Surah Al-Ahzab :70-71

"Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada ALLAH s.w.t. dan katakanlah perkataan yang benar, nescaya ALLAH s.w.t. akan memperbaiki amalan mu dan mengampuni dosa-dosamu. Barangsiapa yang mentaati ALLAH s.w.t. dan RasulNYA maka sesungguhnya dia telah mendapat kemenangan yang besar".
Photobucket

MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Monday, November 01, 2010

Bagaimana cara menambah keimanan melalui Al-Quran

         Barangkali ada sesaorang telah berkata," Aku telah banyak membaca Al-Quran tetapi aku tidak merasakan perubahan dan nikmat keimanan yang aku peroleh daripadanya." Keadaan ini terjadi apabila Al-Quran dibaca tanpa pemahaman makna dan berinteraksi jiwa dengan Al-Quran. Sedangkan apabila kita membaca Al-Quran, seharusnya ia dapat mengubah persepsi jiwa kita dan dapat diambil manfaat darinya dan seterusnya dapat meningkatkan keimanan kita melaluinya.  Perlu ada kesungguhan, kesabaran,  kegigihan dan ketekunan untuk mendekati Al-Quran untuk tujuan ini lebih-lebih lagi bagi orang yang baru melangkah ke arah ini.
        Pembacaan Al-Quran perlulah di sertai pemahaman, penghayatan akal dan proses interaksi jiwa dan gerak hati  supaya hati jadi lebih sensitif dan merasai akan setiap ayat-ayat yang dibaca. Perlu tanamkan azam, setiap kali kita membaca Al-Quran, tujuan kita adalah untuk memahami apa yang dibaca dan berusaha merasakan pengaruhnya dalam hati kita.
         Ibnu Mas'ud pernah berkata," Janganlah kamu mempercepatkan bacaan Al-Quran tanpa adanya tadabbur seperti membaca syair. Janganlah kamu melagukan Al-Quran tanpa aturan, seperti kurma  basah dan buruk, yang berguguran ketika pelepahnya digoyang.  Berusahalah untuk menemui keajaibannya, gerakkanlah hatimu dengannya, jangan sampai perhatian kamu hanya tertuju ke akhir surah (kerana ingin mempercepatkan bacaan)." 
       Interaksi jiwa yang betul dengan Al Quran akan menggetarkan jiwa sebagaimana firman Allah dalam Surah Al-Zumar:23 yang bermaksud......
"Allah telah menurunkan perkataan yang paling baik(iaitu) Al-Quran yang serupa(mutu ayat-ayatnya) lagi berulang-ulang, gementar kulit orang-orang yang takut kepada Tuhannya, kemudian menjadi tenang , kulit dan hati mereka untuk mengingati Allah."
     Ada beberapa cara (atas ketentuan Allah SWT) untuk meningkatkan interaksi dan penguasaan Al- Quran terhadap jiwa dan perasaan kita.
  • Menyibukkan diri dengan Al- Quran.
Iaitu memberikan waktu yang cukup lama setiap hari, konsisten dalam mendampinginya pada sebarang masa dan keadaan. Maknanya,  tentukan waktu untuk ini, contohnya sejam  atau dua jam sehari secara terus menerus. Apabila ditentukan waktu berinteraksi ini contohnya selama satu jam terus menerus untuk mendampingi Al-Quran, ia lebih baik dan berkesan dari membaca Al- Quran berkali-kali  dalam sehari tapi dalam waktu yang terpisah-pisah. Lebih-lebih lagi jika kita mula-mula berjinak-jinak dengan Al-Quran. Ini adalah kerana perasaan manusia memerlukan masa yang relatifnya agak lama untuk mengintegrasikan Al Quran dalam hati dan perasaan. Peruntukkan masa yang pendek tidak mencukupi untuk interaksi jiwa yang positif dan efektif dengan Al-Quran. Menyibukkan diri dengan Al-Quran perlulah dilakukan terus menerus, berkesinambungan setiap hari, untuk memberi kesempatan agar ayat-ayat yang di baca meresap dalam diri, kesannya sedikit demi sedikit dapat diserap sehingga dapat mendekatkan jiwa dengan Allah dan menambahkan keimanan padaNya. 
  • Persiapan mental
Persiapan mental untuk menghadapi dan memahami Al-Quran memainkan peranan penting dalam proses integrasi dengannya.  Pertemuan dengan Al-Quran ini perlulah dilakukan di tempat yang tenang, jauh dari keramaian dan kebisingan dan dikerjakan pada waktu kita tidak merasa letih atau mengantuk. Dengan kata lain kita perlu menyepi bersama-sama Al-Quran untuk mempercepatkan proses interaksi. Suasana begini akan dapat mendorong  kita untuk menangis , berdoa, meratap dan merendahkan diri semasa kita berinteraksi dengan Al-Quran. Dalam suasana yang tenang, sunyi dan damai ini, pengaruh Al-Quran akan lebih berkesan dan membekas dijiwa.
  • Persiapan hati
 Persiapan hati bermaksud persiapan hati untuk menghadapi Al-Quran, persiapkan perasaan dan menumpukannya untuk mendengarkan maksud-maksud yang terkandung dalam Al-Quran. Setelah mentelaah dan menghayati Al-Quran, ia dapat mengubah rasa hati kita dari keras dan jumud kepada lembut dan mudah peka. Rasulullah saw menerangkan dalam hadisnya cara kita berinteraksi dengan Al-Quran yang bermaksud....
" Sesungguhnya Al-Quran itu diturunkan dalam keadaan dukacita. Jika kamu membacanya, maka menangislah. Jika kamu tidak menangis , maka kamu akan dibuatnya menangis."  
Cara-cara mempersiapkan hati 
i.  Manfaatkan waktu-waktu ketika perasaan boleh berinteraksi secara alami dan jika pada ketika itu ia membaca Al-Quran akan memberi kesan positif dan mempercepatnya proses interaksi jiwa dengannya.
Kisah Umar Al-Khattab ketika memeluk Islam: jiwanya tersentuh ketika melihat darah mengalir diwajah saudara perempuan, Fatimah. Pada ketika itu beliau mendengar bacaan Al-Quran, lantas hatinya terbuka dan terus memeluk agam Islam. 
ii.  Sebelum membaca Al-Quran, berusahalah untuk mempengaruhi perasaan walaupun dalam jangka masa beberapa minit. Contohnya mengingatkan kematian, mendengar nasihat dan membaca buku-buku yang boleh menyentuh perasaan. Persiapan hati  sebelum membaca Al-Quran ini perlu dititikberatkan untuk kesan lebih positif. Jangan ditinggalkan wasilah ini.
  • Membaca Al-Quran dengan Tartil dan Suara yang Indah
Dengan bacaan yang benar (tepat mengucapkan makhraj huruf sesuai dengan kaedah tajwid), suara yang lunak dan bagus serta membaca dengan perlahan dan tenang dapat mempertingkatkan proses interaksi dengan Al-Quran. Seperti kata Al-Zubaidi: " Suara yang bagus akan menambah bacaan menjadi lebih baik. Jika bacaan dihiasi dan diperindah dengan suara yang bagus, maka akan ada daya penarik bagi hati untuk mendengarkan, memusatkan fikiran dan perhatian serta menghayatinya."
  • Memahami apa yang dibaca
Pemahaman dan penghayatan penting untuk berinteraksi dengan Al-Quran. Kita perlu meyakini bahawa kita mampu memahami dan  berinteraksi dengan Al-Quran yang berbahasa Arab, bahasa yang boleh dan mudah difahami dan dipelajari.  Interaksi jiwa dengan Al-Quran ini sebenarnya tidak memerlukan pemahaman yang mendalam.Interaksi jiwa ini bersifat relatif, ia tidak memerlukan adanya satu keistimewaan tertentu. Walaupun kadang-kadang pemahaman sesaorang akan sesuatu ayat sangat terbatas, akan tetapi ia masih boleh terpengaruh dan berhasil mewujudkan kesan yang besar pada jiwa.
  • Pengambilan makna ayat secara umum
Apabila membaca Al-Quran perlu wujudnya kesinambungan dan tidak memotong-motong bacaan, supaya jiwa dapat berinteraksi dengan ayat Al-Quran secara berterusan. Jiwa perlu diberi kesempatan untuk meresapi maksud ayat Al-Quran dan seterusnya mempengaruhi jiwa sedikit demi sedikit supaya hati jadi lebih sensitif. Jika kita menghadapi kesulitan memahami satu atau dua kalimat dalam satu ayat maka memadai mengambil erti yang umum sahaja. Setelah selesai kita membaca Al-Quran,  bolehlah merujuk kepada kitab tafsir untuk mengetahui makna yang susah difahami.
  •  Pengulangan ayat yang memberikan pengaruh di dalam hati
Pengulangan bacaan ayat-ayat Al-Quran ini sebenarnya penting semasa kita berinteraksi dengannya. Melalui pengulangan ini jiwa akan lebih merasai dan menghayati apa yang dibaca dan lantas menggerakkan perasaan dan seterusnya menambahkan keimanan. Berusahalah mengulang-ulang ayat yang dapat memberi pengaruh dalam jiwa sepertimana sahabat-sahabat Rasulullah saw yang mengulang-ulang satu ayat berkali kali sepanjang malam sehingga pagi menjelang! Mereka iringi dengan doa dan tangisan untuk menghayati ayat tersebut didalam jiwa mereka....dan seterusnya menyakini dan melaksanakan tuntutan ayat tersebut!
  • Serasikan hakikat keimanan yang telah terhasil, memberi fokus padanya, berinteraksi dan menghayatinya dalam beberapa waktu.
Fokus diberikan pada apa yang telah di baca dan di yakini  dari bacaan Al-Quran untuk dihayati dan dilaksanakan dalam kehidupan. Segala usaha yang disertai dengan amal akan menambahkan keimanan didalam hati. Ia akan mampu merubah sikap dan memperbaiki sikap dan perangai sesaorang agar menjadi lebih baik dan positif.
    Apabila kita mendekati dan membaca Al-Quran, sebenarnya kita sedang berinteraksi dengan Kalamullah yang Agung dan Mulia, yang mana akan memberi kesan pada jiwa, penawar kepada jiwa yang luntur iman. Al- Quran ini mempunyai peranan yang penting sebagai sumber penghasil keimanan yang tidak dapat ditandingi oleh wasilah lain. InsyaAllah, melalui Al-Quran dasar-dasar keimanan dapat di bina di dalam hati seluas dan sedalam yang mungkin. 
     Sebenarnya kita menzalimi diri kita sendiri apabila kita tidak memberikan hak-hak Al-Quran untuk membangunkan dasar-dasar keimanan dalam hati kita dan tidak meluangkan masa dan kesempatan untuk berinteraksi dengan Al-Quran yang merupakan Mukjizat Allah! Mukjizat yang boleh meningkatkan keimanan kita , membersihkan hati kita dan mengingatkan kita tentang hakikat kehidupan di dunia dan akhirat. Juga kita menzalimi diri kita bila kita hanya setakat memperbanyakkan bacaan Al-Quran, memperindahkannya tanpa tadabbur dan menghayatinya.
     Jadi sewajarnyalah kita memperbaiki interaksi kita dengan Al-Quran supaya ia dapat memberikan kesan yang lebih mendalam dalam jiwa kita ....menjadikan Sahabat generasi Al-Quran yang pertama sebagai contoh kita dalam penghayatan Al-Quran. Mereka merupakan Al-Quran yang berjalan ditengah-tengah masyarakat jahiliyah, yang meningggikan kalimah Allah di mana sahaja mereka berada! Al- Quran ini sepatutnya dekat dihati kita selalu, petunjuk sepanjang jalan kehidupan kita....
Perbanyakkanlah membaca dan mentadabbur Al-Quran yang dapat memberikan cahaya dalam hati kita  
ini.....Ajaklah diri kita dan keluarga  kita ...kembalilah pada Al-Quran.!

Rujukan Buku
Peranan dan Kekuatan Al-Quran dalam memantapkan keimanan
Majdi  Al-Hilali

2 comments:

  1. asm

    Ya AlQuran diturunkan sebagai manual kehidupan kita...berinteraksilah dan laksanakan semampu mungkin apa yang di perintahkan Allah kepada kita...Cuba peroses hati-hati ini..Al Quran lah sumber kehidupan kita...

    ReplyDelete
  2. good artikel...!!!
    thanks

    ReplyDelete

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

Waktu Solat

7

visitor's map....