Surah Al-Ahzab :70-71

"Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada ALLAH s.w.t. dan katakanlah perkataan yang benar, nescaya ALLAH s.w.t. akan memperbaiki amalan mu dan mengampuni dosa-dosamu. Barangsiapa yang mentaati ALLAH s.w.t. dan RasulNYA maka sesungguhnya dia telah mendapat kemenangan yang besar".
Photobucket

MENUJU MARDHOTILLAH

Belajar merupakan satu jihad di jalan Allah. Mengajar merupakan suatu jalan untuk mendekatkan diri kepada Allah! ..Jadi belajar dan mengajarlah dengan penuh keikhlasan padaNYA.

Peringatan....

Jika engkau mahukan teman...
Cukuplah Allah sebagai teman.
Jika engkau mahukan musuh..
Cukuplah nafsu sebagai seteru..
Jika engkau inginkan hiburan..
Cukuplah Al-Quran sebagai hiburan..
Jika kamu inginkan nasihat..
Cukuplah mati sebagai penasihat.

Wednesday, September 22, 2010

Berkata-kata yang baik......atau...diam!


  Dalam sebuah hadis Rasulullah saw menjelaskan yang bermaksud....
     " Barangsiapa yang beriman pada Allah SWT dan hari akhirat maka  dia berkata-kata dengan perkataan yang baik atau pun berdiam diri."
     Dari hadis di atas, Rasulullah saw menerangkan kepentingan menjaga lisan yang mana ia merupakan ciri-ciri keimanan pada Allah. Bercakap bila perlu saja dengan kata-kata yang baik.....ataupun jika tidak ada yang perlu dicakapkan lebih baiklah diam......Itu lebih utama! Ini boleh mengangkatkan darjat sesaorang itu di sisi Allah SWT.  Orang mukmin itu cakapnya adalah zikir  dan diamnya adalah berfikir! Orang yang banyak bercakap, banyak silapnya. Bila banyak silapnya, maka banyaklah dosanya. Bila banyak dosanya, maka nerakalah selayak tempatnya! Jadi jagalah cakap-cakap kita supaya tidak menjurus kepada yang mungkar......kerana bencana lisan inilah yang banyak merosakkan amalan kita!
     Walaupun mungkin bila kita berkata-kata yang baik itu tidak sampai ke hati pendengar, tetapi apabila Allah redo, maka Allah akan mengangkat darjat kita. Begitu juga sama ada kita secara sedar atau tidak , bila kita menuturkan ucapan atau kata-kata yang tidak baik.....Allah tidak redo akan hal ini dan menurunkan darjat kita di sisiNya!
     Kesalahan manusia kebanyakannya berpunca dari lisan.  Wasiat Abu Darda kepada kita yang bermaksud.....  "Bersikap adillah terhadap dua telinga kamu dan mulut kamu. Dijadikan dua telinga dan satu    mulut." 
    Allah SWT jadikan kita dua telinga dan hanya satu mulut untuk kita lebih banyak mendengar dan kurang bercakap. Dan dengan banyak mendengar firman Allah SWT, kita akan lebih memahami dan mentaati segala suruhan dan menjauhi laranganNya. Firman Allah dalam surah Al-Baqarah : 285 yang bermaksud......
  "......dan mereka berkata ' Kami dengar dan kami taat . Ampunilah kami ya Tuhan kami dan kepadamulah tempat kami kembali."
      Di dalam Al Quran banyak terdapat ayat-ayat yang menyarankan agar manusia mendengar apa yang dibawa oleh Rasulullah saw.  Di antaranya Firman Allah dalam surah Ar-Rum: 23 yang bermaksud..
      " Dan di antara tanda-tanda (kebesaran)Nya ialah tidurmu di waktu malam dan siang hari dan usahamu mencari sebahagian dari kurniaNya. Dan sungguh, pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi kaum yang mendengarkan."
     Nikmat telinga kerana dapat mendengar ayat-ayat Allah dan perkataan-perkataan yang baik dan segala bunyi yang indah yang Allah ciptakan seperti deruan ombak, kicauan burung.....yang  semuanya bertasbih memuji Allah.....Kedamaian jiwa terasa bila mendengarkannya dan lantas membesarkanNya !  Sebaliknya janganlah digunakan telinga untuk mendengar umpat keji orang, musik terlarang, dan bunyi-bunyi yang menyakitkan kerana kesannya pada jiwa....umpama racun yang meyakitkan jiwa! Ini juga adalah kufur nikmat!  
      Saidina Omar Al-Khattab pernah berkata......
     "Allah SWT merahmati sesaorang yang menjaga kelebihan kata-katanya dan memberikan kelebihan amal."
     Ini bermaksud kurang bercakap tapi lebih beramal. Lebih memberikan contoh dari bercakap yang tidak lahir dari amalan.  Cakap-cakap yang lahir dari hati akan masuk ke dalam hati..... Ucapan yang hanya dari bibir dan tidak datangnya dari hati umpama mencurahkan air ke daun keladi....tidak berbekas dan tidak meninggalkan kesan yang meresap dalam jiwa! Dan sebenarnya setiap ucapan atau kata-kata akan dipersoalkan.....! Firman Allah dalam surah As-Saff : 3 yang bermaksud.......
    " Amat besar kebencian  di sisi Allah  bahawa kamu  mengatakan apa yang tidak kamu kerjakan."
    Jadi kita perlu proses diri kita dalam melaksana amalan-amalan yang dituntut dan dalam masa yang sama mengajak orang lain.  "Perbaikilah diri kamu dan ajaklah orang lain." Ini adalah kaedah dakwah dan tarbiah yang perlu kita laksanakan dalam diri kita dan masyarakat.......Kita tidak boleh melupakan tarbiah diri kita dalam rangka mengajak orang lain......Ciri-ciri dakwah yang berkesan adalah lebih banyak beramal daripada hanya propaganda dan kata-kata! 
     Jadi sebenarnya kita sangat-sangat perlukan bantuan dari Allah dalam mendidik diri kita untuk kembali padaNya. Allahlah tempat kita memohon segala hajat kita dan memperbaiki keadaan diri kita.
Kita perlu ikhlaskan hati untuk kembali pada Allah SWT............ untuk ubudiah pada Allah SWT semata-mata dalam seluruh kehidupan kita....  Maka barulah  kita akan dapat rahmat, petunjuk dan ampunan dariNya! Titik tolak dalam kehidupan kita perlu diperbetulkan......supaya semuanya berada di atas landasan yang syarak!

Sumber rujukan tarbawi


1 comment:

  1. asm

    Ya benar, kita sentiasa di apit Malaikat kiri dan kanan, silap saja bercakap maka tercatatlah amalan dosa kita...Jadi, perlu kawal dan peroses hati selalu

    ReplyDelete

Link within

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Surah Al Isra' : 72

"Barangsiapa yang buta(hati) di dunia ini, maka dia juga akan buta di akhirat kelak dan lebih sesat jalannya."

Kehadiranku di website ini.......

Daisypath - Personal pictureKehadiranku di sini....

Waktu Solat

7

visitor's map....