MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Friday, August 12, 2011

Tazkirah Ramadhan......ikutilah apa yang dibawa oleh ArRasul saw!



Bismillahirrahmanirrahim.....

Alhamdulillah setinggi kesyukuran dipanjatkan ke hadrat Allah  SWT kerana dengan keizinanNya jua, kita dapat seterusnya melangkah masuk ke fasa kedua Ramadhan iaitu fasa keampunan dengan ayunan langkah yang masih terus bersemangat melaksanakan tuntutan Allah, bukan setakat ibadah puasa sahaja malah meningkatkan lagi ibadah-ibadah sunat kita seperti melakukan tarawih, qiyamulail, zikir, doa  dan istighfar kita.......

Lazimnya bila semakin lama kita berpuasa, semakin kuranglah jemaah di surau dan masjid untuk tarawih, bilangan saf kian menyusut, .....!  Dimana istiqamah kita, baru separuh jalan,  belum pun sampai ke 10 malam terakhir, sudah rasa pancit dan  letih? Sewajarnya  kita perlu sentiasa menyuburkan semangat kita, meningkatkan lagi mujahadah kita hari demi hari sehinggalah tiba ke sepuluh malam terakhir.....setiap hari ada peningkatan dalam amal kita, pembacaan dan  tadabbur Al-Quran seiring dengan puasa yang dijalankan! 

Jika dirasakan semangat diri semakin berkurang, janganlah dituruti sangat kehendak hawa nafsu .....basahi diri dengan wudhu selalu dan dekati Al-Quran dan bacalah buku-buku atau peringatan yang berguna untuk membangkitkan semula motivasi diri . Juga kurangkan tidur yang berlebihan disiang hari......ini sebenarnya menyebabkan kita letih dan tidak bermaya dimalamnya dan susah untuk qiyamullail! Seperkara lagi  masa terluang diwaktu siang atau malamnya  kita janganlah kita isi dengan perkara-perkara yang lagha dan sia-sia seperti menonton rancangan TV yang tidak sesuai  , disitu tak terjaganya mata dan telinga kita lantas ia akan mempengaruhi jiwa kita dan melunturkan semangat ibadah kita. Lihatlah rancangan bercorak keagamaan seperti Tanyalah Ustaz , rancangan Tazkirah dsbnya...  

Juga lakukan amalan ibadah sunnah yang biasa dilazimi Rasulullah saw setiap hari seperti zikir mathuratnya setiap pagi dan petang, zikir pada setiap tempat dan keadaan  dan melakukan solat-solat sunnat  dan banyak lagi........kerana ini sebagai bukti kecintaan kita pada Allah SWT dan Rasulullah saw. 

Seperti kata Zun Nun Misri.....
"Salah satu tanda cinta sesorang kepada Allah saw ialah mutabaah (mengikuti) kekasihNya (Rasulullah) dalam akhlaq, perbuatan, perintah dan sunnah-sunnahnya. 

 Firman Allah dalam surah Ali Imran ayat 31 yang bermaksud....
" Katakanlah, jika kamu benar-benar mencintai Allah SWT maka ikutilah aku, pasti Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu. Allah Maha Pengampun Lagi Maha Penyayang."

Lebih-lebih lagi di fasa kedua Ramadhan, untuk mengharapkan maghfiroh Allah, perlulah lakukan amalan-amalan yang disukai Allah dimana dengannya akan diampunkan dosa-dosa kita! 

Sesungguhnya tinggi rendahnya kedudukan seorang mukmin diukur dengan kekuatan ittiba'(mengikuti) sunnah Rasul, ertinya banyaknya sunnah Rasul yang di buatnya, semakin tinggilah dan terhormatlah kedudukannya disisi Allah SWT.

Sama-sama kita renungkan, bagaimanakah agaknya kita rasakan bila kita kehilangan sesuatu milik kita yang kita sayangi, seperti harta dan wang ringgit kita lebih-lebih lagi jika kehilangan orang tersayang seperti anak, isteri atau suami kita......tidak diketahui dimana mereka berada, mungkin diculik, tersesat dsbnya.... Aduh..... tentu jiwa tidak keruan, sedih pilu, mencari kesana kemari bagai orang gila, iklankan dalam media massa, usahakan apa sahaja untuk menemui kembali mereka.........   Jiwanya tidak akan tenang dan puas  sehingga dapat menemui semula! 

Tapi........adakah sama kita rasai dengan banyaknya hilang sunnah-sunnah  Rasul ini dalam  kehidupan kita? Kita kurang peduli, tidak bersusah payah untuk mengamalkannya semula dalam kehidupan seharian kita! Ini adalah kerana dalam hati tidak sama rasa kasih dan sayang kita seperti kita sayang kepada harta, wang ringgit dan orang kesayangan kita.  Kita lebih sayangkan perkara-perkara ini dari Allah dan Rasul! Sedangkan sebagai orang Muslim Mukmin kita sepatutnya mengasihi Allah dan Rasul melebihi segala yang ada didunia ini! Sukarnya kita nak lakukan ini.........jika tiada keterikatan hati yang erat dengan Allah dan Rasul.

Sesungguhnya,  pengagungan kita pada perkara materialistik dan duniawi melebihi pengagungan kita kepada apa yang di bawa oleh Allah dan RasulNya! Inilah sebenarnya musibah yang melanda kehidupan kita sekarang ini. Jikalaulah dengan mengamalkan sunnah ini diberi ganjaran wang yang lumayan ......tentulah ramai orang bersemangat melakukannya. Namun ganjaran dari Allah yang ghaib, tak nampak di mata berupa pahala yang lebih besar , balasan syurga yang penuh nikmat  dan dijauhkan dari api neraka  tidak menarik minat.......kerana tebalnya kecintaan manusia pada tarikan dunia yang melalaikan! Itulah penyakit kita umat Islam di akhir zaman ini .........cintakan dunia dan takutkan mati!

Jadi,  perlunya kita betulkan rasahati kita ini terlebih dahulu......kita perlu cari jalan bagaimana kita nak tanam cinta kita pada Allah dan Rasul ini? Seperti kita tanam pokok, untuk ia hidup subur, perlulah dari benih yang baik, ditanam di tanah yang subur, disirami air, dibajai dan djagai ia supaya ia hidup membesar subur dan akhirnya mengeluarkan hasilnya . Begitulah juga perlunya kita tanamkan benih-benih keimanan ditempat yang subur iaitu di dalam hati yang bersih supaya ia membesar subur menjadi pohon iman dan seterusnya membuahkan hasil atau natijahnya iaitu kecintaan pada Allah dan Rasul! 

Justru itu,  barulah dengan  jiwa yang mencintaiNya,  dapat melaksanakan segala tuntutanNya dan menjauhi segala laranganNya.........matlamat dirinya hanya mencari keredhaan  Allah SWT sahaja dalam hidup ini! Setiap usaha yang dilaksanakan dan setiap langkah yang di aturnya..........semuanya kearah mencari keredaanNya.

Inilah pegangan yang paling tepat untuk dijadikan benteng seorang Muslim yang melayari sebuah kehidupan
pada akhir zaman yang penuh dengan fitnah. Setiap episod kehidupan kita manusia ini dipenuhi pelbagai ujian, satu demi satu ia akan mendatangi kita sejak kita kecil sehinggalah kita kembali kepadaNya. Pada setiap episod kehidupan kita, ada suka dan duka ,ada  bahagia  atau celaka, ada sedih dan pilu, ada masa sihat atau sakit, ada gembira, kecewa............itulah lumrah kehidupan! Semua ini umpama ujian atau peperiksaan dalam realiti kehidupan yang ada gagal atau lulusnya dalam ujian tersebut. 

Apa yang penting pada setiap episod  itu  kita akan lulus ujian  jika kita kaitkan semuanya dengan ketentuan Allah dan menanganinya mengikut apa yang digariskan olehNya.! Kita melayari hidup ini supaya  segalanya mengikut acuan atau sibghah Allah........

Renungilah firman Allah dalam surah Al Baqarah ayat 138 yang bermaksud.....
" Sibghah Allah, dan siapakah yang lebih baik sibghahnya daripada Allah? Hanya kepadaNya , kami menyembah."

Namun bila kita mengikuti jalan lain, acuan lain dalam kehidupan ini, menangani segala permasalahan hidup ini ikut nafsu kita....sebenarnya kita gagal dalam ujian tersebut!  Akibat kegagalan ini pasti cukup menyiksakan dan memeritkan jiwa........walaupun kita punya gedung mewah dan harta yang banyak! Tiada ketenangan abadi dalam hidup ini walaupun kita cuba membelinya dengan kemewahan ......!!

Firman Allah dalam surah Al-A'la ayat 16-17 yang bermaksud......
" Tetapi kamu memilih kehidupan dunia, sedangkan kehidupan akhirat itu lebih baik dan lebih kekal." 

Satu kerugian yang pasti bila kita menggadai akhirat yang kekal abadi dengan dunia yang sementara!  Semua ini berlaku akibat butanya mata hati yang tidak nampak jalan kebenaran. Hati yang buta kerana diselaputi dosa demi dosa yang dilakukan.....sehingga ia tidak nampak jalan!  Nauzubillahi minzaalik!  

Jadi,  perkara yang wajib dilakukan oleh setiap hamba Allah dalam menjalani kehidupan ini adalah mengikuti semua yang diperkatakan oleh Allah melalui  Rasulullah saw. Melaksanakan keseluruhan syariat Islam tanpa ada satupun yang tertinggal.  Firman Allah dalam surah Al Baqarah :108 yang bermaksud....

"  Wahai orang-orang yang beriman, masuklah kamu kedalam Islam secara keseluruhannya (mematuhi segala hukum-hukum Islam) dan janganlah kamu mengikuti langkah-langkah syaitan,  Sesungguhnya syaitan itu adalah musuh yang nyata bagi kamu."

Mudah-mudahan Allah membantu kita melayari kehidupan ini dengan berbekalkan taufik dan hidayah dariNya. Kita sama -sama berdoa Allah sentiasa menunjuki kita kearah jalanNya yang lurus di setiap liku-liku ini.  Sama-sama kita serah dan pasrahkan jiwa kita kepadaNya.  Hanya kepadaNyalah tempat kita bergantung dalam hidup ini!!

Amin ...Ya Rabbal Alamin..

No comments:

Post a Comment

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....