MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Wednesday, December 08, 2010

Mengambil iktibar dari peristiwa hijrah!



  Bismillahirrahmanirrahim...

      Alhamdulillah, kesyukuran yang tidak terhingga sama-sama kita panjatkan kehadrat Allah SWT kerana diberiNya kesempatan untuk kita menghirup udara tahun baru hijrah 1432 ini, insyaAllah. Semoga tahun ini lebih baik dari tahun yang lepas dimana kita dapat meningkatkan lagi hubungan kita dengan Allah SWT, menjaga niat kita,  memperbaharui tekad kita untuk menjadi insan yang lebih komited dengan Islam, mengurangkan kealpaan dan kelalaian kita dalam melaksanakan tanggungjawab kita terhadap Allah, terhadap keluarga kita, suami, isteri, anak-anak, ibu-bapa, kaum kerabat, sahabat-sahabat, teman-teman dan masyarakat amnya....Kita panjatkan keampunan kita ke hadratNya di atas segala keterlanjuran kita terhadap Allah SWT; dosa-dosa  dan kesalahan kita.....mudah-mudahan Allah SWT mengampuni kita dan memberikannya taufik dan hidayahNya untuk terus berada di atas jalanNya yang lurus.Amin  
   Sempena tahun baru Hijrah ini, apakah iktibar yang dapat kita ambil darinya? Adakah sekadar mengetahui ia merupakan satu perpindahan para Muhajirin dari kota Mekah ke Madinah sepertimana yang kita pelajari dalam matapelajaran Pendidikan Islam semasa bersekolah dulu?  Sebenarnya peristiwa hijrah ini membawa makna atau mesej yang besar untuk sama-sama kita renungi dan mengambil iktibar darinya.....Ia merupakan satu peristiwa hijrah yang memerlukan pada pengorbanan diri yang cukup besar dimana terpaksa meninggalkan kampung halaman yang dicintai dengan segala harta bendanya. Ia merupakan bukti keimanan yang kuat  dan keikhlasan yang tinggi kerana Allah  SWT kerana hijrah ini perlulah kerana Allah SWT semata-mata bukan kerana yang lain !  Namun bukan semua sahabat Nabi betul-betul hijrahnya kerana Allah SWT dan kepentingan agama, ada seorang lelaki yang berhijrah kerana ingin mengahwini perempuan yang dicintainya......Sehubungan dengan ini ada hadith Rasulullah saw berkenaan hal yang merupakan hadith  pertama dalam siri hadith 40........
  "Sesungguhnya amal itu dengan niat dan hanya bagi tiap-tiap orang apa yang diniatkan. Maka barangsiapa hijrah kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan RasulNya. Dan barangsiapa yang hijrahnya bagi dunia yang ia akan memperolehinya atau perempuan yang ingin ia ingin kahwini, maka hijrahnya kepada apa yang ia berhijrah kepadanya itu." 
   Dari hadith ini, jelas kepentingan niat kita dalam melakukan amalan; perbetulkan niat kita sentiasa dalam melakukan sesuatu amalan supaya ia adalah ikhlas kerana Allah SWT bukan kerana dunia atau kerana wanita. Setiap amalan itu berdasarkan apa yang diniatkan dalam jiwa! Apabila kita berhijrah kerana dunia, maka dunialah yang kita perolehi. Bila kita berhijrah kerana  wanita, maka wanitalah yang kita dapati. Wanita disebut secara khusus di sini kerana wanita termasuk dalam bilangan syahwat yang disukai manusia pada kedudukan nombor satu! Betapa ramai lelaki yang tidak mampu menahan syahwatnya kerana wanita......dan ramai yang tersungkur dan kecundang disebabkan ini! Jadi perlulah berhati-hati dengan godaan dunia dan wanita. Jagalah adab-adab pergaulan supaya mengikuti syara dan jika tidak mampu menjaga syarak dianjurkan berkahwin. Ini dapat menjaga kehormatan dan menundukkan pandangan. Jika tidak mampu berkahwin, maka berpuasalah kerana dengan berpuasa dapat mengurangkan syahwat yang bergejolak!
    Hijrah yang membawa erti meninggalkan; dalam konteks ini meninggalkan segala apa yang dilarang oleh Allah SWT dalam kehidupan,seperti sabda Nabi saw yang bermaksud.
" Bahawa orang yang berhijrah itu adalah orang yang meninggalkan apa yang dilarang oleh Allah SWT ."
Jadi apabila kita meninggalkan maksiat dan mencegah syahwat kita ia merupakan jihad dijalan Allah SWT dengan syarat niatnya adalah benar-benar kerana Allah SWT semata-mata. Inilah syarat amal kita diterima sebagai amal soleh. Sebelum kita melakukan sesuatu checklah niat dalam hati kita, luruskan niat kita , barulah lurus bicara dan tindakan kita! Firman Allah SWT dalam  surah al-Kahfi ayat 110.....
   " Barangsiapa yang mengharapkan pertemuan dengan Tuhannya, hendaklah ia kerjakan amal soleh.  Dan janganlah ia sekutukan seorang pun dalam beribadah kepada Tuhannya." 
Tentang amal yang tidak ikhlas kerana Allah SWT ini , Rasulullah saw menyebut dalam satu hadisnya yang bermaksud....
    " Yang amat ku takuti atas kamu ialah syirik yang halus (riya)"
 Berkata Fudhail bin Iyad yang bermaksud.....
   " Meninggalkan amal kerana manusia adalah riya. Beramal kerana manusia adalah syirik. Ikhlas itu ialah Allah menyelamatkan engkau dari keduanya."  
Riya' ini yang merupakan syirik yang halus kadang-kadang kita tidak sedari wujudnya kerana ianya tersembunyi di dalam jiwa kita, sukar dikesan. Riya ini umpama semut yang hitam yang berjalan diatas batu yang hitam di malam yang gelap gelita! Jadi sama-samalah kita mohon perlindungan dari Allah SWT dari sifat ini yang merosakkan amalan kita. Hanya dengan bantuan Allah SWT sahaja yang dapat menghindari diri kita darinya.....
    Hijrah Rasullullah ke Madinah juga telah mempersaudarakan orang Muhajirin Mekah dan Ansar Madinah yang dipersatukan atas ikatan Aqidah. Ikatan Aqidah merupakan sekukuh-kukuh ikatan yang melebihi ikatan hubungan darah. Disini kita melihat bagaimana orang Ansar sanggup menerima Muhajirin dengan hati yang terbuka, mempersilakan masuk kerumah masing-masing, sanggup berkongsi harta malah sanggup menceraikan salah seorang isterinya untuk sahabatnya orang Muhajirin Mekah! Inilah ikatan ukhwwah yang lahir atas dasar iman, tiada kepentingan diri disini, susah sama dirasa, senang sama dikongsi! 
     Hebatnya pengaruh iman yang boleh berubah manusia yang memang sifatnya suka pentingkan diri sendiri kepada mereka yang mendahulukan kepentingan saudara seaqidahnya!  Tapi bagaimanakah reaksi orang Muhajirin tentang kebaikan dan keikhlasan hati orang Ansar? Mereka tidaklah mengambil kesempatan! Malah seorang sahabat Muhajirin hanya meminjam sedikit wang dari Ansar dan minta tolong ditunjukkan dimanakah pasar. Setelah mendapat keuntungan, pinjaman tadi dibayar semula. Jadi masing-masing tahu tanggungjawab masing-masing. Yang seorang ikhlas memberi dan seorang lagi ikhlas menerima! Sukarnya kita dapati situasi begini sekarang......!!
     Realiti kini dalam  kes  pinjam-meminjam wang ini , sipeminjam terpaksa menagih hutang dari sipemiutang.... pinjam wang senang, tapi nak bayar liat betul.......kadang kadang bertahun-tahun tidak dibayar malah sesetengah tu terus lupa dengan hutang atau lari dari hutang! Mereka yang berhutang ini  tidak menyedari  atau ambil berat bahawa pinjaman yang diterima akan dipertanggungjawabkan oleh Allah SWT nanti! Simati yang masih ada hutang, amalan dan rohnya tertahan tidak diterima Allah SWT selagi hutang tidak dibayar.  Tapi ramai dari kita masih meremehkannya.....!
      Pengorbanan hawa nafsu perlu  dalam rangka berhijrah kerana Allah SWT. Perlu sedari nilai Allah SWT lebih tinggi dari nafsu diri. Dengan mengenepikan godaan nafsu, kita dapat mengawal dan menundukkan hawa nafsu kita yang sering mencari jalan untuk menang. Dekatkan hati dengan Al-Quran, paksa diri untuk tunduk dan patuh! Tapi dalam mengajak orang lain perlulah lemah lembut dan berhikmah! 
     Firman Allah SWT dalam surah Al-Baqarah ayat 159 yang bermaksud....
      " Serulah (manusia) kepada jalan Rabbmu dengan hikmah dan pelajaran yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik......."  
    Firman Allah SWT lagi dalam surah Ali-Imran ayat 159.....
      " Maka disebabkan rahmat dari Allahlah kamu berlaku lemah-lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekeliling kamu. Kerana itu maafkanlah mereka, mohonkan ampun bagi mereka......" 

     Tiada paksaan dalam Islam. Kaedah mentarbiyah diri sendiri dan orang lain tidaklah sama. Kita perlu keras dengan diri sendiri tapi dengan orang lain interaksi kita perlu lemah lembut dan berakhlak mulia sebagaimana yang diajarkan oleh Rasulullah saw..........
     " Sesungguhnya kamu tidak akan dapat melapangkan manusia dengan harta kamu. Sebab itu, maka lapangkan mereka dengan muka yang jernih berseri dan keelokkan budi. Sebaik-baik kamu adalah orang yang paling elok budi pekertinya."  

    Jadi di tahun baru hijrah ini.......mulainya dengan betulkan niat bagi segala amalan kita dan diatas niat yang betul ini kita berhijrah meninggalkan segala dosa-dosa kita sama ada besar atau kecil, perbaiki amalan kita supaya lebih sempurna, pergunakan masa kita supaya lebih dapat dimanfaatkan untuk Allah SWT, korbankan harta kita, masa kita, tenaga kita untuk jalan Allah SWT, tingkatkan dakwah dan tarbiyyah diri kita........
  Kita berhijrah ini adalah untuk kebaikan dan kepentingan diri sendiri bukan kerana orang lain....Segala manfaat dari hijrah ini akan kembali kepada diri kita. Jadi sama-sama kita mulailah perbaiki diri kita, jangan biarkan diri kita pada takuk lama, tidak berubah tiada peningkatan!
 Jadi mulailah berhijrah pada saat ini, masa ini dan hari ini.....Semoga Allah SWT membantu kita dalam niat kita yang baik ini, insyaAllah!!

2 comments:

  1. asm
    Marilah kita berazam, berusaha, dan berdoa untuk berhijrah
    1. Dari buat maksiat ke buat ibadah
    2. Dari buat dosa ke buat pahala
    3. Dari buang masa ke jaga masa
    4. Dari suka syaitan ke suka Allah
    5. Dari jaga nafsu ke jaga iman
    6. Dari amalan neraka ke amalan syurga
    7. Dari kedekut ke suka memberi
    8. Dari suami isteri yang tak baik ke yang paling baik
    9. Dari rumah tangga biasa ke rumah tangga Muslim
    10. Dari rumahtangga muslim ke rumahtangga Dakwah
    11. Dan lain-lain

    Jadi jangan tangguh lagi sebab bila bila saja kita akan berhijrah dari Alam Dunia ke ALAM KUBUR.......

    INI sangat

    ReplyDelete
  2. al-Kahfi ayat 110 bukan 10.

    ReplyDelete

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....