MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Monday, March 28, 2011

Perlunya rasa mulia dan tinggi dengan iman di hati.......

Bismillahirrahmanirrahim.........

Firman Allah dalam Surah Ali-Imran ayat 139 yang bermaksud...........
" Janganlah kamu bersikap lemah dan janganlah kamu bersedih hati , padahal kamu adalah orang yang paling tinggi darjatnya jika kamu orang-orang beriman."

Dalam ayat di atas menggambarkan bagaimanakah sepatutnya perasaan hati dan sikap orang yang beriman terhadap peristiwa dan masalah-masalah yang dihadapinya dalam kehidupan ini. Memang kehidupan manusia ini tidak akan sunyi dari menghadapi ujian demi ujian, lepas satu demi satu, tidak akan habis-habis.......sehinggalah kita menghadap Allah SWT nanti!

Namun demikian, walau apa pun ujian hidup itu, sebagai orang beriman yang mempunyai darjat yang tinggi disisi Allah, kita sepatutnya mempunyai  pegangan atau pendirian yang berteraskan iman dalam menghadapi setiap  realiti, setiap nilai dan setiap jenis manusia....... iaitu sentiasa kuat , tidak cepat putus asa atau bersedih hati dengan suasana atau keadaan yang menimpa!    

Sebagai orang beriman, kita seharusnya memiliki perasaan agung dan mulia ini supaya mampu menghadapi dengan seluruh tenaga akan   sesuatu keadaan yang menyeleweng dari panduan iman, nilai yang tidak bersumberkan iman, adat resam yang bercanggah dengan iman, undang-undang yang tidak merealisasikan tuntutan iman dan segala macam bentuk realiti hidup yang tidak serasi dengan iman !

Seringkali kita berhadapan dengan  dilemma dalam kehidupan...........nak ikut nilai syarak atau nilai nafsu, nak memperkatakan kebenaran atau berdiam diri.........apa yang  dipilih bergantung pada kekuatan dalaman diri sejauhmana sanggup menghadapi akibat dari pilihan yang di buat atau tindakan yang diambil. Jangan hendaknya kita berasa lemah dan tidak bermaya jika tindakan yang kita ambil itu benar dan  atas dasar yang betul.  Kuatkan hati kita........berani kerana benar dan takut kerana salah!!  

Juga kita tidak sepatutnya bersedih hati dengan tindakan yang kita ambil akan mengakibatkan kita dicaci dihina dan disisih  oleh masyarakat yang tidak faham dan cuma mementingkan nilai duniawi semata-mata. Walaupun semua manusia tidak menyukai kita, apa yang penting bagi kita adalah keredhaan Allah SWT semata-mata. Janganlah kita mencari keredhaan manusia dengan kemurkaan Allah!

 Apa yang dirasai oleh orang beriman itu bukanlah setakat suatu rasa hati yang membuak-buak dijiwa, tapi ia adalah satu rasahati yang hidup berasaskan kebenaran yang hakiki yang datangnya dari Allah yang Haq dan Maha Hidup. Apabila  berada dalam suasana kehidupan dunia yang  melalaikan yang  tidak mengambil nilai Allah dalam kehidupan dari segi cara berfikir, tindakan dan amalan, sebagai orang yang beriman, kita   merasa sedih dan sebak jiwa melihat kemungkaran berleluasa dan mungkin akan berasa lemah semangat untuk menanganinya!

 Justru itu ,  Allah  menurunkan ayat di atas sebagai satu arahan kepada orang beriman ini supaya tidak
sepatutnya rasa lemah dan sedih.........sepatutnya dia rasa kuat dan  tabah menghadapi cabaran hidup! Jika mereka rasa lemah dan selalu sedih.....bagaimanakah mereka hendak menyahut cabaran menjalankan tugas-tugas dakwah yang merupakan satu tuntutan Allah keatas orang mukmin? Tugas memikul tanggungjawab itu perlu pada jiwa yang cekal ,tabah , kuat dan tidak mudah putus asa.
Allah mengarahkan diri mukmin itu agar bangun.....perkuatkan diri dengan persiapan dalaman yang kuat....jangan suka merintih dan rasa lemah...!

Sebenarnya situasi hati yang rasa sedih dan lemah itu akan menggembirakan musuh Allah iaitu syaitan yang akan sentiasa membisikkan di jiwa rasa tidak mampu dan berdiam diri   .........sedangkan kemampuan dan kekuatan itu sebenarnya datang dari Allah! Perlunya kita menyandarkan sebenarnya bahawa segala kekuatan itu milik Allah bukan diri kita!

Sesungguhnya Allah mengiktiraf bahawa orang beriman itu adalah orang yang paling mulia dan paling tinggi darjatnya melebihi semua raja-raja di dunia ini! Jadi apabila berhadapan dengan pemerintah dan penguasa yang sombong dan angkuh ini, angkatlah muka,  berjalan tegaklah......kita  lebih mulia dan tinggi kerana kita beriman pada Allah!

Ingatlah...... Allahlah pemilik kekuasaan alam buana ini....Dia memberi kekuasaan kepada sesiapa yang dikehendaki dan merampas kekuasaan itu dari sesiapa yang dikehendaki. Allah juga berkuasa memuliakan dan menghinakan sesiapa yang dikehendakiNya.

Juga ingatlah....... ditangan Allahlah segala kebaikan dan kekayaan. Sesungguhnya Allah berkuasa berbuat apa sahaja terhadap apa sahaja.  Lihatlah apa yang berlaku  dalam realiti politik dunia sekarang....pergolakan di Timur Tengah dimana tumbangnya kuasa diktator di Mesir , bergolaknya  Libya, Tunisia, Yemen, Bahrain, Syria........semua itu berlaku dengan ketentuan dan izin Allah! InsyaAllah, sama sama kita berdoa pada suatu hari nanti akan  tertegaknya khilafah Islamiyyah.....masa depan itu ditangan Islam!

Kita lihat bagaimana sikap orang Mukmin di zaman Nabi saw  walaupun bilangan sedikit, ditindas  sehingga terpaksa berhijrah untuk pertama kalinya   ke negeri Habsyah untuk mendapatkan perlindungan disana. Apabila disuruh tunduk sujud sebagai tanda hormat kepada Raja Najashi...... Sayyidina Jaafar bin Abi Talib berkata dengan penuh yakin dan mulia diri..."Kami adalah golongan yang hanya tunduk sujud kepada Allah bukan manusia.........! Rasa tinggi darjat dan mulia diri dengan iman dan Islam menyebabkan beliau mampu berkata demikian walaupun dihadapan seorang raja negeri tempat ia meminta perlindungan....! Sebenarnya bukan mudah bagi kita nak berkata demikian, lebih-lebih lagi jika ada hajat dihati...... ....jika kita berada di tempat yang sama hanya dengan iman yang kuat di dada yang memampukan mengatakan sedemikian.!

Kita lihat pula sikap Al Mughirah bin Syu'bah RA ketika beliau di ajak berunding oleh Rustam, Panglima Tentera Farsi yang juga anak Raja Farsi ketika itu. Al-Mughirah yang merasa mulia dan tinggi darjatnya dengan iman dan   Islam dalam dirinya,  terus masuk kedalam khemah raja yang di hias indah  dan  terus duduk di atas kerusi Raja, untuk berunding semasa  peperangan Al-Qadisiyyah! Tidak ada protokol yang seharusnya diikuti kerana disisi Allah manusia itu sama sahaja! Tindakan beliau menyebabkan dia diheret, di caci dan disumpah seranah oleh pegawai Raja yang terkejut dengan cara Al-Mughirah tersebut.....!

Beliau merasa mulia dan tinggi darjat sebagai seorang Mukmin,  tidak menundukkan diri atau rasa lemah malah beliau mengatakan dengan berani bahawa dengan  sikap mereka tersebut pasti akan kalah dalam peperangan ini kerana tidak ada seorang pemerintah yang boleh bertahan lama dengan cara hidup dimana satu golongan menjadikan Tuhan golongan  yang lain.......tambahan pula dengan sikap biadap pada tetamu yang dijemput sendiri untuk berunding.....tapi diperlakukan sedemikian rupa! Sesungguhnya Islam tidak mengajar penganutnya bersikap demikian....orang Islam menghormati tetamu walau siapa pun dia lebih-lebih lagi tetamu yang dijemput!

Sebagai orang yang mengaku beriman, walaupun berada dalam suasana yang bukan Islamik, dimana konsep hidup, nilai dan pegangan hidup bertentangan dengan Islam,  kita perlu tetap berpegang teguh pada Islam, menilai sesuatu menurut kacamata Islam, merasa mulia dan tinggi dengan Islam yang dibawa. Kita tidak sanggup menggadaikan nilai Islam dalam diri kita untuk memuaskan hati orang lain. Malah dalam hati kita sepatutnya ada rasa kasihan belas melihat cara hidup masyarakat yang rosak, bercelaru, tiada ketenangan dan kebahagiaan hakiki, dan berazam  untuk berbuat sesuatu  bagi mengajak masyarakat kearah kebenaran dan kemuliaan Islam .

Disamping itu juga, walau dalam apa jua keadaan, kebenaran perlu tetap dipertahankan, kerana tiada lagi sesudah kebenaran itu selain kesesatan belaka......maka segala pengorbanan untuk mempertahankan kebenaran itu merupakan jihad di jalanNya yang ganjarannya adalah syurga!

Semua yang diperkatakan di atas.....merupakan rasahati sebenar seorang Muslim yang beriman pada Allah.....kuat , teguh,  tinggi dan mulia diri dengan risalah Islam yang dibawa.  Bagi kita yang mengaku Muslim yang beriman .........sejauhmanakah rasa hati kita jika dibandingkan  dengannya? Mungkin jauh lagi sebenarnya......apa yang kita rasa cuma cebisan kecil sahaja yang kadang-kadang tengelam timbul! Sebenarnya banyak lagi kekurangan diri kita ini.....!! Kita tidak akan mampu berhadapan dengan dunia yang mencabar ini selagi kekuatan dalaman diri tidak diusahakan....

Justru itu,kita perlu proseskan semula diri kita dengan proses tarbiyyah iman yang menghidupkan jiwa, yang menggetarkan perasaan, yang membina kekuatan diri supaya mampu menghadapi apa sahaja cabaran ......tanpa tarbiyah kita tidak dapat mencapai matlamat yang ingin dicapai.

Seperti kata Imam Hasan Al-Banna .....Tarbiyyah bukanlah segala-galanya tapi segala-galanya dapat dicapai dengan tarbiyyah! Sebagaimana sahabat Rasulullah melalui proses tarbiyah imaniyyah ini untuk menjadi seorang Mukmin yang sebenarnya , maka begitu jugalah kita.......jika kita ingin mendapatkan natijah serupa seperti mereka!! 

3 comments:

  1. asm
    Dengan imanlah kita mampu muhasabah diri dan mengakui kesilapan..Kita terlalu bimbang untuk dicampakkan ke dalam api neraka....

    MZ

    ReplyDelete
  2. Negara Islam adalah Daulah Khilafah yang dipimpin oleh seorang Khalifah yang telah runtuh pada tahun 1924.

    Lihatlah Blog Ar Rayah World News
    http://ibnuyassir.blogspot.com/

    Untuk mengetahui perkembangan terkini kebangkitan KHILAFAH.

    ReplyDelete
  3. dgn iman la,segla2 perintah Allah akan dpt di tunaikan...

    ReplyDelete

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....