MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Sunday, December 05, 2010

Makrifatullah sebagai landasan hidup


Bismillahirrahmanirrahim

     Secara fitrahnya semua manusia memiliki keinginan yang sama....diantaranya memiliki kecenderungan untuk mencintai dirinya, kesempurnaan  serta mencintai kewujudannya. Dia juga ada kecenderungan untuk membenci hal-hal yang boleh menghancurkan, menidakkan, mengurangkan atau memutuskan  kesempurnaan itu. Orang yang berharta dan berpangkat, mempunyai ruang pejabat yang luas, sentiasa dipuji, memiliki pengaruh dan kekayaan yang melimpah ruah akan takut jika takdir merubahnya menjadi miskin, lemah, bangkrap dan terasing.  Begitulah dia tabiat manusia, kecintaannya yang banyak ini pasti akan musnah jika   dia mencintai selain dari Allah SWT.
    Seharusnya keinginan untuk kebahagiaan duniawi, membuatkan kita berfikir bahawa  segalanya adalah milik Allah SWT, bukannya milik kita! Kekhuatiran tentang tentang keinginan, semestinya membuatkan kita berharap dan berlindung dengan Allah SWT dengan mengamalkan apa yang Allah sukai. Jadi, segala kelebihan yang ada pada diri sepatutnya menjadi jalan untuk kita lebih mencintai Allah SWT. Sebagai Muslim selayaknya kita memahami, bahawa keindahan cinta yang hakiki adalah apabila kita mencintai Allah SWT. Dan asas utama yang perlu dibangunkan dalam diri untuk mencapai cinta tersebut adalah dengan mengenal Allah SWT (makrifatullah).
     Dengan makrifatullah, ia merupakan bekalan untuk meraih prestasi hidup  setinggi-tingginya; sebaliknya tanpa makrifatullah, tidak mungkin seorang Muslim memiliki keyakinan dan keteguhan dalam hidup. Makrifatullah adalah pengarah yang meluruskan orientasi hidup Muslim. Disini kita menyedari, hidup ini bukannya untuk sesiapa melainkan hanya untuk Allah SWT! Jika sesaorang hidup dengan menegakkan prinsip makrifatullah, insyaAllah alam semesta ini akan Allah tundukkan untuk melayaninya. Dengan bantuan dari Allah SWT inilah kita akan beroleh kemudahan dalam setiap urusan yang dihadapi. 
     Dengan makrifatullah, revolusi peribadi  kearah perbaikan diri dapat dilaksanakan. Dengan kata lain, perubahan dahsyat dan hakiki ini boleh terjadi ketika sesaorang mempunyai keyakinan peribadi yang sangat kuat kepada Allah SWT. Dengan kekuatan iman, seorang yang pengecut boleh jadi pemberani atau sipemalas berubah jadi bersemangat. Perubahan positif  yang cepat ini kuncinya terletak pada keyakinan yang kuat pada Allah SWT! Lihat sahajalah bagaimana keyakinan yang kuat ini mampu merubah peribadi Saidina Umar Al-Khattab yang pemarah dan ganas yang sanggup menguburkan anaknya hidup-hidup kepada seorang yang pemurah hati dan penyantun. Begitu juga halnya dengan seorang wanita di zaman Rasulullah yang bernama Khansa r.a. yang mana ketika kerabatnya meninggal dunia beliau meratapnya dengan emosi kesedihan yang amat sangat sehingga dia menangis pilu, merobek-robek baju dan memukul-mukul dada. Tetapi setelah mendapat hidayah Allah, emosinya dapat dikawal. Malah kali ini beliau memberi dan mengobarkan semangat juang dan  jihad kepada empat orang anak lelakinya supaya pergi berjihad dan mendapat syahid dijalan Allah. Lalu anak-anaknya pergi bertempur dengan semangat luar biasa dan mereka gugur syahid satu persatu. Kali ini Khansa r.a bukan menerima kematian anak-anaknya dengan kesedihan malah bersyukur kerana menjadi ibu kepada syuhada!
      Justru itu sesiapa pun yang tidak mempunyai asas makrifatullah dalam diri , sukar baginya untuk memperoleh ketenangan, kebahagiaan dan kejayaan yang hakiki. Semakin kita mengenal Allah SWT, semakin kecil nilai makhluk. Semakin kita mengerti betapa besarnya penghargaan dari Allah SWT, makin tidak bererti penghargaan yang kita terima dari makhluk.
     Disaat kita merasakan betapa sempurnanya balasan dari Allah SWT, betapa besarnya balasan dari makhluk, ianya tidak setanding dengan harga dan balasan dari Allah SWT. Makin dekatnya penglihatan Allah terhadap kita, semakin tidak penting pentingnya pengawasan makhluk.
     Sesiapapun yang mengenal Allah tidak akan pernah kecewa dengan perbuatan Allah SWT. Hal-hal seperti ini akan lambat laun akan membina kita menjadi peribadi-peribadi yang ikhlas. Insan-insan yang hanya bergantung harap pada Allah SWT.. Maka kekuatan untuk lebih maju, mulia dan bermartabat itu hanya boleh dicapai dengan keyakinan pada Allah SWT. Kekuatan keyakinan memang begitu dahsyat sehingga dengan izin Allah SWT, setiap kebaikan yang diingini oleh seorang muwahid(orang yang bertauhid) akan diberikan oleh Allah SWT di depan matanya.
     Maka semua puncak  ketenangan, kebahagiaan, perubahan, kedamaian dan kejayaan itu berkait rapat dengan tingkat keyakinan kepada Allah SWT. Oleh itu berapa pun bayaran, tenaga, waktu, atau apa pun yang kita korbankan untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT seharusnya tidak perlu kita risaukan sebab pengorbanan itu tidak sebanding dengan maslahat yang kita akan terima.
        Dalam ilmu mengenal Allah SWT, ada cara-cara supaya keyakinan itu berada di atas landasan yang betul sehingga tidak menjadi alasan untuk kemaksiatan dan kelemahan. Jangan sampai keyakinan bahawa Allah Maha Pemberi Rezeki dan Allah Maha Kaya menyebabkan kita tidak gigih  dan lalai mencari rezeki kita. Juga keyakinan bahawa  Allah Maha Pengampun membuatkan kita mengambil mudah dan ringan terhadap perbuatan dosa. 
     Seharusnya kita lebih seimbang kerana dalam mengingati Allah kita kadangkala lebih cenderung mengingati balasan dan  kerasnya siksaanNya. Jika dengan mengingati demikian mampu menghindari kita dari berbuat dosa, ianya sangatlah bagus. Namun kita harus ingat pengampunan Allah SWT ternyata sedemikian dahsyat dan hebat, Allah mendahulukan kasih sayangNya dari kemarahanNya! 
    Mudah-mudahan dengan huraian ringkas ini dapat memacu kita lebih mengenali Allah SWT Yang Maha Dekat dengan kita dan Maha Menyayangi kita. Sehingga kita semakin merasakan kekuatan perubahan dan dahsyatnya revolusi , baik untuk diri, keluarga mahupum masyarakat dengan tertegaknya asas makrifatullah, asas kekuatan dan asas keyakinan pada Allah!

Petikan dari buku
Mencari Ketenangan Jiwa
KH Abdullah Gymnastiar

1 comment:

  1. asm
    Rujuklah Al Quran untuk mengenali Allah dengan hati yang ikhlas dan bersungguh-..jangan jadi saperti yang Allah sebutkan di dalam surah Al Anbiya': 2-3.."Tidak datang kepada mereka suatu ayat Al Quran pun yang baru diturunkan dari Tuhan mereka, melainkan mereka mendengarnya, sedang mereka main-main. lagi pula hati mereka dalam keadaan lalai"...wslm

    ReplyDelete

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....