MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Sunday, August 29, 2010

Keutamaan sepuluh malam terakhir Ramadhan.




    Sepuluh malam terakhir Ramadhan sangat istimewa bagi Rasulullah saw. Baginda bersungguh-sungguh dan memperbanyakkan ibadah.  Dari satu Kitab Sahih Muslim , disebutkan sebuat riwayat dari Aisyah r.a......
"Nabi saw bersungguh-sungguh beribadah pada sepuluh malam terakhir Ramadhan."
"Ketika memasuki sepuluh malam terakhir Ramadhan, Nabi mengetatkan kain sarungnya,
menghabiskan waktu malamnya untuk beribadah dan membangunkan ahli keluarganya."
        Kesungguhan Baginda lebih dari biasa, jika dua puluh malam yang pertama baginda bersolat dan tidur pada malamnya, pada sepuluh malam terakhir, Baginda menjauhkan diri dari mencampuri isterinya dan menghabiskan waktu malamnya dengan qiyamullail, membaca Al-Quran berzikir, samada dengan hati , lidah, mahupun dengan anggota badan lainnya.Semua ini dilakukan kerana kemuliaan malam-malam tersebut, selain terdapat malam Lailatul qadar di mana pada malam tersebut, jika sesaorang beribadah dengan penuh keimanan dan harapan, Allah akan mengampunkan dosa-dosanya yang telah lalu.
       Seluruh malam dihidupkan dengan beribadah pada Allah dengan zikir , solat, baca Quran, sahur dan sebagainya. Dari Aisyah r.a berkata," Saya tidak pernah melihat Nabi saw solat malam sehingga pagi." Baginda mempelbagaikan ibadah  sepuluh malam terakhir Ramadhan, bukan setakat Qiyamulalil sahaja. Keluarga Baginda juga dibangunkan untuk mengisi malam tersebut dan merebut kurniaan istimewa Allah dengan menemukan malam yang lebih baik dari seribu bulan iaitu malam Lailatul qadar. Ini menunjukkan keutamaan sepuluh malam terakhir Ramadhan.    
       Pada sepuluh hari terakhir juga, baginda bersedekah lebih dari biasa dan  beriktikaf di masjid . Iktikaf bermaksud berusaha untuk selalu berada di masjid dengan tujuan melakukan ketaatan pada Allah dengan penuh khusyuk.  Ia merupakan satu sunnah Rasulullah yang sangat dianjurkan melakukannya. Semasa iktikaf, sesaorang itu harus menyibukkan diri dengan zikir, solat, baca Quran dan lain-lain ibadah disamping tidak menyibukkan diri dengan urusan dunia yang tidak penting. Iktikaf dilakukan di dalam masjid dengan tujuan mengharapkan keutamaan serta menemui Lailatul Qadar.  Memutuskan interaksi dengan orang lain semasa iktikaf  dapat menjalankan ibadah dengan lebih tenang tanpa gangguan.
       Semasa iktikaf dilarang mencampuri isteri atau menyentuh isteri dengan syahwat. Firman Allah dalam surah Al-Baqarah ayat 187 yang bermaksud......
    " Janganlah kamu campuri mereka , sedang kamu beriktikaf dalam masjid."

       Kita sebagai umat islam perlulah merebut peluang keemasan ini yang hanya datang setahun sekali sahaja. Perlu kenali keutamaan -keutamaan sepuluh malam terakhir ini dan tidak mensia-siakannya!! Saat-saat tersebut merupakan saat-saat yang berharga dan kebaikan yang terdapat di dalam nya merupakan kebaikan yang nyata. 

2 comments:

  1. Assalam
    Kini 2 dari 10 malam yang diceritakan di atas telah berlalu..namun hati kecil merasai kegagalan untuk manafaatkan setiap detik...
    Sebagai manusia biasa kita selalu memikirkan kita masih ada masa untuk berbuat kebajikan...masih banyak masa untuk kita bergembira dengan dunia yang sementara ini.....tetapi bila terbaca pesanan Hasan Al Basri ....hati ini perlu sangat diingat kan tentang kematian.." Katanya maut membongkarkan kecelaan dan keaiban dunia. Maka mereka yang berakal tidak akan tinggal di dalam nya dalam keadaaan penuh kegembiraan. Dan tidaklah bagi sesaorang hamba yang melazimkan dirinya untuk mengingati kematian melainkan dia akan merasakan dunia ini begitu kecil dan segala yang ada di dalamnya adalah hina"

    Oleh itu sementara masih ada waktu berbaki 8 hari, kita sama-sama lah memperingatkan hati-hati kita tentang persiapan menuju ke tempat yang kekal abadi.......buat lah kebaikan dan tinggallah keburukan yang semampu kita di samping terus berdoa memohon keampunan dosa-doa yang lalu, sedang dan akan kita lakukan...Inilah waktu yang terbaik...Di bulan yang barakah

    Insan lemah

    ReplyDelete
  2. masa berlalu terlalu cepat....
    tanpa perancangan betul kita akan kehilangannya...
    masa terbuang begitu saja....
    jadi perlu rasa ptgnya jaga masa dan manfaatkan....untuk tingkatkan iman dan takwa

    ReplyDelete

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

visitor's map....