MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Monday, February 14, 2011

Bagaimana Islam membentuk keperibadian Rabbani dalam jiwa dan kehidupan manusia

Bismillahirrahmanirrahim...

Keperibadian seorang Muslim adalah keperibadian yang bersifat Rabbani di mana ianya lahir dalam jiwa dan kehidupannya. Ia bukan terbentuk secara kebetulan dan lahir begitu saja tapi perlu melalui kaedah dan jalan-jalan tertentu yang perlu ditempuh oleh mereka yang ingin kembali pada Islam . Jalan-jalan tersebut adalah.......
  • Melalui jalan Ibadah
Ibadah merupakan roh bagi kehidupan sepertinya roh yang ada di dalam jasad. Tanpa roh jasad akan mati dan tidak berguna dan tidak mampu menjalankan fungsinya.  Begitu juga ibadah, tanpanya tiada kehidupan yang sebenar, hilanglah fungsinya  dan jadilah kehidupan itu sia-sia dan tidak berguna. Melalui ibadah sama ada wajib atau sunnat,  setiap diri dan hati orang Mukmin dapat berhubung terus  dengan Allah SWT . 


Melalui jalan ibadah khusus seperti solat , puasa, zakat, haji dan umrah dapat mendidik  dan membersihkan jiwa kita supaya kita sedar sebenarnya hanya melalui jalan ibadah pada Allah SWT sahajalah kita akan dapat membentuk keperibadian yang Allah kehendaki dan seterusnya dapat melaksanakan tanggungjawab untuk mencapai kejayaan yang hakiki. Dengan melaksanakan ibadah-ibadah ini,  dapat mengangkat martabat kita sebagai insan ke tahap yang lebih tinggi  melalui mujahadah nafsu kita.  Matlamat akhirnya semua ibadah yang dilakukan itu semata-mata atas dasar taabud hanya pada Allah SWT bukan kerana sebab-sebab yang lain! Segala kepentingan diri di tolak tepi, semuanya dibuat hanya untuk Allah, kerana Allah dan di atas jalan Allah SWT!    

Namun perlu disedari bahawa melaksanakan ibadah sama ada wajib atau sunat  bukanlah setakat  menghubungkan kita dengan Allah hanya pada saat melakukan ibadah sahaja, selepas itu kita lepas bebas tiada hubungan dengan Allah dan boleh mengikuti kehendak hawa nafsu kita sahaja! Sama sekali tidak!! Ibadah itu berperanan menanamkan iman dihati, menanam takwa kepada Allah SWT setiap masa,  membentuk keperibadian Islam dalam seluruh aspek hidup, memberi bekalan supaya sentiasa ingat pada Allah apabila lupa, menguatkan azam dan tekad bila lemah dan menerangi kehidupan dengan cahaya petunjuk bila kegelapan menyelubungi......!

Islam tidak menyukai sesaorang Muslim itu  menjadi manusia Rabbani yang berhubung dengan Allah hanya ketika berada di masjid sahaja semasa rukuk, sujud padaNya tapi di luar masjid , di luar solat lain pula ceritanya......sikap double standard jelas kelihatan...dia berubah dari insan rabbani ke insan haiwani, yang mengikut kata hati dan menuruti hawa nafsu ! Begitu juga halnya bila datang bulan Ramadan......bulan barokah ini dengan penuh ghairah dan semangat,  diisi dengan ibadah dan ketaatan, tapi bila hilangnya bulan Ramadan.......hilanglah segala yang dibuatnya pada bulan mulia itu!! Seolah-olah hanya menyembah Allah hanya di bulan Ramadhan sahaja.. Diluar bulan Ramadhan dan semasa tidak melakukan ibadah, tenggelamlah ia dalam arus kehidupan materialistik sebagaimana tenggelamnya orang-orang yang lalai!

Sebagai seorang Muslim apa yang dikehendaki dari kita adalah sentiasanya kita ada hubungan dengan Allah dimana sahja kita berada, di masjid, di jalanraya, di tempat kerja, di setiap bulan tak kira bulan Ramadhan ke atau tidak, malah di semua tempat dan keadaan. Ingatlah pesan Rasulullah kepada kita yang bermaksud.....
" Bertakwalah kamu kepada Allah di mana sahaja kamu berada" (Hadith Riwayat Tarmizi).

Firman Allah dalam surah Al-Baqarah ayat 115 yang bermaksud....
"Dan kepunyaan Allah lah timur dan barat, maka kemana kamu menghadap disitulah Allah.  Sesungguhnya Allah maha Luas(RahmatNya) lagi Maha Mengetahui." 
  • Melalui jalan akhlak
Islam yang datangnya dari Allah membawa sekali tatacara bagaimana kita melalui kehidupan di dunia ini dengan sistem akhlak Islam. Bagi  kita yang mengaku Muslim, akhlak kita perlulah mencontohi akhlak yang dibawa oleh Rasulullah yang lengkap dari segi kehidupan individu, keluarga dan masyarakat. Pendidikan akhlak ini perlu berjalan dalam diri sejak kita bangun tidur di pagi hari sehinggalah kita tidur semula nanti di malamnya. 

Bangunnya kita dari tidur, bila menghadap makanan, memasuki tandas malah dalam hubungan suami isteri pun ada akhlak Islam yang perlu dijaga. Dari perkara yang sekecil-kecilnya sehingga perkara yang besar, semua ini ada dalam Islam bagaimana kita sepatutnya berakhlak. Tiada satupun yang tertinggal. Lengkap dan sempurna.  Begitulah sepatutnya dalam kehidupan kita sebagai seorang yang mengaku Muslim, kita tidak pernah lupa pada Allah pencipta kita, tidak pernah lalai dalam hubungan dengan Allah malah sentiasa rasa dekat dan jinak denganNya.  Inilah keperibadian Rabbani yang sentiasa bersama dimana jua...... Dapatke kita didik diri kita sedemikian rupa? Usahakanlah secara istiqamah..................ingatlah tiada amalan yang Allah cintai melainkan yang kita buat secara istiqamah walaupun sedikit! 
  • Melalui jalan pendidikan dan pembentukan
Jalan ketiga untuk memantapkan keperibadian Rabbani inilah yang paling berkesan.  Pendidikan awal sepatutnya bermula dari rumah lagi oleh ibu bapa kemudian disekolah oleh para pendidik atau guru dimana  di kedua tempat inilah bermulanya penanaman peribadi Rabbani ke dalam hati dan fikiran anak-anak yang sedang membesar  itu.
 Pendidikan Islam yang dijalankan dirumah perlu berkesinambungan di sekolah. Jadi adalah sangat penting sekolah mana yang kita pilih untuk anak kita berada. Bukannya menghantar anak kita ke sekolah yang   hanya mengejar dan menekankan kecemarlangan akademik semata-mata  tanpa menitikberatkan akhirat dan sahsiah yang baik! Apa ertinya anak kita berjaya di dunia tapi akhiratnya.....? Sakit jiwa dan letih kita dibuatnya nanti menangani masalah demi masalah dari anak kita akibat tersalah didikan dari kita dari awal lagi!

Asalnya anak-anak ini umpama kain yang putih bersih, jadi bergantunglah kepada kedua ibubapanya yang memberikan coraknya!!  Corak Islamik ke , campur aduk atau yang non- Islamik? Umpamanya bagai  seorang pelukis di mana kertas lukisannya  ditangan, berus, pensil warna juga di tangan.....maka terpulang kepada idea si pelukis itu untuk membuat corak lukisan yang dihajati.! 

Jadi begitu pentingnya juga ibu bapa itu mempunyai idea, pemikiran dan perbadi Islamik untuk mencorakkan keperibadian Islamik dalam diri anak-anak! Tanggung jawab bapa sebagai ketua keluarga cukup besar dalam menentukan hala tuju pendidikan keluarganya. Sesungguhnya seorang bapa atau suami lebih bertanggungjawab terhadap pendidikan roh anak isterinya, tidak melalaikan tanggungjawab pendidikan ini dan lepas tangan menyerahkan sepenuhnya pendidikan ini kepada si isteri.  Seorang isteri adalah sebagai pembantu yang setia yang menguruskan hal anak-anak tapi pemantauan, perhatian dari suami sangat-sangat di perlukan. Kelalaian dan kealpaannya membawa kerosakan yang lebih dahsyat dari kelaparan dan maut iaitu kematian roh atau hati keluarganya! 

Ingatlah pesan Rasulullah saw yang bermaksud....
" Setiap orang adalah penggembala dan setiap kamu bertanggungjawab terhadap gembalaannya."
(Hadith Riwayat Muslim dan Bukhari)

Sebenarnya pendidikan anak-anak ini perlu bermula sejak awal lagi....iaitu sejak awal pemilihan jodoh isteri atau suami! Bermula dengan pasangan suami isteri yang soleh inilah akan seterusnya melahirkan zuriat yang soleh....Jadi perhatikan siapa yang ingin kita jadikan calon isteri atau suami kita....bukanlah berdasarkan nafsu semata-mata! Pilihlah mereka yang beragama mengatasi ciri-ciri yang lain seperti cantik, berharta, keturunan dan sebagainya............
Sama-samalah kita renungi  Firman Allah dalam surah At-Tahrim ayat 6 yang bermaksud.....
" Hai orang-orang beriman, peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu, penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, yang keras, yang tidak menderhakai Allah terhadap apa yang diperintahkanNya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintah."

Sempena bulan Maulidur Rasul yang mulia ini, sama-sama kita mengorak langkah kita mendidik diri kita dengan keperibadian Islam seperti yang ditunjukkan oleh Rasulullah tercinta. Bagindalah ikutan dan contoh kita, maka cintailah beliau melebihi yang lain kerana itu sebenarnya bukti kesempurnaan iman kita pada Allah dan Rasul! Dari saat ini, mulailah dengan langkah pertama kita.........insyaAllah!




2 comments:

  1. asm

    Ambillah acuan Allah dan Rasulullah dalam kita membentuk diri dan anggota keluarga. Berdoalah mudah-mudahan Allah beri kekuatan kerana sistem jahiliah disekeling kita berusaha juga membentuk peribadi kita dan keluarga tanpa kita sedari....Tingkatkan iman kita

    ReplyDelete

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....