MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Sunday, March 03, 2013

Jalan-jalan kehidupan...yang mana harus ku ikuti?



Bismillahirrahmanirrahim....

Alhamdulillah setinggi-tinggi kesyukuran dipanjatkan kehadrat Allah SWT di atas segala nikmat yang diberikanNya tidak terhingga banyaknya...tidak mampu kita menghitungnya satu persatu. Nikmat yang kadang-kadang kurang kita hargai, selalunya kita ambil mudah saja, we just take things for granted!! Kadang-kadang kita terlalu cepat bertindak tanpa berfikir panjang...tanpa  pause sebentar.....sudahkah aku menghargai nikmat Allah ini dalam erti kata sebenarnya? Atau oleh kerana sudah terlalu biasa....kita terlupa untuk mensyukurinya? Oleh kerana terlalu biasa....kita tak rasa apa-apa kecuali di saat kita kehilangannya...barulah jiwa merintih, masyaaAllah baru disedari?

Begitulah hakikat kita insan yang banyak kelemahan ini! Kadang-kadang walaupun kita  sedar siapa diri kita namun kita terus lalai dan leka dalam suasana zon selesa kita sehingga kita tidak nampak keperluan untuk  mengatasi kelemahan diri. Sikap santai dan tidak kisah ini sebenarnya perlu diatasi.  Seharusnya bagi kita,  hari esok  lebih baik dari hari ini dan hari ini lebih baik dari semalam!    Baru ada peningkatan, baru ada kemajuan...namun realitinya bukanlah begitu. Aah..malaslah nak fikir, itulah selalu kata hati, buat apa susah-susah...sekarang dah okey apa, tiada masalah besar pun?  

Sikap ambil mudah dan sambil lewa ini sudah jadi tabiat diri yang  sukar di atasi. Perkara ini berlarutan sehingga bertahun-tahun lamanya, dari muda hingga dah tua beruban ,  sikap tu masih sama...atau mungkin lebih teruk lagi! Seringkali berkata, aku memang macam ni...orang lain kena fahamlah. Kita hajat orang lain berubah tapi diri sendiri masih sama. Adilkah begitu..??

Sebenarnya setiap perubahan itu seharusnya bermula dari diri sendiri dahulu. Kita semaklah diri lakukan perubahan kalau tak banyak pun sedikit demi sedikit secara berterusan. Kalau dulu bersifat kedekut dengan famili, berkira harta benda, maka sekarang bersikap pemurahlah dengan keluarga, penuhilah keperluan keluarga....itukan tanggungjawab seorang bapa dan seorang suami! Setiap sen harta yang dibelanjakan untuk keluarga sangat  tinggi nilainya di sisi Allah dan itulah sebenarnya harta kita yang disimpan di hari akhirat nanti. Di sisi Allah juga, siapa yang bersikap paling baik terhadap keluarganya, dialah yang paling baik imannya. 

Perubahan diri yang perlu kita jalani bukan setakat perubahan fizikal, sikap semata-mata tapi yang terlebih penting dan paling utama adalah perubahan dalaman kita iaitu perubahan jiwa kita. Kita kena berusaha mengubah jiwa kita kerana dari jiwalah berasalnya setiap tindakan....Jiwa atau hati itu adalah umpama raja yang memerintah...jika baik jiwa maka baiklah seluruh aggota badan!!  

Sebenarnya nak mengubah jiwa itulah kerja yang paling susah.....masyaaAllah, untuk itu kita perlu banyak berdoa mohon pertolongan dari Allah. Keterikatan hati dengan Allah, keimanan yang kuat sangatlah perlu...tanpanya kita tidak mampu  melawan sendiri gejolaknya nafsu diri, susahnya istiqamah, kurangnya kesabaran.....sedangkan perjalanan masih panjang!

Dalam perjalanan yang panjang itu, jalannya berliku , banyak ujian dan mehnah kehidupan......perlu bekalan diri menelusuri kehidupan.  Apalagi... bekalan yang terbaik itu hanyalah taqwa di hati....takwa yang menjaga diri dari tergelincir dan terseleweng dari jalan  yang benar.

Taqwa yang dapat membetulkan matlamat diri dalam mencari arah kehidupan. 
Taqwa yang dapat menyelesaikan segala masalah diri. Taqwalah yang dapat membuka pintu-pintu rezeki, kerana Allahlah yang Maha Pemberi Rezeki kepada kita.  Taqwa inilah yang kita nak didik dalam hati kita sehingga ia menetap dalam jiwa dan istiqamah dalam tindakan...bukanlah dengan jalan mudah kita nak dapat takwa melainkan kita perlu menelurusuri jalan-jalan takwa.

Nak dapat sesuatu yang terbaik itu perlulah ada usha sebagaimana kita berusaha nak dapat keputusan terbaik dalam peperiksaan, pekerja terbaik dalam suatu organisasi, usahawan terbaik dalam kerjaya....semuanya perlu pada matlamat yang jelas, jalan yang jelas, disiplin diri yang tinggi,  kesabaran dan kecekalan diri yang tinggi...

Ada ke jalan mudah untuk ini.....jika kita inginkan yang mudah dan senang untuk dapatkan yang terbaik? Rasanya sukarlah..tiada shortcut untuk itu!! Sunnahnya begitu...jalan-jalan menuju Allah ini bukanlah dialasi dengan permaidani merah, ditaburi bunga-bungaan yang indah dan mewangi....
ia adalah satu mujahadah yang berpanjangan sehingga akhir kehidupan dunia yang singkat ini. Jika kita inginkan yang mudah dan senang, maka tiadalah kita dapat memetik buah-buah yang manis di akhir perjalanan kerana kita tidak akan sampai ke destinasi yang sebenarnya! Kita sudah ikut  jalan lain menuju destinasi yang lain!  

Apapun..tanyalah diri sendiri...akhirnya hidup ini aku nak kemana, untuk apa semua usahaku ini, bagaimana semua ini boleh dibawa sampai ke akhirat, jalan mana yang harus ku ikuti....

Tanyalah diri sebelum terlambat, masa tidak menunggu kita, hanya kematian itu yang akan pasti menjelma. Dikala itu penyesalan tidak berguna lagi!!

Segala yang benar itu sohehlah dari sisiNya, yang lemah, banyak silap dari diri ini, Mohon amapun dari Allah dan banyak-banyak maaf dari semua yang mengenali diri ini.

Wallahualam....
Wabillahi taufiq.   

No comments:

Post a Comment

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....