MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Sunday, September 04, 2011

Teruskan mujahadah diri dan tingkatkan amalan.....walaupun telah berakhirnya Ramadhan!

Bismillahirrahmanirrahim...

Dengan izin Allah SWT, Ramadhan bulan rahmat, bulan keampunan dan bulan pembebasan dari api neraka ,   kini telah pun berlalu, diikuti dengan Hari Eidul Fitri ....dan kini telahpun memasuki hari ke 6 Syawal. Namun, adakah kita menyedari dan merasai  kesan bulan Ramadhan yang merupakan bulan tarbiah pada diri kita setelah kita menjalani ibadah puasa ini selama sebulan? Adakah diri kita ini tertingkatnya rasa keterikatan hati dengan Islam, dengan Al Quran, dengan segala suruhan Allah dan menjauhi laranganNya? Sepatutnyalah apabila kita telah menjalani latihan intensif selama sebulan bermujahadah nafsu dan meningkatkan amal ibadah kita, komitmen kita akan bertambah, rasa hati bertambah sensitif, badan menjadi lebih  ringan melakukan ibadah, akhlak bertambah baik, sifat mazmumah dapat dibuang......!!

Itulah natijah sebenar puasa yang telah kita jalani.....tidak sia-sia kita menahan diri dengan berlapar dan dahaga dan mengawal nafsu kita! Namun jika kita teliti dan perhatikan dalam realiti disekeliling kita....sebenarnya masyarakat Islam masih belum mencapai tahap ini. Mungkin ada segelintir yang telah berjaya melalui tarbiyah Ramadhan ini, tapi majoriti masih belum lagi tercapai! Kenapa masih berlaku demikian walaupun saban tahun menjalani ibadah puasa? Ada sesuatu yang tidak kena disini......yang perlu diberi perhatian serius!

Selagi kita tidak berjaya menahan dan mengawal nafsu diri, selagi itulah  sebenarnya kita gagal meraih takwa dari ibadah puasa yang dijalani. Gagalnya mentarbiah diri dan mempertingkatkan rasa hati agar lebih sensitif dengan saranan Allah.......! Sama-sama kita renungkan ayat Quran yang mewajibkan taklif berpuasa ini......

"Wahai orang-orang beriman, diwajibkan keatas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang yang terdahulu dari kamu agar kamu bertakwa."  (Surah Al-Baqarah-183)

Perintah melaksanakan puasa ini ditujukan kepada orang-orang yang beriman.....satu panggilan khusus penuh kecintaan  dari Allah kepada mereka supaya mudah-mudahan melaluinya dapat di tingkatkan takwa padaNya.  Jadi jelas tujuan puasa agar bertakwa pada Allah, di mana melalui takwa inilah  yang membangkitkan kesedaran jiwa sehingga mau melaksanakan suruhan Allah ini dengan penuh rasa  redha dan taat padaNya.  Melalui rasa takwa ini jugalah yang dapat menjaga hati supaya tidak merosakkan puasa dengan maksiat walaupun berupa getaran hati. Orang yang beriman mengetahui kedudukan takwa di sisi Allah, ia merupakan kemuncak ketinggian rohani dan ia boleh di perolehi  melalui jalan berpuasa. 

Jadi, tanpa iman  atau hanya dengan iman yang tipis di dada, pelaksanaan ibadah puasa ini hanya merupakan rutin tahunan yang kurang memberi kesan dijiwa , tindakan seharian dan seluruh kehidupan manusia. Puasa ini adalah satu peringkat mujahadah diri yang sanggup mengorbankan kepentingan diri untuk keredhaan Allah! Mana mungkin sesaorang itu sanggup bersusah payah mengenepikan hawa nafsu dalam diri jika tahap keyakinan pada Allah masih longgar, hubungan dengan Allah hanya ketika solat itupun solat touch and go sahaja dan penyerahan pada Allah dalam seluruh kehidupan masih berbelah bagi! Jadi masa bulan puasa atau bulan yang lain  tidak jauh berbeza dari segi akhlak ...yang bezanya hanya lapar dan dahaga sahaja yang diperolehi pada bulan puasa!

Sama juga seperti taklif untuk solat, haji, zakat..... Semua perintah Allah ini datang hanya sesudah iman mendasari jiwa sahabat-sahabat generasi Al-Quran yang pertama (Tahap Madaniyyah). Allah Maha Mengetahui bahawa tanpa iman yang mendasari jiwa , semua perintah suruhan dan larangan adalah berat untuk dilaksanakan dan tidak akan tercapai maksud dan matlamatnya!

Tanpa kekuatan dalaman diri, sebenarnya kita tidak akan mampu menolak mungkar , kita bergelumang dengan maksiat walaupun kita anggap dosa kecil, kita akan menangguh-nangguhkan melakukan kebaikan dengan alasan kita tak cukup baik lagi, kita akan rasa berat untuk terima kebenaran walaupun pahit.....

Jadi kekuatan dalaman diri iaitu kekuatan iman merupakan satu faktor yang penting untuk mencetuskan tindakan yang sepatutnya kita ambil. Kekuatan inilah yang perlu kita bina dan pupuk selalu  dalam hati kita. Kita lakukan dengan istiqamah walaupun sedikit kerana kesannya pada jiwa adalah untuk jangka masa yang panjang. Pepatah Melayu ada mengatakan sedikit demi sedikit, lama-lama akan menjadi bukit. Jadi walaupun yang kita buat itu sedikit, tapi berterusan impaknya lebih besar.  Renungi sabda Rasulullah yang bermaksud....

"Lakukanlah amal sesuai dengan kemampuanmu kerana sesungguhnya Allah tidak merasa bosan sehingga kamu sendiri merasa bosan. Sesungguhnya amalan yang paling disukai oleh Allah ialah yang dilakukan secara berterusan walau pun sedikit." (Hadis Riwayat Bukhari dan Muslim)

Segala amalan yang kita lakukan dibulan puasa yang lepas perlulah kita teruskan, seperti solat malam, membaca dan mentadabbur Al-Quran, zikir, istighfar, sedekah dan puasa sunat. Kita sama-sama cuba melaksanakannya walaupun sedikit tapi berterusan. Mudah-mudahan dengan kesungguhan dan keikhlasan dalam diri kita itu Allah akan tingkatkan keimanan dan ketakwaan kita padaNya. Dengan demikian akan terdoronglah jiwa kita untuk
melaksanakan lebih banyak lagi tuntutan Allah SWT pada kita dan  lebih terkawallah diri kita dari melakukan kemungkaran padaNya, insyaAllah.

Benarlah kata pepatah apa yang kamu usaha , itulah yang kamu dapat. Jika kita berusaha bersungguh-sungguh menuju Allah  dan Akhirat, itulah  yang kita dapat. Allah akan membentangkan jalan seluas-luasnya untuk kita mendekatiNya dan memperoleh kejayaan disisiNya. Itulah jalan terbaik yang perlu diikuti dan kesenangan yang diperolehi adalah abadi selamanya. 

Namun jika kita berusaha bersungguh-sungguh untuk dunia kita, dunia juga yang kita perolehi dengan segala macam kemewahan dan kesenangan, pangkat dan harta. Tapi haruslah diingat bahawa kesenangan ini hanya bersifat sementara dan kesenangan yang menipu belaka! Jadi perlunya waspada diri dalam mengejar dunia.  

Dunia yang dikejar bukan untuk matlamat diri semata namun segalanya perlu di manfaatkan untuk jalan Allah SWT. Barulah kita telah meng'akhirat'kan dunia kita......kita memberi nilai tambah pada dunia yang kita kejar. Jika tidak, sebenarnya disisi Allah, dunia ini tiada nilainya walaupun sebesar sehelai kepak nyamuk! Jika ada nilai dunia ini disisi Allah, nescaya Allah akan menahan semua pemberianNya pada orang kafir yang sangat ingkar padaNya. Namun kita lihatlah disekeliling kita ramainya para jutawan terdiri dari orang kafir seperti Bill Gates, Warren Buffet, Carlos Slim, Rupert Murdoch..... di Malaysia, sperti Ananda Krishnan, Robert Kuok dsbnya....

Jadi, dalam hidup ini letakkanlah apakah prioriti dalam diri, apa yang kita nak kejar didunia ini, jalan mana harus kita ikuti, apakah kesan jangka panjang yang akan kita terima kelak, bagaimanakah kesudahan kita......dan macam-macam persoalan yang seharusnya kita fikirkan. Namun kesudahan akhirnya bagi setiap diri...... kita akan menghadap Allah sendiri-sendiri, membawa beban yang kita bawa padaNya, setiap amalan kita akan dibentangkan dihadapanNya, mulut kita akan terkunci, dan setiap pancaindera kita menjadi saksi atas setiap apa yang kita lakukan!  Dapat ke kita melepaskan diri dari penghisaban Allah yang Maha Teliti?

Sama-samalah kita renung-renungkan dan fikir-fikirkan...sebelum tiba ajal maut menjemput kita............... mungkin ia datang tanpa amaran!



2 comments:

  1. assalam

    Sama-sama kita tingkatkan iman dan amal kita hasil tarbiyah Ramadhan

    ATH

    ReplyDelete
  2. assalamualaikum...mudahan dapat kita amalkan

    ReplyDelete

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....