MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Wednesday, June 15, 2011

Catatan perjalanan ziarah ke Madinatul Munawwarah..

Bismillahirrahmanirrahim.........

Setinggi kesyukuran dipanjatkan ke hadrat Allah SWT kerana dengan izinNya, dapat menulis sedikit perkongsian tentang perjalanan ke tanah suci Mekah dan Madinah.Suatu perjalanan umrah dan ziarah yang mengisi jiwa dan perasaan, merasai sendiri pengalaman ke sana lagi sejak kali  pertama dahulu mengunjungi tanah suci pada tahun 2003 sewaktu mengerjakan haji. Terujanya perasaan hati sewaktu mula menaiki pesawat Saudi Air pukul 3pm  dari KLIA yang terus ke Madinah setelah berhenti sebentar di Riyadh.

 Sepanjang perjalanan ku melontarkan pandangan keluar tingkap melihat kepulan awan bagaikan kapas putih yang terapung dengan pelbagai bentuknya.....Subhanallah,  sungguh cantiknya pemandangan! Saujana mata memandang...begitu luasnya alam ciptaan Tuhan, terasa pesawat yang ku naiki itu bergerak begitu perlahan di atas kepulan awan yang luas terbentang di bawah umpama permaidani putih walaupun lajunya mencecah 900 km sejam! Terasa bagaimana kerdilnya kita manusia ini....menaiki pesawat yang terbang sungguh tinggi di awan biru....................
Subhanallah Walhamdulillah Walaailaahaillah Wallahuakbar.....itulah  kata yang mampu  kuucapkan...
Selamatkan perjalanan ini, yaAllah menuju destinasinya.........!

Alhamdulillah, akhirnya tiba di Lapangan Terbang Antarabangsa Madinah lebih kurang pukul sembilan malam kemudian berbaris ke bahagian immigresen, menunggu hampir sejam juga untuk cop  immigresen.
Terus ke bahagian bagasi untuk mengambil bag kami ...tiba-tiba datang pekerja Bangladesh kat situ bergegas membawa trolley dan mengangkat beg kami dan terus menolak ke bahagian checking dan menolaknya ke bas yang sedang menunggu... ....ingatkan nak tolong saja.., rupa2nya minta duit 50 Riyal untuk servisnya menolak trolley yang tidak sampai 10 m pun!! Tapi suamiku nak beri 5 Riyal sahaja! Dia tak mau terima.....tapi suami beri juga , take or leave it!

Kemudian baru Ustaz yang menguruskan kami itu beritau, lain kali tolak sendiri sahaja....bukan kita tak nak tolak sendiri tapi dia datang bergegas memaksa kita gunakan servisnya, kita ingat tidak ada apa-apa! 

Didalam bas pula sementara menunggu bas bergerak ke hotel, ada beberapa peniaga kad kredit naik untuk menjual kad prepaid.....tapi seorang kawan yang sama pergi sekali menasihatkan lebih baik beli kat sekitar hotel nanti lebih murah harganya.....

Masjid Nabawi yang indah.....
Suasana malam di Masjid Nabawi.... 

Akhirnya kami sampai ke hotel lebih kurang pukul sepuluh setengah malam untuk berehat dan kemudiannya makan malam di sana....dan berehat dihotel . Setelah solat jamak  maghrib dan isha, kami pun berehat dan tidur ...esok kena bangun awal sebab subuh pukul 4 pagi..... MasyaAllah hampir terlepas subuh berjemaah  di masjid Nabawi kerana hanya terbangun pukul 4 pagi..........akibat keletihan disepanjang perjalanan!  Sempat masuk   berjemaah di tahyat akhir. Alangkah ruginya jika terlepas kerana solat di Masjid Nabawi bersamaan dengan 1000 kali pahala berbanding di masjid lain. Perlu diusahakan supaya setiap waktu solat di Masjid Nabawi dan ditambah dengan solat-solat sunat lain! Mudah-mudahan Allah memberi kekuatan dan kemampuan, insyaAllah!

Di dalam Masjid Nabawi..
 
Mimbar ....dibelakangnya Raudhah

Disepanjang 3 hari disini ku lihat ramainya manusia mengunjungi masjid Nabawi, setiap waktu solah  penuh sehingga ke perkarangan luar, tapi tidak lah sesesak musim haji, Namun ke masjid perlulah awal untuk mendapatkan tempat di saf hadapan, jika tidak sukarnya untuk masuk kedalam dan mencari ruang kosong kerana sudah di penuhi manusia. Mereka datang dengan berkerusi roda, bertongkat, tua , muda, yang capik semuanya ada......kita yang sakit lenguh lutut ini...terasa aduh........tiadanya alasan bagiku untuk tidak ke mesjid setiap waktu dan berusaha untuk datang awal setiap kali, insyaAllah!  

Perkuburan Baqi' dibelakang tembok bersebelahan Masjid Nabawi
  Selama 3 hari di Madinah diisi dengan progam solat jemaah, qiyamulail di masjid , ziarah makam Rasulullah saw dan perkuburan Baqi' dan juga ziarah sekitar kota Madinah. Walaupun sekitar Madinah cuacanya sangat panas di waktu tengahari sekitar 40 C, tapi ia tidak menghalang jemaah dari menunaikan solat di masjid setiap waktu dan berziarah. Setelah datang beribu batu jauhnya, insyaallah cuaca sebegini tidak mematahkan semangat yang tinggi untuk beribadah dan menziarahi Rasulullah saw........

Masjid Quba di Madinah

 Di Ladang Kurma bersebelahan pasar kurma...

Kurma muda di pokoknya...  

Semasa berziarah ke makam Rasulullah dan Raudah di Masjid Nabawi, terpaksa menunggu giliran seawal 7 pagi dan hanya selesai sekitar 9 pagi.....ramainya orang dari pelbagai bangsa menunggu gilirian masing- masing dan dibahagikan ikut kumpulan bangsa.... Alhamdulillah aku dapat memasuki Raudah dan menziarahi  makam Rasulullah sebanyak dua kali, walaupun bersesak-sesak, dilangkahi kepala ketika solat dan ditolak,  Allah bagi kelapangan jua untuk solat sunat dan berdoa di sana, insyallah berdoa akan segala hajat di hati dan hajat yang dikirimkan orang, menyampaikan salam pada Baginda Rasul. 

 Syukur kerana ziarah kedua ke Raudah agak lama juga lebih setengah jam, jika tidak selepas satu solat sunat...terus di suruh keluar!! Satu ziarah yang sungguh syahdu,  menitiskan airmata dapat menjejakkan kaki  berada dekat dengan Rasulullah  tercinta dan para sahabatnya......Bila lagi aku akan di beri kesempatan semula ?? Semoga Allah panjangkan umur dan di murahkan rezeki, insyaAllah!

Cuma ku terfikir perluke bersesak-sesak, bertolak-tolak sesama muslim bahkan ada yang tersepit dihimpit, nak solat pun susah....? Begituke sepatutnya sikap sebagai muslim .....Rasanya melihat keadaan sebegini, tentu Rasulullah saw merasa sedih dengan sikap orang Islam yang sedemikian yang tidak menghiraukan orang lain...ada yang tua, tidak bermaya dan membawa anak kecil pula??

Orang ramai diatas salah sebuah bukit kecil di hadapan Jabal Uhud,
 tempatnya pasukan pemanah semasa perang Uhud
Pada hari kedua  di Madinah kami dibawa ziarah ke  perkuburan syuhada di Bukit Uhud. Di bukit Uhud ini terasa sebak dijiwa mengenangkan ramainya para syuhada gugur kerana kesilapan pemanah yang turun dari dua bukit kecil untuk merebut harta rampasan perang walaupun sudah dilarang oleh Rasulullah....Disinilah Sayyidina Hamzah dibunuh dan dilapah hatinya oleh Hendon.....Rasulullah pula cedera dan patah beberapa batang giginya. Kurasakan aura disini begitu sayu dan menyebakkan sehingga menitiskan air mata mengenangkan pengorbanan para syuhada mempertahankan Islam sehigga ke titisan darah yang terakhir........ 

Ustaz  yang menjadi mutawif kami membacakan doa dan kami mengaminkannya......Bersemadilah semua para syuhada dengan tenang dan bahagia disisi Allah SWT kerana pengorbanan jiwa dan ragamu untuk Islam!!

Kemudian kami berkunjung ke masjid Quba, yang merupakan masjid pertama yang dibina oleh Rasulullah dengan tangannya setelah berhijrah ke Madinah. Setelah solat sunnat tahiyyatul masjid di sini, kemudian  di bawa pula ke pasar kurma. Aku bersama suami membeli kurma Nabi iaitu kurma ajwa yang banyak khasiatnya terutamanya mengelakkan dari terkena sihir jika dimakan sebanyak 7 biji bersama air zam-zam. Dan juga melihat pokok kurma yang sedang berbuah di sekitar pasar kurma yang rupanya seperti pelepah pokok kelapa sawit. Sepasang suami isteri membeli buah zuriat dan kurma muda yang dikatakan ada khasiatnya bagi pasangan yang belum lagi berjaya mendapatkan zuriat.....Wallahualam, segalanya semua adalah dengan izin Allah juga!

Bersama rombongan jemaah untuk umrah ke Mekah 

Hari ketiga tibalah masanya kami bertolak ke Mekah selepas zuhur melalui Bir Ali untuk miqat umrah disana. Di pagi hari lagi sudah berkemas barang dan pergi ziarah wida' di makam Rasulullah. Terasa sayu di hati kerana terlalu sekejap berada di Madinah ini, masih belum puas lagi mengunjungi masjid Nabawi  dan berada dekat dengan Rasulullah saw.

InsyaAllah...kami akan datang semula mengunjungimu, Ya Rasulullah, kami akan datang semula!. Sebaknya rasa hati  ini menyelubungi diri ketika bas mula berangkat meninggalkan Rasulullah saw dan  kota suci Madinah ini yang didalamnya ada masjid Nabawi yang sungguh indah ini......!!

(Bersambung......)

1 comment:

  1. salam

    Ya semoga kesempatan yang Allah beri di sana dapat meningkatkan iman dan taqwa serta amal....inilah bekalan yang sangat di perlukan untuk kembali ke medan dakwah yang banyak ujiannya...
    wasalam

    ATH

    ReplyDelete

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....