MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Sunday, August 07, 2011

Tazkirah Ramadhan......mohonlah keampunan dosa disepanjang bulan ini!!



Bismillahirrahmanirrahim....

Alhamdulillah setinggi kesyukuran dipanjatkan kehadrat Allah SWT kerana dengan izinNya kita telah memasuki bulan Ramadhan yang mulia di mana pada hari ini sudah 7 hari kita berpuasa.....kita sedang berada dalam fasa pertama iaitu  rahmat (10 Ramadhan yang pertama) kemudian diikuti fasa kedua iaitu  maghfiroh -keampunan (10 Ramadhan yang kedua) dan fasa ketiga iaitu di bebaskan dari api neraka (10 Ramadhan yang terakhir)........

Di dalam satu hadis menyebut :

شَهْرُ رَمَضَانَ أَوَّلُهُ الرَّحْمَةُ وَأَوْسَطُهُ المَغْفِرَةُ وَآخِرُهُ عِتْقٌ مِنَ النَّارِ
Maknanya : Bulan Ramadhan, awalnya rahmat, pertengahannya keampunan dan akhirnya keselamatan daripada api neraka.

Bagaimanakah kita telah menjalani ibadah puasa selama 7 hari ini?  Hendaknya setiap hari yang berlalu kita isikan dengan amal-amal soleh , menjaga diri kita zahir dan batin dari melakukan perbuatan yang sia-sia dan maksiat..... 


Hendaknya setiap detik masa, setiap saat dan setiap jam kita lalui setiap hari ,  kita isikan dengan istighfar kita padaNya diatas segala dosa kita, kita berzikir padaNya sehingga lisan kita lembut basah sentiasa mengingatiNya, membaca Al-Quran dan mentadabburnya pada setiap ruang dan kesempatan........

Hendaknya kita memperbanyakkan doa kerana doa orang yang berpuasa tergolong dalam tiga golongan doa orang yang tidak di tolak oleh Allah SWT. Dan masa yang afdol untuk berdoa adalah bila hendak berbuka puasa dan di waktu sahur.....


Sibukkan masa kita dengan banyak berdoa bila menghampiri waktu berbuka, bukannya sibuk di pasar Ramadhan, sibuk memasak juadah berbuka, sibuk tengok TV, berbual kosong dan lain-lain....
Perlu sibuk ketika itu dengan membaca Quran, membaca zikir Mathurat, beristighfar dan berdoa....


Begitu juga sebelum bersahur, sibukkan diri dengan solat tahajjud dan solat taubat, beristighfar, membaca Al-Quran dan berdoa..... 

Apa agaknya doa yang kita nak minta dari Allah? Nak kaya, sihat, lulus periksa, dapat jodoh dan macam-macam lagi untuk maslahat dunia kita.....mungkin itu yang terlintas di fikiran kita.  Seharusnya doa yang kita minta sepatutnya bersangkutan dengan akhirat kita dahulu.....kemudian baru dikuti dengan yang lain-lain.......

Kita lihatlah apa yang Rasulullah saw telah ajarkan kepada Saidatina Aishah tentang doa di bulan Ramadhan ini......

Saidatina Aishah bertanya pada Baginda Rasul saw apakah yang harus beliau lakukan bila berjumpa dengan malam Lailatul Qadar.  Rasulullah berkata berdoalah dengan meminta keampunan dari dosa....." Ya Allah, Engkaulah Tuhan yang sangat suka mengampunkan dosa, maka ampunkanlah dosa-dosaku..."

Jadi itulah doa yang sentiasa perlu kita panjatkan selalu padaNya....kita ini adalah manusia yang lemah, banyak lalai dan leka, selalu menuruti hawa nafsu,.selalu buat dosa sama ada kita sedari atau tidak!   Bukankah keampunan Allah ini yang  sangat-sangat  kita dambakan lebih-lebih lagi dibulan puasa Ramadhan di mana doa tidak di tolak? Kita akan kembali juga pada Allah suatu hari nanti, namun bukan dengan dosa-dosa yang tidak terampun oleh Nya yang mengiringi kita!! Amat rugilah orang yang melalui bulan Ramadhan tapi dosanya tidak diampunkan oleh Allah dan dibebaskan dari api neraka!! 

Kita lihat juga satu kisah yang boleh kita ambil contoh untuk di ikuti......kisah seorang Tabiin soleh dan zuhud bernama Uwais al- Qarni yang hidup dizaman Rasulullah dan para sahabatnya tapi tidak pernah bertemu dengan Baginda Rasul saw.
Inilah kisahnya.......


"Rasulullah SAW pernah berpesan kepada Saidina Umar r.a. dan Saidina Ali k.w.: “Akan lahir di kalangan Tabiin seorang insan yang doanya sangat makbul. Namanya Uwais al-Qarni dan dia akan lahir di zaman kamu. Kamu berdua pergilah mencari dia. Dia akan datang dari arah Yaman, dia dibesarkan di Yaman. Dia akan muncul di zaman kamu, carilah dia. Kalau berjumpa dengan dia minta tolong dia berdoa untuk kamu berdua.”



Saidina Umar dan Saidina Ali lalu sama-sama menanyakan kepada Rasulullah SAW: “Apakah yang patut saya minta daripada Uwais al-Qarni, ya Rasulullah?”

Rasulullah SAW menjawab: “Mintalah kepadanya agar dia berdoa kepada Allah agar Allah ampunkan dosa-dosa kalian."



Memang benarlah kata-kata Rasulullah SAW, Uwais al-Qarni akhirnya muncul di zaman Saidina Umar dan Saidina Ali. Mereka memang menunggu dan mencari kabilah-kabilah yang datang dari Yaman ke Madinah, akhirnya bertemu juga dengan Uwais al-Qarni. Pada pandangan mata kasar, tidak mungkin dia orang yang Rasulullah SAW maksudkan kerana di kalangan orang awam, Uwais dianggap sebagai seorang yang kurang waras.


Uwais Al-Qarni adalah seorang yang berpenyakit sopak, badannya putih, yakni putih penyakit yang tidak digemari. Walaupun dia seorang berpenyakit sopak, dia adalah seorang yang soleh yang amat mengambil berat tentang ibunya yang uzur dan lumpuh. Dia telah begitu tekun untuk mendapatkan keredhaan ibunya. Bapa dia meninggal dunia ketika dia masih kecil lagi. Beliau berpenyakit sopak sejak dilahirkan dan ibunya menjaganya sampai beliau dewasa.



Suatu hari ibunya memberitahu kepada Uwais bahawa dia ingin untuk mengerjakan haji. Dia menyuruh Uwais supaya berikhtiar agar dia dapat membawanya ke Mekah untuk menunaikan haji. Sebagai seorang yang miskin, Uwais tidak berdaya untuk mencari perbelanjaan untuk ibunya kerana pada zaman itu kebanyakan orang pergi menunaikan haji dari Yaman ke Mekah perlu menyediakan beberapa ekor unta yang dipasang di atasnya ‘Haudat’. Haudat ialah sebuah rumah kecil yang diletakkan di atas unta untuk melindungi panas matahari dan hujan, selesa namun perbelanjaannya mahal. Uwais tidak mampu untuk menyediakan yang demikian. Beliau tidak memiliki unta dan juga tidak mampu untuk membayar sewa.


Pada suatu hari, ibu Uwais yang semakin uzur berkata kepada anaknya: “Anakku, mungkin ibu dah tak lama lagi akan bersama dengan kamu, ikhtiarkanlah agar ibu dapat mengerjakan haji.”



Uwais mendapat suatu ilham. Dia membeli seekor anak lembu yang baru lahir dan sudah habis menyusu. Dia membuat sebuah rumah kecil di atas sebuah ‘Tilal’ iaitu sebuah tanah tinggi (rumah untuk lembu itu di atas bukit). Apa yang dia lakukan, pada petang hari beliau akan mendukung anak lembu untuk naik ke atas Tilal. Pagi esoknya beliau akan mendukung lembu itu turun dari Tilal tersebut untuk diberi makan. Itulah yang dilakukannya setiap hari. Ada ketikanya dia mendukung lembu itu mengelilingi bukit tempat dia memberi lembu itu makan. Perbuatan yang dilakukannya ini menyebabkan orang mengatakan beliau kurang waras.

Memang pelik, membuatkan rumah untuk lembu di atas bukit, kemudian setiap hari mengusung lembu, petang dibawa naik, pagi dibawa turun bukit. Namun sebenarnya jika dilihat di sebaliknya, Uwais seorang yang bijak. Lembu yang asalnya hanya 20kg, selepas enam bulan lembu itu sudah menjadi 100kg. Otot-otot tangan dan badan Uwais pula menjadi kuat hinggakan dengan mudah mengangkat lembu seberat 100kg turun dan naik bukit setiap hari.

Selepas lapan bulan, apabila sampai musim haji, rupa-rupanya perbuatannya itu adalah satu persediaan untuk dia membawa ibunya mengerjakan haji. Dia telah memangku ibunya dari Yaman sampai ke Mekah dengan kedua tangannya. Di belakangnya dia meletakkan barang-barang keperluan seperti air, roti dan sebagainya. Lembu yang beratnya 100kg boleh didukung dan dipangku inikan pula ibunya yang lebih ringan. Dia membawa (mendukung dan memangku) ibunya dengan kedua tangannya dari Yaman ke Mekah, mengerjakan Tawaf, Saie dan di Padang Arafah dengan senang sahaja. Dan dia juga memangku ibunya dengan kedua tangannya pulang semula ke Yaman dari Mekah.

Setelah pulang semula ke Yaman, ibunya bertanya: “Uwais, apa yang kamu doakan sepanjang kamu berada di Mekah?”

Uwais menjawab: “Saya berdoa minta supaya Allah mengampunkan semua dosa-dosa ibu”.
Ibunya bertanya lagi: “Bagaimana pula dengan dosa kamu?”

Uwais menjawab: “Dengan terampun dosa ibu, ibu akan masuk syurga. Cukuplah ibu redha dengan saya, maka saya juga masuk syurga."
Ibunya berkata lagi: “Ibu inginkan supaya engkau berdoa agar Allah hilangkan sakit putih (sopak) kamu ini."

Uwais berkata: “Saya keberatan untuk berdoa kerana ini Allah yang jadikan. Kalau tidak redha dengan kejadian Allah, macam saya tidak bersyukur dengan Allah Ta’ala."
Ibunya menambah: “Kalau ingin masuk ke syurga, mesti taat kepada perintah ibu. Ibu perintahkan engkau berdoa."

Akhirnya Uwais tidak ada pilihan melainkan mengangkat tangan dan berdoa. Uwais lalu berdoa seperti yang diminta oleh ibunya supaya Allah menyembuhkan putih yang luar biasa (sopak) yang dihidapinya itu. Namun kerana dia takut masih ada dosa pada dirinya, dia berdoa: “Tolonglah ya Allah! Kerana ibuku, aku berdoa hilangkan yang putih pada badanku ini melainkan tinggalkanlah sedikit.”

Allah SWT lalu menyembuhkan serta merta, hilang putih sopak di seluruh badannya kecuali tinggal satu tompok sebesar duit syiling di tengkuknya. Tanda tompok putih kekal pada Uwais kerana permintaannya, kerana ini (sopak) adalah anugerah, maka inilah tanda pengenalan yang disebut Rasulullah SAW kepada Saidina Umar dan Saidina Ali: "Tandanya kamu nampak di belakangnya ada satu bulatan putih, bulatan sopak. Kalau berjumpa dengan tanda itu, dialah Uwais al-Qarni."

Tidak lama kemudian, ibunya meninggal dunia. Dia telah menunaikan kesemua permintaan ibunya. Selepas itu dia telah menjadi orang yang paling tinggi martabatnya di sisi Allah. Saidina Umar dan Saidina Ali dapat berjumpa dengan Uwais dan seperti yang diperintahkan oleh Rasulullah SAW, mereka meminta supaya Uwais berdoa agar Allah SWT berkenan mengampuni semua dosa-dosa mereka berdua.

Ketika Uwais al-Qarni berjumpa Saidina Umar dan Saidina Ali, beliau berkata: “Aku ini datang dari Yaman ke Madinah kerana aku ingin menunaikan wasiat Rasulullah SAW kepada kamu iaitu supaya kamu berdua berjumpa dengan aku." Maka Uwais pun telah mendoakan untuk mereka berdua.

Setelah itu Saidina Umar, yang ketika itu memegang jawatan Khalifah, bertanya kepadanya: "Anda hendak pergi ke mana?” “Kufah”, jawab Uwais. Saidina Umar bertanya lagi: “Mahukah aku tuliskan surat kepada Gabenor Kufah agar melayanimu?” Uwais menjawab: “Berada di tengah-tengah orang ramai sehingga tidak dikenali lebih aku sukai.” (HR Muslim)

Demikianlah kisah Uwais Al-Qarni yang amat taat dan kasih kepada ibunya. Seorang Wali Allah yang tidak terkenal di bumi, tetapi amat terkenal di langit.

Itulah satu kisah seorang hamba Allah yang soleh yang sangat taat kepada ibu, menghormati dan  sentiasa mencari keredaan ibunya ...kerana disitulah terletak keredaan Allah padanya. Doanya sangat makbul sehingga Rasulullah berwasiat pada Saidina Umar dan Ali supaya berjumpa dengan Uwais dan mohon agar Uwais memohon kepada Allah  SWT supaya mengampunkan dosa-dosa mereka. Rasulullah tidak menyuruh memohon doa yang lain melainkan keampunan dosa sedangkan Saidina Umar dan Saidina Ali telah dijamin syurga. Satu iktibar bagi kita apa sebenarnya yang paling  perlu dan utama dalam doa kita!!

Jadi.....hendaklah sentiasalah kita panjatkan doa memohon keampunan dosa dari Allah selalu, tak kiralah apakah ibadah yang kita buat, samada solat kita, puasa kita, haji dan umrah kita, zikir kita ......semua ibadah yang kita buat banyak terselit doa-doa meminta keampuan ini...menunjukkan betapa pentingnya perkara ini.  Memang sebenarnya kita ini banyak dosa dan siapakah yang akan mengampunkan dosa kita selain Allah? 

Jadi sama-sama kita usahakan supaya setiap detik masa pada  hari-hari di bulan Ramadhan ini.....tidak biarkan ia kosong, tidak di manfaatkan......


Walaupun pada zahirnya kita melakukan kerja duniawi seperti berkerja mencari nafkah,  belajar menuntut ilmu...dan lain-lain lagi..... sewajarnya hati kita tidak lupa padaNya, sentiasa berzikir dan beristighfar pada  Allah. 

Kita cuba mempertingkatkan amalan kita.....,bukan semakin kurang malah bertambah setiap masa sehinggalah sampai kepenghujung Ramadhan merupakan kemuncak ibadah kita padaNya! Kita cubalah lakukan secara istiqamah  amalan -amalan tersebut setiap hari.......dan mohon bantuan dari Allah agar memampukan kita melaksanakannya, insyaAllah!

Amin ya Rabbal Alamin....


No comments:

Post a Comment

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....