MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Tuesday, August 09, 2011

Tazkirah Ramadhan...perbaharuilah iman kamu!

Bismillahirrahmanirrahim...

Rasulullah saw mengatakan orang mukmin itu sungguh beruntung walau dalam apa keadaan sekali pun....seperti dalam hadis Rasulullah yang bermaksud...
"  Sungguh pelik urusan orang mukmin itu, semua perkara baginya baik belaka, semua ini tidak didapati oleh orang lain melainkan orang mukmin : Jika dia mendapat kesenangan dia bersyukur, maka itu baik baginya, dan jika dia ditimpa kemudharatan dia bersabar, maka itu baik baiknya." 

Sungguh ajaib! Tapi itulah realitinya orang mukmin itu. Siapakah yang dimaksudkan dengan orang mukmin itu?  Adakah semua orang Islam itu tergolong sebagai orang mukmin iaitu orang yang benar-benar beriman padaNya? Ada juga orang Islam yang fasik, tidak menunaikan perintah Allah, berbuat dosa menzalimi diri sendiri......Adakah kita ni tergolong ke di kalangan orang mukmin yang di maksudkan oleh Rasulullah itu....?

Kita sendiri boleh menilai diri kita sebenarnya....kerana orang mukmin itu ada ciri-cirinya sebagaimana yang diterangkan dalam surah Al Mukminun ayat 1 hingga 9....ada surah khusus tentang orang mukmin ini!
Di antara ciri-ciri  orang mukmin yang diterangkan dalam Al Quran adalah .......
  1. Orang yang khusyuk dalam solatnya
  2. Orang yang menjauhkan diri dari perbuatan dan perkataan yang tidak berguna
  3. Orang yang menunaikan zakat
  4. Orang yang memelihara kemaluannya (kecuali pada isteri dan hamba sahaya yang dimiliki)
  5. Orang yang memelihara amanat-amanat dan janji-janji
  6. Orang yang memelihara solatnya.
Walaupun hanya ada 6 ciri yang disebutkan tapi sebenarnya ia mencakupi skop yang luas .....untuk memiliki kesemua ciri-ciri tersebut bukanlah semudah yang ditulis dan dibicarakan! Perlunya kita mempunyai ilmu untuk mengetahui dengan lebih jelas lagi akan setiap perincian ciri-ciri di atas........

Sebenarnya sifat-sifat di atas menggambarkan peribadi seorang mukmin ditingkat yang paling tinggi yang mendekatkannya dengan tingkatan akhlak Rasulullah saw yang telah dididik oleh Allah dengan didikan yang paling baik sehingga Rasulullah ini adalah sebaik-baik makhlukNya yang mempunyai akhlak yang sungguh mulia. Ini dperakui oleh Allah dalam surah al-Qalam :4 yang bermaksud....

"Sesungguhnya kamu(Rasulullah) benar-benar berbudi pekerti yang agung."

Sifat -sifat ini mempunyai nilai yang istimewa yang akan mempengaruhi kehidupan sesaorang   yang mengakui Muslim sama ada secara individu, masyarakat dan seluruh umat manusia amnya.  

Orang mukmin adalah orang-orang yang beriman pada Allah dengan hakikat keimanan yang sebenarnya  yang mana  mereka yang mempunyai hati yang merasai keagungan dan kebesaran Allah SWT dalam diri mereka dan ubudiyyah mereka semata-mata kepada Allah dalam segenap kehidupan, jiwanya pasrah dan pergantungan hati hanya pada Allah! Iman yang di dakwa bukan setakat ucapan bibir sahaja tapi datangnya dari hati.......sepertimana sabda Rasulullah saw dalam satu hadithnya tentang hakikat iman ini.........
" Iman itu bukanlah angan-angan, tapi apa yang terpahat di hati, dibenarkan olah lisan dan dibuktikan dalam amalan"

Keimanan pada Allah inilah yang melahirkan kekhusyukan hati. Kekhusyukan hati pada Allah adalah pada kemuncaknya bila mereka menunaikan solat padaNya. Hati yang khusyuk padaNya melahirkan kekhusyukan  pada segenap anggota tubuhnya, isyarat dan gerakan dalam solatnya.  

Semasa solat, roh mereka tenggelam dalam keagungan dan kebesaran Allah SWT.......maka segala kesibukan dunia hilang dari fikiran, malah hati ketika itu hanya sibuk denganNya. Sibuk dan tenggelam dalam perasaan menghadap Allah Azzawajalla, sibuk memohon pertolongan padaNya, sibuk mempersaksikan hanya pada Allah semata-mata,  hanya merasai kehadiran Allah sahaja dalam hati.......segala yang lain adalah kecil dan tidak bermakna!

Tapi bagi kita umat islam sekarang ni..........jauhnya kita  dari hakikat khusyuk solat yang sebenarnya......di masa solatlah,  kita teringat macam-macam selain Allah.... kunci hilanglah, kerja tak siaplah, ada appoinment, meeting dsb... sehingga kita tidak khusyuk dan mempercepatkan solat kita! Solat ni umpama solat touch n go saja.....kurang membekas dijiwa, solat tidak dapat mencegah diri dari berbuat maksiat dan mungkar,  solat tidak dapat mendidik diri jadi lebih baik, lebih sabar, bertimbang rasa dan sebagainya.....

Semua terjadi kerana hakikat solat tidak diterjemahkan dalam kehidupan kita!  Kita mengaku kita menyembah Allah....tapi dalam realiti hidup ini kita menyembah hawanafsu kita, pangkat, harta dunia sehingga sanggup berkorban untuk ini..!Tapi kita tidak sanggup berkorban untuk Allah, tidak sanggup menempuh jalan menuju Allah , kita ambil apa yang sesuai dengan hawa nafsu kita dan tinggalkan yang lain yang tidak sesuai.  Kita tidak jadi hamba kepada Allah sepenuhnya!

Jika inilah yang kita lakukan ....kita bukanlah tergolong dikalangan orang mukmin yang bakal mewarisi syurga firdaus yang akan kekal didalamnya.  Kita tidak tergolong dikalangan orang yang beruntung yang disebutkan oleh Allah dalam ayat pertama surah Al- Mukminun tadi.

Jadi sebenarnya, "high time" bagi umat Islam dewasa ini perlu bermuhasabah diri sendiri dan keluarga serta masyarakat amnya,  bagaimana iman di jiwa mempengaruhi kehidupan masing-masing......... Kepincangan merealisasikan iman ini melahirkan kepincangan dalam masyarakat seperti yang kita lihat sekarang ini.  Contohnya,  ramai juga orang Islam yang jaga solatnya , tapi tak jaga pergaulan bebas dengan bukan mahram, tak jaga aurat sesempurnanya, tak jaga tutur bicara, tak jaga hubungan sesama Muslim, tak jaga amanah yang diberi..........semua ini akibat tak jaga hubungan hati dengan Allah dan tak jaga hak Allah!!

Kita perlu tanyai diri masing-masing.....
  • Sejauhmanakah keikhlasan hatiku nak kembali pada Allah?
  • Sejauhmanakah mujahadah diri dah kita buat jika kita  benar-benar ikhlas ingin kembali padaNya? 
  • Puas dan tenangkah hati kita dengan kehidupan kita sekarang ini......yang mungkin banyak yang tidak selaras dengan kehendak Allah?
  • Setakat mana kita telah bersyukur dengan segala nikmat kurniaan Allah pada kita?
Sebenarnya terlalu banyak persoalan perlu bermain dibenak hati kita......semua ini menentukan hidup matinya, bahagia celakanya kita nanti di akhirat kelak! Persoalan akhirat ini bukan persoalan yang main-main......  Kesusahan, kesakitan dan bencana didunia adalah sementara, tapi kesusahan, kesakitan serta bencana akhirat adalah kekal abadi selamanya! Jadi mana satu pilihan kita?

Tuntutan dan kewajipan islam itu cukup banyak, lebih banyak dari masa yang kita ada.....tapi selagi hakikat ubudiyah kita pada Allah tidak jelas, solat kita tidak akan khusyuk......dan kelima-lima ciri yang seterusnya sukar dicapai.   Disinilah kita lihat realiti umat Islam sekarang .... yang menuruti hawa nafsu mereka, sukar berzakat , berjihad dan mengorbankan harta di atas jalan Allah, melakukan perzinaan walaupun dah tua, uban di kepala sudah penuh dan beristeri pulak tu , pecah amanah dan rasuah menjadi-jadi  dikalangan pihak yang berkuasa..........semua ini akibat hilangnya peranan  iman didada!

Jadi dibulan Ramadhan yang mulia dan penuh barokah ini.....lakukanlah muhasabah diri, sama-sama kita beristighfar diatas segala keterlanjuran kita pada Allah dan manusia lain, bertaubat padaNya, kembali kepangkal jalan menuju semula pada Allah, mohon taufik dan hidayahNya.......

Bersabarlah kita semasa menuju dan mendekatkan diri pada Allah.....kerana ujian-ujian  yang datang sebenar adalah ujian keikhlasan kepada hati kita sejauh mana kita ini benar-benar ingin kembali padaNya.

Ingatlah akan perkara ini....Allah sentiasa bersama-sama dengan orang yang sabar! Jangan kita cepat mengharap pada natijah untuk merasai hakikat hubungan hati yang sebenarnya dengan Allah, kita cepat putus asa bila kita tak rasa apa-apa, kita rasa biasa saja.........  

Apa yang penting, kita lakukan usaha mendidik diri yang berterusan,  berusaha menjauhkan diri dari segala perkara yang mungkar , berusaha meningkatkan hubungan hati kita dengan Allah dengan mendekati Al-Quran, bersahabat dengan orang yang soleh, menghadiri usrah, halaqah-halaqah ilmu, ceramah-ceramah agama yang dapat membuka hati dan minda kita apakah sebenarnya matlamat hidup ini...........

Janganlah kita hidup bersendirian, tidak bergaul dengan orang Islam yang lain, hanya dengan keluarga kita sahaja, lingkungan kaum kerabat sahaja....kerana peringatan dari Rasul , "...kambing yang bersendirian akan di makan serigala ....." bermaksud kita akan hanyut dalam arus jahiliyyah dunia yang semakin mencabar ini jika kita bersendirian tidak bersama jamaah Muslim.

Jamaah itu adalah kekuatan dan keberkatan, kita sebenarnya dituntut bersama mengikatkan diri dalam jemaah Islam yang menjalankan tarbiyyah Islam untuk membentuk peribadi Muslim Mukmin dan menjalankan proses takmil wal istikmal (lengkap melengkapi antara satu sama lain). Inilah yang dilakukan oleh Rasulullah dan para sahabat terdahulu, dimana pembentukan peribadi Muslim ini bukan dijalankan bersendirian tapi secara kolektif bersama jamaah Muslim yang dipimpin oleh Rasulullah saw. 

Dengan tarbiyyah Islamiyyah harakiah inilah lahirnya peribadi-peribadi agung sahabat-sahabat Rasulullah seperti Abu Bakar, Umar, Ali dan ramai lagi...Mereka-mereka ini umpama bintang-bintang dilangit...bersinar gemerlapan menjadi contoh terbaik disepanjang zaman dari segi ketakwaan , kesungguhan dan kerendahan hati pada Allah..... 

Inilah contoh yang kita nak ikuti dalam kehidupan yang sementara ini, entah berapa lama lagi tinggal hayat kita di dunia ini....... !!

Rujukan
Tafsir Fi zilalil Quran...
Syed Qutb.

1 comment:

  1. asm

    peringatan yang bermanafaat..sama-samalah kita cuba menghayatinya...bukan mudah tapi perlu bermujahadah

    ATH

    ReplyDelete

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....