MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Saturday, January 15, 2011

Mengapakah manusia diciptakan dan apakah tanggungjawab kita?



Bismillahirrahmaanirrahim.......

Sebenarnya kita sebagai seorang manusia yang diciptakan oleh Allah SWT ini ,perlu menyoal diri kita dengan tiga persoalan asas yang penting yang berkaitan dengan seluruh kehidupan kita. Persoalan yang perlu dijawab dengan tepat kerana inilah yang menentukan matlamat dan halatuju kita di dunia ini. . Sejenak perlu kita fikirkan dalam-dalam supaya kita menginsafi diri kita ini, membetulkan matlamat hidup  dan meluruskan langkah kita dalam perjalanan hidup yang singkat dan fana ini!

Untuk menjawab persoalan tersebut, semestinya lah kita merujuk kepada sumber yang tepat dan soheh iaitu Al-Quran untuk mendapatkan jawapan yang  betul, bukannya ikut kata hati kita dan akal kita yang dangkal yang sebenarnya tidak mampu memberikan jawapannya. Persoalan pertama adalah dari mana kita ini didatangkan? Adakah kita ini datangnya dengan secara kebetulan, terjadi dengan sendirinya, dari keturunan primate sebagaimana  yang dikatakan oleh Teori Darwin? 

Bukanlah begitu! Sebenarnya kita ini adalah manusia yang merupakan makhluk ciptaan Allah dari keturunan Nabi Adam dan isterinya Hawa yang datangnya dari Allah membawa taklif sebagai khalifah Allah di muka bumi ini! Asalnya kita dijadikan dari tanah dan kemudian dari air mani yang hina yang bercampur dari benih lelaki dan perempuan (Surah Al- Hajj:5). Kita dihidupkan dan dimatikan sesuai dengan ketetapan Allah, masing-masing segala rezeki dan ajal telah ditetapkan!

Menjawab pula persoalan yang kedua, mengapakah kita di datangkan dari tiada ke ada ke alam dunia ini?  Penegasan Allah dalan Surah Azzariyat ayat 56 yang bermaksud.....
" Dan tidak Ku jadikan jin dan manusia itu melainkan untuk berubudiyyah kepadaKu."
Itulah satu-satunya tujuan kita diciptakan. Datangnya kita dari Allah hanyalah untuk kita hidup di dunia ini menjadi hamba kepada Allah sahaja. Meluruskan kehidupan kita ini supaya setiap apa yang kita buat bukanlah untuk memenuhi keperluan hawa nafsu diri semata-mata tapi segalanya mestilah kerana Allah SWT dan mengikut apa yang sudah Allah tetapkan. Allah menjadikan kita bukan untuk main-main! 

Kita ini perlu sedar siapa kita dan meletakkan diri kita  betul-betul-betul sebagai  hamba yang dimiliki oleh Tuannya. Kesedaran ini menjadikan seorang hamba sentiasa patuh pada Tuannya, tidak pernah ingkar sama sekali akan segala arahan Tuannya. Dia takut akan pembalasan yang akan diterimanya jika dia ingkar. Namun bila hati tidak ada kesedaran inilah yang menjadikan dia lupa asal usul kejadiannnya, lupa siapa dirinya,  lupa siapa Tuhannya , lupa tanggungjawabnya, lantas berbuatlah dia menurut apa yang disukainya mengikut hawa nafsunya yang tidak terkendali. Maka jadilah dia menjadi hamba pada syaitan dan hamba pada hawa nafsunya bukan hamba Allah! Terselewenglah hidupnya di dunia ini.......

Persoalan ketiga pula kemanakah kesudahan kita selepas ini setelah kita hidup di dunia ini? Semua kita akan mati dan apakah yang terjadi selepas itu?  Sama-samalah kita renungilah ayat Al- Quran ini.....
"Sesungguhnya kepada Rabb(Allah)lah kesudahan kamu(tempat kembali)Dialah yang membuatkan kamu tertawa daan menangis. Dialah yang mematikan kamu dan menghidupkan kamu kembali."
(Surah An-Najm:42-44)
" Sesungguhnya dari  Allah kami datang dan kepada Allahlah kami dikembalikan." 
(Surah Al-Baqarah:156)

Begitulah Allah yang menciptakan kita bukan sia-sia, bukan untuk main-main dan bersukaria sahaja  bahkan tujuan penciptaan kita manusia ini jauh lebih hebat dan bermakna. Kita mempunyai misi dan visi yang sudah Allah tetapkan. Kita perlu terikat dengan misi dan visi ini sepanjang hayat kita. 

 Di tempat kerja kita, misi dan visi yang jelas terpampang sebagai  arah tuju suatu organisasi dan setiap pekerja bekerja dalam  rangka untuk merealisasikan visi dan misi ini. Semua perancangan yang di buat berdasarkan misi dan visi ini.  Setiap tahun kita membuat post mortem adakah kita telah mencapai target kita, semak semula apa yang telah dibuat, dan merangka semula plan strategik jika gagal mencapainya. Kita bertungkus lumus, bersengkang mata, tumpukan seluruh tenaga untuk ini......Terfikirkah kita,  beginilah sepatutnya kita buat untuk akhirat kita! Manusia selalunya sibuk merancang untuk hidup yang sementara ini tapi terlupa merancang untuk hidup di akhirat yang kekal abadi! Alangkah ruginya kita nanti!

Dalam hidup ini,  misi kita menjadi hamba Allah, visi kita mencari keredhaaan Allah..... Dari awal pagi lagi sebenarnya hidup kita sebagai hamba Allah ini sudah pun terancang.....Allah sudah ada perancangan yang terbaik untuk kita. Kita manusia ini hanya perlu ikut apa yang Allah dah rancang untuk kita. Tak perlu bersusah payah memerah otak untuk kemukakan satu perancangan lain. Apa yang perlu hanyalah komitmen kita dalam merealisasikan perancangan Allah ini, dan sentiasa muhasabah, semak semula setiap hari sejauhmana kita terikat dengannya. Perbetulkan dan istighfar  selalu jika  terseleweng dari landasan yang telah Allah tetapkan........Begitulah hidup ini sebagai hamba pada Allah yang memiliki dan menjadikan kita, yang Maha Berkuasa atas setiap sesuatu.....Allah juga Maha Pengasih Lagi Maha Penyayang kepada kita.

Jadi tugas kita sekarang......fikirlah dalam-dalam.....bayangkan kemanakah kesudahan kita nanti, sanggupkah kita menghadapi hari di mana pada hari itu tiada pertolongan selain hanya pertolongan dari Allah sahaja? Namun perlu kita ingat pertolongan Allah ini hanya khusus untuk golongan tertentu sahaja. Sudahkah kita berusaha didunia ini untuk tergolong dalam golongan yang akan mendapat pertolongan Allah di akhirat nanti? Jika belum.....ayuh bingkaslah bangun, bersegeralah menuju pada Allah, masa tidak menunggu kita....setapak kita menuju Allah, insyaAllah akan  buka ruang yang lebih luas lagi untuk kita kembali padaNya.......Apa yang penting adalah keikhlasan diri untuk membersihkan diri kita untuk kembali padaNya......Rahmat Allah begitu luas sebenarnya, jikalaulah kita menyedarinya!

1 comment:

  1. asm

    Ini adalah persoalan paling asas yang akan menentukan halatuju kehidupan kita. Kefahaman mengenai diri , siapa pencipta dan tujuan kita di jadikan inilah yang akan mengawal kehidupan harian. Bayangkan kalau di tempat kerja kita tak tahu jawatan kita, tak tahu boss kita, tak tahu tugas kita, adakah kita layak di panggil pekerja di situ....begitu juga kalau kita tak faham persoalan asas di atas maka sudah tentu kita tak layak di panggil hamba Allah....Di akhirat nanti di humban ke neraka sebab di dunia dia sebagai hamba nafsu atau syaitan....

    Wallu'alam

    ReplyDelete

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....