sepatutnya lebih kita titik beratkan dari menjaga perawakan dan penampilan diri kita. Kita korbankan  banyak wang ringgit, masa dan tenaga untuk nampak bergaya, smart dan menarik, pergi spa berjam-jam, pergi facial, pergi shopping memilih pakaian yang branded ....tapi kita tidak punya banyak masa nak menggilap hati kita menjadikan hati kita bercahaya, bersih dan sihat.........

Kita risau bila tubuh badan fizikal luaran kita sakit, kita cepat-cepat cari ubat dengan pergi ke doktor untuk mengetahui apakah masalah diri kita.....namun bila hati kita berpenyakit, tidak sihat....adakah kita cepat-cepat mencari ubatnya? Malah,  seringkali  manusia tidak menyedari hatinya itu tidak sihat dan berpenyakit!!

Apabila kita membicarakan tentang hati bukanlah bererti kita mengabaikan aktiviti berfikir......malah syarat utama untuk perbaiki hati kita perlulah ada ilmu pengetahuan, berfikir , bermakrifat  yang mana ia disertai dengan amal perbuatan dan lain-lain perkara yang difikirkan perlu.

Kita perlu mengetahui cara memperbaiki hati kita supaya hati jadi sihat kembali seperti fitrah asalnya.  Hati yang berpenyakit  atau hati yang keras merupakan hasil godaan syaitan yang telah merasuk dirinya.  Jika kita ingin hati sihat semula kita perlu mengubah hati yang berpenyakit menjadi hati yang sihat dan hati yang keras menjadi hati yang khusyuk.

Dalam kehidupan dunia ini, hati kita seringkali dihujani dengan fitnah jiwa secara terus menerus. Berbagai ujian jiwa kita harungi setiap masa sehingga kadang-kadang kita berjaya menghadapinya dan kadang-kadang kita kecewa. Hati yang bagaimanakah yang dapat menolak fitnah tersebut?

Langkah pertama yang perlu dilakukan adalah perlunya kita membawa hati kita menuju kepada maqam keimanan dan cahaya yang tinggi. Pada tahap permulaan perbaikan hati,  betapa pentingnya zikir padaNya, iktikaf dan dan khalwat (menyendiri) yang dipenuhi dengan kegiatan ibadah seperti solat,  zikir dan menambah ilmu. Inilah yang dilakukan oleh Rasulullah saw ketika beribadah selama beberapa malam di gua Hira sebelum datang wahyu pada beliau.  Begitu juga yang dilakukan oleh Nabi Musa yang berada di sebuah gunung  selama 40 malam.

Juga pada peringkat awal kedatangan Islam,  Rasulullah saw dan para sahabatnya di wajibkan solat malam selama hampir satu tahun untuk melalui proses  pensucian dan pembentukan hati generasi sahabat yang mulia itu. Perintah ini diturunkan dalam surah Al- Muzammil ayat 1-5 yang bermaksud....
" Hai orang-orang yang berselimut (Muhammad), bangunlah (untuk solat) di malam hari kecuali sedikit (darinya), (iaitu) satu perdua atau kurangilah daripada seperdua itu sedikit atau lebih dari seperdua itu.  Dan bacalah Al- Quran itu dengan perlahan-lahan.  Sesungguhnya Kami menurunkan kepadamu perkataan yang berat."


Proses pendidikan yang memfokuskan pada hati sebegini juga telah dilalui oleh para ahli sufi dan didapati mereka ini merupakan orang yang paling berjaya dalam mendidik manusia yang konsisten dengan perintah Allah SWT. Dan diantara amalan yang dimulakan adalah amalan untuk membersihkan hati   dengan banyak beristighfar pada Allah SWT. Sabda Rasulullah saw yang bermaksud....
" Barangsiapa yang terbiasa beristighfar, maka Allah akan menjadikan kepadanya dari setiap kesulitan itu kemudahan dan dari setiap kesempitan itu jalan keluarnya, dan memberi rezeki padanya dari jalan yang tidak terduga." (HR Abu Dawud)


Amalan istighfar ini perlu diusahakan sebanyak mungkin sehingga ia menjadi akhlak kebiasaannya sehingga tercapai manafaat dari istighfar ini bagi mendapatkan cahaya hati. Disamping itu juga perlunya banyak berselawat pada Rasulullah saw kerana selawat ini merupakan jalan ter baik untuk memperoleh hati yang bercahaya.  Hadis Rasulullah ada mengatakan......
"Barangsiapa yang berselawat untukku satu kali, maka Allah akan berselawat untuknya sepuluh kali." (HR Ahmad, Muslim dan Abu Dawud)

Sekiranya Allah berselawat untuk kita maka Dia akan mengeluarkan kita dari kegelapan menuju cahaya.

Sama-samalah kita renungi ayat-ayat Al-Quran ini dalam surah Al- Ahzab: 33-43 yang bermaksud.....
"  Dialah yang memberi rahmat kepadamu dan malaikatNya ( memohonkan ampunan untuk mu) supaya dia mengeluarkan kamu dari kegelapan kepada cahaya( yang terang).  Dan Dialah yang Maha Penyayang  kepada orang-orang yang beriman."

Untuk menjaga hati kita supaya sentiasa sihat , maka iman yang ada dalam jiwa perlu sentiasa dijaga dan dan diperbaharui.  Dalam satu Hadis Rasulullah saw yang bermaksud....
" Perbaharuilah iman kamu! Sahabat-sahabat bertanya," Bagaimana kami memperbaharui iman kami?" Rasulullah menjawab, " Perbanyakkanlah mengucap Laa ila ha illallah." (HR Ahmad, Al-Nasa'i dan Al- Hakim)


Juga, perlunya kita membiasakan diri dengan wirid dan zikir yang terus menerus seperti zikir matsurat yang disusun oleh Imam Hasan Al- Banna dimana didalamnya ada susunan zikir yang matsur dari Rasulullah saw, membaca Al- Quran sekurang-kurang satu juzu sehari, membiasakan qiyamulail, solat wajib berjemaah bagi lelaki, solat sunat Rawatib dan solat Dhuha.

Kebiasaan kita melakukan wirid dan zikir yang tersebut di atas sebenarnya kita memberikan ubat dan khasiat makanan kepada hati kita agar ia tetap dalam keadaan penuh keimanan yang kuat. Hati yang sihat sebeginilah hati yang bercahaya, bersih dan yang dapat meresapi kebesaran Allah dalam diri, insyaAllah. Hati sebeginlah yang ada kekuatan untuk melaksanakan tanggungjawab pada Allah dan menolak kemungkaran dari diri.

Namun apabila hati itu dibiarkan, tidak disirami dan dididik dengan ayat-ayat Allah, zikir padaNya , hati kecil  manusia itu akan cenderung pada bisikan syaitan jin  atau manusia dan dia akan menuruti bisikan itu ;  hati sebegini adalah hati yang berpenyakit  dan lama kelamaan ia menjadi semakin kronik yang menyebabkan si pemilik hati tersebut tidak beriman pada Allah dan  hari akhirat . Hakikat ini diperjelaskan dalam Surah Al- An'am ayat 113 yang bermaksud......
' Dan (juga) hati kecil orang -orang yang tidak beriman pada kehidupan akhirat cenderung kepada bisikan itu (bisikan syaitan jin atau manusia), mereka merasa senang kepadanya dan supaya mereka mengerjakan apa yang mereka (syaitan) kerjakan.' 


Rasulullah sering saw mengingatkan para sahabatnya supaya sentiasa menjaga keseimbangan dalam amal perbuatan , menjaga hati agar  tulus dan ikhlas untuk kembali pada Allah dalam kehidupan. Para sahabat Rasulullah merupakan generasi sahabat yang setelah sekian lama hidup dalam era jahiliyyah yang penuh dengan kesesatan dan penyelewengan; maka apabila mereka menerima kebenaran Islam lantas mereka mengambil Allah dalam kehidupan, menerima kehadiran Allah sebagai pengawal dan penguasa hidup mereka dan mereka sentiasa menempuh jalanNya walaupun berat dan sukar. Inilah sebenarnya bukti keikhlasan dan ketulusan jiwa kembali pada Allah!  


Perlunya kita mencontohi para sahabat ini dalam penyerahan hati untuk kembali pada Allah, Islam dan kebenaran.  Setelah puas berada dalam jahiliyyah yang penuh kesesatan, mereka menyerahkan seluruh jiwa dan raga mereka untuk Allah dan merasai nikmat berada dalam cahaya Islam!  Mereka tidak ingin kembali semula ke alam jahiliyyah setelah mendapat hidayah Allah. Inilah satu-satunya jalan yang dapat mencapai kepada kebahagiaan hidup yang hakiki. Dengan keyakinan inilah mereka tetap berada di atas jalan Allah walaupun terpaksa menghadapi rintangan , kesukaran dan tentangan dari kafir Quraish.


Kita perlu menempuh jalan yang sama, tarbiyyah sama untuk mendapatkan natijah yang sama. Sebenarnya tiada jalan lain yang seharusnya kita ikuti melainkan inilah satu-satunya jalan untuk kita 
lalui. Maka sama-samalah  kita mohon taufik dan hidayah padaNya supaya kita dapat berada di atas jalan yang lurus ini bersama-sama dengan kaum keluarga kita, anak-anak, suami-isteri kita ,sahabat handai kita.......InsyaAllah. 

Rujukan
Pendidikan Spiritual
Syeikh Said Hawwa


2 comments:

  1. Assalamu'alaikum..
    saya tertarik dgn artikel2 di dlm blog cikgurabiah ini..dan saya minta izin.utk copy n paste artikel yg ada ini utk saya kongsikan bersama ahli2 d group saya..sekian trima kasih..
    Jazakillahu Khairon Katsiro...

    ReplyDelete
  2. Tafaddhol.....silakan mudah2an dot dimanfaatkan

    ReplyDelete

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....