MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Tuesday, March 06, 2012

Membentuk keutamaan pada diri Mukmin - Sheikh Abdul Qadir Jailani



Bismillahirrahmanirrahim...

Orang Mukmin hanya berusaha untuk mencari bekalan menuju akhirat sementara orang kafir pula berusaha untuk mencari harta bagi kesenangan hidup di dunia.  Orang mukmin mencari bekal kerana mereka  menyedari mereka sedang berada  dalam satu perjalanan yang memadai dengan hanya berbekalkan sedikit harta dan menyediakan harta yang banyak untuk keperluan akhirat  yang kekal abadi. Mereka menyediakan untuk dirinya sekadar apa  yang dapat dijadikan bekal, bagaikan orang yang berkenderaan dengan sekadar apa yang boleh dibawanya.  Semua miliknya dipersiapkannya untuk hari akhirat. Segala hati dan cita-citanya digantungkan untuk hari akhirat dan memutuskan hatinya dari dunia.

Orang Mukmin menumpukan semua ketaatannya untuk Allah dan hari akhirat bukan untuk dunia dan penghuninya.  Seandainya mereka mempunyai makanan yang baik, akan diserahkannya kepada orang fakir miskin kerana dia menyedari bahawa di akhirat nati ia akan memakan makanan yang lebih baik dari itu.
Tujuan terakhir dari bagi seorang yang beriman , arif dan alim adalah keterdekatan kepada Allah SWT dan mengaitkan hatinya pada Allah SWT di dunia lagi sebelum akhirat. Mendekatkan diri pada Allah sejauh langkah hatinya dan sejauh pengembaraan batinnya.

Seperti kata-kata Luqmanul Hakim yang bijaksana kepada anaknya..
"  Wahai anakku..! Dunia ini adalah samudera, dan iman itu adalah perahunya. Angin haluan adalah ketaatan, sementara pantai itu adalah ibarat akhirat."

Begitulah sepatutnya kita melayari kehidupan dunia ini....perlu ada bahtera iman agar kita dapat mengemudikan hidup ini sebagaimana yang dikehendaki oleh Allah untuk menuju destinasi akhirat yang kekal abadi!

Seperti kata-kata Abu Yazid  Al- Bustami....
" Sesaorang yang beriman dan arif tidak akan menuntut sesuatu dari Allah baik di dunia mahupun di akhirat.  Akan tetapi ia akan menuntut atau mencari  Tuhannya."

Mencari Tuhan bermaksud kembali pada Tuhan yang Maha Esa, kembali dan pasrah , diserahkan semua padaNya . Ini bersesuaian dengan firman Allah dalam surah Az-Zumar ayat 54 yang bermaksud....
"Dan kembalilah kamu kepada Tuhanmu."

Satu ajakan dari Allah agar segala hati dikembalikan kepada pemiliknya yang sebenar kerana Allah hanya memandang pada hati yang pasrah, beriman, mengesakan Allah, ikhlas,  bertaqwa.... Hatilah yang memimpin jasad fizikal manusia, sementara seluruh anggota tubuh badan ini merupakan anggota pasukan dan pengikutnya. Jadi sibukkan jasad diri dengan ketaatan pada hukum Allah sementara sibukkan batin dengan Allah.

Barangsiapa yang benar-benar mengenalNya, maka dia akan merendahkan diri padaNya dan pada hambaNya yang soleh. Maka akan berlipat gandalah tekad dan usahanya, kesusahan dan tangisnya. Bertambah takut dan gementarnya pada Allah SWT dan banyaknya malu dan penyesalannya di atas tindakan yang telah berlalu dengan pelbagai kesalahannya. Jadi bertambahlah kewaspadaannya dan ketakutannya akan kehilangan sesuatu yang dimilikinya berupa ilmu pengetahuan serta keterdekatan pada Allah.  Hatinya sangat-sangat memahami dan merasai firman  Allah dalam surah Al Anbiya ayat 29 yang bermaksud...
" Dia (Allah)  tidak ditanya tentang apa yang dilakukanNya, tetapi merekalah yang akan ditanyai (tentang apa yang mereka lakukan)."

 Jadi beginilah yang sepatutnya apa yang dirasai oleh orang yang mengaku beriman pada Allah..bukan setakat dakwaan kosong sahaja tapi hatinya selalu berpaling dari Allah! Perlunya kita usahakan agar iman ini menetap dijiwa kita, mengenderaai batin dan fizikal kita dalam perjalanan singkat di dunia ini untuk kita melalui perjalanan jauh di hari akhirat nanti. Sedarilah dunia ini bukan matlamat kita tapi nun jauh disana akhirat yang abadi selamanya.  Maka sanggupkan kita mempertaruhkan sesuatu yang abadi dan kekal dengan yang sementara dan akan binasa?

Maka jadilah kita sebagai insan yang cerdik yang sentiasa ingat akan kemanakah kita akan ditempatkan nanti......semua ini bergantung pada usaha kita dan bagaimana kita mempergunakan umur kita di dunia ini!

Semoga Allah sentiasa merahmati kita dan menunjukkan kita jalan yang lurus. Ameen..Ya Rabbal Alamin.
Sama-sama kita sudahi dengan doa ini...
" Ya Tuhan Kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat, serta peliharalah kami dari siksaan api neraka." 

Rujukan
Menjadi Kekasih Allah , Wasiat dan nasihat kerohanian
Syeikh Abdul Qadir Al- Jailani 

No comments:

Post a Comment

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....