MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Saturday, February 12, 2011

Meresapi hari kebesaran akhirat dan perjalanan menujunya!

Bismillahirrahmanirrahim...

Kehidupan kita di dunia ini tidak kekal,  hanya sementara waktu  sahaja. Setiap diri kita sebenarnya saban hari menanti giliran kita untuk di panggil pulang kepada Allah sama ada kita sedari atau tidak. Siang dan malam yang silih berganti........memendekkan masa kita di dunia dan mendekatkan  kita dengan hari terakhir kita menghirup udara dunia ini...! Aduh...... jika difikir-fikirkan takutnya kita menghadapi hari itu......apa yang akan ku bawa pulang nanti? Di mana kah tempat ku nanti?

Dunia ini dengan segala keindahannya adalah dunia yang menipu dan kita juga sering tertipu. Kesenangannya dan kesusahannya adalah sementara dan palsu belaka. Kesenangan yang dikecapi mungkin menjadi bala dan cubaan bagi kita. Kesusahannya pula mungkin membawa rahmat bagi kita. Akhirat jua lah sebenarnya tempat kita mengecapi kesenangan dan kebahagiaan yang 100% total begitu juga kesusahannya juga 100% total! Menyedari hal ini , apa perlunya kita tenggelam dalam dunia yang palsu? 

Hakikat yang perlu kita sedari, carilah bekalan sebanyak mungkin untuk perjalanan kita yang sangat jauh dan panjang nanti.  Takut-takut bila  bekalan yang kita cari dan kumpulkan habis di perjalanan akhirat kita , bolehkah kita medapatkan bekalan  tersebut semula? Sesuatu yang mustahil  terjadi kerana ketika itu kita sudah pun kembali kepadaNya!

 Di dunia ini,  apabila kita tertinggal barang keperluan, dokumen penting semasa dalam perjalanan balik kampung atau bila bermusafir, kita boleh berpatah balik atau jika kereta kita kehabisan minyak, kita boleh berhenti  mengisi minyak dan membeli barang keperluan.....Tapi boleh ke kita berpatah balik  ke dunia , setelah memulakan perjalanan akhirat kita  dari detik kematian kita untuk menambah bekalan akhirat kita? Itu tidak mungkin terjadi!! Itulah yang seharusnya setiap masa kita fikirkan, supaya kita sentiasa ingat siapa diri kita di dunia ini hanyalah umpama musafir lalu yang singgah sebentar meneruskan perjalanan menuju destinasi akhirat kita!

 Seringkali dalam melayari kehidupan dunia ini , kita kadang-kadang terlupa matlamat kita yang sebenarnya. Kita terleka dan tersasar dari jalan yang lurus namun dengan kasih sayang dan rahmat  dari Allah SWT, Dia  sering memberikan kita peringatan demi peringatan dalam bentuk ujian agar kita kembali ke pangkal jalan,  kembali ke dalam pangkuan Allah SWT.  Bagi yang sedar,  Alhamdulillah, akan tertingkatnya iman dan takwa, bertambahnya amal soleh dan komitmen dengan Islam. Namun ramai juga yang masih tidak sedar-sedar, malah makin jauh dari Allah kerana menganggap semua itu lumrah dunia tiada kaitan dengan cubaan itu sebagai peringatan dari Allah! Alangkah butanya mata hati itu, tidak merasai dan mengambil iktibar darinya!!

Jadi mengingati mati itu sesuatu yang sangat di anjurkan dimana ia  membolehkan kita menukar arah haluan hidup kita menuju  haluan yang betul. Sebenarnya ada tiga kategori  manusia dalam menghadapi kematian ini...........
  • Kategori pertama apabila mereka teringat akan mati, hatinya terasa lapang dan sukahati. Mereka adalah orang yang benar-benar berilmu, penuh iman didada akan Allah dan hari akhirat. Mereka telah mencapai makrifat terhadap Allah dan ini adalah makam tertinggi yang dimiliki para wali Allah.
  • Kategori kedua adalah orang yang teringat akan mati hatinya menjadi kecut , takut dan gementar.  Mereka adalah orang-orang kafir yang tidak sanggup berjumpa dengan Allah SWT, Meraka umpama binatang liar kepunyaan sesaorang yang apabila tuannya ingin mengambil dan menangkapnya, ia cuba melarikan diri tetapi dapat juga ditangkap secara paksa. Kematian mereka amat menghinakan.
  • Kategori ketiga  adalah orang yang merasa dukacita dan takut akan kematian. Tetapi apabila sudah mati dia merasa sukacita kerana dapat menikmati dan mengecapi alam akhirat yang lebih kekal dan lebih baik dari alam dunia yang penuh dengan kesusahan dan kesengsaraan.  Jika di beri pilihan tidak mahu kembali lagi hidup kedunia setelah mati.  Ibarat golongan ini seperti bayi yang lahir ke dunia dari perut ibunya yang menangis ketika dilahirkan. Tapi setelah mengecapi alam dunia yang lebih baik dan nyaman dari perut ibunya, ia tidak mahu kembali  ke perut ibunya meskipun diberi pilihan. Manusia yang termasuk dalam golongan ini adalah golongan Mukmin biasa .
Jadi usahakan lah diri kita termasuk dalam kategori ketiga sekurang-kurangnya. Kita berlumba-lumbalah mencari bekal akhirat kita, berlumba-lumba berbuat kebaikan dan meminimakan kesalahan dan dosa kita. Sesungguhnya jalan ke syurga itu dipenuhi onak dan duri , penuh kesusahan perlu bermujahadah selalu, manakala jalan ke neraka itu dipenuhi dengan keinginan syahwat yang hina dan bisikan syaitan yang menyesatkan. Buatlah pilihan yang betul semasa kita masih ada kesempatan lagi hidup di dunia ini. Awas, jangan tersilap pilih!

Penuhilah dada kita dengan iman dan ilmu kerana orang jahil semuanya binasa kecuali orang yang berilmu. Tapi orang yang berilmu semuanya binasa kecuali yang beramal. Namun semua yang beramal akan binasa melainkan yang ikhlas. Untuk mencapai darjah keikhlasan, perlu banyak berjuang dan bermujahadah. Ibarat untuk mencapai keikhlasan ini seperti orang yang mendakit bukit, perlu ada semangat , tekad dan azam yang kuat , tidak mudah putus asa  untuk sampai ke puncak.

Selalulah minta bantuan dari  Allah SWT  kerana dengan izinNya memampukan kita untuk beramal. Tanpa taufik dan hidayah Allah sebenarnya kita akan tenggelam dalam dunia yang melekakan. Perlulah kita sentiasa sangat-sangat bersyukur padaNya yang  memberikan kita nikmat iman dan Islam ini. Dan lahirkanlah kesyukuran ini dalam bentuk ketaatan yang tidak berbelah bagi akan segala perintahNya!

Rujukan
Berdialog dengan Allah di keheningan malam
Khairul Ghazali

1 comment:

  1. asm
    Buatlah persediaan sebanyak mungkin untuk pulang ke kampong akhirat..kampong yang kekal abadi..Dunia ini hanya sementara dengan keseronokan yang melalaikan...buat-lah apa yang kita suka dengan alasan yang kita sendiri tahu tetapi akhirnya akan berjumpa jua dengan malaikat maut...dan bermulalah perjalanan yang menyiksakan menuju akhirat sekiranya hidup penuh maksiat..

    ReplyDelete

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....