MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Wednesday, August 18, 2010

Hakikat takwa

        Di bulan Ramadhan yang mulia ini kita mendidik diri kita melaksanakan ibadah puasa dengan sungguh-sungguh dengan matlamat akhir kita dihujungnya mendapatkan takwa disisi Allah SWT. Justru itu perlunya kita memahami apakah yang dikatakan takwa itu............        
      Dari kata-kata Umar bin Abdul Aziz...
    "Bukanlah takwa  itu melakukan solat malam, puasa di waktu siang, dan menggabungkan kedua-duanya, tetapi takwa itu ialah melaksanakan apa yang difardhukan oleh Allah dan meninggalkan apa yang diharamkanNya. Jika disertai amal, maka hal itu adalah kebaikan kepada kebaikan."
     Suatu hari Saiyidina Umar r.a pernah bertanya kepada Ubai b. Kaab akan takwa, "Apakah yang di maksudkan tentang takwa ,ya Ubai." Kata Ubai," Tidakkah engkau pernah melalui satu jalan yang banyak duri?"  Jawab Umar, "Ya , saya pernah."   Kata Ubai, " Apakah yang engkau buat?"  Kata Umar, "Saya angkat kain dan saya berhati-hati melangkah." Kata Ubai, " Itulah takwa".
    Jadi takwa itu adalah satu bentuk pengawasan diri terhadap perkara-perkara yang diperintahkan dan di larang oleh Allah SWT. Untuk sampai ke peringkat ini, sesaorang itu perlulah melalui jalan iman dan memahami benar-benar ajaran islam terutama perkara-perkara yang fardhu dan wajib difahami. Tanpa melalui jalan ini hakikat takwa tidak mampu dicapai kerana kejahilannya tentang islam akan menyebabkan ia tergelincir kedalam perkara-perkara yang dilarang oleh Allah. Dia tidak mengambil nilai Allah dalam kehidupannya. Jadi untuk itu iman pada Allah mesti ditanam dalam jiwa insan terlebih dulu, justru itu ia akan dapat melaksanakan tuntutan Allah dalam dirinya dengan mudah, insyaAllah.
   Takwa juga adalah neraca yang dapat membezakan antara baik dan buruk, hak dan batil. Orang-orang yang bertakwa kepada Allah akan dimurahkan rezeki, dibuka atau diberi jalan keluar akan segala kesusahan oleh Allah dan menyebabkan pintu syurga Allah terbuka luas untuknya.
    Apabila sesaorang insan itu takutkan Allah, ia akan melahirkan takwa padaNya. Ketakutan kita padaNya menyebabkan kita mematuhi dan mendampingi Allah SWT dalam semua urusan. Orang yang paling takut pada Allah adalah orang yang mengenali Allah. Dan Rasulullah adalah orang yang paling mengenali dan paling takut pada Allah.   
    Apabila sesaorang itu takutkan Allah, maksiat dihindari, hatinya  berjaga-jaga selalu,takut tergelincir dari landasan yang telah di tetapkan Allah  dan Allah mencampakkan dalam jiwa  orang yang bertakwa ini  rasa berani dan izzah (mulia) dengan iman dan islam yang di anuti. Dia menyakini islam itu tinggi dan tiada yang lebih tinggi dari islam. Itulah hakikat jiwa yang bertakwa yang rasa mulia dan tinggi kerana membawa risalah Allah dalam kehidupan. Dia tidak segan silu dalam memperkatakan kebenaran. Dan Allah juga mencampakkan rasa takut musuh-musuh Allah kepadanya.  
     Sabda Rasulullah , "  Sesiapa yang takut pada Allah, maka semua yang lain akan takut padanya. Tapi sesiapa yang takut pada selain Allah,  maka dia akan takut kepada selain Allah."
     Takutnya sesaorang pada Allah akan menyebabkan dia dapat mengawal nafsu syahwatnya dan meninggalkan maksiat keranaNya. Akhlaknya dapat di perbaiki, sifat-sifat mazmumah dalam diri dapat di hilangkan seperti ujub, riya, takabbur.......dan lahirlah dalam dirinya rasa khusyu dan tawadhu'.........Hatinya jadi bersih dan suci, jiwanya luhur, dan matanya mudah mengalirkan airmata, dan tangannya jadi pemurah....!!
   Rasulullah saw pernah memohon dalam doanya tentang mata yang mudah menangis kerana Allah.
   "  Ya Allah kurniakanlah kepadaku   kedua mata yang mudah mengeluarkan airmata, yang mana lelehan    airmata itu adalah kerana takut padaMu sebelum lelehan darah."
Ini adalah kerana diharamkan neraka menjamah mata orang yang selalu menangis kerana Allah!
       Orang yang takut pada Allah sentiasa sedar,bahawa Allah sentiasa memerhatikannya, tiada tempat yang terselindung dari pengawasan dan penglihatan Allah!!Dia tidak rasa selamat dan aman dari azab dan tindakan Allah pada dirinya jika dia melakukan maksiat padaNya........tapi bila jiwa tiada iman pada Allah, maka tiada takut padaNya......ketika itu syaitanlah sahabat karibnya .....maka tergelincirlah diri ke kancah maksiat!
    Firman Allah dalam surah Az-Zukhruf (36) yang bermaksud...............
    " Barangsiapa yang tidak ingat pada Ar-Rahman (Allah), maka Kami akan adakan baginya syaitan, maka syaitan itu sebagai teman karibnya."
       Jadi kita sebenarnya di tuntut untuk memelihara takwa ini dalam diri kita kerana takwa ini dapat menjaga kita...  Wasiat Rasulullah kepada Abu Dzar Al Ghifari yang meminta nasihat Rasulullah...
    "  Hendaklah kamu bertakwa kepada Allah , sesungguhnya dia(takwa) adalah segala-galanya."
 Kemudian Abu Dzar meminta sedikit lagi nasihat dari baginda....
    Jawab Rasulullah saw, " Hendaklah kamu membaca Al Quran. Sesungguhnya ia (membaca Al Quran) itu adalah cahaya di dunia dan simpanan di akhirat."    
    Sahabat- sahabat Rasulullah saw sangat-sangat mengambil berat tentang membaca Al Quran terutama di bulan Ramadhan, rumah mereka kedengaran seperti bunyi lebah kerana membaca Al-Quran.  Tentang membaca Al-Quran, Ibnu Taimiyah ada menegaskan......
    "Sesiapa yang tidak membaca Al-Quran, bermakna dia meninggalkan Al-Quran, Sesiapa yang membaca tanpa tadabbur, bermakna dia hijrah meninggalkan Al-Quran. Dan sesiapa tadabbur tanpa mengamalkan Al-Quran, bermakna di juga hijrah meninggalkan Al-Quran."
      Jadi ilmu, iman dan amal dalam islam perlu berjalan serentak dalam kehidupan kita......dengan ini kita dapat melaksanakan tuntutan Allah dalam diri kita sebagai  hamba Allah... Kita dijadikan oleh Allah bukanlah sia-sia dan untuk main-main belaka tapi hanya untuk ubudiah padaNya.....dengan itu kita akan mendapat kebahagian hidup di dunia dan di akhirat......Matlamat akhir kita bukan dunia yang fana ini....jadi kita kenalah bermujahadah untuk akhirat yang kekal abadi....
Kesusahan yang sedikit yang kita alami didunia ini tidak dapat dibandingkan dengan kesusahan besar di akhirat nanti!  







1 comment:

  1. asm

    Memang lah benarlah taqwa ini sesuatu yang terlalu penting bagi untuk mencapai kebahagiaan dunia dan Akhirat..Ia adalah wasiat pertama yang Allah perintahkan kpd seluruh hambanya

    Nak rasa takut pada Allah bukannya senang sebab hukuman Allah tak terus berlaku kepada kita takala kita sedang mengengkari Allah. Dalam banyak hal Allah tangguh sehingga hari Kiamat. Kita lebih takut manusia dalam banyak tindak tanduk kita.....

    kita tak boleh ini kerana takut di tangkap polis, takut Bos marah, malu pada orang , takut....takut pada yang lain pada Allah..
    Inilah manusia yang mudah lupa, selalu keluh kesah atau the lowest of the low...akibatnya dunia tak aman dsbnya

    Jadi, pekara takutkan Allah perlu selalu di peringatkan kpd hati kita...

    Ibn Masud RA berkata
    "Taqwa ialah mentaati Allah dan tidak memaksiatinya, mengingati Allah dan tidak melupakanNya serta bersyukur dan tidak mengkufuri nikmatNya"
    perihatin

    ReplyDelete

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....