MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Saturday, November 20, 2010

Iktibar menziarahi jenazah dan kubur...

Firman Allah SWT dalam surah Qaf:19 yang bermaksud....
    " Dan datanglah sakaratul maut dengan sebenar-benarnya, itulah yang kamu selalu lari darinya." 
  Hari ini ku mendapat berita seorang sahibahku yang pernah menuntut bersama-sama di sebuah universti tanahair telah kembali kerahmatullah lebih kurang pukul 7 pagi tadi......setelah menderita lama akibat kanser usus. Inna lillahi wainna ilaihiraajiun.  Setiap yang hidup pasti merasai mati. Begitulah ........ Dia telah sampai ke destinasi akhir hidup ini setelah menderita sakit yang lama. Semoga Allah mengampunkan segala dosa-dosanya di atas ketabahan dan keredhaannya menghadapi takdir Allah. Semoga di masukkan ke dalam golongan orang-orang yang beriman! Ameen.
      Ku tak sempat menziarahi jenazahnya kerana apabila sampai di rumahnya sudahpun selesai dimandi, dikafan dan disolatkan. Terus menuju ke kubur yang agak jauh dari rumah, bersemadilah jasadnya di sebuah kawasan kuburan yang sunyi. Terkenang pula bilakah giliran kita nanti......adakah kita sudah cukup bersedia? Kesibukan kita dengan dunia melalaikan kita dari mengingatinya, sedangkan ia boleh datang dengan tiba-tiba!
   Walaupun kita tinggal di rumah selesa   dengan   cukup makan dan pakai atau mungkin juga di rumah besar dengan segala kemewahan, namun destinasi akhir  tempat kita di dunia ini adalah sebuah kuburan kecil yang saiz liang kuburnya  sempit, muat-muat untuk sekujur jasad bagi setiap orang tak kira miskin atau kaya,  rumahnya bagi  cacing dan ulat. Kita tinggal bersendirian di sana, dilitupi kegelapan tanah, tanpa ada naungan dari hujan dan panas kecuali daun pepohon yang merindang, jasad yang kesejukan hanya dibaluti kain kafan putih nipis menyelimuti diri......menanti kedatangan dua malaikat! Bagaimanakah nasib di sana nanti...... ? 
 Nabi saw pernah bersabda, 
" Liang kubur itu boleh jadi salah satu lubang dari lubang-lubang syurga atau neraka." 
Liang kubur yang sempit itu boleh juga dilapangkan oleh Allah selapang-lapangnya atau menjadi sesempit yang mungkin. Semuanya bergantung pada amalan kita......bagaimana kita pergunakan umur ini untuk dimanfaatkan pada jalan Allah. 
     Persediaan diri yang sebenarnya adalah ketika menghadapi kematian dan orang yang bijak adalah mereka yang mempersiapkan diri sebaik-baiknya untuk menghadapi kematian dan tidak terpedaya oleh usia muda dan kesihatan.   Di usia muda dan masa sihat, tenaga tengah kuat dan semangat tinggi, banyak kerja dan perkara boleh dilakukan. Bila dah tua, tak sihat pula, lutut pun dah longgar dan tenaga lemah..............setakat mana yang boleh kita buat?
    Amat rugilah jika di masa muda dan masa sihat,   hidup ini hanya untuk bersukaria sahaja, merasakan muda hanya sekali nak enjoy dulu, masa sihatlah nak explore , mencari keseronokan yang akhirnya   sering bertangguh  dalam membuat amal soleh dan persiapan menuju mati.  Kena ingat selalu hakikat kematian yang datangnya mungkin tiada beri amaran bagi kita. Teman setia kita nanti di dalam kubur, bukan lah suami ,isteri , anak-anak kita atau kawan-kawan kita, semua itu akan meninggalkan kita bersendirian tetapi amal soleh itulah yang tetap bersama mengiringi kita didalam kubur yang sunyi sepi. Itulah teman sejati kita!
      Firman Allah dalam surah Al-Ahqaf : 16 yang bermaksud....
" Mereka itulah orang-orang yang Kami terima dari mereka  amal yang baik yang telah mereka kerjakan, dan Kami ampuni kesalahan-kesalahan mereka, bersama penghuni-penghuni syurga sebagai janji yang benar yang telah dijanjikan kepada mereka."
      Amal solehlah yang Allah terima menjadi bekalan berguna bagi diri kita bila menghadap Allah nanti dan amal soleh itulah yang perlu kita cari sementara kita masih diberi peluang oleh Allah untuk hidup saban hari...........
Diriwayatkan satu kisah, dari Ali bi Abi Talib r.a,' Suatu hari kami keluar bersama Rasulullah saw mengiringi  jenazah ke kuburnya. Baginda duduk ditepi kubur dan kami mengelilingnya. Lalu Baginda menundukkan kepalanya sambil mengorek-gorek tanah dengan sebilah lidi di tangannya. Baginda kemudian mengangkat kepalanya dengan airmata membasahi janggutnya  dan bersabda.....
     " Wahai sekelian umat manusia! Demi Allah , kalaulah kamu mengetahui apa yang ku ketahui sekarang, nescaya kamu akan sedikit  ketawa dan banyak menangis."     
      Kalaulah kita benar-benar menyakini dan merasai apa yang diperkatakan ini, pasti kita tidak akan lena tidur,  duduk diam  saja dan lalai dalam menunaikan hak Allah!  
Tapi peringatan Rasulullah saw ini kurang di ambil perhatian.......malah dalam hidup ini kita lebih banyak ketawa dan sedikit menangis! Peringatan itu tidak membekas di jiwa yang telah menjadi keras dan kasar akibat menuruti nafsu dan bermaksiat. Hati yang buta dengan kemegahan dunia dan  kasar ini adalah akibat dari diri kita sendiri yang menjauhkan diri  dari Allah SWT.  Perlu ambil iktibar dari kematian dan kuburan ini agar ia dapat menjadi pencabut kesenangan dalam diri kita.....sehingga kita merasakan begitu dekatnya diri kita dengan mati. Lembutkan dan bersihkan hati dengan Al-Quran dan selalu ingat akan mati ini.

Jadi sama-sama kita berusaha dan memohon kekuatan dari Allah untuk mengikuti langkah-langkah ini yang akan menyelamatkan kita dari azab nanti sama ada azab kubur atau azab neraka, insyaAllah.
  • Bertaubat dengan sebenar-benar taubat atas semua dosa kita pada setiap pagi dan petang
  • Sentiasa mengerjakan semua solat fardu secara berjemaah (terutamanya bagi lelaki Muslim) dengan khusyuk, merendah diri dan bertafakkur.
  • Sentiasa berzikir dan sentiasa istiqamah dengannya.
  • Membaca Al-Quran dan merenungi maknanya dengan tadabbur, menghafalnya sesuai dengan kemampuan, menghayati Al-Quran dalam kehidupan
  • Meninggalkan perbuatan maksiat dan dosa, memerangi hawa nafsu dan mengawalnya dengan baik. 
Sama-sama kita renungi ayat-ayat Allah ini dalam surah Al- Furqan:65-66 yang bermaksud.....
   "Dan orang-orang yang berkata," Ya Tuhan kami, jauhkan kami dari azab Jahannam, sesungguhnya azabnya adalah kebinasaan yang kekal.Sesungguhnya Jahannam itu seburuk-buruk tempat kembali."
 Juga firman Allah dalam surah Al-Mukminun:15-16.
     "Maka apakah kamu mengira, bahawa sesungguhnya Kami menciptakan kamu secara main-main sahaja, dan kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami? Maha Tinggi Allah, Raja yang sebenarnya, Tidak ada Tuhan selain Dia, Tuhan(yang mempunyai) arasy yang mulia." 

Semoga semua ini menjadi peringatan yang berguna bagi hati yang ingin kembali pada Allah!

1 comment:

  1. asm

    Ya menziarahi jenazah dan kubur sesuatu amalan yang baik untuk mendidik hati supaya kita tahu sehebat mana pun kita, kita akan kembali kepada jua kepada Allah dan bermulalah kehidupan menuju ke akhirat...Bahagia atau sengsara hanya amalan di dunia saja yang dapat membantu.....

    ReplyDelete

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....