MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Wednesday, February 09, 2011

Kekhusyukan yang hilang....!

Bismillahirrahmanirrahim...

Seringkali apabila kita melakukan ibadah,  contohnya ketika solat kita sering teringat macam-macam, ketika membaca Al-Quran, hati tidak tersentuh dan bila berzikir rasa nak habiskan dengan cepat sahaja.....tidak rasa nikmat bila melakukannya..... Apabila hati kita keras, jiwa berkarat dan air mata kita kering dari tangisan keinsafan ......semua ini adalah petanda hilangnya khusyuk dan ibadah yang kita buat tidak berkualti. Apa yang kita buat hanya setakat memenuhi rutin harian menunaikan tanggung jawab kita pada Allah, namun kepuasan jiwa menunaikan ibadah tidak kita rasai. Sebenarnya kita perlu semak diri kita.....apa yang dah kita lakukan sehingga jiwa kita sedemikian?  

Sebenarnya keterlaluannya kita dengan dunia ini dengan segala kesibukannya, keindahannya, daya tarikannya.....menyebabkan kita sering terlalai dan leka......sehingga tidak disedari tindakan yang kita lakukan sudah berlebih-lebihan....berlebih-lebihan dalam cakap kita, gurau senda kita, tindakan kita, kerja-kerja duniawi kita sehingga kadang-kadang kita dah over-react dan terkeluar dari landasan syarak! Ini akan menjejaskan kekhusyukan kita dalam ibadah kita tadi! Apabila hati kita sudah terputus hubungan dengan Allah, nak jalinkan semula bukanlah semudah itu........perlunya kita perbanyakkan istigfar kita di atas semua keterlanjuran kita tadi, perlunya kita rangsang dan beri semula saranan pada jiwa kita untuk ia berhubung kembali dengan Allah, lembut dan jinak padaNya......

Itulah dunia yang kita diami ini apabila ia masuk kedalam jiwa kita, hati kita sukar kembali kepada kesuciannya melainkanlah jiwa itu mestilah dibersihkan dari segala kekotoran yang menghinggapinya.... 
Seperti kata Saidina Uthman bin Affan....
"Seandainya hati kamu bersih, kamu tidak akan bosan membaca Al-Quran."

Seandainya hati kita bersih, nikmatnya berhubung dengan Allah dalam solat kita.
Seandainya hati kita bersih, ikhlasnya kita dalam persahabatan, tiada niat tersembunyi,
Seandainya hati kita bersih, baiknya tutur kata kita, indahnya akhlak yang menghiasi diri,
Seandainya hati kita bersih, bencinya kita pada maksiat dan dosa!

Tapi malangnya hati kita kurang bersih! Kurang bersihnya hati inilah yang menyebabkan kita terjebak dalam dosa dan perkara-perkara yang Allah larang.....Jadi tidak cukup sebenarnya kita hanya memperhatikan kebersihan fizikal kita, pakaian kita, rumah kita ......tapi lalainya kita dalam memperhatikan   seketul daging yang berada dalam diri kita ... iaitu hati nurani kita!  

Ibnu Qayyim menggambarkan tentang kekhusyukan hakiki  iaitu khusyuk imani .........
" Khusyuknya hati terbukti dengan pengagungan kepada Allah SWT, rasa malu dan takut padaNya lantas hati menjadi tunduk dengan penuh rasa takut , gementar , malu dan cinta padaNya. Merasai dalam jiwa akan segala kenikmatan yang dikurniakanNya. Maka jiwanya tunduk padaNya diikuti dengan ketundukkan  anggota badan. " 

Sebaliknya khusyuk yang palsu adalah khusyuk yang dihiasi dengan kemunafiqan iaitu....
"Nampak dari anggota tubuh , gerakan yang dibuat-buat sedangkan hatinya sangat lalai. Sebahagian dari sahabat berdoa kepada Allah,' Aku berlindung dari Allah dari khusyuk yang diselimuti kemunafiqan.' 

Bila hati kita lalai semasa menunaikan ibadah kita, apa yang kita baca hati tidak hadir bersama, maka ini adalah khusyuk yang palsu dan terlarang.  Nampak saja kita solat dari segi fizikal.....namun hati kita tidak solat!

Solat sebegini tidak memberi kesan dijiwa dan tidak mampu menjadi benteng pertahanan diri dalam menghadapi ujian hidup.....  Justru itu, perhatikanlah solat kita, luangkan lebih masa sedikit untuk menunaikannya, jangan terburu-buru dan nak cepat sahaja, asal dah solat, tak kira khusyuk ke tidak, kualiti atau tidak,  janji buat! Sikap acuh tak acuh inilah yang perlu kita kikis dari diri.....! Ingatlah perkara pertama yang Allah akan hisab nanti di hari akhirat  adalah solat kita......Jika ringan dan mudah kita dihisab dari segi solat ini....yang lain-lain insyaAllah lebih mudah lagi!
  
Jadi sebenarnya khusyuk itu letaknya dihati. Hati yang sentiasa tunduk dan patuh pada Allah  dan sentiasa berkobar-kobar dijiwa semangat meninggikan Kalimah Allah. Bukanlah khusyuk itu bermaksud mengerak-gerakkan dan menundukkan kepala, berjalan perlahan dan merendahkan suara.  Sayyidina Umar Al-Khattab ketika melihat orang berjalan menundukkan kepala berkata padanya....
" Wahai saudara angkatlah kepalamu, sesungguhnya khusyuk itu di dalam hati."

Ummul Mukminin iaitu Sayyidatina Aisyah ra. melihat ada sekumpulan pemuda yang berjalan dengan perlahan lantas beliau bertanya kepada pembantunya...
"Siapakah mereka itu?" Jawab pembantunya," Mereka itu adalah para ahli ibadah." Lantas Aisyah menjawab, " Sesungguhnya Umar adalah manusia yang paling kuat ibadahnya namun apabila berjalan dia berjalan dengan cepat. Apabila berbicara, dia ucapkan dengan tegas. Apabila memukul, pukulannya terasa sakit dan apabila memberi makan sangat memuaskan.  Namun walaupun begitu dia tidak menundukkan kepalanya atau berjalan dengan perlahan, tapi dia adalah seorang manusia yang sangat lembut perasaannya ketika membaca Al-Quran." 

Begitulah contoh khusyuk dan tawaddhu' yang dikehendaki.....hati yang lembut, jinak dan mudah tersentuh dan menangis bila dibacakan   segala peringatan dari Allah.......merasainya dan menghayatinya didalam jiwa sehingga pernah diriwayatkan oleh Hasan Al-Basri tentang bagaimana Umar ketika membaca sepotong ayat Al-Quran dalam wiridnya, jatuh pingsan dan berdiam diri dirumahnya berhari-hari sehingga diziarahi oleh sahabatnya yang menyangka beliau sakit! Sebenarnya ayat yang dibacanya itu cukup menggetarkan jiwanya sehingga beliau jadi begitu!!

Adakah kita sedemikian? Rasanya jauh sekali.....Perlu kita usahakan supaya hati kita boleh khusyuk....bukan setakat semasa solat , baca Quran dan ibadah khusus sahaja!   Kita kena didik hati kita supaya setiap masa hati kita jadi khusyuk berhubung dengan Allah, tidak lalai dalam menunaikan tanggungjawab kita pada Allah terlebih dahulu! Ini tidak,  kita begitu asyik dan tenggelam dalam mengurus dunia kita sehingga  terleka.........

Jadi itu perlunya sentiasanya hati ini selalu di peringatkan dengan peringatan yang berguna, membasahi lidah kita dengan zikrullah, menyirami hati kita yang selalu kering dan tandus itu dengan ayat-ayat Allah........ .

Selalulah kita berdoa padaNya supaya Allah memberikan kita hati yang khusyuk  dalam semua ibadah  kita dan sentiasa memelihara diri dan kehormatan kita dari perkara keji dan tercela.......supaya kita menjadi orang yang beruntung kelak dan mewarisi syurga Firdaus dan tinggal kekal abadi di dalamnya sebagaimana yang dijelaskan dalam Surah al-Mukminun ayat 1-2 yang bermaksud...
"Sesungguhnya beruntunglah orang-orang yang beriman, iaitu (orang-orang) yang khusyuk dalam solatnya..........."


Sesungguhnya hati yang khusyuk ini adalah ciri orang yang beriman.....iaitu iman yang mendasari jiwa akan melahirkan rasa hati yang khusyuk ini..........Jadi tanamkan iman dan takwa dalam hati, bajai dan suburkan ia selalu sehingga ia tumbuh subur dihati......insyaAllah natijah iman akan lahir dalam tindakan kita! Semoga Allah membantu kita dalam usaha-usaha kita ini, InsyaAllah.

Amin... Ya Allah perkenankanlah!

1 comment:

  1. asm
    tak khusuk antara lain gangguan/tipu daya syaitan, putarbelit iblis dan karenah hawa nafsu..inilah penghalang besar.....selagi ada hayat dikandung badan dan selama iman masih bertakhta di dada selama itulah syaitan dan kuncu-kuncu nya tetap merasuk....ini sumpah syaitan untuk masukan kita ke neraka

    pesanan Us Fathi Yakan

    ReplyDelete

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....