MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Saturday, March 19, 2011

Mengambil iktibar dari bencana gempa dan tsunami......



Bismillahirrahmanirrahim..

Alhamdulillah setinggi kesyukuran dipanjatkan kehadrat Allah SWT kerana dengan izinNya dapat bersama-sama berkongsi peringatan yang berguna buat diri yang selalu lalai dan lupa ini. Sesungguhnya peringatan itu sangat penting bagi menghidupkan hati-hati kita yang sering tenggelam dalam arus kehidupan dunia yang melekakan kita sehingga selalunya kita tidak sempat duduk sebentar berfikir dan merenung sejenak tentang apakah yang telah kita perbuat dalam hari-hari yang telah dilalui.  Lebih-lebih lagi dalam kesibukan kita mengurusi hidup ini, sebenarnya perlu ambil masa sejenak menghubungkan hati kita dengan Allah SWT. 

Lalainya kita dan sibuknya kita dengan dunia ini memberi padah pada hati kita. Sepertimana pokok dan tanaman memerlukan air setiap hari untuk ia hidup segar dan subur begitu jugalah hati ini. Jadi perlulah selalu menyirami hati nurani kita dengan ayat-ayat Allah, zikrullah dan peringatan yang berguna setiap hari supaya jiwa ini segar dan bersemangat menghadapi hari-hari yang berlalu yang ternyata selalunya menguji jiwa kita samada diwaktu senang atau susah. 

Hakikatnya ujian kesenangan lebih melalaikan kita dari Allah! Apabila senang kita mudah santai , leka dan tenggelam dalam nikmatnya sehingga kita lupa hakikat bagaimanakah mensyukuri nikmat Allah yang diberikankan kepada kita.  Apabila Allah menghilangkan kedukaan dan kesusahan yang melanda jiwa, selalunya jiwa mudah melupakan apa yang pernah ia pohonkan kepada Allah untuk menghilangkan segala kesedihannya! Lupa bagaimana begitu pasrah dan tulusnya jiwa menghadap Allah dengan penuh harap semasa dilanda kesusahan.  Disaat itu hanya Allahlah tempat kita bergantung harap sepenuhnya! Dimasa itu begitu banyaknya doa kita padaNya, dekatnya hati kita pada Allah, banyaknya airmata kita yang dicurahkan.............tapi selepas Allah hilangkan segala kesusahan, samakah apa yang dirasai? 

Sepatutnya Allah tidak kita lupakan di masa kita senang dan susah! Jiwa seorang Muslim Mukmin sepatutnya sama saja  tidak kira masa dan ketika. Sentiasa mensyukuri apa yang Allah berikan, redha akan segala ketentuanNya, sabar menghadapi ujian hidup tidak kira ujian senang ataupun susah. Malah hati itu sentiasa terpaut erat dengan Allah! Inilah yang perlu kita proseskan dalam jiwa. Ramai manusia mampu melepasi ujian kesusahan tapi hanya sedikit yang berjaya dalam ujian kesenangan. Sepatutnya dimasa senang kita  lebih bersyukur!

 Bandingkan kehidupan kita disini dengan tempat lain yang ditimpa bala bencana seperti gempabumi, tsunami, peperangan dan lain-lain lagi......Allah belum lagi menguji kita dengan keadaan seperti itu....jadi di masa sekarang ini kita perkuatkan diri kita, buat persediaan-persediaan untuk kita meningkatkan iman dan takwa kita kerana kita tidak tahu dan tidak boleh meneka apa yang akan berlaku di masa hadapan kita.  Esok adalah suatu yang tidak pasti! Yang pasti adalah hari ini, jadi manfaatkan sebaik mungkin masa sekarang kerana kita berada di dalamnya.....apa yang kita usahakan itulah yang kita dapat, insyaAllah!


Suasana bencana yang menimpa dunia sekarang ini, terkini bencana gempa dan tsunami di Jepun, diikuti dengan ancaman radiasi reaktor nuklear yang rosak dan bocor, menyedarkan kita betapa rapuhnya kehebatan teknologi manusia berbanding dengan kekuasaan Allah! Apa yang dibangunkan oleh manusia bertahun-tahun hilang dalam sekelip mata sahaja........rumah , bangunan tinggi, hartabenda....sehingga mencecah berbilion ringgit kerugiannya! 


Teknologi canggih Jepun yang mampu menahan bangunan tinggi  dari ranap terus akibat  gempa, namun benteng tinggi di tepi laut tidak mampu menahan arus tsunami deras yang datang tinggi menggunung lebih 10m  yang datang mengganas dalam sekelip mata. Apabila berhadapan dengan kekuasaan Allah, manusia ini sungguh lemah, tidak berdaya! Bolehkah dan mampukah kita menyombongkan diri kita dihadapan Allah? Sekelip mata ribuan nyawa hilang......di telan arus tsunami ... kemudian ruh-ruh ini menghadap Allah Rabbul Jalil....apa yang boleh di persembahkan kehadapanNya melainkan amal soleh padaNya??

Seluruh alam ini adalah milik Allah, Allah Maha Berkuasa atas setiap sesuatu. Apabila Allah menghendaki sesuatu berlaku, maka jadilah ia, dan kita sepatutnya membuat introspeksi diri secara mendalam dan seterusnnya menginsafi diri apakah hikmah disebalik sesuatu kejadian! Sebenarnya terjadinya kerosakan demi kerosakan  adalah berpunca dari tangan manusia itu sendiri! Apabila manusia ingkar dan sombong dengan Allah, maka tunggulah azab dan siksaan Allah yang Maha Hebat! Allah sangat cepat siksaanNya. Maka sepatutnya takutlah kita padaNya!


Kita juga perlu menginsafi sebenarnya kewujudan kita di dunia ini bukanlah secara satu kebetulan, tidak dirancang, tidak bermakna........Allah menjadikan kita bukan untuk main-main, Maha Suci Allah dari sifat sedemikian! Setiap diri insan ini ada matlamat hidup yang telah Allah gariskan iaitu menjadi hamba pada Allah!  Hanya hamba Allah sahaja yang sebenarnya yang mulia disisi Allah bukan lain.

Jadi perlulah pastikan kita telah menyematkan matlamat hidup ini di jiwa kita dan membawanya kemana jua......tak kiralah apa kedudukan kita, sebagai pendidik atau pelajar ke, bos atau orang bawahan ke......samada kita surirumah atau bekerja ke, tak kira kita ini sempurna sifat kita atau tidak .......kita perlu ikatkan hati kita dengan matlamat ini, tidak boleh tersasar darinya! 

Namun bila hidup ini tersasar dari matlamat ini, kita dapati manusia mengejar apa yang ada di depan mata yang nampak zahir cukup hebat belaka, namun adakah kita sedari semua itu tidak berguna nanti? Seluruh masa dan tenaga dikerah untuk mencapai cita-cita di hati......tapi adakah ia selaras dengan apa yang Allah kehendaki? Berbaloikah masa dan tenaga yang dicurahkan sedangkan semua itu tidak di nilai nanti?

Jadi pastikan, supaya kerja yang kita buat itu tidak sia-sia , perlu perbetulkan matlamat diri, dan usahakan setiap jalan, lorong dan liku-liku  yang dilalui dalam hidup ini merupakan jalan yang Allah redha!  Janganlah kita turuti hawanafsu kita, kerana ia akan hanya membawa kita jauh dari jalanNya......






3 comments:

  1. walujpun,manusia ada segala2nya,tp mereka dpt melakukan dgn keizinan dr Allah swt...ini yg mereka lupa...

    ReplyDelete
  2. asm

    Jagalah juga tsunami jahiliah dan nafsu kita yang menyerang kita dimasa iman kita dibiarkan lemah..dikala itu kita tak nampak lagi kebenaran ..cepat-cepatlah kembali kepada Allah..

    ReplyDelete
  3. asm
    Apa yang berlaku, jadikan ia sebagai bahan didikan hati...ingatlah mati sebab kita tidak tahu bila, dimana dan sebab apa....tsunami hanya salah satu cara untuk Allah ambil nyawa..

    Prihatin TarBiah

    ReplyDelete

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....