MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Tuesday, February 01, 2011

Kita metilah menguasai diri kita sendiri!

Bismillahirrahmanirrahim......

Pepatah Melayu ada mengatakan......
Ikut hati....... mati, 
Ikut rasa....binasa,
 Ikut nafsu...... lesu! 
Nafsu yang jika tidak dipandu dengan iman, akan menjadi nafsu yang tidak terkendali......akan membawa pemiliknya jauh terseleweng dari landasan yang lurus! Imam Al-Ghazali mengumpamakan nafsu itu sebagai kuda liar yang jika tidak terdidik ia akan mengamuk dan menjatuhkan orang yang menunggangnya. Jika kuda liar ini berjaya dijinakkan ia akan mudah ditunggang dan dibawa kemana sahaja hala tujuan!

Nafsu yang merupakan musuh utama manusia yang tersembunyi, sentiasa mencari ruang dan peluang untuk mempengaruhi hati manusia itu...Nafsu tempat berkumpulnya segala kekuatan ammarah dan syahwat....disinilah terkumpulnya segala sifat-sifat tercela dan sentiasa mendorong kearah kejahatan!

Mujahadah annafs(nafsu ) sesuatu yang sangat perlu! Terlalu banyak hajat dan keinginan hati.......adakah apa yang dihajati itu suatu keperluan diri atau cuma desakan nafsu yang ingin memiliki? Tepuk dada tanyalah iman di hati! Tahap iman dijiwa menentukan apakah tindakan yang akan di ambil  yang mendesak jiwa membuat keputusan......!   

Sebelum menunaikan sesuatu hajat atau keinginan........persoalkan banyak kali...perlukah? Kadang-kadang dah punya berpuluh-puluh mungkin beratus-ratus pasang kasut atau pakaian, beg-beg, baju-baju dan lain-lain lagi.......ingin memiliki lebih banyak lagi...? Sudah punya seorang isteri...tak cukup..tambah lagi satu, dua , tiga ? Perlu dan mampukah atau hanya sekadar ingin memiliki yang baru, bertukar selera...bila sudah jemu ganti dengan yang lain?  Itukah matlamat sebuah perkahwinan? Selalunya kita manusia ni lupa diri! Bila sudah mewah, duit banyak, harta bertimbun.....apa yang difikir hanya dunia dan wanita. Rambut sudah beruban, umur sudah lanjut, kesihatan sudah merosot, kubur dan mati semakin dekat.........tapi dunia tetap dihati! 

Alahai, ruginya kita, jika matlamat hidup ini hanya dunia, dunia dan dunia! Inilah penyakit yang sedang menimpa umat Islam sekarang! Rasulullah saw pernah bersabda bahawa di akhir zaman nanti umat Islam dilanda penyakit  diri yang kronik,   iaitu cintakan dunia dan takutkan mati! Penyakit ini akan melemahkan tekad dan keazaman diri umat Islam untuk mencari akhirat . Masing-masing akan menuruti hawanafsu berlomba-lomba mengejar dunia, memperelokkan dunia sehingga hilang pertimbangan diri, terpesong dari matlamat ukhrawi ! 

Kehendak nafsu tanpa batas dan tidak  dikawal oleh iman adalah sangat merosakkan, tapi itulah yang sangat kita cintai. Apabila sesuatu itu sangat kita cintai, kita akan jadi buta hati, maka kejahatan itu akan dipandang baik dan kita akan jadi hamba pada apa yang kita cintai! Kita sering mengabaikan musuh dalam batin kita ini yang sangat hebat dan dahsyat angkaranya jika dituruti. Bila diri sudah tewas dengan musuh utama ini, maka mudahnya kita tewas dengan musuh zahir umat Islam iaitu Yahudi dan Nasrani.  

Seperti kata pepatah cerdik pandai....Jika kita menguasai diri, kita akan menguasai dunia. Tapi sebaliknya bila kita gagal menguasai diri kita, dunia akan menguasai kita.  Orang yang berjaya adalah mereka yang gigih mencari kebaikan didunia tapi terselamat dari tipudayanya.  Firman Allah SWT dalam surah Al-An'am ayat 32 yang bermaksud.....
" Sesungguhnya tiadalah kehidupan dunia ini melainkan harta benda yang menipu daya."

Apabila hati mencintai dunia, maka sukarlah baginya untuk mencintai Allah kerana didalam hati tidak boleh terkumpul dua kecintaan. Perlu pilih salah satu, cinta Allah atau cinta dunia? Bila jadi hamba pada dunia, maka mustahillah boleh jadi hamba pada Allah! Seorang ulama Syeikh Ibn Atailah berkata, " Bagaimana akan tenang hati insan yang segala gambaran dunia terpahat dihatinya? Bagaimanakah dia akan mengembara menuju Allah pada hal hatinya terbelenggu dengan nafsu syahwatnya?"

Awaslah nafsu ini   menyerang sesiapa sahaja tanpa batas dan pilih bulu sama ada tua atau muda, remaja  atau orang dewasa, ulama atau orang biasa! Semua peringkat usia , tahap atau kedudukan akan terkena serangan ini. Begitulah dewasa ini, kita sering dikejutkan dengan berita maksiat yang dibuat oleh golongan remaja, orang tua malahan ustaz pun! Semuanya boleh kalah dengan dorongan dan angkara nafsu yang tidak terkawal! Sedangkan hawa nafsu ini sepatutnya dilawan dari cuba menguasai diri. Namun apabila lemahnya iman, kurangnya kesedaran dan keazaman diri, tidak mempraktikan apa yang difahami dan tidak terus konsisten mendidik diri menyebabkan diri kecundang oleh nafsu!

Ramai di antara kita yang tahu akan sesuatu kebaikan tapi masih malas untuk melakukan. Ramai juga yang tahu akan sesuatu keburukan atau kejahatan tapi masih tegar melakukannya.   Kurangnya kesedaran dan kemahuan di jiwa menyebabkan nafsu dituruti. Setakat tahu kebaikan dan keburukan akan sesuatu itu tidak cukup, tetapi hati yang sedar dan bangkit untuk berusaha mendidik dan memproses diri, bermujahadah melawan nafsu itulah yang didambakan! Hati sebegini adalah hati yang masih hidup yang mampu bergerakbalas dengan persekitarannya! Umpama seekor ikan dalam air, boleh cergas berenang melawan arus kerana ia masih hidup! Tapi ikan yang dah mati.....dibawa oleh arus tanpa tujuan ! 

Maka berusahalah untuk menghidupkan hati kita. Dekatilah Allah, dekatilah Al-Quran, tempatkan ia dihati kita! Selalulah ingat akan matlamat akhir kehidupan kita, tempat kita menetap di sana. Adakah kita  inginkan kebahagiaan disana? Ayuh, marilah kita sama-sama mengorak langkah ....jika ini langkah pertama...teruskanlah sehingga ayunan langkah itu semakin pantas setiap hari menuju ke destinasi akhir kita menuju Allah!  Ingatlah setiap langkah menuju kebaikan akan diringi dengan langkah yang sama, insyaAllah. Begitu jua setiap langkah menuju kejahatan, yang mengiringinya adalah  kejahatan juga. Jadi pastikan setiap langkah kita dalam kehidupan ini tidak bercampur dengan kejahatan! Jika tidak, sampai matipun kita susah dan lambat atau mungkin tidak sampai menuju destinasi akhir kita menuju Allah. 

Tanpa kawalan iman
Nafsu mengarah pada kejahatan
Lantas  jiwa dikuasainya
Gejolak nafsu sentiasa membara!

Tanpa kawalan iman
Lisan mengatakan yang dusta
Mata rakus dan liar pada yang haram
Kaki dan tangan mengarah pada yang terlarang
Akhirnya kecundanglah diri bergelumang dalam noda  dan maksiat!

Wahai jiwa yang selalu lupa dan lalai
Carilah jalan keluar dari kemelut dan kekalutan hidup ini
Bebaskan dirimu dari belenggu rantaian nafsu
Pasti dirimu mampu menuju kebahagiaan
 Itukan yang sering didambakan?
Kasihanilah diri sendiri
Berjuanglah!

Mohonlah pertolongan Allah selalu untuk melawan musuh terbesar dalam batin kita. Cari jalan selalu untuk menundukkannya. Manusia yang paling kuat adalah manusia yang dapat mengalahkan musuh dirinya iaitu nafsunya! 

2 comments:

  1. asm
    Jaga dan kasihanilah diri kita baik-baik kerana di padang masyar kelak kita lah akan bersoal jawab bersendiriaan dengan Allah..di dunia kita boleh berdalih dan puas hati kerana manusia tertipu dengan alasan kita tetapi di Akhirat semua amalan baik atau buruk akan di bentang tanpa ada yang tertinggal...jadi kuasai lah diri kita dengan iman......

    ReplyDelete
  2. kita mesti sentiasa mperkukuhkan jati diri..

    ReplyDelete

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....