MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Wednesday, November 03, 2010

Bagaimana Seorang Muslim mengelola waktu....



    Sebagai seorang Muslim sepatutnya kita tahu bagaimana kita mengelola dan memanfaatkan waktu.... iaitu  apa yang sepatutnya  dilakukan oleh hati dan anggota tubuh kita. Aktiviti hati dan anggota tubuh badan ini perlulah dilaksanakan dengan kesungguhan supaya setiap apa yang dilakukan diterima oleh Allah SWT. Seorang ulama berkata bahawa pembahagian waktu sesaorang itu hanya ada empat sahaja, iaitu waktu nikmat, cobaan, taat dan maksiat. Dan sebenarnya pada setiap waktu itu, Allah mempunyai hak terhadap kita, iaitu ubudiyyah kita padaNya. Jadi penggunaan waktu kita mestilah dalam rangka menunaikan hak Allah ini.....bukan digunakan untuk yang lain!
     Barangsiapa yang menggunakan waktunya untuk ketaatan, maka tugasnya ialah mengakui nikmat Allah pada dirinya yang telah menunjukinya jalan kearah ketaatan dan membimbingnya untuk mengerjakan ketaatan.
     Barangsiapa yang waktunya adalah nikmat, maka tugasnya adalah bersyukur dan itulah sebenarnya kebahagiaan hati dengan Allah SWT.
     Barangsiapa yang waktunya adalah maksiat, tugasnya adalah segera bertaubat dan beristighfar.
     Barangsiapa  waktunya adalah cobaan atau ujian maka tugasnya adalah sabar dan redha.
Sebagai Muslim penggunaan waktu kita mestilah effektif dan produktif. Perlu mengusahakan seluruh waktu agar di penuhi dengan amal-amal soleh. Muhasabah diri kita, aturlah amal-amal kita, wirid-wirid kita di siang dan malam hari. Buatlah kesibukan tertentu disetiap waktu dan jangan campuradukkan dengan kesibukan lain yang tidak bermanfaat dan utamakan amal-amal untuk akhirat. Dengan cara itu keberkatan pengunaan waktu dapat diperhatikan dan umur kita terpelihara dari sia-sia.
    Umur kita adalah modal kita. Jadi jangan mensia-siakan waktu  seperti haiwan ternak yang tidak tahu apa yang perlu dikerjakan setiap waktu kecuali makan dan di paksa bekerja. Sensitiviti diri tentang waktu ini sebenarnya tidak disedari kecuali oleh orang yang dibimbing oleh Allah SWT untuk menjaga umurnya dari sia-sia.Orang yang bodoh dan tertipu adalah orang yang amal perbuatannya hilang tanpa manfaat,berasa senang hati kerana hartanya bertambah setiap hari tapi tidak disedari umurnya makin berkurang setiap masa. Sepatutnya apa yang kita senangi adalah bertambahnya ilmu, iman dan amal soleh bukan yang lain!!  
   Firman Allah dalam surah Al-Kahfi:46 yang bermaksud....
" Dan amal-amal yang kekal dan soleh lebih baik di sisi Tuhanmu dan lebih baik dijadikan harapan." 
Amal soleh ini adalah teman kita sewaktu berada didalam kubur nanti bila kita ditinggalkan oleh anak-anak ,suami atau isteri, harta, kaum kerabat dan sahabat handai kita. Apabila kita beriman pada Allah,  mengenaliNya, mempercayai janjiNya dan  merasakan umur kita ini pendek tidak wajar bagi kita melalaikan umur yang pendek ini. Isilah masa kita dengan zikrullah. Firman Allah SWT yang bermaksud.....
    "Dan sebutlah nama Tuhanmu pada pagi dan petang. Dan disebahagian malam, maka sujudlah kepadaNya dan bertasbihlah kepadaNya pada bahagian panjang pada malam hari. 
(Surah Al-Insan:25-26)
    Dari ayat di atas jalan menuju kepada Allah SWT adalah mengawasi waktu kita dan mengisinya dengan wirid-wirid secara rutin.
     Firman Allah lagi dalam surah Al-Furqan :62 yang bermaksud......
    " Dan Dia yang menjadikan malam dan siang silih berganti bagi orang yang yang ingin mengambil pelajaran atau orang yang ingin bersyukur."
Jadi pergantian malam dan siang adalah untuk manusia mengerjakan sesuatu yang ia tidak kerjakan sebelumnya. Bagi kita , sebagai Muslim setiap masa ada agenda tertentu yang hendak kita penuhi dengan aktiviti yang semuanya menjurus untuk kebaikan dunia dan akhirat kita.
     Dalam kita mencari penghidupan dunia janganlah lupa aktiviti untuk penghidupan akhirat sehingga sehari yang berlalu itu kosong dari mengingati dan mensyukuri nikmat Allah! Kita terlalu sibuk sehingga masa untuk solat dilewat-lewatkan atau tiada langsung, wirid harian contohnya membaca Al-Mathurat tidak sempat dibuat, istighfar harian kita pun terlupa...apatah lagi solat-solat sunat! Jika  dibuat  pun, ala touch n go sahaja, asal buat tapi kesannya sangat minima dihati dan tidak dapat meningkatkan keimanan pada Allah!       Apa yang ada dalam fikiran kita...nak siapkan project paper, kertas kerja  yang berlambak-lambak, meeting demi meeting yang mana semua itu  tidak habis-habis.....!! Semua ini melalaikan kita dari mengingati Allah. Kita tunda-tundakan sesuatu yang sangat penting yang menentukan kemana tempat kita diakhirat nanti. Jadi perlulah bijak mengurus masa supaya dalam kesibukan pun, kita ada ruang waktu untuk Allah; jadi masa yang digunakan lebih barokah. Inilah sebenarnya yang sepatutnya yang bermain-main dalam fikiran kita sentiasa.........  
    Dari Ibnu Al-Jauzi rahimahullah berkata," Setiap orang harus tahu kehormatan  dan nilai waktunya. Ia tidak boleh membuang sedikitpun waktunya dalam hal-hal lain selain ibadah dan ia harus menabung perkataan dan perbuatan yang mulia. Niatnya dalam perbuatan baik mestilah sentiasa ada tanpa sedikit pun berkurang dan kelemahan fizikalnya tidak menghalangi dia dari beramal...."
   Pesanan Luqmanul Hakim kepada anaknya," Anakku, bergaullah dengan orang-orang yang berzikir pada Allah, Jika engaku mempunyai ilmu, engkau boleh memanfaatkan ilmu mu itu. Jika engkau tidak berilmu, mereka akan mengajarimu. Jika rahmat dan rezeki turun kepada mereka, engkau turut mendapatkannya. Janganlah engkau bergaul dengan orang yang tidak berzikir pada Allah. Jika engkau bodoh, mereka akan membuatmu kian bodoh. Jika engkau berilmu, engkau  tidak dapat mengambil manfaat dari ilmumu itu. Jika kutukan dan kemurkaan Allah datang kepada mereka, engkau turut terkena getahnya."
    Pergaulan kita dengan orang lain perlulah di perhatikan kerana pengaruh kawan dapat membawa kita pada kelalaian dan pembaziran masa. Perlu kurangi dan hindari bergaul dengan mereka-mereka yang tidak memberi manfaat kepada kita! Kawan-kawan yang tidak baik ini hanya akan membuatkan kita rakus pada dunia, meremehkan maksiat, lupakan akhirat dan melemahkan semangat ibadah kita.   
    Jika kita terpaksa bergaul dengan mereka kerana keperluan yang terdesak, maka beruzlahlah hati kita dari mereka. Walaupun zahirnya kita bersama mereka kerana terpaksa, namun hati kita tidak bersama. Memang sukar nak jaga hati dalam suasana tidak soleh, tapi akan jadi mudah bagi orang-orang yang diberi kemudahan bagi Allah yang mana hatinya dipenuhi dengan rasa cinta yang jujur, selalu berzikir dengan lidah dan hati serta menjauhi maksiat. Perlu usahakan agar pertemuan itu menjadi pertemuan yang tidak mendorong kepada maksiat dan mungkar. Beruzlah dalam suasana sebegini  merupakan satu keperluan dalam rangka hendak menjaga agama , kehormatan dan hati agar tidak dicemari.
      Ada yang mengatakan, punca  kebaikan itu adalah taubat, ubudiyyah, zuhud dan istiqamah. Disamping itu mengurangi makan, kurang bicara kecuali zikir pada Allah, kurangi tidur sebab amal perbuatan terhenti dengannya dan beruzlah atau asingkan diri/hati dari perkara-perkara tidak bermanfaat. 
     Al-Abbas bin Al-Hasan  al-Alawi berkata," Ketahuilah otak tidak kuasa menampung semua hal, justru itu fokuskanlah pada hal-hal yang urgen. Hartamu tidak dapat membuat kaya pada semua orang, maka khususkanlah untuk orang-orang yang benar. Kedermawanan tidak boleh menjangkau semua orang, maka cukupkanlah ia untuk orang-orang baik. Waktu siangmu tidak mampu memenuhi segala keperluanmu, maka  gunakanlah waktu dan keperluanmu untuk bekerja dan istirehat."  
     Diantara tanda-tanda keburukan pada sesaorang adalah bila ia mensia-siakan waktu. Para ulama terdahulu selalu berusaha keras mendaki dari satu keadaan ke satu keadaan yang lebih baik. Mereka berkata," Siapa yang harinya sekarang sama seperti semalam, ia rugi. Siapa yang harinya sekarang lebih buruk dari semalam, ia terkutuk." Mereka pergunakan masa untuk menambah ilmu, beramal soleh, melawan hawa nafsu, memberi bantuan kepada orang lain.......setiap masa ada sahaja kerja yang dibuat....mereka menganggap kufur nikmat dan durhaka pada waktu jika ia berlalu tanpa dimanfaatkan!  
     Ibnu Al-Jauzi menggunakan masanya dengan baik dengan banyak membaca dan menulis buku. Beliau telah membaca lebih dua puluh ribu buku dan menulis karya ilmiah hampir tiga ratus empat puluh judul. Beliau tidak pernah berhenti mencari ilmu dan menulis sendiri dengan tangannya dua ribu jilid buku! Bayangkan kegigihan beliau berbuat demikian di zaman yang bukan seperti kita yang ada kemudahan komputer dan mesin cetak!
     Al- Hajaj pernah berkata," Jika sedetik dari umur sesaorang berlalu tanpa ia gunakan untuk ibadah, sungguh ia layak sedih berpanjangan hingga hari kiamat." Ucapan Hajaj ini selaras dengan sabda Rasulullah saw yang bermaksud.....
   "Penghuni syurga tidak pernah sedih sebesar kesedihan mereka keatas waktu yang berlalu dari mereka tetapi mereka tidak berzikir pada Allah azzawajalla di dalamnya."
    Kesedihan ini berpunca dari kelalaian mereka semasa berada di dunia yang tidak memaksimakan penggunaan waktu untuk zikir pada Allah. Bagaimana pula orang yang mensia-siakan waktunya dan detik-detik umurnya ? Tentulah teramat sedih lagi sehingga mengigit jari memikirkan hal itu! Diwaktu itu lembaran-lembaran amal terbentang luas.......tapi lembarannya kosong dari amal soleh!! 
     Jadi bagi kita yang Allah bagi lagi kesempatan hidup ini, perlu mencontohi generasi sahabat, generasi Tabiin dan orang-orang sesudah mereka dalam semangat mereka menjaga waktu. Kita perlu berpegang pada petunjuk mereka untuk kita meraih sukses dalam kehidupan dunia dan akhirat. Semoga Allah membimbing kita dalam apa sahaja yang dapat memperbaiki agama dan dunia kita. 

Rujukan buku
Tips manajemen waktu wanita Muslimah
Ilham Muhammad Ibrahim

No comments:

Post a Comment

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....